Just Random Thing to Say

I’m just posting this to add another blue coloured date on the calendar below, though there’s nothing big to share for today. Haha. Yeah so.. Today is my last classes for this week, or it supposed to because apparently I came to my campus just for wasting times in front of laptop.
I was a bit upset though I’d still come for free hotspot. Like, someone texted me to ask about the class, but the fact that I was the only one came is the most annoying. At least someone could tell me that the class is cancelled, so I won’t be too upset. Well.. Nothing much to say for today. I think being in such a small communication with my college mates is disturbing.

So I’m upset, but not much. Just grouchy about light outs earlier. You see my laptop isn’t in good condition with its damaged battery and always has to be plugged if I want to turn it on. Last month my laptop adaptor was broken and I was such in panic state. Fortunately I bought an universal adaptor, but I’m still a bit worried about using my laptop. Haha.

That’s all. By the way I was thinking about finishing my Bali trip draft. Wish me luck :).

Ketika Tahu apa itu ‘Blog’

Galau itu gx enak.. Sumpah.. Tapi sekarang bukannya kepingin lebay curhat-curhatan betapa dramanya hidup ini. Hehe.. Gx lah.. Gx segitunya. Tapi emang ketika galaunya daku berada di atas level standar, rasanya gx puas banget cuma nongkrong di Facebook dan Twitter. So siang tadi sebelum berangkat kuliah iseng aja blogwalking nyari blog yang worth reading, alias bagus buat dibaca. Bertemulah dengan salah satu post entry tentang si blogger yang dapet kesempatan ketemu dan foto bareng dengan Raditya Dika. Walaupun bukan cuma itu sih yang kepingin aku bahas, karena dia merupakan fansnya Raditya Dika daku rasa wajar kalo cara penulisan blognya lucu-lucuan mirip Raditya. Justru sembari memahami isi post di blog tersebut, lama-lama jadi mikir ketika dulu betapa kagumnya daku dengan gaya bahasa Kak Dika yang kocak abis sampe-sampe pernah bikin presentasi microsoft Frontpage dengan gaya bahasa yang berusaha ngelucu dan ngocol. Entah kenapa setelah punya blog kayak gini justru daku merasa bahwa hal tersebut terlalu alay untuk dilakuin.

Kalo mau jujur sih.. Sebelum baca bukunya kak Raditya Dika yang kambing jantan aku belum bener-bener nganggap blog sebagai sesuatu yang fun. Paling kalo punya personal homepage kayak dulu ketika Mehompy.com masih ada yang aku isi cuma foto ato copas hal-hal ringan. Blogwalking kebanyakan ke sites yang nyediain wallpaper keren, secara dulu masih gandrung banget sama manga dan anime.
Dan ketika blog kemudian menjadi sesuatu yang bukan hanya sekedar kumpulan info atau cuma curhatan harian, ternyata bisa dibukukan dan hasilnya keren banget. Daku pikir, “Kok bisa, ya?” dan pastinya orang lain juga berpikiran sama. Kok bisa sih segitu lucunya sampe aku ketawa ngakak sejak buka halaman pertama. Dalam hati pokoknya bertekad pengin sesukses Raditya Dika.

Well.. Seneng sih seneng ngeblog, cuma kalo maksain lucu dan semacamnya kan malah jadi kayak copy-cat. Niru-niru doank. Dan pada akhirnya daku semakin sadar bahwa ngeblog bukan hanya tentang jadi terkenal dan blognya di baca semua orang, atau panen comment dan hits. Semakin sering ngeblog, semakin daku berpikir bahwa memposting suatu cerita yang meskipun gx dibaca orang lain merupakan sebuah kesenangan sendiri. Bahwa disinilah tempat dimana daku bisa mengemukakan pendapat pada setiap hal yang ada disekitar, tanpa perlu pusing apa ada yang bakalan baca ato berapa banyak komentar yang masuk. Simpel aja.

So intinya, be natural. Kalo gaya bahasa kita sebenarnya lebih serius ya serius aja. Justru malah jadi kejutan kalo diantara kalimat bernada serius ada selingan banyolan lucu daripada kekocakannya itu bermirip ria dengan yang udah terkenal. Misal di blog yang aku sebutin di atas ada kata-kata, “lumayan buat ngusir tikus di rumah.” That’s so copy-cat, you know. Agak kurang original, jadi berasa maksa. Kalo gx banyak kalimat-kalimat kayak begitu pasti postnya jauh lebih bagus.

Anyway, kalo mau terkenal gx perlu ngeblog kali ya. Kayak si Pocong aja bisa mengIndonesia berkat Twitter. Kan sama-sama dapet pengikut en balesan bejibun. Hehe.. Ya udah deh.. Happy Thursday aja yaa.. Loph you visitors, terutama yang ganteng. Hahay, sekalian minta no hpnya ih.. Hihi tambah ngaco gw. XD

Galau eh Galau

Ah ya.. Um.. Perasaan merasa sedikit bersalah karena udah beberapa hari gx curhat-curhat gitu di blog, padahal sebenarnya selalu ada waktu tersedia dan wireless gratis juga on terus di kampus. Yang ada justru malah download scanlation komik en lagu-lagu.. Dan hari ini juga gx bisa berangkat. Galau deh..
Makanya daripada merana cuma muter tanpa tujuan antara jurusan Facebook dan Twitter, mending di blog ngoceh sendiri. Hehe.

Btw hari ini Galungan ya. Selamat merayakan hari Galungan ya buat dolor-dolor Bali tercinta. Aku di undang Deppy ke rumahnya, tapi maaf gx bisa datang. Kondisi gx memungkinkan. Adek-adek sepupuku udah cantik dan cakep dari tadi pagi, dan kalo aja di Tulang Bawang gx hujan pasti rame banget.
Well, jadi inget pas aku lagi liburan di rumah Mbah bertepatan dengan Galungan. Seharian ke tempat tetangga nyobain kuenya. Hehe. Udah kebiasaan. Kalo aku di umur yang sekarang, mikir mau maen gitu udah ketuaan (ngaku ya udah tua). Apalagi jalanan becek begitu sehabis hujan, moodkill banget.

Anyway, sebenarnya draft awal kepingin cerita tentang sesuatu, tapi kayaknya gx dapet ridho Allah SWT. Jadi batal. Ntar aja kapan-kapan, mood pengin ceritanya udah ilang. So ini aja dah ya postnya. Sekali lagi met Galungan buat yang merayakan, dan kalo sempet ngobrol sama aku di Facebook ato Twitter. Itung-itung bantuin aku biar gx galau lagi gara-gara gx bisa berangkat. Nyahaha. Happy Wednesday visitors, kita lanjut lagi next post oke? ❤

Ada Apa Dengan 22 dan 23?

Apanya yang ada Di 22 dan 23?
Apa ya?

Hehe.. Tenang aja, gx perlu periksa kalender ato mantengin TV. Gx ada kehebohan terjadi di 2 hari kemarin, dan kalopun ada pastinya udah nangkring manis di berita ato infotainment. Specialnya dua hari itu adalah tentang event-eventnya.
Tanggal 22 yaitu Rabu kemarin sebenarnya ada dua acara besar buat aku, yaitu Reuni SMP dan SMK. Bisa barengan ya? Entah juga, aku sendiri bingung. Sayangnya aku cuma bisa datang ke Reuni SMK berhubung lebih terjangkau daripada di SMP yang tempatnya nun jauh di Bandar Lampung, sedangkan aku kan tinggalnya di Tulang Bawang. Meskipun kalo di suruh milih, aku ngebetnya sih ke reuni SMP. Apa daya gx kesampaian, so kemarin aku udah bertekad harus jadi dateng ke Reuni SMK.

Proses sebelum ke acara reuni gila-gilaan. Beres-beres ini itu biar paling gx bisa dateng ke sekolah gx siang-siang banget. Nasib sial ya, sampe jam 9 belum kelar juga ngisi persediaan air, padahal udah ampe gotong ember dari depan rumah ke belakang. Jadinya bener-bener kelar jam setengah sepuluh dan baru bisa berangkat setengah jam kemudian.
Nyampe di tempat tujuan, yaitu SMK Al-Iman Banjar Agung Tulang Bawang jam setengah sebelas. Setelah daftar nama, nunggu di dalam ruang acara sampe reuni di mulai kira-kira jam 11. Hihi.. Ketemu adik dan kakak kelas yang ngangenin XD. Proses berlangsungnya forum reuni lancar, bikin rasa hati yang kangen dengan candaan Pak Aep dan Pak Fuad yang lucu terasa terobati. Hingga penutupan dan makan siang jam satu siang tiba, sebelum pulang minta foto bareng Pak Aep Syaifullah buat kenang-kenangan. Happy ending banget, semoga tahun depan bisa ikut lagi deh.. 🙂

 

Sedangkan tanggal 23 sendiri juga special dengan kunjungan keluarga dari Penumangan Lama dan Bandar Lampung. Dari pagi udah sibuk banget buat persiapan menyambut tamu, walaupun akhirnya dibantuin juga sama tamu-nya, hehe. Kunjungan keluarga ini menyenangkan buat kami karena dari kemarinnya sudah di tunggu. Acara makan siangnya itu yang superb, bisa ngeliat keluarga berkumpul makan bersama di ruang keluarga.
Sayang sekali mereka harus pulang jam 12 lewat berhubung hari sudah siang. Ali aja sampe kecewa gx bisa pulang ke rumah sebelum mereka pulang karena tugas Biologinya. Gx pa-pa deh.. Taun depan ketemu lagi.

Yang lucu di waktu masak-masak, aku ditanya gimana caranya bisa kurus. Eh.. Gimana ya? Susah di jelaskan. Ngemil sih masih, makan juga gx di kurangin. Yang benar-benar keliatan kurusnya waktu puasa tahun 2010, itu tuh banget nyambil dietnya. Tapi setelah itu gx ngaruh banget ah, yang penting seimbang aja working up dengan makan. Kalo makan terus tapi gx menggerakkan tubuh pastilah wajar cepet gemuk. So intinya jangan instant aja pengin cepet kurus tapi gx usaha. Ada prosesnya.

Last words, post sebelumnya aku nyebutin kalo RT twitter bisa pake Tuitwit.com en Addictweet.com. Ternyata masih banyak appsnya, misal Write Longer, Dabr, dan masih banyak lagi. Silahkan di search aja ya di Google. Happy day visitors! Ceeyaa! ❤

Mari kita pahami tentang hal ini

Mumpung lagi semangat-semangatnya nih ngeblog sebelum waktu tersita dengan kuliah dan jadwal padat, kebetulan Ai dapat ilham setelah mampir ke Fan pagenya JKT 48. Idol Group yang doloran ama AKB 48 ini kan lagi booming jadi bahan pembicaraan, dan tadi di FP Facebooknya ada pemberitahuan tentang kehadiran mereka di stasiun tv Indo.
Dari sekian banyak komentar yang berbaris di bawah tuh post, ada komentar menyatakan bahwa intinya menyukai budaya luar (dalam hal ini Jepang) merupakan pengkhianatan karena kita dulunya di jajah oleh mereka. Bilangnya, “Inget sejarah kita.”

Asli Ai gx tau harus ketawa atau ngakak.

Ai gx akan berkomentar apa-apa soal JKT48, GB atau idola lain yang tentu aja masing-masing pasti punya fans dan haters, dan terkadang warias yang lalu lalang antara jadi fans dan haters.
Yang Ai heran tuh ya, tuh orang hidup dari jaman berapa ya? Atau belum tamat sekolah ya, sampai pemahaman bisa secetek itu. Bangga amat sama kenyataan bahwa negeri kita pernah di jajah. Sedang kalau mau ngomongin tentang penjajahan, sejarah Indonesia itu masih belum ada apa-apanya dibanding Afrika. Kita tuh masih enak kawan, negeri kita belajar dan memanfaatkan ilmu dari penjajah dan menggunakannya untuk mengembangkan negara. Bisa merdeka hingga 67 tahun. Liat tuh negeri lain bung, minum air aja belum tentu pas satu gelas, makan aja belum tentu sepiring penuh, kehidupan mereka bahkan lebih menyedihkan dari jaman penjajahan. Kita yang beruntung, setelah merdeka dapat mengembangkan negara meskipun masih morat-marit bukan berarti harus mengutuk penjajah. Tapi yang terpenting adalah memahami bahwa kita merupakan generasi yang dititipkan nasib bangsa oleh para pejuang dulu, bukan dengan maki-maki gx jelas yang nunjukkin betapa pendidikannya rada rendah tapi dengan ‘skillwar’ alias perang kemampuan. Misal lu ngebacot nyumpah-nyumpah Jepang penjajah, Belanda penjajah, Amrik penjajah, nyata-nyatanya lu masih maen gim buatan Jepang dan Amrik, beli produk mereka, dan masih juga makan nastar yang nyatanya warisan Belanda. Malahan gw yakin lu masih terobsesi nonton film porno Amrik dan Jepang kan? Wkwk jari jempol buat lu. Gx usah mencoba ngeles, makin ketauan gw bener.
Tuh orang time traveler jaman batu ya? Abad berapa nih kita?

No offense guys, Ai cuma mengajak anda-anda sekalian untuk memahami hal ini. Kita kan berpendidikan ya, seenggaknya tamat SMP lah. Masa iya jaman sekarang masih sibuk berkoar tentang jajah-menjajah sementara prestasi kosong melompong. Yang ada bangsa lain ngetawain kita karena rasisme masih diminati sama generasi global.
Malay Alay aja sekarang sudah ngakak ngikik liat Indo marak korup dan krisis ini-itu, padahal mereka juga pernah dijajah. Nah, apa kita gx malu? Kalo Ai sih jujur malu, that’s why I don’t want our beautiful Indonesia to be a chirping bird inside its nest. Koar-koar di negeri sendiri, tapi bagaikan a wild flower in a field alias bunga liar di padang. Gx ada apa-apanya. Mau maki-maki bangsa lain, liat dulu cerminan diri negeri kita.
Indonesia dulu malah lebih bagus daripada kita yang sekarang. Patriotisme masih membara, masih cinta tanah air. Kita aja kalo upacara bendera mending ngumpet di belakang WC ato sengaja telat berangkat. Ckck.

‘something’ banget dah.

Yang jelas, benahi dulu lah diri kita sendiri sebelum mengungkit jeleknya orang lain. Seandainya ada ratusan tipe manusia kayak yang satu itu, maka mulai sekarang kita mesti mempertanyakan nasib negeri kita.

Silahkan renungkan. Capek nih ngetiknya.

Kembali sibuk

Hello Hello Hello visitors! Absen dulu nih. 2 hari lebaran telah berlalu dan meskipun masih larut dalam suasana, kayaknya para manusia udah kembali ke habitat eh salah ke aktivitasnya masing-masing. Aku juga sih, nih baru juga selesai masang sprei baru berhubung sprei lama udah terlalu ‘bernoda’ dan mamakku udah komplain karena tiap bangun tidur pasti aku wangi banget.
Iyaaa bilang aja jorok ya.

So buat yang udah mulai masuk kerja, met bekerja aja deh ya. Buat yang masih mudik ke kampung halaman selamat mudik atau yang bersiap mau balik mudik yaa hati-hati di jalan aja. Kakak kelasku dulu dan ayahnya meninggal meninggal dalam perjalanan pada hari ke enam setelah lebaran, so sayangi nyawa anda dan berkendaralah dengan aman dan tertib.

Ngomong-ngomong soal beraktivitas kembali, gx enaknya cewek nih kalo lagi beres-beres perasaan semua numpuk jadi satu. Cuciannya ituh loh, bagaikan soal ujian final. Bawaannya antara ‘ogah tapi harus’ dan ‘harus tapi ogah’, eh.. Pokoknya susah dijelaskan.
Dan ngomongin (juga) tentang ujian final, abis libur lebaran 2 daku ditodong ujian final 4 makul. Huh, mood langsung jelek aja nih.

Well, ceritanya kan lagi curhat nih.. Sekalian aja bercurhat tentang quality time antara ibu tercinta dengan anak perempuannya. Semalem kita berdua ngobrolin tentang masa depan dan pernikahan (ceilah gx segitunya kalee..). Awalnya sih cuma ngobrolin tentang keluarga doank, eh ujug-ujug kesono deh arah pembicaraannya.
Buatku ini merupakan moment yang precious alias berharga banget, soalnya ngobrol ama nyokap ibaratnya kayak pidato. Ngobrol dari A hingga XXXholic paling respon mamak tuh cuma ekspresi impassive. Beneran. Apalagi pas lagi ngudud, gx bisa diganggu. Jarang lah kayaknya bisa ngobrol enak sama mamak tuh, gimana dia gx terlalu nunjukkin antusiasme kalo aku lagi cerita. Jujur sih itu bikin aku rada gx nyaman. Jadi kalo ketemu momen beginian bawaannya, “duh.. Bisa ngobrol begini ya ama nyokap gw.” Precious banget.

Intinya, komunikasi itu emang penting. Penting sangat. Asal tau sikon yang tepat, ntar ngajakin curhat tentang pacar yang selingkuh pas ibu lagi cekcok sama bapak. Alamat dapet semburan maut sebelum sempat membentuk waktu berkualitas dengan ibu. Nyahaha XD.

Yo weis lah, Enough for all stories. I can’t even stay awake when typing this despite it’s already ten in the morning. I need my nap damnit. You got loves from my kittens and their mom so read, comment, anything.

Happy activiting (?). Go away, I wanna sleep now *hugs my pillow*.

Happy Eid Mubarak!

Hiiiiii Every visitor!! Good blossoming day for you! *dances*. Minal aidin wal faidzin buat seluruh umat muslim di seluruh dunia. We are celebrating the most happiness day after a month of fasting in Ramadhan, which is Eid Mubarak. Hiks, I’m so speechless right now *wipes the tears*. Maaf telat post entrynya, awal rencana kepingin kemarin tapi malah lupa. Hari ini ortu pulkam ke rumah orang tua bapak, yah kalo ortu ibu kan Hindu jadi kurang pas kalo kesana. Aku sih gx ikut, males ah. Bikin capek tau.. Mau keluar juga kemana, punya temen jauh semua rumahnya XD. Yaaah.. Aside of Eid Mubarak things, 2 hari ini gx ada hal menarik untuk diceritakan. Justru hari ini tuh aku mulai sadar kalo liburan bikin tingkat kemalasan dan pemborosan makin bertambah. Males ngapa-ngapain tapi borooos banget ngenet. Terus kayaknya juga bakalan menumpuk lemak lagi nih, habisnya ibu masak mulu. Tergoda dah jadinya.. Hehe. As I said, my parents went to grandies’ house for family gathering, but my brother and I didn’t join them. Katanya sih besok gantian saudara pada mampir, tapi gx tau juga ya. Haha.

Ah ya, ini cuma sekedar info yang baru aku tahu tentang twitter setelah sekian lama bingung gimana caranya reply twit pake RT. Ternyata emang ada appsnya toh, wajar aja aku gx bisa. Tapi kalo opera mini 5 ke atas kan bisa copas, jadi tanpa perlu pake apps juga tinggal copy paste terus tambahin RT dan komennya. Nah berhubung aku pake opmin 4.4 buat ngenet harian dan opmin 7 kupake buat ngepost di wordpress, makanya sekarang pake apps yang nyediain RT otomatis biar gampang. Alasan kenapa aku pake opmin yang berbeda untuk ngenet dan ngepost entry, ya tau sendirilah beda versi beda kualitas dan kemampuan. So sementara ini yang aku tau cuma Tuitwit.com dan Addictwit.com . Tapi ini sih buat yang hpnya gx mendukung aplikasi seperti yang ada di BB, Iphone ato android ya. Karena buat hp tipe begituan mah udah ada apps khusus. Yang aku promosiin sih alternatif bukan pengguna hp jadul kayak aku. XD. Yang mau mencobanya silahkan ke http://www.tuitwit.com dan http://www.addictwit.com . Semoga info ini bisa membantu pengguna twitter yang selama ini suka bingung bagaimana cara membalas twit dengan quote (reply with quote) atau kutipan dari twit yang dibalas dan sekaligus menambahkan komentar (atau yang biasa disebut RT). Gx perlu sign up segala koq, tinggal authorizing akun twitter anda dan gunakan appsnya. 🙂

Masih tentang twitter juga, akhirnya aku bikinin akun twitter buat adikku. Follow dan mention aja deh @AliDoankzz , tenang aja udah jinak koq. Hehe.

Dan sekalian juga, this morning I watched Astro Boy the Movie. Has different plot from the anime version, tapi Astro Boy emang banyak versi sih katanya, soalnya versi yang original tuh masih hitam putih. Kalo gx salah versi pertama tahun 1980, dan yang tayang di Indo tuh versi 2003. So beda plot, terus beda design juga. Kalo versi 80s dengan Film sama-sama pake blue core, sedang yang 2003 gx pake blue core tapi semacam ‘heart’ core gitu (kokoro ya kalo gx salah). Yang versi 2003 agak sentimentil soalnya endingnya tuh gimana gitu, pas Dr. Tenma tertangkap, hak terhadap robot equality disahkan, tapi ekspresi si Atom sedih gitu. Ckck. Teteup dah.. Favoriteku sepanjang masa.. Aku cintaaaaa Astro Boy ❤