SPG Curhat : Peraturan Baru

I can’t believe I’ve wasted a whole March without no post at all! Kok ga ada yang ngingetin syiiiihhhh… *nangis* Padahal di bulan Maret ada beberapa event yang mau aku arsipin di blog, eh malah kelupaan dan akhirnya ga nulis apa-apa selama sebulan kemarin. Ugh, dasar males banget.

Yah, bukannya mau ngasih alesan klise. Emang sih di tahun ini kayaknya tiap hari pikiranku wrecked banger sama kerja dan kerja. Tuntutan omzet semakin lama semakin berat dan peraturan baru yang berlaku sejak akhir Maret kemarin bikin stres berat. Iya nih, sekarang kerja aja udah ga ada santai dan rasa enjoynya lagi. Masuk shift pagi pun ga tentu lagi kapan pulangnya, belum tentu jam 4 sore seperti sebelumnya. Kondisi toko sepi abis acara ultah Chandra gini, eh malah ada peraturan baru yang malah ngebebanin pikiran. Udah susah-susah berusaha mencari omzet bulanan, sekarang malah harus semakin berusaha lagi kalo mau pulang tepat waktu pas shift pagi. Bayangin, dari Senin kemarin aku pulang jam 6 sore, berlanjut lembur, besoknya juga pulang jam 6 sore. Sedihnya, udah overtime ga dibayar, belum tentu juga menghasilkan nota. Apalagi kemarin, dua hari aku di PHP-in costumer gegara nota ga ditebus. Ngeselin ga sih, atuh sekalian ga usah minta bikinin nota kalo ga niat ditebus. Huh!

Costumer memang ibarat raja bagi SPG, tapi mbok ya kasihan lho dengan kami-kami yang berjuang sampai begini susahnya demi gaji sebulan. Terkadang kepingin marah sama si costumer karena bikin kerjaan jadi dianggap sia-sia, tapi mereka juga berhak demikian. Mau nyalahin peraturan baru yang bikin badan remuk juga percuma, kerja ya kerja. Dari awal penerapan juga udah protes berkali-kali. Tapi ya ujung-ujungnya harus dijalanin apapun keberatan yang diajuin. Just swallow it up, even if it feels disgusting.

Setelah ngalamin tiga hari melelahkan ini, aku ga pernah sebahagia ini ngerasain off day. Semalam saking udah kecapekannya kakiku bener-bener ngilu dan susah dipake jalan. Rasanya mau nangis kalo kayak gini mah. Terus-terusan muncul di kepala keinginan buat resign dan cari kerjaan baru. Tapi kebutuhan akan uang bikin aku takut cari kerjaan baru karena ga ada yang tahu nanti kalo cari kerjaan baru bisa gampang dan gajinya sesuai. Lha wong ngedapetin kerjaan yang ini aja bukannya gampang, apalagi harus resign dan musti nganggur lagi beberapa waktu sampe dapet kerjaan baru. Rasanya males aja ngalamin hal begituan lagi. Tapi kalo inget kondisi kerja yang semakin lama semakin ga nyaman, haduhh… Berat jalaninnya.

Kalau mau tahu, peraturan Chandra sebelum ini juga udah berat untuk dijalanin. Standard makeup dan pakaian masih bisa dijalanin, ga bawa hp selama kerja juga masih bisa ditanggung, tapi kalo masalah cuti yang cuma bisa ngambil 3 hari aja dan sakit yang harus ribut pake surat dokter kerasa berat. Pas Idul Fitri dimana orang lain bisa kumpul sama keluarga, kami harus tetep kerja dan hanya dikasih off sehari layaknya kondisi kerja yang biasa. Di malam takbir kami mana bisa nyalahin membludaknya costumer yang dateng sampe toko pun tutupnya jam 12 malam. Tapi keharusan lemburnya itu bener-bener nyiksa dengan kondisi sedang berpuasa. Sepatu minimal 3 cm sih bukan soal, tapi ga ada keringanan untuk pake flat shoes di hari tertentu juga ngeselin. Pokoknya jangan dikira SPG seperti aku yang kerja di mall itu enak, terima gaji tiap bulan dan modal dandan doank. Nyatanya anak-anak yang baru masuk kerja bahkan sebelum ada banyak peraturan kayak sekarang ini belum tentu kuat sehari. Iya kalo sehari bisa buka nota banyak, lah kalo no-sale? Anak baru pengganti lawan shiftku yang resign bulan Februari kemarin aja cuma bertahan 2 hari. Untung aja setelahnya dapet yang bagusan, anaknya mau kerja dan ga masalah sama standard gaji Missty.

Terkadang aku kalo lihat ada demo buruh yang nuntut tunjangan atau gaji suka mikir sendiri. Aslinya memang ga bakal ada kondisi kerja yang selalu memuaskan buat kita. Semua ada capeknya, ada resikonya, dan kalo ga mau capek atau kena resiko ya mending ga usah cari kerja. Tapi kita juga berharap para pembuka lapangan kerja juga ngeliat gimana perjuangannya demi gaji sebulan. Bukannya ga menghargai kesempatan, tapi kalo ada yang ga bekerja dengan baik lalu ngimbas sama yang udah bekerja keras kan ga adil. Mentang-mentang ada di antara kami yang kerjanya main-main, lalu yang serius dianggap ikutan ga becus hanya karena ga buka nota. Lalu pengorbanan 2 tahun lebih ini buat apa? Aku butuh duit, tapi kemampuanku seharusnya ga dibatasi dengan sekedar buka nota atau ga-nya. Apa bedanya SPG berumur di atas 23 tahun dengan 19 tahun? Fresh juga kalau ga berniat kerja yang bener apa masih kepingin nyari yang muda2? Bener-bener rasanya pengin numpahin semua uneg-uneg tapi panjang lebar ngebacot juga percuma. Well, anak muda yang baru mau masuk dunia kerja, siap-siap aja masuk lubang buaya. Kamu masuk remuk badan, mau keluar jalannya terlanjur licin pula. Intinya jangan jadi SPG, apalagi ngelamar jadi SPG Chandra Toserba. Kalo masih takut capek sama sakit mending sih ga usah.

Ya, maaf ini mah aku harus jujur ngomongin tentang kondisi kerjaku. Ga ada maksud buat menghujat apalagi ngejatohin pihak tertentu. Andaikan ente-ente pade ngerasain apa yang aku rasain, pasti bakal ngelakuin hal yang sama. Atau bahkan bisa yang lebih buruk, entah. Anggap aja kenangan buat masa depan. Seenggaknya sekarang aku ngerti, bener-bener ngerti susahnya nyari duit. Semoga anak-anakku kelak ga ngerasain kesusahan yang sama, Amien.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s