Siap

Waktu Mamak dateng ke kosan, aku nangis sesegukan pas dia pulang. Gimana ga sedih, udah lama ga ketemu ibu sendiri. Kemarin giliran adek yang main dan pulang hari ini, aku udah cukup siap dan ga sedih-sedih banget. Well, meskipun sedikit kecewa karena harusnya masih bisa main dua-tigq hari. Tapi berhubung dia juga bosen ga ngapa-ngapain sementara aku harus kerja, Mamak juga lagi kurang sehat sehingga ga enak ninggalin rumah lama-lama. Yang bikin tenang hati, aku bisa nitip uang yang aku simpan ke adikku untuk di kasih ke Mamak. Alhamdulillah, bisa juga ngirim uang. Takutnya kalo kelamaan di simpan di rekening malah jadi kegoda buat dipake.

Jujurnya, setelah ngeliat adek berangkat untuk pulang ke Tulang Bawang bikin rasa ga betah dan kepingin cepet pulang kembali muncul. Harus jauh dari ibu dan adek karena tuntutan kerja, rasanya gimana gitu. Tapi itulah, setelah ngalamin ini semua aku belajar untuk ga bersikap egois dan teguh sama pendirian untuk membantu ibu melunasi hutang-hutang. Meskipun susah, dan banyak ngorbanin kepentingan pribadi seperti keinginan belanja, namanya setiap hal ga mungkin ga beresiko dan ga berhambatan. Alhamdulillah lagi, semua bisa dijalanin dengan baik. 🙂

Betewe, puasa tahun ini jadi sesuatu yang berbeda, karena ini pertama kalinya aku lewatin sendirian, dan di waktu kerja. Hari pertama puasa masih belum keliatan hambatannya, berhubung aku masuk siang. Tapi besok kurang tau, soalnya masuk pagi. Yah.. Semuanya tergantung niat. Insyaallah lancar kalo diniatin.

Advertisements

Hang out or Not, No Problemo!

Aku ini jarang main keluar. Walaupun ada kesempatan atau ada yang ngajakin, sekali males mah ga bakal mau main. Kadang bosen juga sih, ngapain pula ngendep di kamar kos ga ngapa-ngapain? Tapi kalo udah mikirin mau main terus pulangnya capek, sementara besok harus masuk pagi buat kerja, bawaannya udah males duluan. Jadi ga mood deh..

Dari beberapa hari yang lalu memang udah diajakin temen kerja pergi main nonton pameran di daerah Panjang, Lampung. Kira-kira perjalanan sekitar sejam. Aslinya waktu segitu mah biasa aja, di Tulang Bawang udah biasa kemana-mana makan jarak tempuh lebih dari setengah jam, karena kebetulan daerah tempat tinggal sama bagian kotanya agak jauh. Cuma ya itu tadi, penyakit males yang susah sembuh. Meskipun terkadang kepikir, kok suram amat yah cerita hidup sampe mau main aja males?

Terus diceplosin temen, “Entar lo cerita ama anak-anak lo cuma tentang lo tinggal di kosan, bangun tidur kerja, terus nonton TV. Ga ada cerita lo pernah main ke mana atau bareng siapa.” Mau protes kalo aku ga segitu patheticnya sampe ga pernah ngerasain main, udah males duluan. Emang udah kebiasaan males berargumen, soalnya tetep bakal dibantah. Yah… Namanya juga taunya di tempat kerja kan yah, jadi wajar bilang gitu. Lagian aku juga ga pernah sih cerita pernah main kesini dan sama si ini. Keseringan malah jadi pendengar curhat orang.

Dan ga taunya udah bilang oke mau ikut main, eh sorenya hujan. Lucu sih, entah ini semacam coincidence yang mendukung atau gimana. Emang dari awalnya setengah hati mau ikut, eh ternyata iklim malah ngasih kode yang bagus untuk nolak. Hanya aja, kok sedikit jadi ada penyesalan nih? Inget kata temen di atas tadi, apa iya ya cerita hidup aku nih suram banget karena jarang main?

Selama ini aku orang ga pernah segitu amat kalo urusan main keluar. Ada yang ngajak, hayuk selama sikon ngedukung. Misal ga jadi, ya no problem. Selalu positive sama apapun yang terjadi mau itu sukses atau gagal. Ngejalanin hidup, mau ceritanya suram atau cerah yang penting bisa ngambil sisi yang paling baik dari semua itu untuk direnungkan meski kecil sekalipun. Contohnya soal sepele kayak diajak main keluar ini. Ga masalah banget sih walaupun ga jadi, dan kalaupun dari awal ga diajak juga ga masalah. Itu juga ga jadi patokan bahwa cerita hidup kita bakal suram kalo ga pernah punya banyak pengalaman hang out bareng temen atau semacamnya. Apalagi buatku yang tipe indoor, ga main pun ga jadi hal yang berarti buatku.

Intinya, meskipun ga punya banyak cerita dan pengalaman main di luar, aku ga merasa kalo cerita hidupku biasa aja dan ga menarik untuk diceritain ke anak-anakku nanti. Toh, ada banyak hal yang bisa di ceritakan sama mereka tentang uniknya jadi anak kos dan gimana tips ngatur hidup di kosan. Kebanyakan mungkin ga terlalu nganggep itu penting, but believe it or not banyak pula yang ga ngejalanin dengan wise-thinking sehingga yang ada kena banyak masalah. Bukannya suudzan, tapi emang udah banyak kok contoh anak-anak kos yang bebal nyumbangin reputasi ga baik. Padahal ada sekian banyak yang lain sebenarnya ga bermasalah dan malah punya prestasi. Well, kayak aku nih contohnya. *songong sedikit* B)

Senior dan Junior

Punya lawan shift yang masih baru dan lebih muda sebenarnya gampang-gampang susah, apalagi kalau di awal sering implikasi tentang senioritas. Bawaannya jadi ga enak deh kalo mau ngomongin, takut dianggap sok senior. Padahal semakin hari, gerah juga sih liat tingkahnya yang ga bisa diatur. Konter berantakan, barang yang belum terlalu lama di hambalan malah pindah ke gudang, sudah itu bisa-bisanya bilang hitungan salah padahal setelah dihitung ulang kenyataannya ga ada yang minus sama sekali. Belum lagi keluhannya, duh. Gitu-gitu, kalau suplier komplein selalu aku bela. Tapi ternyata yang dibela malas ga bisa ngasih kinerja yang diharapkan.

Aku ga pengin dianggap sok senior dengan bilang bahwa dia ini lack of skills. Kalau dibilang males juga ga gitu-gitu amat, tapi effortnya yang ogah-ogahan. Kalau barang rapi, konter kelihatan bagus dan kostumer juga senang lihatnya. Ngerjain laporan harian toh ga akan makan waktu sampai berjam-jam, dan selama waktu kerja bisa diisi dengan ngerapiin lipetan baju dan rapi-rapi tatanan hambalan. Bukannya itu lebih produktif? Bukannya cuma berdiri ga ngapa-ngapain. Sudah sulit buka nota, eh konter juga kelihatan ga rapi. Bahkan baju yang baru dateng hari Senin ga di pindah ke depan supaya displaynya dilihat kostumer. Kalo gitu gimana mau bisa buka nota?

Kepingin banget nyoba ngomong sama si anak biar seenggaknya sedikit pengertian bahwa kita punya kewajiban sebagai SPG suatu brand. Apalagi ini pakaian cewek, yang notabene harus bisa bikin kostumernya tertarik untuk lihat dan beli. Kalo konter aja ga rapi, display juga acak-acakan, mana mungkin kostumer mau mampir dan liat dagangan kita. Lagipula, dengan jumlah stok barang di konter yang segitu banyak, kalo ga rapi kan jadi susah waktu menghitung, karena pasti selip-selipan. Bahkan barang yang ditaruh di gudang aja ga coba untuk di simpan di tempat/wadah yang sedikit rapi, kayak kardus. Di dalam gudang ada banyak kardus tapi ga mau di pake untuk naro barang lama. Lah.. Kalo hilang, gimana?

Jujurnya, sedikit kecewa. Kirain bisa diajak kerja sama dalam ngurus konter. Bawaannya jadi kayak kerja sendiri, yang masih mikir buat rapiin barang ya aku aja, itu pun pas kebagian shift pagi. Pas shift dia, belum tentu mikir ngerapiin barang. Bahkan belum nyampe weekend, barang udah berantakan aja. Huh! Kesel!

Sebagai senior, aku berusaha ngerti bahwa kita ga bisa mengekspektasi orang sesuai keinginan kita, terutama dari seorang junior. Tapi junior ini, masalahnya, udah lebih dari dua bulan kerja bareng. Surely, harusnya udah tahu dunk harusnya gimana? Atau malah jangan-jangan sengaja kali, mentang-mentang ada senior yang back-up kerjaan dia? So, siapa yang masih mentingin senioritas kalo kejadiannya kayak gini, mau dianggap equal tapi tanggung jawabnya ogah-ogahan. Tetep aja, yang bakal di rugikan ya so called senior.

Balik Lagi… Dan Lagi..

Yeeeyyy… Bisa blogging lagi kakaaakkk!!!! *joget*

Bulan kemarin daku skip sebulan gegara paket teri kuota ples-ples cuma bisa akses socmed duank, dan saking ga mau ruginya udah beli tuh paket akhirnya tetep dipake meskipuh cuma bisa buka FB dan Twitter. Parahnya kalopun gugling, akses situs juga cuma frontpage duank, setelahnya ga bisa lagi. Amsyong lah, ga kuad jadinya. Akhirnya balik lagi ke As. Mehong siiihh… Tapi mau gimana lagi daripada ga bisa bloggingan ya teman-teman. *urut dada* Cuma kok ya ngeliat pos yang kemarin-kemarin rasanya ga ada bedanya tuh antara skip sebulan sama yang cuma dua minggu duank. Agaknya memang udah semakin ogah-ogahan nih buat posting di blog. Aduh… Cuciannyaaa ini blog, dikacangin yang punya. Ckckckck…

Tapi kalo mau diceritain apa aja kejadian yang kelewatan dari post yang terakhir di publish, agak susah nih soalnya kebanyakan udah lupa. Most recent one was my meeting with my brand suplier and other SPGs from Chandra brands. Meetingnya di Wisma Chandra Karang, ditraktirin suplier pula meskipun sebenarnya dalam hati ngarep mentahnya. Hehehe.. Gapapalahya mumpung gretong. :mrgreen: Aslinya tuh meeting lama bingits ampe rasanya udah males duluan mau masuk kerja, apalagi besoknya lembur. Tapi daripada kehilangan premi 40ribu mending masuk aja, meskipun besoknya lembur dan pulang dengan capek luar biasa. At least pas lembur buka nota banyak, weheheheh..

Tapi ngomongin suplier nih, pas meeting tersebut memang jadi pertemuan perdana daku sama suplier brand. Kesannyaaa… Hmmm… Ya gitulahya ga perlu dibahas, takut keceplosan. Tapi meetingnya sih menurutku sesuatu yang menarik karena bisa ketemu dengan SPG dari tempat lain dan sedikit banyak ada ilmu yang didapet… Plus mangan gretong. Bagian situnya emang agak lebay yahh tapi gapapalah namanya juga traktiran. Sayangnya ga dibarengin sama kesempatan libur gratis dari supliernya sendiri. Hohoho..

Dan ngomongin tentang kerjaan juga nih, adek yang baru lulus kemarin juga dalam masa nganggur sampai lebaran. Emak bilangnya nanggung biar abis lebaran aja kerjanya. Tapi sebenarnya kalo kerja di Toko kan lumayan juga buat nambah-nambah uang jajan beli baju lebaran. Cuma ya kalo mau break dulu sih ga masalah, toh dia juga belum ngambil ijazah. KTP aja belum bikin, jadi no rushing out aja lah buat dia.

Betewe, dua minggu lagi mau puasa kan yah? Ini bakalan jadi puasa perdanaku sebagai anak kos dan bakal pula melewatinya di tempat kerja. Kayaknya bakal harus dijalanin sungguh-sungguh, mumpung momentnya pas buat diet. Ahahaha. Tapi tetep dunk demi masuk surga, 😉

Yaaa segini aja dulu ya cuap-cuapnya, lanjut lagi besok karena besok daku off. Thatha pay-pay! :*