Review : Odessa Matte Lipstick

Tiba-tiba iseng pengin search lipstik Odessa yang baru-baru ini jadi new favorite aku, ternyata ga banyak ya yang bikin review tentang brand satu ini. Aku sendiri juga baru-baru ini nyoba setelah kesel banget sama liquid lipstik keluaran brand lain yang katanya awet tapi ternyata ga nyampe sebulan udah kering. Padahal aku cuma punya lipstik warna merah satu dan currently lagi ga bisa ngeluarin budget terlalu banyak buat kosmetik. So I think it’s alright if I do some review for this baby, right?


Anyway, based on Odessa Cosmetics Facebook Fage, lipstick bergenre long-lasting matte ini memang produk baru yang sepertinya dikeluarkan sekitar Januari lalu. Smooth dan light feel, swatching lipstik ini memang enak dan ga seret di bibir. Odessa matte lipstik juga memiliki kandungan vitamin E yang baik untuk menjaga kesehatan bibir. Dari foto yang di upload di FFnya, ada sekitar 24 shade dikeluarkan untuk produk ini. Sayangnya di Chandra Teluk Betung aku cuma pernah lihat 5 shade aja, dan 3 di antaranya udah aku coba. Yaa mungkin karena masih baru jadi ga semua shade dikirim ke store sini, soalnya takut ga laku kali yah. Haha..
Back to the main point, seperti yang aku bilang tadi soal lipstik liquid brand lain yang ngakunya long lasting padahal kagak, pas banget waktu itu lagi acara belanja karyawan dan Eternally lagi ada acara diskon 20% setiap pembelanjaan dua pcs atau lebih. Tadinya udah mau ngambil lipstik lain karena lipstik merah diperlukan buat kerja, eh diajak temen nyoba lipstik Odessa ini. Dan ternyata enak banget. As it says, the texture is smooth and light feel. Pas dipake rasanya cukup nyaman dan coveringnya bagus. Untuk lipstik dengan harga terjangkau, that’s really something. Rata-rata lipstik matte lumayan mahal, contohnya Wardah yang sekitar 45ribuan dan Purbasari pun juga ga jauh beda. Odessa ini cuma 39ribu aja, dan kalo kamu yang tinggal di Bandar Lampung beli di Chandra Dept. Store bakalan dapet diskon 10% dengan belanja menggunakan kartu VIP Chandra. Selain itu kamu juga bisa dapet diskon 20% minimal beli dua produk Odessa. Shortly speaking, oke banget.
Let’s talk the goods about this lipstik;

  • First, it smooth and light. Nyaman saat diswatch dan selama dipake juga ga kerasa kering banget. Berasa ringan juga, jadi kayak ga pake lipstik matte. Biasanya lipstik matte ninggalin rasa berat dan numpuk gitu, tapi yang ini ga terlalu berat. It’s a great point I should give credit for.
  • Second, warnanya bagus dan tahan lama. Bertahan sekitar 7 jam kalo ga dipake makan makanan berminyak. Kalo minum ga ninggalin bekas juga (namanya juga matte). Mungkin sekitar 5 jam ke atas agak sedikit pudar, you might want to add a bit. Tapi overall warnanya bertahan banget selama aku kerja sekitar 7 jam. Malahan kalo lagi makan, aku jarang banget harus retouch lipen soalnya masih merah merona aja ni bibir. Hemat bingit kan sis? 😁😁 Aku beli pertama kali tanggal 26 Februari kemarin, dan terakhir aku pake kondisinya tinggal 1 cm dari ukuran panjang awal sebelum dipake. Dan aku makenya 6 hari seminggu. Gimana ga cinta banget coba? 
  • Third, karena ini lipstik konvensional berbentuk stik, it’s easy to clean with tissue. Yaah.. Tetep harus pake pembersih khusus bibir lah ya biar bibir kamu ga gampang item. But I personally prefer this item gegara rasa ga nyamanku waktu make lipstik liquid. Ga enak, kering bingit, terus dibersihinnya juga susah. Di saat trend matte liquid lipstick lagi in banget, kayaknya aku bakal tetep milih lipstick konvensional yang nyaman dan mudah dibersihin. Packaging juga sederhana dengan bentuk slim berwarna hitam dan label Oddessa di bagian tutupnya. Surprisingly, cukup kuat juga lho, karena ga patah padahal udah dijatohin beberapa kali. Waktu pertama kali beli aku sempet takut gampang patah karena pas di puter kok kayaknya ga firm, terlalu loose gitu. Ternyata sampe hampir sebulan biasa aja tuh, ga patah ato apa. 
  • Fourth, talk about the price. It’s rather acceptable for a good lipstick. Mungkin karena masih baru, harga masih di angka promosi. 😁 Jadi sebisa mungkin enjoy harga 39rebu peraknya selama belum ada kenaikan harga.

Ini penampakannya ya;

    Foto yang pertama, swatch lipstick dari atas ke bawah : 705 (French Kiss) warna merah terang, 710 (Forever) warna pink muda/coral pink, 703 (Redwood) warna coklat muda. Foto kedua, sama-sama 705 dengan kondisi baru (kiri) dan pemakaian 1,5 bulan (kanan).

    But what about the bads?

    • First, untuk pemakaian yang lama akan terbentuk garis kering di bagian dalam bibir. As usual kalau kamu pake lipstik yang kering dengan warna bold, jelas bakal keliatan banget. So if you want to reswatch, lebih baik dihapus dulu deh. Lagian kalo kamu reswatch tanpa dibersihin, residunya sih ga banyak tapi tetep keliatan numpuk sehingga bikin tampilan jadi pecah-pecah dan malah gampang bikin bibir jadi item. So, it’s not always about the lipstick’s formulas, but the way you treat your lips.
    • Second, warnanya memang tahan lama tapi masih ada kemungkinan memudar setelah sekitar 4-5 jam. Soalnya suka ga tentu, kadang aku pake seharian masih intact, tapi kadang jadi mudar. Mungkin ada kondisi tertentu yang bisa bikin warnanya pudar, misalnya kalo dipake makan dan minum berkali-kali.
    • Third, it’s weak against oils. Ga work banget kalo buat makan makanan berminyak. But for me it’s actually no problem, cuman kalo buat dirimu yang banyak beraktifitas di luar kemungkinan harus langsung reswatch setelah makan makanan berminyak. Jelek banget soalnya, sumpah. Hahaha.. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    • Fourth, the packagingnya.. Duh. I very much like the black packaging and the simple label on its sheath, cuman mbok ya lebih firm lagi donk rollnya. Kalo di goyang-goyang ada suaranya lho, jadi berasa kayak mau lepas. Ngeselin kan? Ini point jeleknya, soalnya loker kerja aku kan selalu penuh barang dan pouch bisa aja jatoh berkali-kali. Meskipun selama ini ga ada masalah apa-apa tetep rasanya ga nyaman. Takut aja tiba-tiba pas mau dipake terus patah. Sedih kan tuh.. 

    Afterall, currently ini tetap jadi lipstik favorit aku sampe nanti bakal ketemu lagi new baby buat di icip-icip. Silahkan ke Eternally store terdekat kalian untuk nyoba lipstik ini ya. 😊 Btw, ini pas aku lagi pake lipstik 705 dan 710.

    Advertisements

    Merenung : Pengin Bisa Masak!

    Dengerin ibu-ibu curhat itu sebenarnya agak mengundang rasa miris buat cewek wife-wannabe kayak aku ini (Kalo di bilang single ntar Ikhie marah lagi). Beneran.

    Kemarin, sepupu dari pihak Bapak dateng ke rumah Uwak. Sepupu ini anaknya paman bapak dan Uwak, yang kebetulan bulan Maret lalu menikah dan tengah hamil tua. Yah, jadilah para ibu-ibu buka sesi curhat berjam-jam, cerita ini itu dan aku yang cewek sendiri di situ cuma ngangguk sesekali ngikutin pembicaraan. Ga jauh-jauh dari ngurus keluarga dan persalinan, termasuk cara nyenangin suami dengan masakan. Si Tante yang biasa kupanggil Batin ini memang ga bisa masak, namanya orang berada yang bisa gaji pembantu. Terus setelah nikah, sering sms Uwak nanyain bumbu dan cara masak ini-itu. Topik kemarin ya isinya lumayan banyak tentang masak, kedua setelah persalinan.

    Lalu, si Uwak cerita begini tentang salah satu adik perempuannya, “Si M, kalau beberesan rumah, bisa di acungin jempol. Kalau kamu datang ke rumah Puan (Paman) kan bisa lihat sendiri bersih dan rapinya kalau dia yang urus. Tapi ya itu, tetap masaknya payah. Kepingin masak demi nyenangi suami malah justru bikin Mamak sendiri repot. Udah gitu, kerja rajin pun mulutnya juga rajin. Kalau anaknya lagi ikutan pas dia kerja, sumpah serapah yang keluar. Padahal kan bisa nunggu anak tidur dulu baru beresan, macam rumah pejabat saja beresannya musti begitu.”

    Aku sih, diam saja ya pas dia cerita demikian. Sebenarnya buatku itu ga asing kok, karena di rumahku sendiri juga penerapannya harus demikian. Punya ibu yang selalu pengin rumah bersih dan rapi nuntun rajin level dewa. Pagi-pagi rumah harus rapi, bersih spotless, termasuk ke kamar mandi. Kalau sehari aja lupa kamar mandi disikat, alamat kena keluhan panjang seharian. Kek handuk ga di gantung setelah dipakai aja sudah jadi bahan ngomel, ya gimana? Tapi tentu, Mamak dari kecil sudah pandai masak. Dan ini yanh jadi renungan waktu denger Uwak cerita.

    Sering banget orang bilang, “Sepandai-pandainya perempuan ngurus kerapihan dan kebersihan rumah, belum sempurna kalau masih ga bisa masak.” Setelatennya merawat rumah juga pasti tetep melihat ke mampu atau ga-nya istri masak. Kalau dari awal menikah udah tinggal berdua sama suami pan masih bisa dimaklumi lah sama si doi, paling kalau diomelin tinggal pasang muka melas unyu gitu. Hehe… Tapi kalau di depan mertua ketahuan ga bisa masak, ngenes yah. Ketemu yang baik pun pasti malu juga. Tiba-tiba aja jadi parno gini, aku mikir, “Mamahnya Ikhie gimana ya, ntar jadi sebel ga kalau tahu aku ga bisa masak?”

    Dan jawaban yang muncul di hati agak nakutin. Sama Mamak emang udah banyak wejangan, nanti kamu di rumah mertua ga bisa masak gimana, nanti kamu tinggal di rumah orang ga bisa masak gimana, walah… Dan sejurus kemudian iklan Dapur Umami muncul di TV. Berhubung resep-resep iklan ini kelihatannya gampang dicoba, aku punya tekad tersendiri. It’d be good kalo dari sekarang nyoba nyari resep-resep masakan sederhana. Baru nyatetnya sih, belum berani nyoba. Sebenarnya waktu di rumah leluasa aja nyoba numis atau bikin sayur bening sendiri, tapi pan yang makan yo dewekno. Siapa tahu lah ya, ada kesempatan masak, udah ada resep kan enak. Hihih… Pokoknya musti tercapai dah biar bisa ngumpulin resep buat masak!!!