Gagal Move On dari Kata Katro

Jadi inget pas bulan kemarin tanggal 26, ada kostumer mbak-mbak yang kayaknya udah paruh baya lagi liat-liat baju dan pas itu nemplok di wagonku. Emang kebetulan lagi ada acara diskon 50% barang lama bulan Juli ke belakang terus barangnya diminta turun ke wagon sama supervisor. Trus that woman happened to see my wagon, sambil sesekali ngeluarin hp dari tasnya. Antara senyum dan cekikikan tetiba ngomeng, “Penasaran banget sih pengin liat foto aku, tapi malu soalnya aku udah tua.” Responku ya cuma senyum aja sih, lagian mau ngomong apalah ya secara tugasku cuma nawarin barang. Ternyata setelahnya minta difotoin sama aku, yang abis itu diliat hasilnya sambil cekikikan. Dia ngomeng lagi, “Tapi dunia sosial media memang menarik ya mbak. Bisa kenal dengan banyak orang. Yang ini kenalan dari Malang. Aku juga baru kok disini, tadinya dari sana juga.”

Cuma bisa eh oh aja padahal dalam hati sih whatever I don’t care. Untungnya doi beli baju kemeja batikku karena kalo ga ya ogaahh ya ngeladeninnya lama-lama. Apalagi ternyata si mbak ini minta di fotoin sama yang lain beberapa kali bikin aku penasaran sebenarnya orang macam apa yang chatting sama dia atau dirinya sendiri orang macam apa yang pede begete minta di fotoin berapa kali sama SPG mall. But guess what, aneh nanyain hal kayak gituan karena dalam hidup ini kita bakalan sering ketemu macam keunikan yang mungkin lebih heboh dari kejadian di atas.

Misalnya pagi tadi waktu lagi ga ada kerjaan. Iseng aja ngenet meskipun aslinya ga tau mau ngapain. Ada invitation di BBM dengan nama S*trio yang setelah aku terima ngakunya anak Pondok Indah dan lago kuliah kedokteran sambil kerja. Awalnya ngomongnya biasa sampe akhirnya dia cerita kalo dia kerja jadi cowok panggilan demi bayar uang kuliah, dan pacarnya bisa nerima pekerjaan yang udah di tekuni selama 2 tahun itu. Chat terakhir dia nawarin ngirim foto alat kelaminnya, tapi aku jawab aku ga mau karena takut bintitan. Haha boong amir gueh.. biarin ajalah daripada mata jadi terkontaminasi konten vulgar berbahaya. Aku kan masih polos kakak. *digeplak*

Yak, menurut aku yang ngajak chat di BBM ini termasuk unik karena kayaknya dia mendapatkan kepuasan dari ngomingin hal ga penting dengan orang ga dikenal. Secara aku udah keseringan ketemu hal kayak ginian makanya ga ngaruh sih.. tapi heran aja kok masih ada segelintir manusia yang demen ngajak ngobrol dengan modus-modus beginian. Daripada ngomongin hal vulgar, coba aja dia nyari temen yang bisa ngasih solusi keuangan dengan jalan halal. Katanya kuliah kedokteran tapi kok jadi cowok panggilan? Ketahuan banget kan modus maniaknya?

Bener sih kata si mbak di atas, dunia socmed itu emamg menarik. Tapi ga juga keles nanggepinnya norse gitu. Apalagi kalo masih dipake buat modus para maniak menonjolkan ‘keunikannya’, aku rasa mereka ini gagal move on dari kata katro khasnya Om Tukul. Hahaha.😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s