Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

Advertisements

Good Bye 2015, Welcome 2016

Ah, tahun baru. meskipun sebenarnya ga ada kesan apa-apa yang berarti saat pergantian tahun, masih dikasih kesempatan untuk melewati 365 hari kemarin patut disyukuri. Alhamdulillah, tahun 2015 ada banyak hal baik terjadi meski ada juga kerikil-kerikil kecil yang nusuk jari kaki atau bikin lutut lecet dikit. Tahun 2015 kemarin bisa aku lewati dengan kuat.

Inget tahun 2013 dan 2014 silam, dua tahun itu berat buatku. ortu memutuskan untuk berpisah karena masalah keluarga yang pelik dan tumpukan hutang segunung. Aku harus pergi ke Bandar Lampung dan berusaha selama sebulan penuh mencari kerja sampai muter-muter hampir seluruh daerah Tanjung Karang, Way Halim dan daerah lain yang infonya didapat dari koran. Pertengahan Desember baru akhirnya dapat kerja yang proper dan setahun berjuang ngebantu Emak dengan penghasilan minim. Itupun musti nutupin biaya harian hidup ngekos. Kayaknya ada deh post yang aku tulis tentang malam takbiran tahun 2014 yang sedih banget karena ga bisa pulang kampung. Alhamdulillah banget pas 2015 kemarin aku bisa pulang kampung juga, bulan Maret dan Agustus. Allah SWT. selalu menjawab doa ummatnya yang ga pernah berhenti dan berusaha.

Tahun 2015 juga tahun yang baik karena banyak event menarik yang terjadi. Ga cuma tentang pulang kampung, aku juga ngalamin hal baru. Abis pulang kampung pas bulan Maret, konter dipindah ke pulau seberang sebelahan sama konter Tri-H dan Triset. Terus abis lebaran aku juga pindah kamar yang lebih besar meskipun jadinya bayaran nambah. Bahkan aku juga ngalamin rasanya ngebantu teman yang kehilangan motor sampai bisa ketemu lagi, yang kata orang-orang rare case banget untuk sebuah motor hilang bisa balik lagi. Menjelang akhir 2015 aku banyak melakukan aktivitas yang fun, seperti ikut ngeband sama teman kerja, atau masuk rumah hantu dua ronde pas sekali nyoba. Pas buka akun IG kemarin, aku mulai tertarik nyoba doodle art dan zentangles yang emang udah bikin aku tertarik dari Agustus. Sekarang aku lumayan rajin posting drawingsku di Instagram dan banyak dapet apresiasi. Seneng deh!

Kalo kerikil-kerikilnya sih, ada yang gede ampe bikin jatoh gegulingan tapi ada juga yang sakitnya gurih-gurih nyoii, yaa yang bisa dinikmatin gitu loh. Et jangan salah, sakit dan susah mah ga selalu efeknya buruk. Kadang dari hal tersebut bisa berefek positif atau bahkan humoris. Intinya dijalanin aja biar ga terlalu stress, dan selalu berdoa serta berusaha dengan sebaik-baiknya dalam hidup. Harapanku semoga tahun 2016 menjadi tahun yang lebih baik daripada tahun-tahun yang sebelumnya. Amin.