Keluar Dari Zona Aman

Duluuuuu banget kayaknya aku pernah baca buku psikologi tentang keluar dari zona nyaman. Kalo ga salah sih pas SD yah (haha). Weits, gini-gini bahan bacaan aku di jaman SD bukan macamnya majalah Bobo atau komik Shin-chan, tapi udah merambah ke intisari-intisari majalah dan buku yang ngomongin life struggle dan history. Kalo anak jaman sekarang mah demennya goyang-goyangin jari telunjuk sama jari tengah aja tuh.

Continue reading

Cari Duit Sampingan

Dari dulu aku emang tertarik sama writing job dan kepingin punya kerjaan yang berhubungan sama tulis menulis. Cuma entah kenapa kok ga kesampaian, baik kesempatan maupun waktu. Secara udah lama jadi blogger kan yaaa… Pengin deh kayak yang para tetangga itu nulis-nulis trus dapet penghasilan gituh.

Salah satu kenalan dulu waktu di Zonamobile promo-promo nulis berbayar, circumtancenya bikin penasaran buat nyoba trus aku start dengan nulis sekitar 7 artikel. Pikirku sih, lumayan kan dapet duit sempongan, emang lagi kepingin nyari side job kayak gini daripada ngalor ngidul ga jelas di dumay. Dan akhirnya dibayar 60ribong. Oh, what a sweet money. Ihiy. Buat anak kosan, segitu mah bisa buat makan berapa hari. Dan karena udah terbukti dan no tipu-tipu, aku jadi mau lanjut nulis lagi.

Sekarang ini sekalangan temen kerja juga udah pada nyampingan usaha seperti online shop atau jualan pulsa sebagai penghasilan tambahan. Jelas lah, ga mungkin ngandelin job yang saat ini kita punya karena semakin lama kebutuhan makin mahal dan gaji bulanan ga selalu bisa cukup buat nutupin pengeluaran. Kadang juga yang umurnya sudah menginjak 25 tahunan ke atas mulai diskusi soal kelangsungan kontrak kerja, secara requirement buat jadi SPG kan termasuk yang masih seger ting-ting. Fresh graduate bocah-bocah yang belum ketempelan bedak ama lipstik. Apa kabar pengalaman? Ya ga bakal selalu jadi patokan, apalagi kemampuan selling itu sebenarnya learning by doing kalo mau di cermatin.

Malahan kalo menurutku, selama usia masih produktif kita memang harus bersiap dengan hal-hal semacam ini. Biar kalo nanti sudah ga masuk kriteria kerja atau udah males dengan rutinitas 8 jam kerja yang melelahkan, masih ada jaminan pemasukan. 2017 my maaann…. Masa iyah jadi pengangguran tetep ga punya duit?

Well, it’s always a good thing to start something new in the beginning of year. Tahun kemarin nyoba doodle art, tahun ini nulis dibayar, cucok deh. 😊😊😊

SPG Curhat : Peraturan Baru

I can’t believe I’ve wasted a whole March without no post at all! Kok ga ada yang ngingetin syiiiihhhh… *nangis* Padahal di bulan Maret ada beberapa event yang mau aku arsipin di blog, eh malah kelupaan dan akhirnya ga nulis apa-apa selama sebulan kemarin. Ugh, dasar males banget.

Yah, bukannya mau ngasih alesan klise. Emang sih di tahun ini kayaknya tiap hari pikiranku wrecked banger sama kerja dan kerja. Tuntutan omzet semakin lama semakin berat dan peraturan baru yang berlaku sejak akhir Maret kemarin bikin stres berat. Iya nih, sekarang kerja aja udah ga ada santai dan rasa enjoynya lagi. Masuk shift pagi pun ga tentu lagi kapan pulangnya, belum tentu jam 4 sore seperti sebelumnya. Kondisi toko sepi abis acara ultah Chandra gini, eh malah ada peraturan baru yang malah ngebebanin pikiran. Udah susah-susah berusaha mencari omzet bulanan, sekarang malah harus semakin berusaha lagi kalo mau pulang tepat waktu pas shift pagi. Bayangin, dari Senin kemarin aku pulang jam 6 sore, berlanjut lembur, besoknya juga pulang jam 6 sore. Sedihnya, udah overtime ga dibayar, belum tentu juga menghasilkan nota. Apalagi kemarin, dua hari aku di PHP-in costumer gegara nota ga ditebus. Ngeselin ga sih, atuh sekalian ga usah minta bikinin nota kalo ga niat ditebus. Huh!

Costumer memang ibarat raja bagi SPG, tapi mbok ya kasihan lho dengan kami-kami yang berjuang sampai begini susahnya demi gaji sebulan. Terkadang kepingin marah sama si costumer karena bikin kerjaan jadi dianggap sia-sia, tapi mereka juga berhak demikian. Mau nyalahin peraturan baru yang bikin badan remuk juga percuma, kerja ya kerja. Dari awal penerapan juga udah protes berkali-kali. Tapi ya ujung-ujungnya harus dijalanin apapun keberatan yang diajuin. Just swallow it up, even if it feels disgusting.

Setelah ngalamin tiga hari melelahkan ini, aku ga pernah sebahagia ini ngerasain off day. Semalam saking udah kecapekannya kakiku bener-bener ngilu dan susah dipake jalan. Rasanya mau nangis kalo kayak gini mah. Terus-terusan muncul di kepala keinginan buat resign dan cari kerjaan baru. Tapi kebutuhan akan uang bikin aku takut cari kerjaan baru karena ga ada yang tahu nanti kalo cari kerjaan baru bisa gampang dan gajinya sesuai. Lha wong ngedapetin kerjaan yang ini aja bukannya gampang, apalagi harus resign dan musti nganggur lagi beberapa waktu sampe dapet kerjaan baru. Rasanya males aja ngalamin hal begituan lagi. Tapi kalo inget kondisi kerja yang semakin lama semakin ga nyaman, haduhh… Berat jalaninnya.

Kalau mau tahu, peraturan Chandra sebelum ini juga udah berat untuk dijalanin. Standard makeup dan pakaian masih bisa dijalanin, ga bawa hp selama kerja juga masih bisa ditanggung, tapi kalo masalah cuti yang cuma bisa ngambil 3 hari aja dan sakit yang harus ribut pake surat dokter kerasa berat. Pas Idul Fitri dimana orang lain bisa kumpul sama keluarga, kami harus tetep kerja dan hanya dikasih off sehari layaknya kondisi kerja yang biasa. Di malam takbir kami mana bisa nyalahin membludaknya costumer yang dateng sampe toko pun tutupnya jam 12 malam. Tapi keharusan lemburnya itu bener-bener nyiksa dengan kondisi sedang berpuasa. Sepatu minimal 3 cm sih bukan soal, tapi ga ada keringanan untuk pake flat shoes di hari tertentu juga ngeselin. Pokoknya jangan dikira SPG seperti aku yang kerja di mall itu enak, terima gaji tiap bulan dan modal dandan doank. Nyatanya anak-anak yang baru masuk kerja bahkan sebelum ada banyak peraturan kayak sekarang ini belum tentu kuat sehari. Iya kalo sehari bisa buka nota banyak, lah kalo no-sale? Anak baru pengganti lawan shiftku yang resign bulan Februari kemarin aja cuma bertahan 2 hari. Untung aja setelahnya dapet yang bagusan, anaknya mau kerja dan ga masalah sama standard gaji Missty.

Terkadang aku kalo lihat ada demo buruh yang nuntut tunjangan atau gaji suka mikir sendiri. Aslinya memang ga bakal ada kondisi kerja yang selalu memuaskan buat kita. Semua ada capeknya, ada resikonya, dan kalo ga mau capek atau kena resiko ya mending ga usah cari kerja. Tapi kita juga berharap para pembuka lapangan kerja juga ngeliat gimana perjuangannya demi gaji sebulan. Bukannya ga menghargai kesempatan, tapi kalo ada yang ga bekerja dengan baik lalu ngimbas sama yang udah bekerja keras kan ga adil. Mentang-mentang ada di antara kami yang kerjanya main-main, lalu yang serius dianggap ikutan ga becus hanya karena ga buka nota. Lalu pengorbanan 2 tahun lebih ini buat apa? Aku butuh duit, tapi kemampuanku seharusnya ga dibatasi dengan sekedar buka nota atau ga-nya. Apa bedanya SPG berumur di atas 23 tahun dengan 19 tahun? Fresh juga kalau ga berniat kerja yang bener apa masih kepingin nyari yang muda2? Bener-bener rasanya pengin numpahin semua uneg-uneg tapi panjang lebar ngebacot juga percuma. Well, anak muda yang baru mau masuk dunia kerja, siap-siap aja masuk lubang buaya. Kamu masuk remuk badan, mau keluar jalannya terlanjur licin pula. Intinya jangan jadi SPG, apalagi ngelamar jadi SPG Chandra Toserba. Kalo masih takut capek sama sakit mending sih ga usah.

Ya, maaf ini mah aku harus jujur ngomongin tentang kondisi kerjaku. Ga ada maksud buat menghujat apalagi ngejatohin pihak tertentu. Andaikan ente-ente pade ngerasain apa yang aku rasain, pasti bakal ngelakuin hal yang sama. Atau bahkan bisa yang lebih buruk, entah. Anggap aja kenangan buat masa depan. Seenggaknya sekarang aku ngerti, bener-bener ngerti susahnya nyari duit. Semoga anak-anakku kelak ga ngerasain kesusahan yang sama, Amien.

Hari Sibuk dan Celana Sobek

Ketika celana robek, dan harus di situ lagi.

Hal paling nyebelin biasanya selalu terjadi saat lagi sibuk, seperti hari Senin kemarin. Di kerjaan, ngalamin hal-hal tak terduga yang kalo diinget lagi bikin malu sendiri udah jadi bumbu penyedap 1001 rasa. Jatoh dari tangga pas ngeburu ngabsen di C-clock, pernah. Salah kasih barang ke konsumen sampe salah tingkah sendiri, pernah. sepatu ketinggalan gegara lari ngejer nganter barang di kasir, sering banget. Ampe kejatohan patung display gegara ngegeret koli ke gudang pun udah di rasain. Cuma kalo lagi sibuk banget eh celana tiba-tiba robek, jujur aja malunya jauh lebih kerasa tuh.

Yaa gimane buuk, beli celana dasar buat kerja yang murmer punya ye kan biar hemir gituh. Padahal belinya udah ukuran XL jadi berasa bagai pinjeman siapa gitu, eh ternyata tak luput dari bencana celana robek. Di mana pas awal bulan November dan jari Senin pula, area Dept. Store lagi pembongkaran buat acara big sale menyambut akhir tahun. Yang ikutan acaranya pada sibuk ngeluarin barang buat di display di wagon atau area promosi. Kebetulan untuk tahun ini brandku ada acara 50%+20% untuk beberapa artikel barang jadi ikutan juga mandi keringet nyiapin wagon dan barang yang musti diturunin. Sebenarnya agak was-was karena belum sempet SO sementara udah tanggal wayahnya ngirim laporan dan masih banyak lagi yang musti dikerjakan pagi tadi. Ga mungkin ngarepin bantuan para tetangga secara sama-sama lagi banyak tugas, jadi siap mental aja dan doa biar badan fit. Jujur aja hari Senin ini kayak Selasa, cuma 8 jam shift kerja tapi kok capeknya kayak lagi lembur. Ditambah insiden celana robek bikin tambah panas hati banget. Lengkap gitu deritaku.

Jadi sebenarnya percuma yah ngakalin insiden sobek celanan dengan make ukuran gede, karena ketika jongkok untuk ngikatin cover spanduk di wagon sambil puter otak biar semua kerjaan kelar dengan waktu seminim mungkin tetep berbahaya juga. berhubung ngeburu waktu akhirnya tetep lanjut kerja dengan keadaan nista gitu. Untung ga ada yang liat, soalnya pasti akan terlihat yang mustinya tak terlihat. Kan rugi atuh ngasih tontonan gratis. Dan yang paling untung lagi adalah insiden celana sobek bukan sesuatu yang ga asing di kerjaan, jadi pas mau jahit celana mah ga perlu nunggu ke tukang jahit lagi karrna pasti ada yang punya. Setelah kerjaan beres langsung cepet-cepet ke fitting room buat ngejahit bagian sobeknya celana. Baru dah lanjut kerja lagi, yang emang banyak banget sampe waktu breaknya cuma setengah jam. Beginilah nasib orang cari duit buat makan sehari-hari, ngoyo ya udah biasa.

Sekarang kalo lagi duduk atau jongkok agak parno dikit, jadi waspada takutnya nge’bret!’ lagi kayak pas Senin kemarin.

Itu Cuma Tuntutan Kerja

Kemarin malam waktu nunggu lampu deptstore dimatiin, beberapa teman kerja ngomongin tentang rekan yang sekarang sedang kerja di Gramedia. Terus Mba Nami cerita, “Ule pernah tuh di komplain gara-gara jaga bazaar pakai rok pendek. Dia kan jaga stand Al-Quran. Trus ada kostumer yang nanya dia jaga stand apa. Begitu di jawab dia langsung bilang ‘Kok jaga stand Al-Quran pakaiannya seksi sih, mbak?’ Ule jawabnya tuntutan kerja, tapi si kostumer masih protes aja.”

Dipikir memang masih banyak yang awam kalau SPG/karyawan pakai seragam pendek tuh bukan keinginan tapi tuntutan. Kalo bisa mah pas kerja tetap berhijab, pakai baju nutup aurat malah kalau bisa pake cadar (tapi kalo itu mau sih). Sekarang cari kerja sesuai keinginan tuh semakin sulit jadi kerjaan yang ada konsekwensinya harus dijalanin daripada ngambil resiko jadi pengangguran lagi. Termasuk soal seragam, tetap SPG dan karyawan yang disalahkan padahal bukan kita yang minta. Itu salah manager dan supervisor yang ga bisa milih seragam yang benar supaya sesuai sama stand yang dijaga. Serba salah.

SPG Deptstore juga kadang kena getahnya. Padahal kami kerja ga ada tuh pake baju seksi-seksi. Standard seragam di Chandra Deptstore pake celana dasar hitam sama atasan dari brand masing-masing, atau kemeja hitam lengan pendek kalo belum punya. Di Mall lain, misalnya Center Point atau Ramayana memang pakai dress, tapi masih pakai stocking hitam jadi kesannya ga pamer paha. Lagian mau seksi buat siapa juga? yang beli juga rata-rata ibu-ibu. Yaa kalo area Men-clothing mungkin masih bisa kepincut rayuan SPG, tapi begitu liat harganya kan pasti mundur juga atau pikir-pikir lagi. Teteup, masih ada yang mengidentikkan SPG iti dengan seksi. Kalau kita nyebut kata “SPG” ada aja yang nyeletuk, “Bajunya seksi donk.” Iya, seksi sih maunya situ.

Jadi susah kan dikomplen kostumer padahal karyawan atau SPG juga ga sengaja sampai pake rok pendek waktu kerja. Harusnya kalo mau komplain ya ke supervisornya, toh itu ga dilarang. Kalo cuma komplain ke karyawan atau SPG ya percuma lah. Kami cuma ikuti standard kerja kok.

Menjelang Ramadhan

Ga terasa, bulan depan udah mau Ramadhan aja. Ini bakal jadi tahun keduaku menyambut Ramadhan jauh sari rumah. Padahal biasanya juga ga ada acara khusus pas sahur pertama, ga sering masak-masak besar atau semacamnya tapi berasa kangen aja ada di tengah keluarga. Sekarang, sahur sendiri, bukanya pun sendiri. Ramean kalo masuk shift siang aja deh, namanya berbuka di tempat kerja.

Tahun lalu ngerasain puasa di tempat kerja lumayan ngagetin juga. Kalo jaman sekolah atau kuliah dulu kan ga pernah berbuka di luar rumah. Kalaupun pernah palingan juga kepaksa misal lagi di jalan. Shift siang tuh yang agak susah, gimana harus ngebagi waktu antara sholat dan berbuka sementara di kasih waktu giliran cuma setengah jam. Itu juga masih mending kalo dibanding dengan waktu lembur. Capeknya lebih kerasa. Tapi di mana dan bagaimana puasa dijalankan, sama-sama seru. Mungkin kareana sekarang udah ga bisa berpuasa dan merayakan lebaran di rumah, kesannya jadi beda.

Sedih kan yah sebelum kerja ga bisa pulang di malam takbiran. Malam takbir aku harus lembur berdua sama lawan shift dari pagi sampai tutup toko jam 12 malam. Itu juga ga bisa nyantai secara malam takbiran kostumer bakalan membludak, jalan pun kayaknya udah susah dilewatin saking ramenya. Besoknya walaupun libur Idul Fitri, palingan cuma main ke rumah saudara yang dekat aja. Tetap ga bisa pulang karena jalur lintas timur jelas bakalan padat banget, bakalan abis waktu di jalan aja itu mah. Pakai baju baru cuma buat diliat diri sendiri, main udah ga sanggup akibat lembur yang udah kayak kerja rodi. Hauhh… Makanya berbahagialah kalian semua masih punya kesempatan berpuasa dan berlebaran di rumah bersama keluarga, karena orang-orang yang kerjanya kayak aku ini udah ga bisa. Yaa sebenarnya bisa sih, tapi berhubung rumahku jauh banget jadi akhirnya cuma ngerayain Lebaran dengan telponan sama Emak dan Ali.

Dan tahun ini, bakalan mgerasain lagi masa-masa itu. Nyesyekk.

Disitu kadang saya merasa sedih. *urut dada*

Tapi katanya Emak tahun ini mau ke kosan deket-deket lebaran, mau belanja katanya. Insyaallah sih, palingan kalo ga bisa ya aku bakal ambil cuti abis lebaran. Sayang banget bulan Ramadhan ga ada izin cuti jadi intinya tetep ga bisa pulang pas lebaran. Nesib. Cari duit susyah Mak. Susyah.

Sayang Barang

Ga semua orang punya perhatian yang sama dengan barang kepunyaan. Karena aku termasuk orang yang hati-hati, pasti mengharapkan juga orang lain paling ga sedikit menjaga barang yang mereka pinjam. Risih kan yah kalau minjamin sesuatu dalam keadaan masih bagus malah dibalikin sudah beda lagi kondisinya. Meskipun tau sifat dan kebiasaan orang beda-beda, masa iya sih ga bisa menerapkan sikap hati-hati sama barang orang lain walaupun cuma sedikit? Apalagi macam barang fragile kayak buku yang jelas beda pemegang pasti beda perhatian saat dibaca.

Buku “Cinta Brontosaurus” yang aku beli Maret baru itu salah satu contohnya. Dipinjamin ke satu orang aja sih masih oke, kondisinya fine. Giliran udah pindah tangan ke banyak orang, busyed. Nyampe di tanganku pada akhirnya sudah tak karuan. Bagian sudut bawah bindnya terkelupas, ada beberapa halaman yang kotor, sampul buku juga lusuh dan lecet dikit. Sedih, dari awal disayang biar ga crpet rusak justru jadi beda rupa di tangan orang lain. Ujung-ujungnya males deh mau minjamin ke orang lain lagi, mau mereka itu teman akrab juga.

Memang udah tau sendiri resiko meminjamkan sesuatu sama orang lain yang belum tentu sama hati-hatinya soal barang kepunyaan. Misalnya kalau aku liat mereka lagi baca bukuku ga pake perasaan sedikit, covernya di bengkokin dengan tega sampai bindnya kayak mau lepas justru protes kalo aku tegor. Oh-em-ji, rasanya pengin banget langsung kuminta balik daripada buku kesayangan jadi makin tersakiti (bewh..), tapi apa daya takut tersinggung. Sedangkan kalau barang kepunyaan mereka yang dibegitukan pastinya sudah beraneka ragam serapah yang keluar. Serba salah.

Aku juga pernah nulis post tentang gimana teman-teman kerjaku senang banget minta dan pinjam alat tulis kantor maupun barang lain ketimbang membeli untuk keperluan sendiri. Hal sepele macam tisu aja berat banget beli di market dan maunya minta sama orang yang punya, dan setiap hari begitu. Mau itu freshcare, tisu, isolasi bahkan penghapus aja sampai merayu minta dipotong setengah. Ini benar lho, dua kali ada teman dari brans lain merayu supaya aku motong penghapusku jadi dua bagian supaya mereka dapat setengahnya. Intinya mau punya gratisan. Sungguh aneh, gaji mereka ga cukupkah untuk beli sebatang penghapus. Bahkan kemarin ini ada teman yang mau minjam isolasi lalu kubilang habis, malah nawarin nganter ke stand alat tulis biar aku beli yang baru. Antara ga mau rugi atau pelit ini ga tau mana yang yang benar. But the worst thing is, mereka ga kira-kira juga kalo urusan pinjam dan minta. Sudah baik dipinjamkan, sengaja ngambil buanyak. Isolasi digulung di pena biar ada stok. Pernah sekali penaku balik ke tangan sudah habis tintanya. Kikiran kuku baru beli juga rusak sama tangan ga bertanggung jawab.

Perkara kikiran kuku ini juga termasuk hal yang paling bikin kesal. Baru beli, lalu dipinjam, ga ada sekian menit sudah somplak aja. Saking kesal aku jadi merengut dan akhirnya beli yang baru. Emang agak kekanakan, tapi kalau udah kesal ya mau gimana lagi. Penginnya minta si orang yang merusak tangging jawab tapi sudahlah.. Takutnya di anggap lebayatun. Hmm…

Mau ngoceh ampe berbusa ujung-ujungnya cuma bisa ngeluh di blog aja yah. Ckckck. *menghela nafas* Tolong cieh sayang barang dikittt… hiks. ;'(