Ketika Air Jadi Masalah


Kalau banyak, terbuang-buang. Giliran ga netes jadi masalah.

alhamdulillah punya tempat kos yang ga punya masalah berarti soal MCK, dengan 6 kamar mandi dan tempat cuci yang lebar jadi salah satu alasan kebetahanku di sini. Meskipun, ada kalanya terjadi hal ga terduga yang bikin bad mood semisal pompa air listrik rusak. Ini terjadi tiba-tiba Selasa kemarin di mana hari itu jadwal lemburku minggu ini. Ngebayangin ga mandi di hari lembur aja udah ga sanggup, apalagi itu hampir beneran terjadi. Kesalnya itu ya kenapa harus pas lembur gitu? Masa iya seharian harus merasakan gerah dan bau keringat tanpa diguyur air segar?

Pagi itu aku sebenarnya udah denger orang bawah teriak kalau ga ada air. Biasanya kalo pun air di tower habis masih ga bakal bener-bener ga ada kok, seenggaknya Keran di luar kamar mandi bisa jadi alternatif darurat. Tapi begitu turun ke bawah sambil bawa cucian piring sebaskom dan langsung buka keran air, ga ada setetespun yang keluar. Ampe ga nyangka harus ada kejadian gini pagi-pagi. Alhasil aku terpaksa harus nampung air di ember nebeng sama umi yang rumahnya bersebelahan dengan kosan. Itupun ga bisa banyak-banyak dan ngeburu waktu karena udah kesiangan, dan aku pun mandi ayam biar jadi syarat doank. Kebagiannya cuma sikat gigi dan cuci muka, lalu kuguyur ke badan ngilangin hawa panas dan bau badan sehabis tidur malam. Sempet tergoda buat ga jadi lembur dan milih untuk masuk siang, tapi akhirnya berangkat juga karena awal bulan masih banyak kerjaan yang musti diselesaikan. Ga enak juga sih karena tetangga konter juga pastinya sama-sama sibuk dan ga bisa diharepin bantuin jaga konterku. Tapi ya bete jadinya karena pagiku diawali dengan hal yang ga ngenakin.

Selama lembur ya seperti biasa, sibuk dan sibuk apalagi awal bulan. Sore saat pulang ke kosan buat makan, aku harus kegerahan karena mati lampu. Udah ga mandi dengan bersih ditambahin mandi keringet, aku sampe pake sedikit lebih banyak parfum biar ga bau badan. Untungnya hari ini bisa buka nota 2 pcs barang 50%+20% jadi berasa lega. Ga mau tidur dalam keadaan badan gerah dan bau akhirnya aku mandi malem-malem, ngambil air pake pompa tua manual yang corong buat ngalirin airnya dibikin dari botol plastik . Biarin deh, daripada ga mandi terus gerah dan bau yekan.

Esok harinya ga terlalu ribet mau mandi karena udah tau bakal mompa, jadi bangunnya agak pagian. Yang jadi kendala adalah setelahnya tangan jadi pegel sehabis mompa. Kadang kalo dipikir lagi, keadaan dulu di Tulang Bawang berkali-kali pernah ngalamin yang lebih berat dari sekedar ngegenjot pompa air. Dulu waktu SMK bahkan pernah sampe tengah malem sendirian nimba air biar paginya bisa mandi dan nyuci baju, dan itupun terkadang harus nimba air lagi setelahnya. Di Kampung memang hidupnya berat gitu, jadi kalo dibandingin sama ini mah belum seberapa. Tapi tetep ya, pagi-pagi harus berpegel ria memang ga enak. Haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s