Lebih dari satu

Pertama-tama, thanks buat yang udah baca post-postku sebelumnya. Semoga memberi bahan bacaan yang baik bagi kalian. Aku punya rencana ngelanjutin post-post tentang cerita-cerita perjalananku, tapi berhubung waktunya sangat terbatas makanya belum sempat. Doakan saja biar cepat post🙂

Biasanya daku pake bahasa Inggris setiap mau post entry baru, tapi entah kenapa kepingin kembali ke bahasa persatuan tanah air (jiah bahasanyaa). Iseng-iseng curhat gx jelas sekedar mengisi kekosongan blog yang hampir seperti mati suri, apalagi sekarang lagi banyak banget hal yang harus aku lakukan. Ajib. Puyeng-puyeng dah tuuh.. Minggu-minggu ini listrik padam sama seringnya kayak patroli harian, bergantian antara siang dan malam. Gx tau ya kalo pengguna listrik merasa di rugikan? Aku juga jadi kewalahan, susah punya leppy gx bisa idup kalo gx colok sana sini dulu.. Ya sutralah gapapa. Hehe. Hal yang kepingin aku ceritain sebenarnya gx ada, tapi sebagai update status aja lah yaa.. Kemarin-kemarin beli card reader di konter sebelah. Mini card reader, murah ya. Aku pikir mahal, ternyata murah. Hihi. Akhirnya 2 card reader ku beli sekalian, biar pasangan. Tapi satunya di pinjem. Ahaha. Yah, sendiri juga jarang make. Tapi kok beli dua ya? Wkwk.

Aku punya kecenderungan beli barang berpasangan. Kamsudnya gx cukup beli cuma satu, harus dua kalo bisa. Ehek. Punya hp dua, punya flashdisk dua, beli mini card reader kemarin langsung dua-duanya, punya jenis barang yang lain juga rata-rata lebih dari satu, entah kenapa. Dompet lain lagi ceritanya. Aku punya lebih dari dua, karena kebutuhan cewek tentang dompet sebenarnya rada aneh tapi terjadi. Udah punya dompet gede kayak dompet ibu-ibu, kepingin juga yang kecil dan bisa di lipat, trus ke pasar pake yang bentuk purse. Huahaha. Mungkin gx semua cewek, tapi terjadi padaku. Alasan? Biar ada cadangan, ilang satu ada yg menggantikan. Berhubung aku ini pelupa, kehilangan sesuatu buatku frekuensinya sama kayak rutinitas harian. Ada aja yang lupa, ketinggalan, trus hilang. Terkadang ini bukan menjengkelkan, tapi merugikan juga. Pernah suatu kali habis ngobrol dengan santainya keluar kelas tanpa dosa sampe di panggil-panggil “tasmu lho deeerrr..”

Bagi teman-teman sekelasku, janganlah kapok-kapok mengingatkan kalo aku meninggalkan sesuatu akibat penyakit pelupa stadium akhir ini ya. Hahaha..

Saat di kampus juga hampir merugikan orang lain karena aku sembarangan taro flashdisk di meja kantin. Flashdisknya gx sayang, isinya bang! Untung dewi fortuna lagi demen ama aku, tuh flashdisk gx ilang. Tapi sumpah, langsung panas dingin. Wkwk.

Yah.. Itu cerita gaje. Super duper gaje yg draftnya nangkring di list sejak seminggu lalu. Muhahaha. Berhubung malem ini aku udah sempat tidur dan sekarang seger 100% nyelesain tugas, ni draft akhirnya says good bye to the draft column and welcomes to the post lists. Yaaah.. English maning linggis maning.

Hubabaibai. Met malam😀