Hobby Yang Jadi Masalah

Um.. abaikan aja deh judulnya, sumpah bingung banget mau pake judul apa buat ni post. Abis tiba-tiba inget aja gitu. Ehhh… dan ini kejadiannya juga udah lewaaaattt… Tapi kepingin cerita daripada lupa lagi. Kebetulan kan masih tentang hobby baca buku, yang emang bikin masalah sihh..

Yajadii tempo hari, um.. Berapa bulan yah… Lupa. Pokoknya ada insiden kecil di kosan yang bikin buku-buku koleksiku jadi kriting-kriting buyuk yupa. Gegara keran galon aku buka dan ga merhatiin air minum udah ngucur-ngucur ke bawah, apes banget buku-buku yang aku taro di bawah meja basah semua deh. Maklum, suka kebiasaan gitu sih. Tapi sumpah banget biasanya ga segitu lupanya. Efek masuk pagi, pulang-pulang fokusnya kepingin molor aja. Bolak-balik di kamar kok ya ga ngeh sama sekali air udah banjir ke bawah banyak banget. Jadinya ya gimana ga basah deh, ampe berkali-kali di pel ga abis-abis. Anehnya masih lempeng ni perasaan pas liat buku-buku yang basah itu. Sebentar sih. Udahnya pas ngejemur semua buku di depan kamar, dan thank God banget kamar aku ada di lantai dua dan syukurrr banget masih ada cahaya matahari pas sore naas itu, baru deh hati berasa ngenes. Inget kalo itu buku-buku koleksi karya Bang Radithya Dika ga murah, belinya juga nunggu gajian tiap bulan. Itu juga satu-satu, ga beli sekaligus. Hiks.

Alhasil buku-buku sayong akuh jadi keriting, buluk, tapi untung (masih untung loh!!) Ga ada halaman yang tintanya ngeblur ato cacat. Alhamdulillah. Tapi paling parah yang kena tuh buku-buku Bang Radit. Suwe deh. Lalu aku foto, pasang jadi DP BBM beberapa waktu kemudian. Kebetulan juga baru beli beberapa buku baru dari bazaar buku di Mall Boemi Kedaton. Yaa maksudnya mau pamer gituh. Eh.. Ada yang bbm, minta dipinjemin. Yasudalah, emang resiko mamerin koleksi di sosmed, jadi inceran temen-temen buat minjem. Tiga buku bang Radit yang aku punya, Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus dan Babi Ngesot aku pinjemin. Babi Ngesot dan Cinta Brontosaurus akhirnya ngendep lamaa banget di tempat temen, sementara Radikus M. K. pindah-pindah. Dipinjem Arif sehari, abisnya pindah ke Dian.

That’s fine. Aku sih ok aja.

Terus.. Karena bulan Juni (NAH BARU INGET!) lagi sibuk-sibuknya ama jualan dan laporan, maklumlahhh bulan puasa dan menjelang Lebaran, si Dian mutusin untuk bawa tuh buku ke konter. Well, aku masih fine. Yang penting ga ilang kan?

Eh, doski bbm malem-malem. Gupek. Bikin pm nyuruh aku baca bbman dia. Aku orangnya suka males buka bbm kalo ga penting-penting amat. Tapi karena tuh pm bernada urgent, kok jadi ada feeling was-was kalo-kalo ada kejadian ga ngenakin nih. Ato mungkin si Dian mau minjem duit. Eheheh.. Sensi sih sayah kalo soal pinjam meminjam hepeng. Cuman ya intinya mah worry aja gitu. Usut punya usut, setelah baca bbm Dian yang panjang kali lebar sama dengan luas itu tuh ternyata emang bener, si buku di sita Supervisor. Hmph. Sudah kuduga.

Akunya sih nyanteee banget, yasudlah mau diapain. Ujung-ujungnya udah minta maaf juga itu buku ga dibalikin. Partially my fault karena ga wanti-wanti si Dian, terus juga ga kepikiran nyimpen tuh buku di loker konterku. Emang dasar udah ada firasat bakal ada razia dadakan, sempet tuh pas pulang kerja aku bilang sama Dian buat nyimpen tuh buku di tempat aman. Ealahhh itu toh jawaban firasatnya, beneran ada razia. Padahal sepele doank sih, gegara ketahuan beli minum di market 3 botol gede. Lagian iya juga sih, sebiji aja ga boleh apalagi ampe 3 biji gitu. Akhirnya buku kesayonganku ikut jadi korban.

Nah.. Kayaknya awal bulan kemaren deh, itu buku nongol di bawah meja komputer SPV. Aku dikasih bakwan sama Spv area Sepatu dan makan di ruangan Spv waktu liat buku itu di bawah meja. Kan Spv pada tahu kalo aku anak kosan, jadi aku di kasih bakwan daripada kebuang. Hehe. Tapi yahh… Coba kalo ga ada Spv, mau aku bawa pulang tuh Radikus M. K. . Cuman ya gimana, mungkin ga jodoh kali, jadi ga keambil deh tuh buku. Heehh… :/

Anywayy…

Karena kemarin aku beli Kambing Jantan ( buku loh, bukan kambing beneran), kok malah jadi kepingin beli lagi bukunya Bang Radit ya? Manusia Setengah Salmon, Marmut Merah Jambu sama Koala Kumal aja belum kebeli. Sayang kaann udah ada 3 buku malah ga dilanjutin? Kalo semua koleksi udah lengkap, baru dah aku lanjutin ngoleksi seri My Stupid Boss. Secaraaa tuh buku bagus vhangettt dan sayang kalo ga di beli. Kalo masalah Radikus, aku ga tau juga nantinya bakal di ganti sama Dian ato ga. Gampang sih sebenarnya, nanti juga pasti aku beli lagi. Masalah duit, it’s ok. For hobby there’s nothing expensive or unbuyable. Hopefully bisa kekumpul semua. Yey. πŸ™‚ Dan berita baiknya, at last, buku-buku yang kena air lambat lain membaik kondisinya. Masih kriting ga jelas gitu sih, cuma ga separah sebelumnya. Gapapa, masih bisa di baca ini kok.

Advertisements

Tumbenan

Tumben, seminggu yang lalu entah kenapa kepingin lagi baca “Perahu Kertas”-nya Dee, jadi langsung download file EPUB-nya hasil nyedot dari Google. Udah pernah dibaca beberapa kali tapi entah kenapa masih suka aja sama kisah roman picisan si Kugy ama Keenan ini. Mungkin kepincut juga sama lagu Perahu Kertas yang dinyanyiin Maudy Ayunda kali ya makanya bawaannya kepingin baca lagi. Selesai di baca sekitar 4 harian, yang biasanya mungkin bisa selesai sehari atau dua hari. Akhir-akhir ini emang jadi gampang capek liat layar hp jadi kalo udah kerasa matanya sakit langsung berhenti dulu daripada kepala pening. Setelahnya mulai tertarik baca yang lain, dan akhirnya download “Laskar Pelangi”. To be honest meskipun udah pernah nonton film adaptasinya, aku belum pernah nyicipin buku pertama tetralogi karya Om Andrea Hirata. Kebalikan dari “Perahu Kertas” yang justru belum pernah sempet kutonton film adaptasinya. So far baca beberapa babnya, Om Andrea Hirata demen banget dengan istilah. Istilah ini-itu ada aja di setiap halaman tapi justru bikin novelnya jadi menarik kayak semacam karya ilmiah. Terus karena ini merupakan cerita masa kecilnya Om Hirata, seru dan mengesankan banget bisa mengenal Negeri Belitong dan riwayat hidup tiap masing-masing tokoh cerita dari kacamata seorang anak kecil penghuni komunitas miskin di sana. Terutama karena itu juga kisah otentik, bikin alur ceritanya jadi ngena banget di hati. Kalo Perahu Kertas sebenarnya berasa terlalu biasa apalagi narasinya udah keliatan khasnya orang Indo kalo nulis metaforanya suka kebangetan, tapi untungnya bisa dinikmatin karena ide ceritanya bagus. Di Laskar Pelangi, alurnya ga pake kata-kata puitis atau metafora yang berlebihan, jadi intinya kerasa. Bisa fokus bacanya tanpa ngejengit kalo nemuin adegan yang kalimatnya panjang-panjang lebay. Sayangnya belum bisa sempet baca karena tiap pulang kerja bawaannya capeeekkk mulu dan lebih sering ngeladenin pesan temen-temen di BBM ketimbang nyempatin ngelanjutin baca. Hahaha.

Sayang di sayang ya, ga banyak novel Indonesia yang bisa didapet secara gretong. Kalo koleksi novel English sih udah kayak jamur, berterbaran di mana-mana dan nyarinya gampang. Meskipun bisa dibilang baca novel gretongan itu tindakan pembajakan, yaahh.. Budget ga mencukupi buat beli paid versionnya. Tapi seenggaknya masih sempet dapet kesempatan baca novel yang isinya menarik dan inspiratif. Mungkin kalo ada di luar sana cukup dermawan nyumbangin novel downloadan free alias gretongan, aku bakal berterima kasih banget. Yang penting kan cinta produk Indonesah, kawan. Walaupun ceritanya tema gretongan, hehe.

Betewe, awal bulan September lalu akhirnya jadi juga beliin adek dua komik sesuai janji. Maksudnya buat bagi rezeki gajian gituh. Trus aku beliin One Piece dan Bleach. Eh, ga taunya pas aku tanyain tentang judul komik yang dipajang di tabel promosi, dia malah bilang mendingan beli komik itu aja. Shingeki No Kyujin yang isinya gore gila gitu justru didemenin, duhh. Akhirnya janji lagi gajian selanjutnya bakal beliin SnK.

Udah lama ga nonton animenya, jadi penasaran juga sama Bleach. Ceritanyq seru seperti biasa, tapi ga mau tergoda buat beli lagi. Hehe, bisa-bisa gaji cuma abis buat beli komik doank lagi. Ini juga belinya cuma karena janji sama adek. Hehehe… Minimal bisa ngebagi rezeki dengan beliin sesuatu buat sodara. Hemm.. Itung-itung hadiah ultah yang ketunda. Ehh.. Bulan depan ultah adek nih, jadi pas juga kalo beliin dia komik pesenannya. Well, there’re your early presents bro. πŸ™‚

Gim Kelaperan

Muwehehehe.. The Hunger Games practically means gim kelaperan yah? Entah kenapa jadi tertarik dikit ngebahas ni trilogi abis nonton filmnya kemarin lusa. Cuma nonton setengah jalan sih, tapi kayaknya bagus dari apa yang disuguhkan di film adaptasinya. Awalnya ga berani baca, abis judulnya meni sereum kituhh… Kayak semacam novel tentang kanibal-kanibal gitu. Pokoknya bayanganku tuh pasti isinya gore banget dan jelas kalo untuk genre yang begituan aku lambaikan bendera putih deh.. Ga kuwatttt… Yaemangsih di filmnya juga ada tentang aksi bunuh-bunuhan yang sebenarnya aku ogah bingit mau nonton, tapi so far sampe filmnya selesai jadi penasaran juga novelnya kayak apa. Padahal hari Senin pergantian shift dari malam ke pagi jadi harusnya waktu nonton gim kelaperannya dipake buat bobo cuantik. Huhuhu… Saking penasarannya jadi ngantuk deh pas masuk kerja. Tapi worth it lah, at least yang tadinya takut-takut mau baca the Hunger Games jadi sedikit tertarik setelah nonton film adaptasinya.

Suka aneh sendiri sih kok bisa takut-takut padahal semua yang ada di trilogi dan film kan fiktif aja. Tapi fiksi kan juga terinspirasi dari kejadian dan fakta di sekitar kita. Apalagi setelah baca review the Hunger Games dari Wiki, makin kerasa serem karena inspirasi bukunya kan dari Invasi Irak dan banyak hal-hal sosial masyarakat yang biasa kita liat. Kalo di pikir-pikir mbak Suzanne hebring yah, bisa buat cerita kayak gitu. Aku aja liat ortu berantem udah gemeteran, apalagi bikin cerita yang terinspirasi dari perang dan semacamnya.

Lah, terus cerita apa donk yang aku suka? Honestly susah mau jawabnya. Sekian banyak judul dan genre yang diusung dalam sebuah novel, sebenarnya tergantung dari gimana plotnya bakal berkembang. Kadang ada yang ceritanya bagus di awal, ternyata endingnya malah aneh dan bikin kesel, contohnya waktu aku baca Narnia series. Pas awal-awal wuihh… Keren banget. Ternyata malah endingnya jadi aneh meskipun nyambung ke otak, namanya ni serial kan temanya tentang nilai-nilai keagamaan Kristen jadi wajar kalo Eyang Lewis bikin endingnya jadi begitu. Sama halnya kayak Harpot yang buku ke 6 full of inner conflict sampe rasanya kayak jadi si abang Harry dan ngerasain semua hal yang sama di dalam cerita. Ih, serem ga sih? Tapi ada juga yang awalnya biasa aja tapi pas ending menggugah banget, misalnya kayak The Fault in our Star ato The Perks of Being a Wallflower. Karena belum baca semua bukunya, belum bisa ngategoriin The Hunger Games jadi novel yang worthed buat dibaca, tapi filmnya lumayan bikin penasaran.

Tempo hari ke Gramed dan Fajar Agung, sempet liat novel Percy Jackson di display terus sempet kepingin beli. Tapi berhubung mehong dan di internet masih bisa baca gretong akhirnya ga jadi. Hehe.. Percy Jackson baru dua judul yang aku baca, dan ini seri termasuk yang menurutku menarik karena awalnya ga terlalu ngeh ini cerita tentang apa. Waktu kapan itu film adaptasinya udah pernah ditayangin kan yah? Tapi karena barengan sama film lain yang udah lama kepingin aku tonton makanya ga sempet liat. Biasanya penilaian lewat film adaptasi ngaruh sih, kayak the Hunger Games yang tadinya nakutin jadi menarik. Tapi masih takut juga bacanya. Sekarang malah baca Vampire Academy. Hohohoho… πŸ˜›

Ketahuan ga yah kalo novel PDF The Hunger Games yang dikirim Mas Dani ga kubaca? Mahap ya Mas Danii.. Akoh atuuuttt… XDXD *nyengir kuda*

Antara Membaca dan Review Buku

Beberapa bulan kemarin waktu mulai sering baca e-book di laptop aku sempet punya keinginan kepingin bikin weekly review tentang buku-buku yang udah kubaca. Kalo ditanya jumlah novel digital yang udah dikoleksi sih.. Jangan ditanya. Malahan masih banyak banget yang belum sempet kebaca. Tadinya mau kubaca satu persatu selama liburan, tapi malesnya itu lho… Yang ada malah re-read novel yang udah dibaca. Haha.. Kalo kayak gini gimana bisa review mingguan? Baca buku yang di download sendiri aja udah males.

So far review novel yang berhasil aku buat baru ada dua. Udah ada rencana kepingin buat lagi, tapi masalahnya adalah novel atau buku apa yang bakal di review. Ngereview itu sebenarnya gampang-gampang aja, soalnya kan udah dibaca. Apa susahnya menceritakan kembali apa yang kita tangkap dari buku yang udah dibaca? Tapi kalo ditanya soal buku apa yang ingin di review, itu sih lain cerita. Ada banyak banget novel yang ceritanya bagus dan aku suka, tapi kriteria novel yang menurutku worth direview itu ga cuma bagus dan aku suka. Harus ada point yang membuat novel tersebut menjadi sesuatu yang positive untuk dibaca. Misal, kalo mau review novel romance, tentunya ga sekedar cinta-cintaan kayak film drama. Waktu buat review tentang The Fault in Our Star, aku milih buku ini karena unsur romance dan tragedy-nya deep banget. Romansa cinta remaja tapi tetep tragedi karena mereka pasangan penderita kanker, ketemu dan berpisah karena kanker, dan masing-masing juga hidup dengan kesadaran pribadi dan lingkungan terhadap kanker. Biasanya aku benci baca novel tragedi, tapi ceritanya terlalu bagus untuk ga di review. Yaa jadilah… Tapi ga juga selalu tragedi mulu kan yang bisa di review, aku penginnya yang bener-bener unik. Makanya mesti nyari dulu di list novel mana yang bakal di review nantinya. Sayang sih novel digital dari Indonesia dikit banget koleksinya, kalo novel English kan banyak dan ada tempat yang resmi buat download gratis. Pernah saking ga nemu novel mana yang mau direview, aku langsung jengkel sendiri sampe kepingin review Fifty Shades of Grey daripada susah-susah.. Hahaha. πŸ˜›

Mungkin sekarang, lebih baik fokus membedah semua novel-novel yang belum dibaca daripada mikirin review. Bawaannya berasa ada tanggung jawab gitu, habisnya udah download banyak-banyak tapi nganggur di laptop. Itu bukan kebiasaan yang baik ya… #Mikir.

Star I found in a Novel

The Fault in Our Stars

Aslinya udah lama banget kepingin review tentang novel ini, eh malah ga jadi-jadi dan draftnya pun jamuran gara-gara ga diedit sama sekali. Padahal The Fault in Our Stars yang ditulis oleh John Green ini udah dari kapan-kapan kelar dibaca. Akhirnya tiba-tiba kejatuhan ilham entah dari mana kepingin bikin review lagi, so draftnya ku edit. Ada kesan tersendiri kalo ngomongin alur cerita novel ini, soalnya… Ceritanya itu lhohh and I mean, ceritanya itu lhohhhh.. Something that is unacceptable to miss. Napa gituh?? Karena kalimat “kesan pertama begitu menggoda” sama sekali ga berlaku buat novel ini, justru malah “don’t judge a book by its first chapters”.

Di awal-awal penceritaan aku sempet agak bingung sendiri dan sedikit kehilangan minat untuk baca, soalnya narasinya terlalu penuh dan banyak kesan hiperbolis dengan istilah-istilah yang sulit dipahami (at least buatku ya). I mean, This is a life story told personally by lung-cancer suffered girl name Hazel Grace, about her illness, her live through the fight of this illness, her love story, and her survival through everything that happened to and around her. Mungkin karena latar belakang pendidikan John Green mempengaruhi isi cerita The Fault in Our Stars atau doi emang sengaja menyuguhkan sebuah cerita kehidupan penderita kanker paru-paru dengan berbagai istilah dan pengetahuan sains yang bagi sebagian besar orang agak berlebihan (mungkin lebih banyak faktor ga mudengnya itu sih..). But I really got the message when I read this book. Baik novel, sinetron, atau film yang mengangkat cerita mengenai kanker lebih banyak berputar ke masalah kanker dan gimana si penderita berjuang melawan penyakitnya. Ending bervariasi dari happy ke tragic, dan aku ga bilang novel ini luput dari hal-hal semacam itu. Tapi prosesnya, memperlihatkan realita kehidupan sebuah kata “cancer”, penderita, lingkungan, kehidupan, cinta, keluarga dan kematiannya. Ada banyak hal dalam novel tersebut yang secara nyata membuka mata kita tentang kanker dan bagaimana masyarakat baik penderita maupun orang awam hidup dan berasosiasi dengan penyakit ini.

Dalam pandangan Hazel, Ia menceritakan support group yang didatanginya atas desakan ibunya dan bertemu dengan banyak penderita kanker termasuk pemuda mantan pemain basket dan amputee bernama Augustus. Ia juga mengenal dan kemudian bersahabat dengan Isaac yang awalnya memiliki satu mata namun akhirnya kehilangan keduanya setelah operasi. Hubungan Hazel dan Augustus sempat membuatnya kehilangan kepercayaan diri dan ingin putus karena takut Augustus akan sedih setelah ia meninggal dunia. Namun yang terjadi justru sebaliknya; Augustus sebagai orang yang lebih bersemangat dalam hidup malah meninggal mendahului Hazel akibat penyebaran sel kanker yang terlalu cepat. Menurutku, Augustus lebih banyak memberi inspirasi tentang kehidupan dan cinta dari banyak hal yang dilakukannya untuk Hazel. Ia bersedia berangkat ke Amsterdam bersama Hazel untyk bertemu penulis novel favoritnya, Peter Van Houten meskipun kemudian pulang dengan kekecewaan. Di saat terakhir tanpa sepengetahuan Hazel Augustus mengirim surat kepada Peter agar berbicara kepada Hazel dalam bentuk surat. Selama ia hidup Augustus menyemangati Hazel dan bersikap sebagai pacar yang sempurna dengan supportnya meski dengan kenyataan bahwa ia sendiri lebih sekarat ketimbang orang yang ia semangati. Dari sini kita belajar bahwa hidup lebih berharga untuk disia-siakan daripada sebuah vonis penyakit. Dalam hidup ini kita selalu merasakan sakit dan luka, tapi seseorang akan bangga meninggalkan sebuah luka pada orang lain karena dengan begitu ia akan terus dikenang sepanjang masa. Filosofi luka yang membawa kenangan dan memori itu tepat banget menutup kisah Hazel dan Gus hingga sukses bikin aku mewek. Hikss… πŸ˜₯

So agan-agan yang unyu-unyu dan baik hati, novel terbitan tahun 2012 ini jangan sampe miss buat dibaca karena inspiratif dan nilai moralnya ngena banget. Info dari Wikipedia katanya udah di adaptasi jadi film, tapi yaa ga tau juga sih.. Egen, kalo susah nyari ebook-nya aku punya versi PDF dan EPUB. Silahkan request ke missannietjia@gmail.com with same rules : only for personal consumption and not for public sharing. Happy reading! :mrgreen:

“I’m in love with you,” he said quietly.

“Augustus,” I said.

“I am,” he said. He was staring at me and I could see the corners of his eyes crinkling, “I’m in love with you, and I’m not in the business of denying myself the simple pleasure of saying true things. I’m in love with you, and I know that love is just a shout into the void, and that oblivition is inevitable, and that we’re all doomed and that there will come a day when all our labor has been returned to dust, and I know the Sun will swallow the only earth we’ll ever have, and I am in love with you.”

UPDATE!!!! (2/6/2015)

Karena bulan Maret kemarin aku liat novel terjemahannya di Gramedia, kayaknya ga afdol kalo ga infoin buat kalian untuk beli bukunya di toko buku. Harganya murah kok, tapi aku ga tau di Gramedia jualnya berapa. Kalo di Mizanstore.com sekarang turun jadi 42ribu. Murah kan? Moga2 gajian bulan ini aku bisa beli dan bukunya masih ada di Gramedia.