Bulan yang Unch Banget

Long time no see!

Beberapa hari belakangan aku ngalamin hal-hal yang menarik; pertama, pesenan doodle art mulai makin bertambah sehingga aku makin mantap buat ngembangin doodle shop aku. Karena sekarang lagi musim-musimnya soccer, pesenan muter-muter di sono-sono tuh. Actually, it starts getting some troubles with providing frames now. Toko tempat biasa aku beli frame mulai jarang restock sehingganya aku harus ke pasar untuk nyari frame. Sedangkan nyari frame item polos tuh agak susah kalo di pasar Kangkung, secara yang umum tuh biasanya warn biru. Kadang suka kesel juga kalo udah dapet pesenan yang rada ngeselin, suka kebanyakan nanya atau yang tiba-tiba ngorder dadakan. Kalo cuma ngerjain doodle artnya sih, sehari juga kelar. Tapi yang bikin ribet kan aslinya si frame ini. Jadi mikir, nyediain frame item yang gitu aja rada susah apalagi yang warna putih. Soalnya bingkai warna putih kebanyakan customade yang musti pesen dulu. Emang udah dapet sih seller yang jual frame putih polos dari ngider-ngider di instagram, tapi belum tau bakal beli frame dari situ atau ga.

Terus, entah kenapa nongol semacam craving untuk ngoleksi pernak-pernik bertema karakter favorit. Sayangnya favorit aku kan Cardcaptor Sakura dan Harry Potter yang goodsnya rada susah di cari. CCS rata-rata goodsnya dari Jepang, indo manufactured dikit banget sampe greget rasanya. Bawaannya jadi kepingin mesen barang custom bertemakan CCS biar puas (bener loh, soalnya aku sampe nyari-nyari jasa custom gitu buat referensi). setali tiga uang sama Harry Potter, potterhead goods banyak tapi ga terlalu menarik. Akhirnya pas lagi browsing Doraemon goods, agak mendapatkan pencerahan gitu. Emang umumnya yang paling banyak dan gampang di cari tuh Hello Kitty dan Doraemon. Jadi menimbang antara Hello Kitty dan Doraemon, aku milih opsi kedua karena suka sama warna birunya. Personally, I’m okay with all characters Be it Doraemon, HK, or even Naruto. Aku bahkan nonton Naruto dari SMP dan ngoleksi komiknya dari yang ori sampe ke KWnya juga. But I want to have a dreamy room inspired by character I like, dimana segala koleksi bisa ngumpul jadi satu dalam tema yg sama. Selain itu, aku juga harus mikirin budgetnya donk. Masa iya ngabisin gaji cuma gegara kepingin ngoleksi doank. 

Btw, postingan kali ini berasa serius ga sih?

Mungkin craving yang aku sebutkan di atas bisa jadi ada hubungannya sama rasa bosenku ngeliat isi kamar yang itu-itu aja dan ga pernah berubah. Ya gimana ya, kalo udah masuk kamar bawaannya kepingin breg langsung nempel di kasur ga mikir lagi sama hal lain. Eh… Setelah dipikir lagi, kamarku ga munglin dibiarin gini terus. Harus ada refreshment biar keliatannya ga monoton. Combined with my cravinh on collecting, aku pikir ini bakalan jadi room redecorating idea yang bagus. Makanya semoga manteman yang baca post ini mendoakan supaya harapan ini tercapai : I want to have a dreamy (boarding) bedroom!

Anyway…

Anyone watched KBS TV’s “The Return of Superman”? Denger-denger nih acara populer banget di Korsel dan aku sendiri sempet nonton rerunnya di R*TI tempo hari. Lagi iseng buka Youtube, aku malah jadi seneng banget nonton Triplets Daehan Minguk Manse dan si appa yang ganteng itu lohh.. Song Il Kook 😍. Tapi tripletsnya asli lucu abis sampe-sampe segala acara TV ga ada bandingannya lagi kalo udah nonton video-video special episode 3 anak kembar ini. Arghhh!! Tapi semua anak dan para bapak yang ikut RoS keren banget! Sempet kaget waktu ada Taewoong juga ikut acara ini bareng anaknya Jion, soalnya Uhm Tae woong tuh salah satu aktor yang cukup menarik perhatian aku. Istrinya cantik juga lagi ah.. πŸ˜†

Ehh… Pokoknya bulan ini terisi dengan banyak hal seru, dan yang paling bikin hepi adalah kuota smartfrennya muyah bingits kakaaaa!!! Dapet perdana 13 GB dengan harga yang sama dengan pembelian kuota 2GB. Jadi alhamdulillah hemaaaatttt banget ga pake pusing lola-lolaan. Makanya sekarang bisa nonton konten seru dan aktif di shop tanpa halangan. Ihiy, pokoknya unch banget ah!

Advertisements

Katanya Nyantai, Ternyata..

Ceritanya, lagi banyak orderan doodle art dari temen sekitaran tempat kerja. Termasuk lumayan membantu juga karena kebetulan emang tight on budget dan rada bosen ga tau mau ngapain sama waktu luang yang terlalu banyak, lagian doodle shop yang aku jalanin lagi sepi-sepinya sampe kayaknya hampir menuju hiatus mode. Terus, lagi dapet jadwal masuk sif pagi salah satu temen kerja nanya-nanya soal doodle art. Doi pun ngomen, “Perasaan mba ini nyantai banget, eh ternyata punya usaha ginian.”

Ihh.. Sukses tesypu akuhh.. *mesem manja*

Sejujurnya bukan maksud nyantai sih, soalnya kan sistem promosi juga ga gembar-gembor ngomongin ke orang-orang kalo aku punya doodle shop gini. Lagian pesanan juga masih by order jadi ya kalo ga ada yang mesen buat dibikinin ya tetiba jadi lupa sendiri kalo punya doodle shop πŸ˜‚. Toh selama ini masih berupa hobi sampingan yang belum di jadiin job utama ya ga heboh banget promosinya. Tapi semenjak dapet beberapa order kemarin, aku akhirnya mutusin untuk mengubah akun instagram doodle shop-ku jadi ke mode bisnis. Meskipun aslinya bingung-bingung gimanaaa gitu secara ga punya basic dan strategi apapun, minimal ada sesuatu yang dilakuin. Ibaratnya ada perubahan situasi dalam soal promosi, jadi ga monoton gituu..

Terus, instagram business tool juga memudahkan promosi di Facebook dengan membantu membuat page khusus. Jadii sekarang doodle shop aku sudah punya Facebook page-nya kakaaaaa!!! *ketip2 mata* Dan sekalian juga kalo mau pesen bisa lewat akun instagram aku daann Facebook page akuuu.. 😘

Ke sini yaa kalo mau lewat Instagram, atau ke sini kalo mau lewat Facebook. Either way pasti semua pertanyaan dan orderan akan dilayani dengan baik. Hoho, promosi juga kann sayah jadinya disiniii…

Wish me luck yess wankawannsss.. πŸ˜˜πŸ™†πŸ™

Cardcaptor Sakura’s Sequel? I Just Knew It!!

It’s probably a bit shame for me, as a big fan of Cardcaptor Sakura, haven’t known about the sequel until yesterday when suddenly I got the urge to read its review on Wikipedia. On the last part of story plot explanation, it mentioned about Sakura and Syaoran reunited after two years separation as middle school students. I felt confused because I believed there’s no episode which showed the scene like this, so I then tried to read through the story list. Just after this I finally realized that the mentioned scene was in the sequel mangas. Oh, great!

As usual, the artwork of Clamp is the best! Though I could only read the scanlations, it’s really a huge relief to finally be able to read the sequel. I’m at my highest point of happiness right now. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

I’m really hoping Indonesian publishers will get the authoritization and get it published here soon. I’ll definitely buy every volume manga without hesitation! btw, some says the anime will be aired next year. Hopefully it’ll be aired in Indonesia soon. Let’s cross finger for Sakura coming to Indonesia as a lovely and cute middle schooler!!

Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

Review : Odessa Matte Lipstick

Tiba-tiba iseng pengin search lipstik Odessa yang baru-baru ini jadi new favorite aku, ternyata ga banyak ya yang bikin review tentang brand satu ini. Aku sendiri juga baru-baru ini nyoba setelah kesel banget sama liquid lipstik keluaran brand lain yang katanya awet tapi ternyata ga nyampe sebulan udah kering. Padahal aku cuma punya lipstik warna merah satu dan currently lagi ga bisa ngeluarin budget terlalu banyak buat kosmetik. So I think it’s alright if I do some review for this baby, right?


Anyway, based on Odessa Cosmetics Facebook Fage, lipstick bergenre long-lasting matte ini memang produk baru yang sepertinya dikeluarkan sekitar Januari lalu. Smooth dan light feel, swatching lipstik ini memang enak dan ga seret di bibir. Odessa matte lipstik juga memiliki kandungan vitamin E yang baik untuk menjaga kesehatan bibir. Dari foto yang di upload di FFnya, ada sekitar 24 shade dikeluarkan untuk produk ini. Sayangnya di Chandra Teluk Betung aku cuma pernah lihat 5 shade aja, dan 3 di antaranya udah aku coba. Yaa mungkin karena masih baru jadi ga semua shade dikirim ke store sini, soalnya takut ga laku kali yah. Haha..
Back to the main point, seperti yang aku bilang tadi soal lipstik liquid brand lain yang ngakunya long lasting padahal kagak, pas banget waktu itu lagi acara belanja karyawan dan Eternally lagi ada acara diskon 20% setiap pembelanjaan dua pcs atau lebih. Tadinya udah mau ngambil lipstik lain karena lipstik merah diperlukan buat kerja, eh diajak temen nyoba lipstik Odessa ini. Dan ternyata enak banget. As it says, the texture is smooth and light feel. Pas dipake rasanya cukup nyaman dan coveringnya bagus. Untuk lipstik dengan harga terjangkau, that’s really something. Rata-rata lipstik matte lumayan mahal, contohnya Wardah yang sekitar 45ribuan dan Purbasari pun juga ga jauh beda. Odessa ini cuma 39ribu aja, dan kalo kamu yang tinggal di Bandar Lampung beli di Chandra Dept. Store bakalan dapet diskon 10% dengan belanja menggunakan kartu VIP Chandra. Selain itu kamu juga bisa dapet diskon 20% minimal beli dua produk Odessa. Shortly speaking, oke banget.
Let’s talk the goods about this lipstik;

  • First, it smooth and light. Nyaman saat diswatch dan selama dipake juga ga kerasa kering banget. Berasa ringan juga, jadi kayak ga pake lipstik matte. Biasanya lipstik matte ninggalin rasa berat dan numpuk gitu, tapi yang ini ga terlalu berat. It’s a great point I should give credit for.
  • Second, warnanya bagus dan tahan lama. Bertahan sekitar 7 jam kalo ga dipake makan makanan berminyak. Kalo minum ga ninggalin bekas juga (namanya juga matte). Mungkin sekitar 5 jam ke atas agak sedikit pudar, you might want to add a bit. Tapi overall warnanya bertahan banget selama aku kerja sekitar 7 jam. Malahan kalo lagi makan, aku jarang banget harus retouch lipen soalnya masih merah merona aja ni bibir. Hemat bingit kan sis? 😁😁 Aku beli pertama kali tanggal 26 Februari kemarin, dan terakhir aku pake kondisinya tinggal 1 cm dari ukuran panjang awal sebelum dipake. Dan aku makenya 6 hari seminggu. Gimana ga cinta banget coba? 
  • Third, karena ini lipstik konvensional berbentuk stik, it’s easy to clean with tissue. Yaah.. Tetep harus pake pembersih khusus bibir lah ya biar bibir kamu ga gampang item. But I personally prefer this item gegara rasa ga nyamanku waktu make lipstik liquid. Ga enak, kering bingit, terus dibersihinnya juga susah. Di saat trend matte liquid lipstick lagi in banget, kayaknya aku bakal tetep milih lipstick konvensional yang nyaman dan mudah dibersihin. Packaging juga sederhana dengan bentuk slim berwarna hitam dan label Oddessa di bagian tutupnya. Surprisingly, cukup kuat juga lho, karena ga patah padahal udah dijatohin beberapa kali. Waktu pertama kali beli aku sempet takut gampang patah karena pas di puter kok kayaknya ga firm, terlalu loose gitu. Ternyata sampe hampir sebulan biasa aja tuh, ga patah ato apa. 
  • Fourth, talk about the price. It’s rather acceptable for a good lipstick. Mungkin karena masih baru, harga masih di angka promosi. 😁 Jadi sebisa mungkin enjoy harga 39rebu peraknya selama belum ada kenaikan harga.

Ini penampakannya ya;

    Foto yang pertama, swatch lipstick dari atas ke bawah : 705 (French Kiss) warna merah terang, 710 (Forever) warna pink muda/coral pink, 703 (Redwood) warna coklat muda. Foto kedua, sama-sama 705 dengan kondisi baru (kiri) dan pemakaian 1,5 bulan (kanan).

    But what about the bads?

    • First, untuk pemakaian yang lama akan terbentuk garis kering di bagian dalam bibir. As usual kalau kamu pake lipstik yang kering dengan warna bold, jelas bakal keliatan banget. So if you want to reswatch, lebih baik dihapus dulu deh. Lagian kalo kamu reswatch tanpa dibersihin, residunya sih ga banyak tapi tetep keliatan numpuk sehingga bikin tampilan jadi pecah-pecah dan malah gampang bikin bibir jadi item. So, it’s not always about the lipstick’s formulas, but the way you treat your lips.
    • Second, warnanya memang tahan lama tapi masih ada kemungkinan memudar setelah sekitar 4-5 jam. Soalnya suka ga tentu, kadang aku pake seharian masih intact, tapi kadang jadi mudar. Mungkin ada kondisi tertentu yang bisa bikin warnanya pudar, misalnya kalo dipake makan dan minum berkali-kali.
    • Third, it’s weak against oils. Ga work banget kalo buat makan makanan berminyak. But for me it’s actually no problem, cuman kalo buat dirimu yang banyak beraktifitas di luar kemungkinan harus langsung reswatch setelah makan makanan berminyak. Jelek banget soalnya, sumpah. Hahaha.. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    • Fourth, the packagingnya.. Duh. I very much like the black packaging and the simple label on its sheath, cuman mbok ya lebih firm lagi donk rollnya. Kalo di goyang-goyang ada suaranya lho, jadi berasa kayak mau lepas. Ngeselin kan? Ini point jeleknya, soalnya loker kerja aku kan selalu penuh barang dan pouch bisa aja jatoh berkali-kali. Meskipun selama ini ga ada masalah apa-apa tetep rasanya ga nyaman. Takut aja tiba-tiba pas mau dipake terus patah. Sedih kan tuh.. 

    Afterall, currently ini tetap jadi lipstik favorit aku sampe nanti bakal ketemu lagi new baby buat di icip-icip. Silahkan ke Eternally store terdekat kalian untuk nyoba lipstik ini ya. 😊 Btw, ini pas aku lagi pake lipstik 705 dan 710.

    Iseng Iseng Ngeband

    Kalo ada yang baca post ini termasuk penggemar karaoke, pasti tau juga lah bedanya nyanyi diiringi musik karaoke dengan yang asli dari band. Kalo nyanyi karaoke, mau suara bagus atau nggak yang penting ikut musik, namanya juga buat have fun. Aku ga pernah bener-bener merhatiin kalo suaraku sebenarnya amburadul juga meskipun beberapa ada yang bilang aku punya vocal yang bagus. Ga tau aja mereka yak.

    Dari bulan kemarin, teman kerja ngajakin ngeband iseng-iseng. Rencananya mau ngisi festival di bulan Januari gitu, tapi belum tau kapan. Mumpung nganggur kupikir, ‘Ok dah, suara gue juga nggak jelek-jelek amat kok’. Sampai saat ini beranggotakan 4 orang SPG dan SPB (masing-masing 2 cewek dan cowok) plus satu anak SMP yang kebetulan adik salah satu anggota parking boy di area parkir Chandra Teluk Betung. Latihan baru 3 kali dan masih stuck di lagu Takkan Pisah by Eren dan Cinta Terbaik by Casandra. Bingung mau nyari lagu apa, soalnya ekeh ternyata kagok yak, nyanyi ini itu susah. Mau gimana geh, udah biasa nyanyi dibantu lirik, giliran ngeband yaaa… sesuai seadanya kemampuan deh. Hihi. Tiap latihan maunya ketawaa aja, sayah kok ancur gini ya? Malu-maluin aja.

    Tetapi, bisa dibilang kegiatan baru ngeband iseng ini adalah impian masa abege yang akhirnya bisa terwujud. Jaman SMK dulu aku ngarep banget diajak orang ngeband, ikut-ikut festival nampangin suara. Karena selama SMK ga pernah ikut lomba nyanyi apapun, bawaannya jadi ga puas. Kok masa 3 tahun terakhir sebelum jadi orang dewasa malah ga punya cerita, di ajak ke studio nonton orang pada ngeband mah hepi aja. Kalo lagi classmeeting maka waktu kosong berakhir dengan main sama teman, diam-diam ke studio musik terus jam 2 balik lagi ke sekolah di mana jemputan pastinya udah dateng atau lagi otewe. Lewat jalan tikus donk tentunya, biar ga kena damprat. Tapi ya itu, acaranya cuma nonton dan ga jadi yang ikut terlibat dalam sebuah band. Kalau diingat lagi sih sekarang aku malah ngerasa agak bodoh karena waktu yang luang seperti itu terbuang sia-sia.

    Yang bisa aku syukuri adalah bahwa Allah masih ngasih aku kesempatan untuk mengalaminya meski agak telat. Gapapa, better be late than never. Toh passionnya sama besar dengan waktu sekolah dulu, tapi sekarang ga perlu nyumput-nyumput lagi deh dari orang tua. Um, post ini pendek karena ga terlalu banyak yang aku bisa ceritain, berhubung juga latihan masih bisa diitung berapa kalinya. Doain aja deh moga-moga bisa dapet kesempatan manggung. Amienn…

    SPG Ngobrolin : Fashion VS Makeup

    Sekarang begitu sudah tau rasanya punya uang sendiri entah kenapa maunya ngomongin fashion dan make up, berhubung profesinya jadi SPG baju cewek. Dulu sih taunya buku ama inet, tapi sekarang review buku di blog aja udah ga pernah. Memang kayaknya aku ini orangnya cepet berubah ngikutin perjalanan hidup. Sekali waktu bisa jadi seorang fans JKT48 yang siap kapan aja nge-translate Q&A atau video buat fans luar nagri, eh ga taunya sekarang pikirannya cuma gimana biar bisa dapet look di fashion dan makeup yang bagus biar selfie juga keren gituh. Padahal, selfie pun jarang. Hadeh. Pening pala.

    Pas siang lagi break makan di kosan, sempet ngobrol sama tetangga cabe. Lalu si Cabe pun berkomentar, “Walaupun umur gw udah 20 mbak, gw masih kepingin jadi cabe-cabean yang pengin pake baju bagus kemana-mana. Biar ga disangka tua.” Terus aku mikir, apa pula kabar diriku yang udah 24 ini kalo masih mikir soal baju dan makeup sementara di umur segitu orang lain mah udah punya anak dua biji dan mulai nabung buat masa depan keluarga. Ibarat kalo aku ngikutin jejak si Cabe, yang ada macam paprika kali yah. Bentuknya aja gede bantet, lah rasanya? Alhamdulillah kalo masih enak dimakan.

    Sebenarnya cewek manapun dan di umur berapapun pasti doyan fashion dan makeup. Cuma seleranya aja beda-beda. Seleraku sama Cabe soal berpakaian jelas udah beda banget, mungkin dia masih greget kepingin beli baju branded padahal bahan mah ga jauh beda ama pasar sedangkan aku lebih milih ke sisi comfortnya. Kalo bagus tapi bikin nyesel karena mahal, kan ga comfort juga. Aduh, padahal bisa nunggu diskon atau mungkin bisa dapet di Simpur/Bambu Kuning. Suka gitu tuh yang muncul di kepala abis beli baju di mall, padahal diri sendiri yang milih. Makanya sekarang prinsipku ya belilah yang bikin nyaman di badan dan di kantong. Karena kalo nyesel, ga bisa di balikin. Ujung-ujungnya cuma numpuk ga guna di lemari, kan ngeselin.

    Itu kalo soal pakaian. Soal makeup, ini lain cerita. Makeup cuma punya 1 rule utama, coba atau mending ga usah sama sekali. Soalnya menurutku makeup tuh lebih adiktif ketimbang baju dan kawan-kawannya. Sedangkan harga makeup tuh ga murah yah bu, padahal makenya ga cukup sebulan. Kalo baju dkk kan mehong juga bisa dipake dalam waktu yang lama, sedangkan makeup kalo boros pemakaian mah wasallam deh. Anehnya aku malah lebih demen ngurusin makeup ketimbang pakaian. Salah baju bisa di akalin dalam waktu cepet dan ga makan waktu, tinggal ganti doank. Lah salah makeup? Hasil jelek jadi kayak topeng onyit, eh taunya jerawat nongol sana-sini. Makanya dibanding pakaian, aku lebih care soal makeup, soalnya ga bisa sembarangan.

    Tapi ini sih ga berlaku di setiap keadaan. Kadang juga males sih mau ribet-ribet soal makeup dan ngandelin penampilan biar ga keliatan kayak lagi ngegembel. Kadang juga udah males juga sama keduanya jadi sebodo deh diliat orang nggembel ria. Well, intinya yang penting semua dibawa hepi dan nyaman aja. Lagian kalo keduanya bisa jalan bareng sih lebih baik. Haha.