Untungnya..

Seminggu yang lalu bluetooth internal laptopku error. Perasaan jadi panik karena bluetooth internal diperlukan banget buat koneksi modem hp. Apesnya waktu mau ke toko komputer supaya di fix, ga taunya malah tutup.. Baru inget kalo hari Jum’at toko komputer terdekat selalu tutup. Uuuuggghhh jengkel beraaattt rasanya. Mau minta temen benerin, kok ya males. Bawaannya illfeel pas pulang ke rumah. Akhirnya ga ada cara lain, ku install aja bluetooth external yang dulu dimuseumkan setelah bluetooth internal di install. Tadinya lumayan ga yakin mau nginstall, tapi aku juga ga enak sama adek yang butuh koneksi internet sementara modem ga ada. Soalnya selama ini kan ngandelin bluetooth buat koneksi internet… Huuhh, untungnyaa…

Beberapa temen sempet nanyain, “ngapain sih kamu beli-beli beginian?
(bluetooth external)” waktu kubilang sekarang ini kupake buat koneksi internet, pertanyaannya beda lagi, “kenapa ga sekalian aja beli modem?” Well, I’m in tight budget. Selama ada alternatif seperti ini tersedia kenapa ga dipake? Aku juga ga segitu perlunya sama modem kalo ngomongin soal internet. Kebanyakan googling dan socmed-activity lewat hp. Blogging aja lewat hp, paling kalo di laptop juga editing aja. Berbeda sama jaman waktu aku masih getolnya nongkrong di warnet buat ngenet, (bisa berjam-jam pokoknya, bahkan sampe di ajak chatting sama operator warnet) sekarang sih diriku udah sedikit bisa nahan diri dan memilah kapan waktunya menyelesaikan kewajiban dan kapan bisa mantengin layar hp ato monitor ngabisin waktu ngenet. Inget jaman SMP dan SMK gitu yaa.. Masih nyantai. Sekarang sebagian besar waktu ngenet buat nyari bahan dan materi kuliah. Hiks.. Ga sempet lagi buat baca komik ato hal-hal seru kayak biasanya.

Back to bluetooth, adek sih lebih sering ngenet buat download komik, dan sekarang dia lagi getol download Shaman King. Dulu pas animenya di tayangin di ANTV, sahabat-sahabatku sesama penggemar anime en manga ngejadiin SK sebagai topik utama pembicaraan. Kadang-kadang aku sering dikasih liat artikelnya di majalah Animonster dan diskusiin karakter serta ceritanya. Waktu di berhentiin pada ngamuk semua, yaa tapi itu kan udah biasa di Indo. Entah tuh tiba-tiba dapet ilham pengin download scanlationnya. Kangen kali :lol:. Dan untungnyaa sekali daku nyimpen bluetooth external QaQaa… Walopun dulunya sempet bingung juga kenapa mau beli nih benda berantena, sekarang akhirnya punya manfaat. Hehehe… Manusia ga mau rugi muhahahaha :lol:.

Ya udah met hari Minggu aja lah.. Laters pals πŸ˜€

Beli Headphone Baru (lagi)

Kemarin beli headphone baru yang ukurannya lebih kecil dibanding punyaku yang pertama. Kebanyakan mungkin ga suka sama headphone yang keliatannya gede en ga sedap dipandang mata itu (dan aku ga bisa bilang penampilannya jadi lebih baik kalo ukurannya lebih kecil), but believe it or not aku justru lebih nyaman pake headphone ketimbang earbud.

Ga tau ya kenapa, mungkin karena udah bosen nyumpelin earbudnya ke kuping jadi kesengsem gitu make headphone. Cuma rada ga enaknya kalo yang besar itu lho, ga sedap dipandang mata. Jadinya aku beli yang kecil.. Hehe. Kebetulan ada temen punya konter jadi aku cuma tinggal minta sama dia nyariin buatku (terus bayarnya kredit abis ituh.. Hihihi..). Enak ya kalo di kampus banyak yang jualan, mulai dari pulsa hingga gadget. πŸ˜€

Betewe, yang baru ini warna biru lagi. Padahal sebenarnya aku jarang milih warna biru, lebih suka kalo punya barang-barang berwarna ungu. Berhubung ga ada, dan pilihan lain malah warna hijau kepaksa milih yang biru. Bisa barengan warnanya sama yang pertama nih.. Hahaha. Kembaran, ato kayak punya kakak beradik headphone. πŸ˜› Eeh.. Beli headphone baru juga bukan karena nyamannya atau ukurannya aja lho, tapi karena obsesi daku yang cenderung suka beli suatu jenis barang lebih dari satu. Ga tahan aja gitu kalo ga punya cadangan buat antisipasi, habisnya kadang bisa aja ketemu kejadian tiba-tiba barang satu rusak pas lagi dibutuhkan. Tapi itu sih kalo terjangkau ya, ga mungkin juga di suruh beli laptop lebih dari satu. Cuman kalo sikon mendukung sih bakalan beli dua.. Nyahahaha πŸ˜›

Selain itu juga diriku orangnya gampang lupaan gitu kalo naro barang, jadinya suka kesel sendiri karena mesti muter-muter nyariin yang diperlupan saat itu. Ga tau deh, napa ya ga bisa ilang tuh sifat? Untungnya sih aku antisipasi hal-hal semacam ini. Selain cara di atas, biasanya aku emang nyimpan barang-barang di tas dalam tempat tersendiri. Kalo liat isi tasku pasti pada geleng-geleng kepala, masa di dalam tas ada “tas” lagi ya?? Tapi ini beneran ngebantu lho, kotak pensil buat alat tulis, bedak, lipstik trus sisir, belum pouch kecil biasa buat naro flashdik, USB cable, card-reader, charger en alat sejenis (termasuk hp biasanya daku taro di sini), terus ya dompet. Aku dasarnya seneng mengorganisir barang yang ada di tasku karena aku lebih suka tas kecil, males beli yang gede soalnya pasti kegoda ngisi dengan segala macem keperluan sebisa mungkin. Berhubung tas kecil itu agak tricky (plus aku juga ga sabaran kalo ngubekin tas), jadinya begitu deh.. Haha ga jelas banget. πŸ˜›

Kapan-kapan bakal kukasih liat isi tasku.. Hohoho πŸ˜€

(Akhirnya) Update Dan (Masih) Baca Buku

Apakah ada yang sadar kalo dua bulan terakhir aku jarang update? Hehe.. Emang nih, biasanya aku punya segudang cerita untuk di simpen di blog, tapi entah kenapa dua bulanan ini aku jadi terlalu sibuk mikirin tugas-tugas yang ga selesai-selesai ditambah kerjaan rumah yang numpuk. Seminggu kemarin juga pusing karena Emak pulkam, jadinya dari pagi sampai sore ya ga megang hape. Lupa deh kalo punya blog yang mesti diurus.

Selain itu juga, jujurnya emang aku lagi ga mood banget buat mampir ke blog dan bikin update-an. Booting up laptop, kalo ga buat tugas ya baca novel. Kadang suka malu sendiri karena tempo hari udah janji mau berusaha konsisten sama blogging dan jangan sampai lupa update. Namanya faktor “M” emang mengganggu banget ya, meskipun niatnya ada tapi akhirnya ga jadi juga dilaksanakan.

Betewe, ngomongin soal novel, seperti post yang sebelumnya aku udah bilang kalo sekarang lagi terobsesi sama Ebook dan ngoleksi cukup banyak novel English dalam bentuk PDF file. Kemarin, aku nyoba install EPUB reader “Adobe Digital Edition” saking seringnya ketemu novel yang aku cari tersedia dalam format itu. Pusing lho, pas nyarinya file PDF eh yang ada malah EPUB. Akhirnya penasaran sendiri buat nginstall readernya. Untung Adobe punya software reader buat file ini, soalnya gampang dicari. Aku ga berani install software yang namanya ga familiar karena takut ada virus dan semacamnya. Apalagi kalo ketemu yng installasinya ribet dan makan waktu, beh.. Pusing. Softwarenya 5 mb-an untuk windows, jadi ga ribet (yang mac malah 11 mb lho).

Mestikah diriku ngasih rekomendasi novel? Agak malu-malu nih kalo soal beginian. πŸ˜› tentang filenya, kalo emang males cari tapi kepingin baca, aku bisa kirim lewat email. Kirim aja request ke missannietjia@gmail.com. Bakal ku kirim paling ga hari Kamis siang (jadi requestnya hari itu ato sebelumnya). Rulesnya : jangan buat dishare ya. Ini cuma untuk pribadi, bukan jadi ajang para blogger yang ngelola gudang segala file buat nambahin pengunjung. For Personal only lho, wong aku aja ga jualan.

Sebagai permulaan rekomendasi, ada satu novel yang bagus buat kalian baca:

The Perks of Being a Wallflower.

the Perks of Being a Wallflower

Wikipedia Explanation

Novel ini keluaran tahun 1991, settingnya semacam kumpulan surat dari seorang remaja bernama Charlie kepada anonim yang dia dengar mau menerima surat secara random dari orang lain. Surat-surat tersebut menceritakan kisah hidup Charlie mulai dari awal masuk SMA hingga naik kelas, jadi masanya satu tahun. Buatku novel ini punya kesan yang bagus banget moralnya karena kisah hidup Charlie ini secara umum dialami banyak remaja; ketakutan akan suasana baru, masalah keluarga, persahabatan, cinta, seksualitas, narkoba dan mental problem. Charlie menceritakan hidupnya sebagai seorang “wallflower”, yang dimaksudkan kepada orang yang memahami tentang hal-hal di sekitarnya tapi ga merasa perlu membicarakan. So he sees, he understands, but he says nothing. Di akhir cerita, ia mengemukakan keberanian untuk menghadapi hidupnya sebagai seorang sophomore meskipun banyak hal telah berubah; mengetahui fakta bahwa ia mengalami pelecehan seksual oleh kerabatnya, jatuh cinta pada sahabat, terlibat narkoba hingga harus masuk rumah sakit dan membutuhkan pskiater, pokoknya novel ini sayang banget kalo ga dibaca. Film adaptasinya udah diproduksi dengan judul yang sama tahun 2012 kemarin, dan yang main salah satunya Emma Watson. Belum nonton sih aku, tapi trailernya menarik. Ini juga salah satu novel yang mau kubaca lebih dari sekali. Haha πŸ˜€

File yang aku punya format PDF, jadi kalo mau silahkan email ya. πŸ™‚ besok aku mau nyari lagi novel bagus lainnya. So until later pals. πŸ˜€

Berubah Penampilan

Semester 4 ini, daku berubah penampilan. Udah bukan lagi pake jeans dan t-shirt kalo mau ke kampus, tapi setelan kemeja-celana dasar plus sepatu formal. Kadang-kadang pake batik, tergantung suasana hati. Tapi yang jelas hampir setiap hari dresscodenya begitu, soalnya mata kuliah tentang teaching semua dari micro teaching, teaching media, teaching method, belum lagi mata kuliah lain yang nuntut formalitas busana. Weleh… Yang pusing mahasiswa nih, ga bisa lagi ke kampus pake style nabrak-lari acak-acakan. Di angkatanku, cuma kelas ABA yang wajib 100% berpakaian normal sementara jurusan AMIK belum diharuskan. Bahkan yang ngambil kelas computer teaching belum keliatan tuh diberlakukan peraturan yang sama kayak kelasku. Aih… Agak gimanaa gitu. Haha πŸ˜†

Kalo yang udah kerja emang biasa ke kampus berpakaian formal, apalagi kalo jam kerjanya sebelum waktu kuliah pasti ga mungkin nyapein diri pulang dulu cuma buat ganti pakaian. Giliran yang belum kerja, agak canggung musti berpakaian formal karena ga biasa. Bukannya ga suka atau ga bisa, tapi frekuensinya kan jadi lebih sering daripada sebelumnya. Makanya jadi aneh, yang biasanya tinggal narik kaos dari lemari tanpa merhatiin bentuk dan warna, eh sekarang harus rapi-rapi. Ehtapi seru sih, udah berasa jadi guru beneran. Muhahaha. πŸ˜› Walaupun capeknya setengah idup, dan aku ga bohong, berpakaian formal tuh cuapeknyaaa bukan main. Soalnya kalo cewek kan mesti bertahan sama highheels. Bahkan ga pake highheels pun rasanya ga nyaman. Demi kuliah harus gini nih… Hehe. Tapi kalo dipikir-pikir, sebenarnya pakaian formal kan lebih dianjurkan ketimbang busana para mahasiswa yang terkadang saking bebasnya ga liat lagi mana yang disebut tertutup dan mana yang ga. Apalagi model sekarang, lacy terawang sana-sini alias you can see everything. Ckck, mau kuliah ato mau fashion show itu ya? Yang aku lebih heran malah, hijaber ada yang gaya pakaiannya begitu, Sering lagi. Lha terus apa yang ditutup kalo pakaiannya terawang renda-renda? Walaupun hanya sebatas tangan, minimal pakailah manset sehingga ga terkesan you-can-see untuk ukuran seorang hijaber. Jadinya lucu, kepala dibalut hijab, tapi bajunya terawang. Mending aku donk ya, cuma kaos tapi paling ga semua ketutup. Ga ada bagian yang nyempil terawang-terawang. πŸ˜†

Yang jelas semenjak semester 4 ini juga, yang cewek-cewek pada ngegosip sozl tempat belanha baju batik murah, ato rencana mau jahit baju batik sendiri, tempat beli kain batik murah, blazer dan semacamnya. Diobrolin aja sih, belinya mah nanti dulu, nunggu kiriman. Hoho.. πŸ˜€