Gim Kelaperan

Muwehehehe.. The Hunger Games practically means gim kelaperan yah? Entah kenapa jadi tertarik dikit ngebahas ni trilogi abis nonton filmnya kemarin lusa. Cuma nonton setengah jalan sih, tapi kayaknya bagus dari apa yang disuguhkan di film adaptasinya. Awalnya ga berani baca, abis judulnya meni sereum kituhh… Kayak semacam novel tentang kanibal-kanibal gitu. Pokoknya bayanganku tuh pasti isinya gore banget dan jelas kalo untuk genre yang begituan aku lambaikan bendera putih deh.. Ga kuwatttt… Yaemangsih di filmnya juga ada tentang aksi bunuh-bunuhan yang sebenarnya aku ogah bingit mau nonton, tapi so far sampe filmnya selesai jadi penasaran juga novelnya kayak apa. Padahal hari Senin pergantian shift dari malam ke pagi jadi harusnya waktu nonton gim kelaperannya dipake buat bobo cuantik. Huhuhu… Saking penasarannya jadi ngantuk deh pas masuk kerja. Tapi worth it lah, at least yang tadinya takut-takut mau baca the Hunger Games jadi sedikit tertarik setelah nonton film adaptasinya.

Suka aneh sendiri sih kok bisa takut-takut padahal semua yang ada di trilogi dan film kan fiktif aja. Tapi fiksi kan juga terinspirasi dari kejadian dan fakta di sekitar kita. Apalagi setelah baca review the Hunger Games dari Wiki, makin kerasa serem karena inspirasi bukunya kan dari Invasi Irak dan banyak hal-hal sosial masyarakat yang biasa kita liat. Kalo di pikir-pikir mbak Suzanne hebring yah, bisa buat cerita kayak gitu. Aku aja liat ortu berantem udah gemeteran, apalagi bikin cerita yang terinspirasi dari perang dan semacamnya.

Lah, terus cerita apa donk yang aku suka? Honestly susah mau jawabnya. Sekian banyak judul dan genre yang diusung dalam sebuah novel, sebenarnya tergantung dari gimana plotnya bakal berkembang. Kadang ada yang ceritanya bagus di awal, ternyata endingnya malah aneh dan bikin kesel, contohnya waktu aku baca Narnia series. Pas awal-awal wuihh… Keren banget. Ternyata malah endingnya jadi aneh meskipun nyambung ke otak, namanya ni serial kan temanya tentang nilai-nilai keagamaan Kristen jadi wajar kalo Eyang Lewis bikin endingnya jadi begitu. Sama halnya kayak Harpot yang buku ke 6 full of inner conflict sampe rasanya kayak jadi si abang Harry dan ngerasain semua hal yang sama di dalam cerita. Ih, serem ga sih? Tapi ada juga yang awalnya biasa aja tapi pas ending menggugah banget, misalnya kayak The Fault in our Star ato The Perks of Being a Wallflower. Karena belum baca semua bukunya, belum bisa ngategoriin The Hunger Games jadi novel yang worthed buat dibaca, tapi filmnya lumayan bikin penasaran.

Tempo hari ke Gramed dan Fajar Agung, sempet liat novel Percy Jackson di display terus sempet kepingin beli. Tapi berhubung mehong dan di internet masih bisa baca gretong akhirnya ga jadi. Hehe.. Percy Jackson baru dua judul yang aku baca, dan ini seri termasuk yang menurutku menarik karena awalnya ga terlalu ngeh ini cerita tentang apa. Waktu kapan itu film adaptasinya udah pernah ditayangin kan yah? Tapi karena barengan sama film lain yang udah lama kepingin aku tonton makanya ga sempet liat. Biasanya penilaian lewat film adaptasi ngaruh sih, kayak the Hunger Games yang tadinya nakutin jadi menarik. Tapi masih takut juga bacanya. Sekarang malah baca Vampire Academy. Hohohoho…😛

Ketahuan ga yah kalo novel PDF The Hunger Games yang dikirim Mas Dani ga kubaca? Mahap ya Mas Danii.. Akoh atuuuttt… XDXD *nyengir kuda*

4 thoughts on “Gim Kelaperan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s