Tak Selamanya Orang Tua itu Benar

Liat kalender, udah bulan Maret. Nyantai aja.

Tapi pas liat kalender di blog dan sadar kalo bulan ini aku sama sekali belum nulis apa-apa, nyengir kuda deh. Ga ikut BEC challenge juga, terus ga nulis apa2 di luar challenge. Kayaknya memang kena macet ini otak.

Dari bulan kemarin emang banyak hal terjadi, cuma lagi ga sempet nengokin blog karena waktu kosong diisi baca ebook atau Bakuman (kalo ga tau, yang bikin ini dulu juga bikin Death Note). Terus banyakan nonton pidio yutup jadi kuota ampe harus ngisi dua kali dalam sebulan. Sumpah boros abuisss. Uring-uringan gegara omset Missty Februari ga nyampe 5 Juta, pikiran jadi ngalor ngidul kepingin cari kerja baru. Dan tetiba di telpon sama Mamak pas awal Maret. Bagian ini paling hebohnya.

Udah lama sih Mamak ngomongin soal cari kerjaan baru di kota lain. Terakhir kali sekitar September tahun kemarin, ditawarin kerja di Jakarta tapi kutolak karena aku ga mau jauh-jauh di luar kota. Taunya Januari nawarin di Batam, dan awal bulan maksa nyuruh anaknya resign demi sebuah kerjaan yang belum jelas ini itunya di Batam. Iming-iming gaji gede, dengan semangat Mamak bilang, “Sayang lho, Ni. Kamu harus cepet urusin resign kamu. Kalo takut ngomong ke bapakmu, nanti Mamak aja yang kesana buat ngomong ke dia.”

So aku langsung ngomong ke Supervisor dan suplayer tentang pengajuan resign. Pusingnya ga keruan, ampe ga tidur semaleman. Is it really happening? Galau tingkat dewa deh pokoknya. Masa iya harus Ke Batam, sementara di Lampung masih banyak kerjaan tersedia? Tapi karena udah riweuh denger omongan Mamak yang pengin anaknya kerja sana sini, akhirnya ngalah. Setelah ngomongin mau resign, beberapa hari aku lemes aja nerima nasib harus ke luar kota demu keluarga.

Minggu depannya Mamak nelpon lagi, yang pas itu kukira nanyain kapan bisa berangkatnya. Ga taunya Beliau bilang, “Duh, Ni. Kerjanya dari jam 6 pagi sampai 9 malam. Mana kuat kamu kalau disuruh kerja segitu.”

Speechless.

Jeger moment dah pokoknya. Bukannya dari awal dicari tahu dulu, tanya ini itu dulu, gimana pun juga ini anaknya sendiri yang disuruh kerja jauh. Malah makan mentah imingan orang sampe si anak dipaksa resign. Keringat dingin banget dah setelah denger cerita Mamak, sambil ngoceh, “Gimana sih, udah maksain Ani resign segala ga taunya begini jadinya. Bukannya dari awal tanya dulu ini itunya.” Kesel, nyampur nyesel juga. Soalnya aku sendiri udah buru-buru ngomong ke suplayer pengin resign. Kalo ke supervisor Chandra, gampang negonya. Palingan cuma kongekan dikit, abis itu mah aman. Tapi kalo ke suplayer, otomatis langsung ngomong ke admin. Sampe lemes dan ga bisa tidur mikirin nasib sendiri. Punya sifat gampang panikan dan suka cenderung acting on impulse itu susah lho. Aku langsung nanya ke sepupu lowongan ke hotel tempat dia kerja dan bahkan browsing di internet. Bikin plan B kalo emang ga berhasil nantinya mau ngelamar lagi ke Chandra Karang. Untung aja pas itu lagi off, kalo ga pasti ga bakal konsen sama kerjaan. Hahaha. Everything was so jumbled and messed up. Aku cerita sama teman kerja terdekat dan mereka ngasih solusi untuk ngomong langsung aja minta pembatalan resign ke Supervisor dan Suplayer. Reaksi Supervisor sih biasa aja, malah dibecandain, “Lagian kalo kamu ke Batam, bisa-bisa apesnya diperkosa orang.” Pas aku BBM ke Suplayer ternyata udah laporan ke ADM. Aduhh, aku langsung BBM Bu Shenny deh. And my job’s saved. Alhamdulillah. :”)

Intinya, dengan segala riwah riwehnya kejadian kemarin, mulai sekarang aku ga bisa lagi makan mentah omongan orang tua tanpa pikir dulu mateng-mateng. Orang tua juga manusia biasa kok, yang juga bisa salah menasihati anak-anaknya. Bukannya ga menghormati keinginan orang tua, toh itu juga demi kebaikan anaknya. Tapi ini tetep bakal jadi pelajaran buat diri sendiri supaya di masa depan ga ada kata dua kali.

5 thoughts on “Tak Selamanya Orang Tua itu Benar

  1. Alhamdulillah masih bisa dibatalin pengajuan resignnya ya, Mbak..😀

    Tapi memang bener, menurut ku kita memang uda seharusnya punya keputusan sendiri. Orangtua mungkin boleh memberi saran, tapi kita bisa ikutin atau nolak kan yaaaa.. Yang penting yakin aja mana yang terbaik.. Hihihi.. Kita pernah hampir sepengalaman nih😀

    • Iya, pekerjaan terselamatkan. *lap keringet dingin*
      Karena masih anak Mama yang ga biasa ga nurut makanya begitu, tapi bersyukur aja dan ngambil hikmah. Memang gitu sih yang namanya ortu, yang penting gimana kitanya aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s