Kebawa Panas Hati

Orang bilang seharusnya ga perlu ada yang namanya senioritas, tapi emang dasarnya bakal selalu ada yang namanya senior buat newbie alias orang baru. Jadi SPG yang masih baru itu harus banyak belajar, kalaupun seniornya galak dan somse juga tetep diterima demi pekerjaan. Yah, mau gimana. Aku juga bukannya ga pernah ngegalakin junior. Tapi aku ga pernah somse dan nyentak kalau ngomong sama orang. Lucunya, kebetulan dapet senior yang rada nyolot, kalau ditanya seolah nyindir, tapi yang ngeluh justru kebanyakan lawan shiftku.

Kemarin, emang ada masalah sama stok barang di counter. Pencatatan barang di laporan yang kami punya dengan bagian stok Chandra selisih. Pas malem sebelumnya udah kucek, dan udah kutulis di memo buat lawan shift sehingga kalau penyetok datang meriksa udah ada jawaban. Ga taunya si lawan shift ini minta tolong SPG senior dari Chandra Teluk Betung, sampe bikin aku kaget. Kesimpulan terakhir kita stok ulang semua, dan hasilnya ada satu jenis barang kurang satu dan satu barang lainnya masih lebih satu. Barang yang kurang satu itu ga di tulis hitung ulang di daftar barang, tapi yang lebih satu diminta hitung ulang. Padahal yang diminta hitung ulang itu udah kutulis di memo, “Kemungkinan ada nota yang batal tapi ditulis di penjualan.” Tapi dia baru mengiyakan waktu senior dari Teluk yang ngomong.

Entah kenapa rasanya miris juga karena artinya omonganku ga dipercaya. Padahal dari malam sebelumnya aku sendiri yang meriksa fraktur pengiriman barang dan data penjualan barang, dan semua juga udah kucatet di memo biar dia ga pusing. Memang sih, lebih baik minta bantuan dari yang udah senior. Tapi yang rada bikin aku jengkel, input yang aku kasih ga diterima sama lawan shift yang seharusnya diskusi dulu sama aku kalau mau ngambil keputusan.

Yah, inilah ya. Aku juga cuma bisa geleng kepala dan sabar. Habis mau gimana, namanya juga sifat orang beda-beda. Yang lucu, dia bilang, “Tuh, orang Karang mah bisanya marah-marah tapi ga bisa bantu. Mending sama orang Teluk, kalau diminta pasti bantu.”

Aduh, kalau ngerepotin juga bukannya bagus ya. Malahan pikirku sendiri, mungkin senior bukannya ga mau bantu, tapi kita yang sebagai junior aja yang ga mau bener-bener dengerin mereka. Lagipula, kalau input-ku yang sebagai orang baru aja ga diterima, gimana dari senior? Terkadang, orang lebih sering fokus sama bagian yang kelihatan daripada detil yang kecil padahal lebih penting. Daripada mikir, “Duh, senior gw marah mulu, boro-boro dibantuin.” Lebih baik, “Coba usaha dulu, nanti baru minta tolong senior. Ga enak juga, mereka nanti jadi repot karena masalah kecil”. Tapi ya gitulah yang terjadi. Jadi cuma bisa direnungkan aja dalam hati. Harapanku sih selama kerja ga tergoda untuk bepikir gitu sama senior, takut nantinya keterusan dan malah bikin suasana kerja jadi ga nyaman. Bawaannya pasti bakal ribet. Lha gimana, belum apa-apa udah ngerasa dimarahin sih… Karena kebawa panas hatinya, jadi ga diserap dengan baik. Ckckck..

5 thoughts on “Kebawa Panas Hati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s