Splitted Parents, Trauma, dan Pilihan

Splitted parents itu lebih ribet daripada yang udah divorced, tapi tetep intinya sama-sama pisahan gituh. Dan sejujurnya capek lho kalo splittingnya juga ga baik-baik. Mau ke Ibu atau bapak ujung-ujungnya dianggap mihak-mihakan. Makanya mending ngekos, hidup dengan usaha sendiri. Gapapa ga bareng ortu daripada ribet, ortuku contohnya. Yang satu gini, satu gitu. Tiap ngajak ngobrol juga susah. Bawaannya kayak aku yang orang tua dan mereka anak-anaknya.

Ga bilang juga sih benci, tapi kadang jenuh juga. There’s a time when the idea to live with someone becomes too much to bear no matter how much you love them. Pernah ada yang tanya kenapa tinggalnya misah kalo Bapaknya juga ada di kota yang sama? Aku ga jawab apa-apa. Never expect everyone to understand. Jadi ga masalah kalo ditanya gitu sama orang lain. Aku juga kerja di Teluk Betung bukannya buat demi diri-sendiri, tapi karena tuntutan kondisi keluarga yang sulit. Udah berkali-kali curhat di blog gimana beratnya tinggal sendiri.

But, honestly kalo di minta jawaban kenapa ga mau, ya cuma 1 aja. Ga sanggup. Aku ga sanggup tinggal sama Bapak. Udah terlalu banyak kejadian dan trauma yang udah ga bisa lagi diobatin lukanya. Kecewanya masih ada aja di hati, dan rasanya kalo di suruh tinggal sama Bapak mending aku balik lagi ke Tulang Bawang.

Bukannya juga mau jadi anak durhaka yang ga nganggep lagi jasa-jasa Bapak selama ini, tapi untuk tinggal bareng lagi rasanya udah berat banget. Cuma ngingetin masa lalu yang buruk. Jadi yah… susah.. Ada kalanya hubungan darah pun ga cukup. Sakit ya sakit. Titik.

Entah kenapa bikin post kayak gini, mungkin lagi kebawa emosi. tapi kalo tau gimana rasanya masa-masa kayak apa yang aku alami, pasti bisa paham. Parents’ divorce is nasty, and we children never want to be forced to take anyone’s side. Kita juga korban kok, dan trauma itu ga gampang diobatin. Apalagi ngalamin jatuh bangunnya keluarga udah ga perlu ditanya lagi berapa lama, karena kayaknya udah sepanjang hidup. Kalo Bapak ga bisa ngerti, kebangetan namanya.

Yaa.. Pilihan aku ini ga bisa diterima orang pada umumnya. Harusnya memang tinggal bareng daripada misah. Tapi udah ga sanggup, apa bisa di paksa? Aku kan cuma manusia biasa.

4 thoughts on “Splitted Parents, Trauma, dan Pilihan

  1. Aku pun milih misah.. Drpd di rumah terus penuh konflik, akhirnya milih tinggal di rumah nenek aja,, tp akhirnya gabung juga krn sang nenek tutup usia.. Tp ya memang sudah waktunya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s