Sayang Barang

Ga semua orang punya perhatian yang sama dengan barang kepunyaan. Karena aku termasuk orang yang hati-hati, pasti mengharapkan juga orang lain paling ga sedikit menjaga barang yang mereka pinjam. Risih kan yah kalau minjamin sesuatu dalam keadaan masih bagus malah dibalikin sudah beda lagi kondisinya. Meskipun tau sifat dan kebiasaan orang beda-beda, masa iya sih ga bisa menerapkan sikap hati-hati sama barang orang lain walaupun cuma sedikit? Apalagi macam barang fragile kayak buku yang jelas beda pemegang pasti beda perhatian saat dibaca.

Buku “Cinta Brontosaurus” yang aku beli Maret baru itu salah satu contohnya. Dipinjamin ke satu orang aja sih masih oke, kondisinya fine. Giliran udah pindah tangan ke banyak orang, busyed. Nyampe di tanganku pada akhirnya sudah tak karuan. Bagian sudut bawah bindnya terkelupas, ada beberapa halaman yang kotor, sampul buku juga lusuh dan lecet dikit. Sedih, dari awal disayang biar ga crpet rusak justru jadi beda rupa di tangan orang lain. Ujung-ujungnya males deh mau minjamin ke orang lain lagi, mau mereka itu teman akrab juga.

Memang udah tau sendiri resiko meminjamkan sesuatu sama orang lain yang belum tentu sama hati-hatinya soal barang kepunyaan. Misalnya kalau aku liat mereka lagi baca bukuku ga pake perasaan sedikit, covernya di bengkokin dengan tega sampai bindnya kayak mau lepas justru protes kalo aku tegor. Oh-em-ji, rasanya pengin banget langsung kuminta balik daripada buku kesayangan jadi makin tersakiti (bewh..), tapi apa daya takut tersinggung. Sedangkan kalau barang kepunyaan mereka yang dibegitukan pastinya sudah beraneka ragam serapah yang keluar. Serba salah.

Aku juga pernah nulis post tentang gimana teman-teman kerjaku senang banget minta dan pinjam alat tulis kantor maupun barang lain ketimbang membeli untuk keperluan sendiri. Hal sepele macam tisu aja berat banget beli di market dan maunya minta sama orang yang punya, dan setiap hari begitu. Mau itu freshcare, tisu, isolasi bahkan penghapus aja sampai merayu minta dipotong setengah. Ini benar lho, dua kali ada teman dari brans lain merayu supaya aku motong penghapusku jadi dua bagian supaya mereka dapat setengahnya. Intinya mau punya gratisan. Sungguh aneh, gaji mereka ga cukupkah untuk beli sebatang penghapus. Bahkan kemarin ini ada teman yang mau minjam isolasi lalu kubilang habis, malah nawarin nganter ke stand alat tulis biar aku beli yang baru. Antara ga mau rugi atau pelit ini ga tau mana yang yang benar. But the worst thing is, mereka ga kira-kira juga kalo urusan pinjam dan minta. Sudah baik dipinjamkan, sengaja ngambil buanyak. Isolasi digulung di pena biar ada stok. Pernah sekali penaku balik ke tangan sudah habis tintanya. Kikiran kuku baru beli juga rusak sama tangan ga bertanggung jawab.

Perkara kikiran kuku ini juga termasuk hal yang paling bikin kesal. Baru beli, lalu dipinjam, ga ada sekian menit sudah somplak aja. Saking kesal aku jadi merengut dan akhirnya beli yang baru. Emang agak kekanakan, tapi kalau udah kesal ya mau gimana lagi. Penginnya minta si orang yang merusak tangging jawab tapi sudahlah.. Takutnya di anggap lebayatun. Hmm…

Mau ngoceh ampe berbusa ujung-ujungnya cuma bisa ngeluh di blog aja yah. Ckckck. *menghela nafas* Tolong cieh sayang barang dikittt… hiks. ;'(

8 thoughts on “Sayang Barang

  1. Paling sedih memang kasih pinjem buku eh pas dibalikin bukunya dah gak karuan. Kalau saya sih sering beliin yang br lagi n balikin pake yang br. Pernah pinjem buku HarPot yang ke 4. Basah keujanan. Akhirnya beli yang baru deh ksh ke yang dipinjem.

  2. Wajar kalo minta pertanggungjawaban Mbak Annie. Next time kalo ada yang minta selotip dikasih aja pake dibatasi gak boleh banyak-banyak. Ambil seperlunya. Kalo perlu dateng lagi. Kalo pulpen langsung aja bilang gak boleh, kalopun dipinjemin langsung minta balik setelah sekian waktu, bilang aja lagi butuh. Kalo barang yang lain ya langsung aja bilang nggak. Memang susah untuk bilang nggak ke orang, tapi itu salah satu hal tang harus dilatih untuk bisa jadi salah satu nilai lebih. Bukan berarti pelit ya Mbak.

    • Iya mas, susssaaahhh banget mau nolak pas ada yang begitu. Namanya orang kan kalo ditolak responnya beda, ada yang biasa dan ada juga yang langsung nganggap pelit. Mungkin harus belajar lagi supaya bisa tegas sama orang lain, jadi ga bakal apa2 gitu terus kejadiannya.

      • Gapapa Mbak dianggap pelit. Saya sudah belajar tidak peduli sama omongan orang dari pas kerja di Bambu Kuning. Asalkan kitanya tetep baik dan mau bantuin orang lama-lama mereka paham kok ama sikap tegas kita. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s