Inilah Rasanya

Kemarin siang di dapur luar (karena tempat cuci piring dan tungku kayu di rumahku ada di bagian luar dapur) Emak merhatiin beberapa buah kecil yang di taruh dekat tempat cuci piring. Tau-tau bilang, “Lho, sudah matang, padahal baru kemarin.” terus ngambil salah satu buah. Ternyata setelah kutanya, baru aku tau itu adalah buah srikaya yang memang sering di taruh di situ tapi ga pernah sadar itu buah apaan. Tentunya pasti udah bisa nebak kalo aku belum pernah nyicipin rasa buah ini. Hehe.. Akhirnya tau juga ya buah srikaya itu rasanya gimana.

Waktu dibuka, isinya mirip sirsak tapi rasanya lebih manis, lebih mirip sawo. Lucu ya, mungkin karena sirsak itu kan dominan kecut asamnya itu lho. Makannya cuma satu sih, soalnya asli susah banget karena bijinya banyak. Buah satu biji tapi ngabisinnya pegel boo.. Ngemutin atu-atu daging buah berbiji kecil-kecil. Tapi enak lho, manis gitu. ๐Ÿ˜€

Momen paling aneh waktu mau buang biji srikaya, tangan udah siap di bawah bibir nungguin semburan biji tapi yang makan masih sibuk ngemut-ngemut. Akhirnya waktu dikeluarin, pada saat yang sama malah.. GLEK! Daku nelen biji srikaya. Aissh…. Beberapa detik sempet ragu-ragu beneran ga baru aja tadi nelen biji srikaya, terus berusaha ngeluarin tuh biji kayak ngeluarin dahak. Apa daya udah ketelen. Nyahahaha… Cuma ngikik-ngikik sendiri (anehnya), jalan ke ruang depan/warung dan bilang sama Emak, “Mak, Ni nelen bijinya nihhh..” dengan polosnya. Reaksi Emak mah cuma melengos aja sih. Ahaha.. ๐Ÿ˜†

Srikaya yang manis

Photo buahnya nyolong dari gugle aja deh berhubung males ngambil photo buahnya yang ada di rumah (dan juga karena soal hp ilang itu..). Btw, abis makan srikaya kok lidah jadi sepet gitu ya? Ga enak deh rasanya. Kata Emak sih mungkin karena buah yang aku makan belum begitu matang. Tapi yo wes yang penting udah tau rasanya buah srikaya itu gimana.

Bocoran, ada buah srikaya di rumah itu bukan karena ada pohonnya. Ada sih, tapi tumbuhnya di halaman belakang puskesmas yang kebetulan bersebelahan dengan rumah. Jadi Emak nih ceritanya metik sendiri ke sono. ๐Ÿ˜† Enaknya tinggal di kampung gitu ya, asal comot ga ada yang larang. Muhahahaha… :evillaugh: Asal ga ada yang liat sih tapinya. Khukhukhu…

7 pemikiran pada “Inilah Rasanya

  1. sama srikaya aku nggak hobby banget. males ngebuangi isinya. klo sirsak masih enak isinya gede2. tapi yah mereka sama2 buah yg harus berjuang dulu sebelum makan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s