Rasisme di Indonesia itu Rahasia Umum, Lho

Sebelumnya, seperti post yang pernah aku buat jauuuuhhh sebelum ini (Dan masih ada kaitan yang sama dengan topik SARA), perlu dicatat bahwa aku sama sekali ga berniat membahas topik seperti ini sebagai pancingan emosi atau provokasi. Jujur aja, hal-hal berbau SARA jadi salah satu topik yang paling aku hindari karena latar belakang keluargaku yang berasal dari komunitas agama dan budaya yang berbeda. Sampai sekarang pun kalau ngebahas orang tuaku yang satunya bersuku Lampung dan lainnya Bali, masih suka di tanya lagi dengan pertanyaan yang lebih kepo; “Terus ibunya Islam, kan?”, “Terus agama kamu apa?”, “Loh, orang Lampung toh, tapi kok kulitnya Hitam?” Dan sekawan-kawannya. Terkadang aku heran sendiri, kok orang lain bisa sampe segitunya ngasih pertanyaan ngeselin begitu kalo aku cerita soal background keluargaku. Bahkan dulu waktu awal kerja, karena warna kulitku gelap banget dan rambutku keriting sampai disangka orang Papua. Udah kenyang banget sebenarnya denger pertanyaan semacam ini dari kecil, tapi lama-lama kepingin curhat juga. Apalagi kemarin-kemarin sempet viral soal Rasisme yang berkaitan dengan Masyarakat Papua. Dari sini aja kita bisa nilai donk, bahwasanya Indonesia yang digadang-gadang negeri Bhineka Tunggal Ika yang menghargai perbedaan aslinya lekat dengan Rasisme?

I don’t know why people are so into white Skin and straight hair and perfect body shape, like, cuma karena beberapa komunitas suku tertentu lebih dominan dengan warna kulit dan postur tubuh tertentu bukan berarti mereka punya alasan untuk ngejudge orang lain yang perawakannya berbeda dengan dia atau komunitas tersebut. Like me, for example, cuma karena warna kulit aku gelap, bibir aku tebal dan rambutku keriting, hampir 50% orang di tempat kerjaku dulu selalu mengaitkan itu semua ke daerah Timur Indonesia. Oo ya tapi tentu aja, aku ga punya masalah apa-apa sih sama orang Indonesia timur. Toh kita punya sejumlah nama penyanyi Indonesia dari tanah Timur yang suaranya bikin Iri. Rambut mereka keriting? Kulit Mereka Gelap? I’m sorry deh, tapi kalo kamu masih demen denger lagu-lagu internasional berarti bego banget kalo sampe ngejudge warna kulit dan penampilan. Cuma ya sebel aja, memangnya kenapa kalau aku punya perawakan tubuh yang begini? Ada masalahnya?

Orang Indonesia selalu bangga banget dengan keberagamannya, selalu antusias kalau ada orang sebangsa dan setanah air sukses secara Internasional terus heboh bilang, “Dia sudah bawa nama Indonesia, kebangsaan Bangsa.” But actually, nilai kebangsaan kita udah jauh banget bergeser dari yang seharusnya kita junjung. Ini juga ngaruh ke masalah keagamaan lho, karena sekarang ini semakin banyak perdebatan agama yang muncul sampai kasusnya membesar seperti balon yang nunggu di tusuk pake jarum. Komunitas internasional sebenarnya sudah familiar dengan tagline milenium Indonesia “Negara penuh kontroversi SARA”, tapi kita justru gembar-gembornya penuh semangat. Makanya aku suka ketawa, kalau ada masalah di negara lain semua pasang aksi bersimpati. Terus masalah kita sendiri, gimana ngelarinnya?

Baru-baru ini aku sering nonton video di channel Asian Boss yang ngebahas topik-topik soal Indonesia. Netizennya banyak yang komen, “Kok bahasannya soal agama lagi?”, “Kok bahasnya soal hijab lagi?”. Aku malah ngerasa aneh sama pertanyaan mereka, wong Itu bukan salah crew Asian Bossnya lho padahal. Orang Indonesia sendirilah yang membuat negaranya selalu panas soal perdebatan agama. Pengalamanku pribadi udah jadi contoh paling kongkrit, karena pertanyaan “Tapi Ibunya Islam, kan?” Udah aku dengar dari kecil tanpa absen. Padahal emangnya kenapa kalau Ibu aku non-muslim, salah? Mainnya pada kurang jauh nih berarti ya.

Pada akhirnya, apakah kasus-kasus seperti yang terjadi di Papua itu bakal jadi yang terakhir? Jawabannya; none in the million years. Lebih baik pikirin agenda terbesar buat bangsa kita supaya belajar untuk menyampaikan sesuatu yang proper di tempat dan waktu yang proper pula. Kalo ga suka penampilan orang lain, liat dulu diri anda di kaca yang gede. Emang anda itu lebih baik? Inget aja, dari 5 jari di tangan cuma 1 biji yang dipake buat nunjuk ke orang. Jangan lupa arah 4 jari yang disimpen, bukannya justru nunjuk ke diri sendiri? Jadi kalo kamu nunjuk seseorang Hitam, jelek dkk pake 1 jari, 4 jari lainnya sebenarnya nunjuk ke diri kamu sendiri lho. Yakin mau bully orang terus? Indonesia itu bukan cuma diisi sama cewek ala Korea yang putih kayak susu atau Oppa ganteng yang mukanya licin sampe nyamuk pun kepeleset. Indonesia juga bukan cuma hunian khusus kaum Muslim sampe ada ritual keagamaan lain harus tergeser dan terasing. Back to those thousand years before Islam came to Indonesia, Nusantara masih menganut paham animisme yang tradisinya masih lestari tuh sampe sekarang. Rasisme di Indonesia itu terlalu biasa sampai kita sendiri ga pernah sadar bahwa hal ini adalah sebuah masalah besar. Pokoknya, mengharapkan Indonesia jauh dari kata Rasisme itu seperti ngarep kena amnesia attack kalo ketemu mantan; close to impossible.

My Masker plus Makeup Haul

In advance, selamat Berganti bulan dan selamat Hari Guru nasional buat para pejuang pendidikan! Maaf banget notice-nya telat karena udah lewat berminggu yang lalu πŸ˜‚, karena kadang kalo suasananya remang-remang di musim penghujan begini, yang dipikirin cuma kepingin ngulet di kasur. Tau-tau banyak hal yang sebenarnya menarik buat ditulis jadi kelupaan gitu aja deh…, hehe.

Ngomongin soal yang kelewat-lewat, tanggal 18 November kemarin aku baru aja nambah umur. Yaaa ga ada event spesial yang terjadi di hari itu sih, tapi biar sekedar jadi pengingat aja kalo tahun ini aku kembali nambah tua. Yeah, I know. 27 tahun tuh di luaran sana biasa jadi umur ibu-ibu beranak dua. Eh.. akunya malah belum dapet pasangan. Nesib. Untung hepi-hepi aja yak di rumah. Tambah bulet kayak bola.

Ah iya, aku juga udah 3 bulanan ngedekem di rumah. So far yang aku kerjain cuma bersih-bersih sama bantuin adek ngurus warung. Dan seperti yang aku posting sebelum-sebelumnya, karena ketularan Mamak yang doyan mainan sama skin care routine akhirnya aku jadi rajiiiinnnn syekali luluran dan maskeran. Masker yang biasa aku pake sebelumnya sih endapan air cucian beras, tapi kadang juga treatment yang lain. Sekedar sharing aja ya, di bawah ini beberapa jenis masker alami dan non-alami alias pake produk kimia yang juga sering aku pake.

1. Masker ampas kopi + putih telur + madu.
Ini resepnya Mamak banget, pake kopi. Baru-baru ini sehabis pulang dari kampung halamannya di Lampung Tengah, Mamak bawa madu asli segede ukuran botol kecap. Jadi sekarang dia gunain sebagai campuran masker mukanya. Masalah takaran sih ga diatur sama doi, sesuai keinginan. Tapi kayaknya sih antara;

  1. 1 sendok makan full bubuk kopi,
  2. 1 butir telur yang diambil putihnya aja
  3. paling ga 1-2 tetes madu asli.

FYI Madu asli loh yaaa.. jangan madu yang dijual di pasaran. Madu kayak gitu mah sama sekali ga asli, kecuali dirimu ketemu madu kemasa yang paling ga 50-90% asli madu. Cara buat tau gimana keasliannya adalah kekentalannya. Semakin kental berarti semakin bagus kualitasnya. Kalo kamu ketemu madu yang kental dan ga gampang netes pas di taro di tangan, kamu bisa pake madu itu buat campuran masker.

2. Lulur kocor Ratu Mas.

Believe it or not, aku percaya banget sama kualitas Lulur kocok ini sampe berani pake di muka. Walaupun ga ampuh-ampuh amat buat mutihin kulit, tapi kalo rajin makenya inshaa Allah bisa mencerahkan. Jadi jatohnya bikin kulit lebih bersih dan bagian yang menghitam memudar. Pas aku pake di muka, emang pedesnya naudzubillah apalagi kalo kondisi kulit lagi kering. Cuman Ya Ollohhh… Enak banget habisnya. Kan di lulur ini juga ada butiran-butiran yang menurutku juga lebih halus ketimbang scrub, jadi aku lebih nyaman buat make Ratu Mas sebagai masker. Cukup diamkan 10-15 menit setelah di scrub sebentar, terus bilas pake air bersih. Aku sih penginnya pake tiap hari tapi kagak tahan sama perihnya.

3. Rose water toner.

Air mawar sebenarnya bisa banget buat campuran masker atau lulur, tapi aku pake Viva rose water sebagai toner biar muka rada bersih dan refresh setiap pagi dan menjelang tidur. Enak bangeeeettt pokoknya, apalagi pas bangun pagi tuh kayak seger banget abis pake rose water. Malahan kalo buat yang berjerawat, treatment dengan rose water tuh bagus buat bikin peradangan di kulit jadi berkurang. Honestly aku lebih cocok sama rose water ketimbang pake aloe vera gel, soalnya pas aku nyoba Wardah Hydrating gel malah jadi bruntusan dan muka berasa panas. Belakangan aku juga baca di Google kalo Gel ini udah ga bisa buat muka lagi, jadi sekarang aku pakenya buat daerah-daerah kering di badan.

When I say rajin maskeran dan luluran, ini beneran 2 kali lebih rajin dibanding waktu kerja. Aneh ya, padahal di kosan kan ga ngapa-ngapain wkwkwkwk. Terus rajinnya pun juga bukan hanya soal masker dan luluran. Akhir-akhir ini karena belanja online-ku di Lazada selalu nyampe dengan valid alias ga pake salah alamat, aku jadi sering beli produk makeup. Di Tulang Bawang ampun banget nyari produk makeupnya ga selengkap di Bandar Lampung, sampe-sampe Pembersih 3 in 1 Sari Ayu yang jadi andalan aku buat bersihin makeup aja kagak ada. Pas kemarin sekalian ambil uang dari ATM aku mampir juga ke toko kosmetik langganan Mamak, cuma bisa nemu produk umum kayak Wardah, PIXY atau La Tullipe plus kosmetik ala olshop kayak Erto’s, Jafra dan BioAqua. Untung masih dapet tetes mata khusus softlens sama air pembersihnya, jadi masih tenang kalo mau beli lagi. Tapi karena sebagian besar materi dandan eikeh itu ga ada, yasyudahlahyaaahhh daque jadi belanja onlen lagi dan lagi. Mau tau apa aja yang aku beli lately (online dan toko)?

1. Purbasari Daily Series Loose Powder.
Personally aku belum tau apakah bedak ini bakal cocok sama kulit aku apa ga, soalnya baru pesen πŸ˜‚. Kepincut sama harganya yang murah dan ga nyangka juga pas liat reviewnya di youtube doi punya kemasan yang gede dan banyak beauty youtuber yang pernah bikin one brand tutorial brand ini (Sorry yee sayah bukan pemerhati makeup jadi ga tau banyak soal Purbasari). Mungkin kalo udah nyampe ntar bikin first impressionnya deh di post terpisah.

2. Vaseline repairing jelly.

Orang-orang tuh pada hype banget yah sama ni benda? Beberapa hari yang lalu aku mampir ke Alfamart deket rumah terus ngeliat Vaseline RJ warna pink di rak, eh besoknya pas mau beli ternyata yang pink udah abis dan adanya yang original (warna kuning). So far aku cuma betah make repairing jellynya Vaseline pas tidur buat bibir gegara kulit pecah-pecah mulai bikin gigiku gatel ngunyem-ngunyemin. Dari dulu aku emang ga nyaman sih pake lip balm atau lip conditioner jadi ga pernah menjamah keberadaan petroleum jelly. Cuma akhirnya kubeli karena penasaran (dan norak banget baru belinya sekarang padahal udah ada dari jaman kapan).

3. Ovale Micellar Water.

Aku dengan syangat terpaksah sekaliiiihhh beli ini gegara ga nemu pembersih 3 in 1 Sari Ayu. Sebenarnya kalo ke Indomart yang biasa jadi langganan aku sih kayaknya ada coz aku pernah liat, cuma kasian sama adek yang bawa belanjaan banyak jadi daque akhirnya beli ini aja. Btw Harga micellar water mahbet alias mahal betul yak? Biasanya cuma abis 20an ribu buat beli pembersih muka, tapi harus nambah 10ribu lebih buat beli yang lain. Kata salah satu beauty youtuber enakan Garnier, tapi aku cintahnyah sama Sari Ayu jadi sama aja sih mau Ovale atau Garnier. Untung si Ovale nih belajar dari kesalahannya yang sempet bikin formula facial lotion sejahanam itu sampe banjir air mata gegara perih dengan meniadakan rasa perih di micellar waternya. Aku udah ngarep aja gitu loh bakal perih, ga taunya kagak perih at all. Good lah..

4. Casandra lipstick 01
Muwehehehe… Banyak cerita sebenarnya soal beli ni lipen murah ini. Pas belanja bareng mamak sebulan yang lalu daque beli lipstik Wardah sama vitamin rambut, tapi ternyata si wardah punya warna yang ga banyeettt alias salah pilih warna lipstik. Karena biasanya lipstik andalan aku juga dari Odessa makanya tambah sebel begitu tau warnanya ga bisa di blend sama warna nude. Kamvret pokoknya. Kesel-kesel aku beli aja dah lipstik murmer dulu biar kemana-mana agak enakan dengan warna lipstik yang masih acceptable. Sayang banget Odessa di Lazada ga bisa di bayar dengan sistem COD, kalo ga pasti aku udah beli dari kapan-kapan.

5. Fion hair vitamin.

Aduhh ini belinya udah dari sebulan yang lalu sebenarnya. Tapi aku lumayan amazed dengan produk ini karena untuk brand yang kurang umum nih hair vitamin bikin rambut aku jadi enak banget buat di atur. Produk ini jadi andalan aku kalo pas abis cuci rambut atau kalo rambut aku lagi keadaannya kasar ga nggenah. Alhamdulillahnya di Unit 2 (daerah kota yang jaraknya 20 menit perjalanan dari rumah aku) ada yang jual kemasan besarnya, jadi ga usah bolak-balik lagi kalo kehabisan. Cihuy dah.

6. Kiss Beauty double eyebrow powder and eyeliner gel.

Aku beli ini di Lazada, dapet 2 botol kecil warna coklat dan hitam dalam 1 paket. Hmm… I have a mixed feeling sebenarnya soal produk ini, coz selain baunya yang alakazam menyiksa sekali sodara-sodaraaaa… Dibilang bagus pun juga ga gitu-gitu amat. Aku pake eyebrow powdernya yang warna hitam buat filling aja kalo lagi bikin alis, jadi tetep pake pensil alis Wardah yang warna hitam. Cukup ngebantu ngerapiin bentuk alisnya, soalnya kalo cuma pake pensil alis doank pasti kurang rapi.

Wess lah yaaa Kapan-kapan aku share lagi dah makeup shopping haul dan resep masker lain kalo sempet. Siapa tau ntar bisa dikit-dikit belajar jadi beauty blogger (ngarepnya) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Becawo Bahasa Lampung

Suwatu panas paman apakku betanyo jamo nyak,

“Ulah nyow niku dapok becawo bahasa Inggris, kidang mak dapok becawo bahasa apakmu? Enowlah artino niku percuma belajar bahasa ulun lamun niku mak reti bahasamu.”

Masalahno, layin nyak mak dapok becawo bahasa Lampung. Amun nyak mak dikayun Apak cawo lampung, yu nyak meneng wah. πŸ˜‚πŸ˜‚ bangek becawo bahasa Indo jogow pikerku. Dang pusing2 miker ago ngejelaskan, sai penting amun ulun cawo lampung jamo nyak pasti reti.

Mak becawo lampung layin berarti mak dapok. Iyu, kan?

(Suatu hari paman bapakku bertanya pada aku,
“Kenapa kamu bisa bicara bahasa inggris, tapi tidak bisa bahasa bapakmu? Itu artinya percuma kamu belajar bahasa orang kalau ga ngerti bahasamu (maksudnya bahasa bapak)”

Masalahnya, bukan aku ga bisa bicara bahasa Lampung. Kalau aku ga disuruh bapak ngomong lampung, ya aku diem lah. Enak ngomong bahasa Indonesia aja pikirku. Jangan pusing-pusing mikir mau menjelaskan, yang penting kalo orang ngomong sama aku pasti ngerti.

Ga ngomong Lampung bukan berarti ga bisa. Iya kan?)

— Tetiba pengin bikin post ginian gegara liat blog orang pake bahasa Lampung. Ini lampung dialek Nyow, soalnya Ayah aku dari Penumangan Lama yang orang-orangnya berbahasa Lampung dialek O/Nyow. Mungkin kata-katanya masih ada yang sedikit-sedikit bahasa Indonesia dan yang ngerti dengan bahasa Lampung terutama dialek ini pasti tau perbedaanku yang ga terlalu fasih berbahasa lampung dengan kefasihan bahasa yang benar. Sejujurnya, wajar kalo ditanya gitu dan aku juga setuju sih. Tapi seperti yang aku tulis di atas, ga ngomong bahasa Lampung bukan berarti ga bisa. Aku cuma ga fasih, tapi kalau ada yang ngomong pake bahasa Lampung baik itu dialek A maupun O aku pasti ngerti. Hahaha. —

Perempuannya Yang Jaga Diri terus-terusan, atau…

Di kota besar, perempuan memang mesti pintar-pintar menjaga diri. Mau itu yang masih muda sampai bahkan yang sudah ibu-ibu, aku rasa semuanya pernah at least sekali seumur hidup mendapat perlakuan tidak baik di jalan. Kalo belum, alhamdulillah anda termasuk diselamatkan dari bahaya seperti ini. Ga usah pake acara ngomong, “ah, paling ceweknya aja yang salah. Udah pake baju seksi, jalan sendirian di tempat pula. Gimana ga diganggu orang” , karena berdasarkan pengalamanku malah gangguan-gangguan dari lawab jenis kebanyakan berada di jalan yang rame. Seperti tadi, di trotoar samping Chandra Teluk Betung. Hal sepele, nyentuh pun juga kagak sih sebenarnya. Tapi di depan segitu banyak orang, bapak-bapak merentangkan tangan di depan perempuan seolah-olah mau meluk itu di anggap apa coba? Masih bisa ga dianggep bercanda? Jarak antara aku sama si bapak tukang becak itu sekitar semeteran, jadi ya emang ga nyentuh sama sekali. Tapi bercanda di depan orang banyak ke perempuan yang jelas-jelas ga saling kenal sama dia, kalo aku bisa mungkin sudah aku laporin sebagai tindak pelecehan. Setidaknya kalaupun ga punya pendidikan tinggi, kan masih punya pendidikan agama. Apakah ga berfikir kalau hal semacam ini dilarang agama?

Ini pun terjadi tanpa perlu aku pakai pakaian seksi. Kejadian pun di depan area yang ramai. Mungkin yang membaca post ini akan bilang, “ah lebay. Kan becandaan doang ga usah berlebihan.” Well, seandainya kamu di posisi aku, enak ga kira-kira diperlakukan begitu sama orang ga dikenal? Yang ada bukan ketawa nganggap itu lucu, justru malah takut. Sama yang udah kenal aja masih kaget kalau tiba-tiba digituin, apalagi yang ga kenal begini? Rasa kesalnya pun ga ilang-ilang padahal kejadiannya sudah sejam berlalu.

Jujur aja, kelakuan-kelakuan orang-orang aneh seperti ini bukan pertama kali aku rasain. Dari masih SD aku udah aware dengan kondisi jalan raya, gang dan daerah perumahan sepi itu ga ada yang 100% aman sejahtera. Pernah denger cerita di luar sana tentang anak SD diperkosa bapak-bapak di pinggir jalan? Dulu aku pernah hampir ngalamin kejadian ini di Gang seberang Xaverius 1 Teluk Betung ( kalau yang tahu, tepatnya yang tembus ke puskesmas. Kejadiannya tepat di samping puskesmasnya). Untungnya masih bisa menyelamatkan diri, tapi itu cukup bikin trauma sampai sekarang. Tindakan sex exhibitionism? Aku juga pernah jadi korban laki-laki ga dikenal yang mengeluarkan kemaluannya di daerah Kangkung Dalam, Teluk Betung. Bahkan semasa kerja ini pun bukan sekali dua kali aku diganggu dan dilecehkan orang di jalan; mulai dari yang sekedar colak-colek bokong di angkot sampai ngeluarin kemaluannya. Waduh, bisa dijadiin satu buku kalo diceritain satu-satu. Tapi banyak. Dan ga ada satupun di antaranya dalam keadaan aku pakai baju seksi dan mengundang. Satu atau dua di antaranya memang terjadi tempat yang sepi, tapi seperti kejadian paling pertama yang aku sebutin di awal post malah sebagian besar di tempat yang rame. Bingung sendiri rasany, kok tega sekali melecehkan orang. Kalau lagi pakai tanktop dan hotpants terus diganggu, aku masih bisa nganggap ini murni kesalahan akunya yang ga memakai pakaian sopan saat keluar. Sedangkan ini, sudah pakai celana panjang dan kaus lengan 3/4 gombor segede baju emak gw delalahnya masih kena juga digangg orang di jalan. Aduduh.. apakah Indonesia seberbahaya itu ya sampai di jalan aja ga ada yang aman lagi?

Prihatin loh aslinya aku tuh, karena tingkat kriminalitas di jalan kayaknya makin bikin resah orang-orang yang biasa kemana-mana jalan kaki kayak aku ini. Udah naik motor banyak resikonya entah itu kecelakaan sampai yang kena begal lah, di jalan pun ngalamin hal semacam ini juga. Aa sering banget ngebecandain aku, bilang “Jangan sendirian kalo kemana-mana, ntar kamu di culik.” You have no idea loh actually. Aku udah ibarat makan asam garam sama yang beginian. Masalahnya, salah siapa? Kejadian kayak gini kalau ditanggepin sama pihak berwajib, jawabannya cuma wacana supaya hati-hati, jangan kemana-mana sendirian di tempat sepi dan memakai pakaian yang sopan. Plis deh pak, masa saya beli makan di pinggir jalan yang jaraknya cuma lima menit dari kosan mesti pake rame-rame? Terus salah kitanya gitu kalo jalannya sepi? Atau kalau sepulang kerja kebetulan seragamnya rok pendek atau kaus nyetrit jadinya gimana tuh, salah kita juga?

Permasalahannya adalah hal beginian ga ada pembelaan ke pihak yang dirugikan. Kalau udah ada kasus pelecehan, orang cuma bisa berkomentar ‘Makanya ini dan makanya itu’. Kenyataannya orang-orang yang melakukan tindakan pelecehan begini ya belum tentu dapat ganjaran. Kalo ngelawan, malah balik menyalahkan atau ngelak. Orang cuma bercanda, katanya. Situ senang ya bercanda-bercanda bikin takut orang, situ punya anak atau istri dibegitukan orang kok marah ya? Kan egois ya. Jadinya, yang disuruh ‘tahu diri’ ya pihak perempuan. Ya tahu dirilah, kalau cewek harus hati-hati, ntar diganggu orang. Trus yang ngeganggu mesti diapain? Didiemin aja?

Plis dong, plis ini mah. Tolong renungkan ini. Mesti apa, selalu perempuannya yang kemana-mana harus up-guard kayak dikejer setan, atau pihak-pihak terkait yang seharusnya melakukan tindakan yang benar-benar tegas untuk para pelaku biar ada efek jera?

[Special] Indonesian Correction

Finally, after burning my head off by finishing members’ QA compilation, I can post something in here. This post is a special page for Joe-san, who had posted a Indonesian language post in his blog. I spotted some parts that aren’t really understandable and offered Joe-san to make some corrections. He agreed, and here I am! The original post is here. First, I’ll give hints about the parts that I think aren’t understandable with red color. πŸ™‚

November 13, 2013. Bubaran dari Watariroukahashiritai (Warota) , spin-out unit dari AKB48, telah dilaporkan. Terus, 27 November, itu telah diumumkan resmi di situs resmi Warota.
Saat itu, page untuk mengumumkan peluncuran best-album sudah upload. Dalam page ini, Haruka adalah fitur dengan cara berikut; “Haruka yang populer nasional (di Indonesia) sebagai center di JKT48”. Hmm… Karena dia tidak ada di center selalu, ini adalah sedikit salah. Tapi, meskipun sebagian besar orang Jepang (termasuk fans 48G) tidak tahu popularitas dari Haruka di Jepang, Aktivitas dia telah dihargai di Jepang juga. Kalimat ini adalah contoh itu. Aku juga senang.
Omong-omong, ketika bubaran dari Warota dilaporkan, beberapa fans Indonesia meminta aku alasan untuk pembubaran. Berbagai media telah melaporkan yang alasan adalah “Keretakan antar member”, atau “maraknya generasi baru”. Tapi alasan sebenarnya tidak diketahui. Toh, ayo berharap keberhasilan mereka. Oh iya, Komentar tentang bubarkan dari Warota oleh Haruka telah diposting di situs berita hiburan, Jadi aku menulis itu juga.
“Aku sedih dengan bubaran Warota. Tapi setelah ini kegiatan yang bukan Warota, kalian akan bisa melihat kami yang tingkat ke atas daripada sebelumnya. Aku harap bahwa kalian harapkan itu.”

Now, the correction, or we can say it as my version, will be like this.

November 13, 2013. Pembubaran dari Watariroukahashiritai (Warota) , spin-out unit dari AKB48, telah diberitakan. Lalu, 27 November, ini telah diumumkan secara resmi di situs resmi Warota.
Saat itu, page untuk mengumumkan peluncuran best-album sudah diupload. Dalam page ini, sebuah kalimat menyebutkan Haruka sebagai berikut; “Haruka yang populer nasional (di Indonesia) sebagai center di JKT48”. Hmm… Karena dia tidak selalu ada di center , ini sedikit salah. Tapi, meskipun sebagian besar orang Jepang (termasuk fans 48G) tidak tahu popularitas Haruka di Jepang, Aktivitasnya telah dihargai di Jepang juga. Kalimat ini adalah contohnya. Aku juga senang.

Omong-omong, ketika pembubaran Warota dilaporkan, beberapa fans Indonesia menanyakanku alasan pembubaran. Berbagai media telah melaporkan beberapa alasan seperti “Keretakan antar member”, atau “maraknya generasi baru”. Tapi alasan sebenarnya tidak diketahui. Toh, ayo berharap saja pada keberhasilan mereka. Oh iya, Komentar tentang pembubaran Warota oleh Haruka telah diposting di situs berita hiburan, Jadi aku menulis tentang itu juga.
“Aku sedih dengan pembubaran Warota. Tapi setelah ini kegiatan yang bukan sebagai Warota, kalian akan bisa melihat kami yang meningkat ke atas daripada sebelumnya. Aku harap kalian juga mengharapkan itu.”

November 13th, 2013, the disband of Watariroukahashintai (Warota) has been reported. Then, November 27th, it’s been announced officially in their official site.

At the time, a page to announce the best-album launching has been uploaded. In this page, Haruka was the feature by this way, “Haruka, who is nationally popular (In Indonesia) as JKT48 center”. Hmm, since she’s not always in center, it’s a bit wrong. But, even though most Japanese people (48G fans included) don’t know about Haruka’s popularity in Indonesia, her activity is also appreciated in Japan. This sentence is the example. I’m also happy.

By the way, when the disband of Warota was reported, some Indonesian fans asked me the reason for disbanding. Various medias have reported some reasons such as “withdrawals between members” or “trend of new generations”. But the actual reason is unknown. Nonetheless, let’s just hope for their success. Oh yes, a comment about Warota disbanding by Haruka has been posted in entertainment news site. So I write about it too.

“I’m sad about Warota disbanding. But after this, activity which is not Warota, you can see us in higher level tha before. I hope you also expect that.

Points of my corrections :

1. Bubaran. In the article, “Pembubaran” has been used, so I’m a bit confused of why this word is still used, because “Pembubaran” is more correct than “Bubaran”. πŸ˜•

2. Dilaporkan sounds weird in this article, “Dikabarkan” or “diberitakan” will be better for it. They have the same meaning as “Reported”.

3. Terus : “Lalu” or “Kemudian” will be better.

4. Itu telah diumumkan resmi : I think it’ll be better to write it as “Ini telah resmi diumumkan” or “Ini telah diumumkan secara resmi”. See the position of word “Resmi”?

5. Upload : it should be added with “Di”, to be “Diupload”, like English form “Uploaded”.

6. Haruka adalah fitur dengan cara berikut. As far as I know, usually people prefer saying “Someone is mentioned in this page/article” than “Someone is featured in this page/article”. So, I think it’ll be better if it’s written as “sebuah kalimat menyebutkan Haruka sebagai berikut” (“A sentence mentioned Haruka as follows”).

7. Tidak ada di center selalu will be better written as “Tidak selalu ada di center”. ^^

8. Some words in this article can be omitted to make short, like Adalah, dari, untuk, itu. Shortening words can also happen on Aktivitas dia dan contoh itu, written as “Aktivitasnya” and “Contohnya”.

9. Meminta aku actually is better written as “Menanyakanku”. Oh and also, in short form. πŸ˜€

10. Yang alasan adalah : I don’t really understand what it means, maybe it’d be better if written “beberapa alasan seperti” (“some reasons such as”)?

11. Toh, ayo berharap keberhasilan mereka : “Toh, mari berharap saja pada keberhasilan mereka” (nonetheless, let’s just hope for their success”)

12. Aku menulis itu juga : “Kutulis juga” or “Aku juga menulis tentang itu”.

13. Kegiatan yang bukan Warota : “Kegiatan yang bukan sebagai Warota

14. Yang tingkat ke atas daripada sebelumnya : “Yang lebih meningkat daripada sebelumnya” (“Who are more improving than before”)

15. Aku harap bahwa kalian harapkan itu : “Aku harap kalian juga mengharapkan itu” (“I hope you also expect that”)

Well, that’s all. Hope it can help you to understand about Indonesia. Oh, and I also add the English translation here in case there’s anyone who doesn’t Bahasa at all. By the way, since I can’t understand Japanese, I’ll have to apologize if my version isn’t equalized with the Japanese text. I only attempt to correct the Indo one. Hehe. πŸ™‚ As for Joe-san, I’ve done my promise. Hope you like it! πŸ˜€