Apa jadinya tanpa teknologi?

Years ago (cieh gayanya sok tuir), dulu kalo ga punya laptop bakalan susah ngerjain dokumen-dokumen penting. Inget banget pas di awal kuliah dulu dan belum punya laptop, ngerjain draft tugas translation yang panjangnya alakazam (tapi itu juga karena aku yang milih sih) sampe mau nangis karena ditulis dan disimpen di blog pribadi. Waktu itu kan ga ada smartphone canggih kayak sekarang yang semua aplikasi A sampe Z tinggal donlod terus dipake. Henpon ekeh cuma sebatas nokia alakadar yang cukup puas buat sms, telpon, denger lagu dan internetan terbatas akses WAP. Mau rental komputer atau ke warnet pun susah gegara di daerahku emang fasilitas yang begitu minim banget, belum lagi mahalnya itu. That’s how my uni life went, which was much of struggle.

Seminggu yang lalu aku dimintain tolong sama temen buat ngeprint data stok opname dari kantornya yang di format dalam bentuk PDF file. Secara karena hp aku yang sekarang (XiaoMi Redmi 5A) ga pake memocard, aku jadi bingung mesti gimana buat ngakses datanya ke komputer. Aku ga mau ngambil resiko connecting hp aku ke komputer yang isinya segala macem dipake orang, takut deh pokoknya. Jadi aku transfer file tersebut ke Google Drive terus aku buka lewat komputer rental deket kosan, abisnya langsung aku print. It’s that easy. Dulu, kenapa ga semudah itu? Seandainya teknologi smartphone merambah lebih cepat ke daerah tempat aku tinggal mungkin dulu aku ga perlu harus ribut minta Mamak beliin laptop. Padahal kalo di pikir-pikir, kebanyakan fungsi laptopnya pun cuma buat donlod anime banyak-banyak numpang wifi kampus dan storing file yang jumlahnya bejibun dari hp entah itu foto maupun lagu. Nah, kalo sekarang yang gituan juga bisa lewat hp kan, atau online storing via sosmed. Beneran, kalo ngebandingin dulu sama sekarang emang advanced banget pertumbuhan teknologi yang terjadi. Dan alhamdulillah aku masih punya kesempatan sebagai salah satu witnessnya ya. Hahaha..

Anyway, kita yang sekarang memang susah survive tanpa teknologi. Kadang suka kepikiran sama aku, “Apa jadinya kita tanpa teknologi?” Terutama kalo ngeliat sekarang konsumsi publik sama internet juga makin besar. Contoh aja kayak fasilitas transportasi online, yang honestly ngasih impact yang besar buatku pribadi. Kemana-mana ga perlu harus afal jurusan angkot, tinggal pesen aja ojek/taksi online. Duh… Seandainya ga ada yang ginian, jarak pasti tetap bakal jadi halangan. Sekarang pun, kalo mau komunikasi sama orang rumah juga ga susah. Ga punya pulsa juga bisa lewat Whatsapp karena adik udah punya smartphone. Walaupun sebenarnya nelpon juga tetep pake pulsa sih.. soalnya sinyal masih suka ngadat. But to me it’s a big improvement loh, dibanding tahun-tahun sebelumnya yang kalo mau nanya apa-apa atau mau kasih liat sesuatu ya ga bisa secara detil karena komunikasinya lewat sms dan telpon doank. Jujur deh, kalo di suruh jawab pertanyaan di atas, aku pasti bakal bilang, “Waduh, bakal repot.”

Tapiiiiii eh tapiii yaaa…. Itu kalo teknologi dipakenya dengan bijaksana lho. Dengan fungisnya yang bener. Kebanyakan orang menggunakan fungsi teknologi dengan cara yang salah, dan meskipun ga merugikan orang tetep aja unfaedah. Apalagi sekarang noh… Pada ngetrend abis bikin video musik atau lipsyinc video yang isinya cuma goyang kanan kiri ngasih liat bentuk badan sementang semok dan cantik. Mending kalo ga berhijab, ini mah berhijab syay.. have fun sih have fun tapi tolong yang berfaedah dikit. Sayang lho sudah menutup aurat tapi malah gitu. Belum lagi resiko-resiko yang lain.. Suka greget aja liat anak-anak jaman sekarang yang menggunakan smartphone mereka untuk hal yang unfaedah. Lah nanti bakal gimana ya?

Well.. intinya sih manusia sulit survive tanpa teknologi, tapi juga harus membatasi penggunaannya pada level yang lebih bisa diterima. Ga mau juga kan di masa depan nanti anak-anak kita baru lahir tau-tau goyang-goyang depan kamera sambil goyang dua jari?

Antara Dumay dan Lembaran Kertas

Happy Sunday visitors! Hopefuly the second day of September will be one of your best Sunday. Buatku weekend begini sih.. Ada perasaan nostalgia yang tiba-tiba muncul ketika lagi iseng nulis gaje di buku binder hari ini. Saking kangennya sama masa unyu imut-imut dulu sampe rela buka lagi diari buluk yang panen debu. Pada akhirnya gx kuat juga deh.. Soalnya daku udah keburu setengah pingsan gara-gara bersin mulu. Parah nih alergi debu. :/

Kalo ngomongin gimana kesanku setelah baca beberapa halaman diari jaman sekolah dulu, yang terpikir pertama adalah, “gila, dulu gw kebo banget dah..” ato “Ya ampyuuun gw males banget kalo di suruh mamak..” Soalnya emang dulu tuh diari jadi tempat komplain kalo lagi bete abis di semprot orang tua. Hehe.
Sekarang mah udah gx bisa ngebo tidur dari siang ampe lewat maghrib, dan meskipun suka bete kalo ngeliat rumah berantakan tetep harus beresan daripada di biarin begitu. Kan gx enak juga ketika ngeliat ini itu numpuk belum di beresin sementara yang harusnya bertugas malah ngaso. Malu soalnya, umur udah segini tua. (nyadar ternyata :p )

Selain itu juga, daku juga dapat overall summary bahwa dulu daku tuh seneng banget memulai catatan diari dengan keluhan betapa boringnya hidup ini. Ya wajarlah.. Dulu belum punya hp canggih, cuma hp jadul paling banter buat sms ato talipun. Kerjaan tiap hari berotasi dari tidur-makan-sekolah-nonton TV-tidur lagi. Pikiran mau ngebantuin orang tua levelnya minus 100, makanya mamak tuh komplainnya luar biasa. Hehe.. Inget sama kemalesan diri dari tulisan tangan sendiri malah bikin daku malu. Ternyata ada bagusnya juga membaca kembali tulisan tentang kelakuan sendiri di masa lalu, dimana hal tersebut menyadarkan kita untuk gx lagi menjadi orang yang sama dan lebih berusaha lagi memperbaiki diri. Gimana pun juga gx mungkin lah sikap dan kebiasaan buruk dipelihara terus. Apa kata dunia? (apa yaa? Aduentahyaaa.. XD)

Agak sentimentil gx sih isi postnya? Kayaknya nostalgia bikin postku kerasa gloomy gitu. Emang ya kalo lagi curhat galau hasilnya galau. Hehe..
Jelasnya sih, membudayakan menulis diari itu bagus lho. Dokumentasi pribadi lewat tulisan tangan lebih bebas daripada di dumay, karena biasanya kalo ngepost di dumay udah versi editan. Misal ketika lagi marah sama seseorang daku palingan cuma update status ato ngetwit ‘gue bete..’ dan semacamnya. Lain cerita kalo di diari, mau abis 5 lembar juga serah kita yak’. (dan aku gx bohong pernah ngabisin 5 lembar cuma gara-gara sebel sama satu orang) Pokoknya diari itu enak aja jadi tempat curhat paling aman, kalo gx sempet dibaca siapa gitu..

Yo weis lah, ejo gawoh post ekam. (campur amat bahasa gw XD ) Until later aja ya bagi anda yang kebetulan baca post ini. Sekalian rate ato komen plis.. :>