Tentang Hobby Baru

As a matter of fact, novel dalam bentuk digital file itu memang punya keuntungan sendiri. Hemat biaya kertas dan beban bawa buku ke mana-mana, selain itu bisa jadi media yang bagus buat English teaching tanpa perlu harus maksa si murid untuk baca seluruh buku, soalnya kan bisa di parting jadi penggalan-penggalan. Ehh.. Presentasi Teaching Media dan topik buat Research Methodology nantinya tentang ini, tapi buat RM terpaksa harus ganti ke online English story soalnya dosen bilang kemungkinan murid bakal takut kalo di suruh baca novel full satu buku. Gapapa, research di sekolah nanti bisa ngopy dikit dari harpot buat sampel satu bahan penelitian dan survey terus yang kedua baru nyari di google. Fictionpress banyak kok, hehe. Yang jelas, entah kenapa berasa antusias aja nunjukkin ke orang lain bahwa materi baca bahasa inggris itu ga susah dicari, malah sebenarnya gampang banget. Denger-denger sih katanya di luar nagri sono orang lebih suka dapet materi lewat file digital kayak PDF ato semacamnya, soalnya praktis dan hemat. Emang sih, mungkin rasanya ga bakal sama kayak beli dan baca buku asli, tapi buatku mah yang penting isinya. Bentuk itu ga ngaruh yang penting isinya asli, bisa dibaca dan dipahami. Kasian juga sih sama nasib pohon yang ditebang untuk industri kertas, udah banyak oknum yang justru melakukan kerusakan lebih besar bermodus bisnis. Ga ada salahnya baca buku lewat PDF file.

Ngomongin soal novel English, ga taunya aku masih cetek referensi karena masih banyak banget novel di luar sana yang bagus banget tapi belum pernah aku baca (ya iyalah). Misalnya novelnya Diana Wynne Jones nyatanya ga cuma Howl’s Moving Castle, House of Many Ways dan Castle in The Air aja, tapi masih banyak yang bagus dan pingiiiiiinnnn banget aku baca satu-satu sampe rasanya mupeng sendiri. Haha. Beneran nih, kayak jadi semacam obsesi nih daripada hobby. πŸ˜› Meskipun agak terobsesi download novel PDF, aku termasuk pembaca yang agak lambat. Mungkin karena kebawa mood kali, jadi buku yang seharusnya bisa kelar di baca sehari malah jadi seminggu baru nyampe halaman terakhir. Bisa juga sebaliknya, mungkin untuk ukuran kecepatan baca normal palingan beberapa hari baru bisa selesai dibaca malah dua hari udah habis. Tapi jarang sih, soalnya waktu itu pun harus sampe skip makan dan mandi. Ahahaha πŸ˜†

Baca buku, apapun bentuk, isi maupun cara bacanya memang ga pernah mati gaya untuk jadi hobby yang menyenangkan. Sayang di Tulang Bawang ga ada perpustakaan umum ato sekolah yang perpusnya selengkap Xaverius 1 Bandar Lampung ato mendekati. Toko bukunya juga cuma jual buku sekolah atopun majalah. Andaikan fasilitas semacam ini diperhatikan masyarakat, Gramedia ato Fajar Agung pasti udah adi dari dulu di sini. Uuuhhh.. Aku kangen muter-muter di stand komik, kangen BBM-nya, kangen beli buku-bukunya. Hikssss… Sekarang cuma bisa download novel PDF gretos tos tos. 😐

Hobby Baru

Pertama-tama, ini adalah update yang lamaaaaa banget baru bisa di publish karena otak lagi error-errornya mikirin tugas kuliah yang numpuk, bulan Maret ini pokoknya sama sekali lupa sama blog sendiri sampe-sampe nyempatin untuk curhat di blog aja ga bisa (sebagian besar terjadi akibat males tingkat tinggi). Jadi malu nih… Haha. πŸ˜›

Yahh… Bukan cuma gara-gara itu aja sih yang bikin aku sejenk lupa sama blog, minggu-minggu ini tiba-tiba aja mulai muncul hobi baru, yang awalnya ga terlalu aku sadari. Pertamanya sih buat materi presentasi, eh tapi kayaknya bagus juga jadi semacam kebiasaan baik. Hobi baru ini adalah koleksi literatur bahasa Inggris dalam bentuk PDF file, yang saat ini baru ada 40 lebih titel tersimpan di laptop (tapi kebanyakan juga serial). Aneh ya, tapi dipikir-pikir seru lho. Haha.. πŸ˜›

Jadi kenapa bisa ketagihan download novel PDF, ceritanya pas iseng download salah satu novel anak favorite karya Roald Dahl, Matilda. Sebenarnya novel klasik ini udah pernah kubaca baik versi terjemahan maupun originalnya, tapi kok ya kepingin nyari lagi filenya gitu suatu kali. Dapet yang format PDF, terus iseng download dan aku baca. Eehh… Ga taunya kepingin lagi download yang lain, dan ternyata ga sesusah yang aku kira waktu nyari novel-novel English dalam bentuk PDF file. Beneran loh, gila-gilaan ngubekin google nyari beberapa judul novel, tapi selebihnya bisa ketemu. Rata-rata aku download lewat hp, dan anehnya lebih gampang nyari lewat hp ketimbang PC. Kalo novelnya populer, misalnya Harry Potter Series, itu masih gampang. Ato misalnya yang termasuk literatur klasik terkenal kayak Alice’s Adventures in Wonderland ato Dracula malah lebih gampang lagi, di mana-mana ada.

Ngomong-ngomong soal Harpot, kayaknya fans J. K. Rowling ini demen ya modus “menipu” orang yang nyari PDF file novel Harry Potter. Mulai dari Harry Potter and The Order of Phoenix banyak yang sengaja mengupload fiksi karangan mereka sendiri dengan nama yang sama dengan novel tersebut. Jadi judulnya Harry Potter tapi ceritanya malah jadi aneh bin ajaib, misalnya yang kemarin aku ketemu malah si Harry keturunan Orde Phoenix yang punya kekuatan untuk ngidupin ibunya, terus ada juga yang judulnya Harry Potter buku ke 7 tapi ceritanya malah romans yang muter-muter. Aihh… Merugikan banget lho buat yang lagi memerlukan banget file-file semacam itu dan ga bisa liat previewnya karena download dari hape. Ckck…

Kemarin sih aku sempet terbantu sama 4shared.com untuk nyari beberapa judul novel yang aku perluin dalam file PDF, tapi ga semulus itu juga sih hasilnya… Beberapa malah pake bahasa lain, bukan English. Hahai… At least cuma tinggal dua judul lagi yang penting untuk di download, setelah itu aku belum tau mau nambahin novel apa lagi sebagai koleksi. Mungkin ntar harus baca literatur klasik yang lain buat referensi, misalnya Great Expectations ato ngelanjutin The Legend Of Sleepy Hallow. Ada banyak pilihan di luar sana (internet maksudnya), dan kalo ada yang berbaik hati mau menyediakan dalam bentuk PDF format, aku seneng banget dan merasa terbantu. πŸ˜€

Btw, aku pingin share filenya tapi ga berani, ntar salah-salah kena suspend (pengalaman nyesek kena suspend gegara salah nulis). Ada yang bisa ngasih pencerahan? Soalnya aku pernah ketemu blog WP yang ngeshare file Memoirs of Geisha format .doc, jadi penasaran. But after all, hobby baru ini hasyik dah, walopun agak boros. Hehehehe.. πŸ˜›

Inilah Rasanya

Kemarin siang di dapur luar (karena tempat cuci piring dan tungku kayu di rumahku ada di bagian luar dapur) Emak merhatiin beberapa buah kecil yang di taruh dekat tempat cuci piring. Tau-tau bilang, “Lho, sudah matang, padahal baru kemarin.” terus ngambil salah satu buah. Ternyata setelah kutanya, baru aku tau itu adalah buah srikaya yang memang sering di taruh di situ tapi ga pernah sadar itu buah apaan. Tentunya pasti udah bisa nebak kalo aku belum pernah nyicipin rasa buah ini. Hehe.. Akhirnya tau juga ya buah srikaya itu rasanya gimana.

Waktu dibuka, isinya mirip sirsak tapi rasanya lebih manis, lebih mirip sawo. Lucu ya, mungkin karena sirsak itu kan dominan kecut asamnya itu lho. Makannya cuma satu sih, soalnya asli susah banget karena bijinya banyak. Buah satu biji tapi ngabisinnya pegel boo.. Ngemutin atu-atu daging buah berbiji kecil-kecil. Tapi enak lho, manis gitu. πŸ˜€

Momen paling aneh waktu mau buang biji srikaya, tangan udah siap di bawah bibir nungguin semburan biji tapi yang makan masih sibuk ngemut-ngemut. Akhirnya waktu dikeluarin, pada saat yang sama malah.. GLEK! Daku nelen biji srikaya. Aissh…. Beberapa detik sempet ragu-ragu beneran ga baru aja tadi nelen biji srikaya, terus berusaha ngeluarin tuh biji kayak ngeluarin dahak. Apa daya udah ketelen. Nyahahaha… Cuma ngikik-ngikik sendiri (anehnya), jalan ke ruang depan/warung dan bilang sama Emak, “Mak, Ni nelen bijinya nihhh..” dengan polosnya. Reaksi Emak mah cuma melengos aja sih. Ahaha.. πŸ˜†

Srikaya yang manis

Photo buahnya nyolong dari gugle aja deh berhubung males ngambil photo buahnya yang ada di rumah (dan juga karena soal hp ilang itu..). Btw, abis makan srikaya kok lidah jadi sepet gitu ya? Ga enak deh rasanya. Kata Emak sih mungkin karena buah yang aku makan belum begitu matang. Tapi yo wes yang penting udah tau rasanya buah srikaya itu gimana.

Bocoran, ada buah srikaya di rumah itu bukan karena ada pohonnya. Ada sih, tapi tumbuhnya di halaman belakang puskesmas yang kebetulan bersebelahan dengan rumah. Jadi Emak nih ceritanya metik sendiri ke sono. πŸ˜† Enaknya tinggal di kampung gitu ya, asal comot ga ada yang larang. Muhahahaha… :evillaugh: Asal ga ada yang liat sih tapinya. Khukhukhu…