Apa jadinya tanpa teknologi?

Years ago (cieh gayanya sok tuir), dulu kalo ga punya laptop bakalan susah ngerjain dokumen-dokumen penting. Inget banget pas di awal kuliah dulu dan belum punya laptop, ngerjain draft tugas translation yang panjangnya alakazam (tapi itu juga karena aku yang milih sih) sampe mau nangis karena ditulis dan disimpen di blog pribadi. Waktu itu kan ga ada smartphone canggih kayak sekarang yang semua aplikasi A sampe Z tinggal donlod terus dipake. Henpon ekeh cuma sebatas nokia alakadar yang cukup puas buat sms, telpon, denger lagu dan internetan terbatas akses WAP. Mau rental komputer atau ke warnet pun susah gegara di daerahku emang fasilitas yang begitu minim banget, belum lagi mahalnya itu. That’s how my uni life went, which was much of struggle.

Seminggu yang lalu aku dimintain tolong sama temen buat ngeprint data stok opname dari kantornya yang di format dalam bentuk PDF file. Secara karena hp aku yang sekarang (XiaoMi Redmi 5A) ga pake memocard, aku jadi bingung mesti gimana buat ngakses datanya ke komputer. Aku ga mau ngambil resiko connecting hp aku ke komputer yang isinya segala macem dipake orang, takut deh pokoknya. Jadi aku transfer file tersebut ke Google Drive terus aku buka lewat komputer rental deket kosan, abisnya langsung aku print. It’s that easy. Dulu, kenapa ga semudah itu? Seandainya teknologi smartphone merambah lebih cepat ke daerah tempat aku tinggal mungkin dulu aku ga perlu harus ribut minta Mamak beliin laptop. Padahal kalo di pikir-pikir, kebanyakan fungsi laptopnya pun cuma buat donlod anime banyak-banyak numpang wifi kampus dan storing file yang jumlahnya bejibun dari hp entah itu foto maupun lagu. Nah, kalo sekarang yang gituan juga bisa lewat hp kan, atau online storing via sosmed. Beneran, kalo ngebandingin dulu sama sekarang emang advanced banget pertumbuhan teknologi yang terjadi. Dan alhamdulillah aku masih punya kesempatan sebagai salah satu witnessnya ya. Hahaha..

Anyway, kita yang sekarang memang susah survive tanpa teknologi. Kadang suka kepikiran sama aku, “Apa jadinya kita tanpa teknologi?” Terutama kalo ngeliat sekarang konsumsi publik sama internet juga makin besar. Contoh aja kayak fasilitas transportasi online, yang honestly ngasih impact yang besar buatku pribadi. Kemana-mana ga perlu harus afal jurusan angkot, tinggal pesen aja ojek/taksi online. Duh… Seandainya ga ada yang ginian, jarak pasti tetap bakal jadi halangan. Sekarang pun, kalo mau komunikasi sama orang rumah juga ga susah. Ga punya pulsa juga bisa lewat Whatsapp karena adik udah punya smartphone. Walaupun sebenarnya nelpon juga tetep pake pulsa sih.. soalnya sinyal masih suka ngadat. But to me it’s a big improvement loh, dibanding tahun-tahun sebelumnya yang kalo mau nanya apa-apa atau mau kasih liat sesuatu ya ga bisa secara detil karena komunikasinya lewat sms dan telpon doank. Jujur deh, kalo di suruh jawab pertanyaan di atas, aku pasti bakal bilang, “Waduh, bakal repot.”

Tapiiiiii eh tapiii yaaa…. Itu kalo teknologi dipakenya dengan bijaksana lho. Dengan fungisnya yang bener. Kebanyakan orang menggunakan fungsi teknologi dengan cara yang salah, dan meskipun ga merugikan orang tetep aja unfaedah. Apalagi sekarang noh… Pada ngetrend abis bikin video musik atau lipsyinc video yang isinya cuma goyang kanan kiri ngasih liat bentuk badan sementang semok dan cantik. Mending kalo ga berhijab, ini mah berhijab syay.. have fun sih have fun tapi tolong yang berfaedah dikit. Sayang lho sudah menutup aurat tapi malah gitu. Belum lagi resiko-resiko yang lain.. Suka greget aja liat anak-anak jaman sekarang yang menggunakan smartphone mereka untuk hal yang unfaedah. Lah nanti bakal gimana ya?

Well.. intinya sih manusia sulit survive tanpa teknologi, tapi juga harus membatasi penggunaannya pada level yang lebih bisa diterima. Ga mau juga kan di masa depan nanti anak-anak kita baru lahir tau-tau goyang-goyang depan kamera sambil goyang dua jari?

Advertisements

​They Talk About Hygiene, but..

Aku orangnya dibilang resik-resik banget juga ga sih. Kadang ada waktunya males bin mager tingkat dewa sama urusan kebersihan. As you can see on some stereotypical anak kosan biasanya emang ga ngeribetin mau kosannya rapi dan bersih kinclong karena intinya kamar dipake buat molor, molor dan molor everyday, sehingga aku pun juga seperti itu. Yeesss, molor is my favorite hobby. Dan kosan aku juga bukan kompleks boarding house yang elite serba bersih juga, so we’re talking about the place where people in different ranges of hygiene awareness here. Ga usah kaget seandainya suatu hari kalian ke kosan aku dan bertemu dengan tikus segede alaihim, kucing sial yang suka boker dan pipis sembarangan (dan kemaren baju-baju aku jadi korbannya!), dsb dsb. Buat aku, itu biasa banget malah. I’ve experienced worst than those. Heh.

Permasalahannya adalah kita-kita yang termasuk ke bagian orang-orang penjaga kebersihan ternyata lebih sedikit ketimbang yang tutup mata sama hal ini. Misalnya kayak aku yang ga biasa naro sampah di luar kamar dan sengaja di taro di dalem biar para hewan liar ga ngegasak di malam hari (believe me, they do wild), kenyataannya masih kalah saing sama yang sekian nama di kamar-kamar sebelah dengan sampah mereka yang aduhai banget ganggu pemandangannya. Nah, kalo udah digasak hewan-hewan liar, yaudah ngomel aja trus diberesin. Besoknya taro lagi di luar, lengkap sama cucian piring kotor. Aku ga tau kenapa susah banget buat mereka setidaknya mengumpulkan cucian piringnya di dalam ember gitu kalo belum sempet dicuci, toh malah lebih gampang diatur daripada ditenggerin di samping pintu. Tapi seperti yang aku bilang, mereka kayaknya tutup mata dan nganggap itu masalah sepele. Nyapu lantai aja cuma dipinggirin di pojok, ngotorin lantai yang kebetulan dikarpetin dan dibiarin aja sampe mengerak dan nempel ga karuan. Ini SPG loh, yang notabene cantik dan wangi di tempat kerja tapi ampun parah joroknya di kosan sendiri.

Is it full their responsibility? Ibarat ada gula nganggur pastinya ngundang semut, kalo ada kondisi kosan dan penghuninya yang begitu pasti ga jauh-jauh dari si pemilik kosan yang juga ga terlalu pedulian mau kosannya bersih atau ga. Of course doski bakal ngamuk kalo sampah ga dibersihin, atau sejauh mata memandang semua pada berantakan ga jelas dan kotor, tapi ya cuma marah sebatas ngomong. WC sering banget meluap dan akhirnya ga bisa kepake juga banyakan diem aja. Walaupun kosan aku kebetulan menyambung ke rumah tetangga yang kamar mandinya bebas dipake, kalo malem-malem ya musti buka pintu belakang dan sendirian ke kamar mandi di luar area kosan juga rada horor yekan. Masalah tikus juga ga diapa-apain, dan aku udah ga tau lagi berapa kali cucian baju aku kena ‘bom’ si tikus-tikus janaham itu. Dikiranya pispot kali yah. 😤😤😤

Itu cuma sebagian kecil dari masalah kebersihan di kosanku yang kayaknya dari tahun ke tahun ga pernah difix. Penghuni kosan akan selalu jadi seperti biasanya mereka, tutup mata dan nganggep itu hal biasa. But the thing is, ketidakpedulian orang terhadap masalah kebersihan ga cuma terjadi di kosan doang. Akhir-akhir ini aku jadi risih banget akibat seringnya ngeliat temen-temen kerja aku yang bisanya cuma “IH JOROK!!” histeris ga jelas tapi ya udah ga ngapa-ngapain. Ada sedikit kotoran di WC malah ditinggal dan ga mau ngeluarin tenaga dikit buat disiram. Ya iyalah jorok kalo kotor, lah terus mau diam aja gitu? Aku curiga jangan-jangan di rumahnya juga pada kayak gitu kali yah, ninggalin kamar mandinya tanpa ngebersihin lagi begitu tau kotor hanya karena itu bukan dia pelakunya? Katanya bersih itu sebagian dari iman, tapi kok..?

I just want to say this for you guys; please don’t be picky to give a hand. Di tempat kerja aku kalo ada yang lagi bongkaran barang obral, ngangkat dan narik wagon atau koli ke gudang banyak yang bantu. Kasihan, itu temen kita lagi butuh bantuan, mereka suka bilang kayak gitu. Kenapa ya ga kita anggap aja kondisi WC yang kotor itu adalah problem yang harus kita bantu biar yang lain juga bisa pake tuh WC nanti. Dan itu cuma sedikit darah di WC, atau hal-hal lainnya yang ga kita sentuh sama sekali secara langsung. Siram doang kan langsung ilang juga, kenapa ribut? Makanya kemarin pas ada temen aku sibuk menganalisa apakah yang di WC pertama dari 3 WC tersedia itu bekas darah atau bukan tapi ya udah ngoceh aja ga ngapa-ngapain (tapi dia juga lagi make WC kedua jadi itu understandable) dan yang lainnya juga pada heboh, aku langsung keluar dari WC ketiga dan siram WC yang kotor itu sampe bersih. Wess..  Ga jadi mules. Keburu bete duluan. Hari ini terjadi hal yang sama, WC kosan kotor dan cuma ditutup doang pintunya. I’m. absolutely. miffed. Aku gondok. Ciyus deh.

Harapanku tahun 2018 : semoga orang-orang jangan sok risihan sama kondisi suatu tempat yang jorok dan kotor tapi ga ngapa-ngapain, dan bisa berpikir sedikit lebih dewasa untuk setidaknya suka rela menjaga kebersihan demi kenyamanan bersama. Sorry deh yah postingan awal tahun malah ngomong ginian, tapi kayaknya harus deh. Menjadi lebih baik dari awal tahun kan bisa di mulai dari hal kecil juga.

Salah naik Go-Jek


Aku jarang nonton di bioskop, jadi ga hobi-hobi banget merhatiin film baru di XXI. 22 Desember 2017 juga kebetulan Grand Opening Trans Studio Mini di Way Halim Bandar Lampung, jadi bioskop CGV (bener ga sih nulisnya?) yang dibuka disono  bakal jadi serbuan cinema-lover. Sayah? Ga tau deh… Agak males mau jauh-jauh ke Way Halim buat nonton. Walaupun babang Go-jek dan Grab udah bikin markas yang deket banget dari kosan, masalahnya tuh kan biaya dari Teluk Betung ke Way Halim sekali jalan aja udah nyamain naik angkot 2 – 3 kali bolak balik. Cepet nyampe sih cepet nyampe tapi yaa ruginya ituloh..

 Ngemeng-ngemengin soal ojek online, baru aja aku dapet pengalaman lucu soal mesen Go-jek. Jadi ceritanya, sebelum day off temen emang udah ngajakin ke 21 buat nonton film baru. Ngajak sana-sini dapetlah satu lagi personnel buat diajak nobar secara ga mungkin juga kan jadi obat nyamuk diantara orang pacaran. Tapi pas di hari H-nya, pesenan doodle art yang lagi aku kerjain belum selesai gegara mager parah 😂😂. Harusnya bisa selesai sebelum jam 12 malah jadi ga selesai-selesai, jadi aku langsung cancel acara dari pada bikin orang nunggu-nunggu. Then, henpon matot lobet. Yaudindahh sayah boci-boci. Pikiran juga kepingin istirahat aja deh di kosan mumpung lagi suasana hujan.

Jam setengah 3 henpon aku aktifin coz batrenya udah rada penuh, dan ternyata temen aku itu kirim Whatsapp nanyain udah selesai apa belum. pesenan aku udah selesai dari jam setengah 2 sih aslinya tapi karena aku udah cancel acara dan henpon matot jadi ga mikir lagi. Dan dia pun whatsapp kalo filmnya mulai jam 5 sore dan bukannya di MDS (Matahari Dept. Store alias Center Plaza kalo nama bekennya) melainkan di BKM (Boemi Kedaton Mall, tapi orang lebih kenal dengan akronim MBK). Otomatis aku bisa nyusul donk kesana. Yaa.. Mikirnya gitu pertamanya. Padahal buat siap-siap dari mulai mandi sampai mau berangkat aja udah makan waktu setengah jam lebih, sementara aku pesen gojek di spot yang bikin aku jalan sekitar 5 menit dari kosan biar waktu nunggunya ga bengong kayak orang bego. Sooo sangat banyak sekali waktu kebuang, but everything seemed fine at the beginning jadi aku belum bener-bener panik. Belum ada masalah sampai si mamas Go-jek dateng ngejemput. Awalnya dia nanya, “Kupangnya di mana mba?” padahal aku pesen untuk tujuan ke Mall Boemi Kedaton. Kalo di situasi berbeda dimana aku lagi ga gupek ngejer waktu, aku harusnya udah nyadar ada kesalahan disini. Tapiiiii dengan enaknya aku bilang, “Mungkin error kali’ mas. Berangkat dulu aja deh gapapa yang jelas anterin dulu saya ke BKM”. Si Mas Go-jek mas iya-iya wae yang penting bayar, which is kita go offline.

Udah jalan lewat Rumah Sakit Bumi Waras, I got some weird feeling kayaknya ada yang ga beres. Dan beneran aja, henpon yang biasa aku pake buat telpon dan sms doank berdering nomor hp ga dikenal. Jelas donk apa masalahnya, ternyata aku dari awal salah naik driver Go-jek.

Diulang yah, GW. SALAH. TERIMA. DRIVER.

*ketawa sambil ngerasa bodoh sendiri*

WHY, ON EARTH, GW HARUS SALAH NAIK GO-JEK PULAK?

Aku ngomong ke abang driver dengan perasaan was-was takut si abang marah gitu, tapi dia sendiri juga jadu ketawa karena terjebak di situasi yang lucu. kita berhenti dulu di pinggir jalan dan setelah ngomong bentar, akhirnya ngebut balik ke pick up location. Tukeran driver gitu deh jadinya, udah kayak lagi syuting FTV gitu deh ekehh.. Aku kira bisa berangkat dengan lancar ke BKM, tapi emang yaaa… My Lord is always in need to have a funny moment with human’s life. Tuh abang Go-jek yang beneran pesenan aku udah nunggu bareng dengan pemesan yang drivernya jemput aku. Huehehe.. karena ga enak, jadi kukasih aja goceng buat abang driver yang salah jemput tadi. Dermawan ga sih? (padahal efek malu) Sambil ketawa-tawa nahan malu, curhat gitu sama driver yang bener waktu kita jalan menuju ke BKM kalau aku juga aslinya udah mulai bingung dari pas driver satunya nanya “Kupangnya sebelah mana?” . But we went on aja deh, kan intinya aku buru-buru juga ke XXI biar ga telat nonton.

Ehhh ga taunyaaa..  byurrrr… Hujan turun. Lumayan deres, sementara aku ga pake jaket. Abang driver masih sempet nanya mau labas atau kagak, dan aku juga dilema soalnya ga pake pelindung apa-apa selain baju di badan (tapi pake helm sih). Makeup udah sok-sok ala Korea pake blush on tebel dibawah mata gitu, masa iya mau diancurin air hujan? Aku ngeromet parah dalam hati. Akhirnya karena hujannya makin deres, kami berhenti di depan semacem loket apaan gitu. Terus aku video call temen aku buat nginfoin kondisi terkini. Haha.. Efek nonton live report ya bok. Yang ngangkat pacarnya si temen.

Pacar temen : Mah, lu dimane?

Aku : Ujan Haaarr, gw masih di jalan.

PT : udah nyampe Karang blon? (Tanjung Karang maksudnya)

Aku : Borooo, gw baru lewat Bumi waras (RS. Bumi Waras). Udah mulai blum filmnya?

PT : Masih lama, 20 menitan lagi lah kira-kira.

Aku : Oh yadah, bilangin Anggun gw masih otw.

PT : Yaya, Anggun ke WC. Ntar gw bilangin.

Aku : Oke ‘kee, tiket gw blom dibeli kan?

PT : Blomm.

Aku : Yaya gapapa takut gajadi sayang duitnya.

Tau gak, legaaaa banget ternyata masih banyak waktu sebelum filmnya mulai. Abang Driver nanya lagi mau di labas atau ga, dan setelah mikir bentar aku pun bilang “Gapapa kak labas aja, kerja di mall ini udah biasa dingin.” Songong ya hehe.. Tapi emang aku mah lebih kuat nerjang air hujan ketimbang kena AC. Seenggaknya air ujan rada anget wkwkwk. So cuss juga kita ngelabas hujan yang udah mulai mereda. Lancar lancar dan lancar jalan, di depan Pusat Belanja Bambu Kuning jalanan macet dan kita stuck. Shieeet maaannn… Aku udah putus asa banget dan mikir kalo aku pastinya udah ditinggal sama temen nonton duluan. Jam udah nunjukin sekitar 15 menit sebelum film mulai. Macetnya bukan sekedar macet tapi macet parahrahrah yang bisa bikin orang stuck berjam-jam, bisa kali disempetin tiduran di trotoar kalo bosen.  Wajar sih, soalnya jam segitu kan emang pasnya orang-orang pada pulang kerja. 

Aku : Waduh, mas gimana ini? Macet banget.

Abang driver : Iya nih mba, kalo gitu ambil jalan sini aja lah.

Terus abangnya belok masuk ke Bambu Kuning yang di depannya ada jembatan penyebrangan (kan ada dua, yang di sebelah Telkom sama yang sebelah hotel. Yang sebelah hotel itu depannya ada jembatan). Entah gimana caranya dia ambil jalan muter-muter yang langsung nembus ke depan BKM. Gile, untung aja aku balik lagi nyari dia di pick location karena nyatanya dia tau jalan. Makasih yah Bang Imam! Di depan BKM itu jalanan udah kayak diserbu pasukan, rame banget sama macet! Pas kita nyampe dan berhenti di seberang BKM, hujan langsung turun ngebyur. Itu posisinya udah tinggal 5 menit sebelum film mulai. Yaudah gpp yang penting udah nyampe. Nyebrang jalannya alakazam banget saking macetnya, but I was on time! Sumpah berasa kayak prajurit menang perang deh pokoknya!

Turn out credit dan iklan yang muncul sebelum film di mulai ternyata panjang banget dan aku ngerasa bodoh sendiri kenapa pake gupekan segala mau on time. Padahal waktunya juga masih panjang sih, jadi aku pake aja buat touch up makeup yang berantakan gegara hujan tadi. Eh, aku nontonnya Lima Cowok Jagoan soalnya si Anggun (temen yang ngajak nonton) pengin nonton film komedi. Um.. Lucunya ya lucu standard, habis kayak lagi nonton parodi gitu; refering to Japanese game/anime character sama Resident Evil. Heavily RE reference, and I’m not much of a zombie fan. So di tengah-tengah udah ha ha maksa. Intinya sih sukses nonton, jadi ga sia-sia ngeriweh mesen Go-jek ampe segitunya.

Udahannya si Anggun bilang, “Mah, ke Lampung Fair yuk!” Aku jawab, “Gw berhenti dulu mesen Go-jek jauh-jauh! Capek gw!”

Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

Off Day Story : Visiting My Old School

I spent 13 years education at St. Xaverius 1 School. It’s located on Teluk Betung, my current hometown which had also been the town I was born in. Since moving to Tulang Bawang, I had promised myself to come again to this school someday and meeting all my former teachers. In 9 months of my living and working days in Teluk Betung, this was the first time I finally visited my old school. Everything seemed changed and unchanged in the same time. The building structure was still the same, some had been changed, but it’s still St. Xaverius 1 School I’ve known since little. Unfortunatelly I only met few of my former schools and made casual conversations before going to Gramedia Store for book hunting. No photo with them, but it’s alright because I thought it’d be awkward if I asked them to take photos with me. I was planning to read some books on its library though, but ended up looking at previous Xaturnus editions. Xaturnus was my school buletin book, namechanged from “Kompax” to “Xaturnus” in my third year of JHS. My year edition, surprisingly was still stored in at the library. The cover was my coloring work. I forgot to take a picture, but next time I’ll take one to show in here.

There were some things I discovered when visiting the school, like a trio of JHS girls who were sitting at stone bench with their smartphones, the school which looked less crowded than I used to remember, or the school itself. I had mentioned above that everything seemed changed and unchanged at the same time, and it made me realized how times were too far gone after I graduated. I could still pictured myself wearing my pink kindergarten uniform, white-red ES uniform, and white-blue uniform. At that time we didn’t see much of children carrying phones because that’s still an expensive thing for us to have. Richer ones showed off with two gadgets at JHS, which at the time was cool enough if it had camera and cool ringtones/wallpapers. Seeing those girls with their samsungs a bit disturbed me, but I guessed it’s how my school days were pictured in this generation. My days with Nokia 7610, and them with Samsung Galaxy Grand duos. All was just the same anyway.

I didn’t mentioned my visit to my brother when I texted him. He also took 5 years education in here, before our family moving to Tulang bawang. I think my brother also missed this school, though he rarely talked about it with me. But it’s still the same school we had spent our days learning and playing, so I knew he’d also want to have a visit. Hopefully when he visits here, we’d have a chance to visit the school together.