​They Talk About Hygiene, but..

Aku orangnya dibilang resik-resik banget juga ga sih. Kadang ada waktunya males bin mager tingkat dewa sama urusan kebersihan. As you can see on some stereotypical anak kosan biasanya emang ga ngeribetin mau kosannya rapi dan bersih kinclong karena intinya kamar dipake buat molor, molor dan molor everyday, sehingga aku pun juga seperti itu. Yeesss, molor is my favorite hobby. Dan kosan aku juga bukan kompleks boarding house yang elite serba bersih juga, so we’re talking about the place where people in different ranges of hygiene awareness here. Ga usah kaget seandainya suatu hari kalian ke kosan aku dan bertemu dengan tikus segede alaihim, kucing sial yang suka boker dan pipis sembarangan (dan kemaren baju-baju aku jadi korbannya!), dsb dsb. Buat aku, itu biasa banget malah. I’ve experienced worst than those. Heh.

Permasalahannya adalah kita-kita yang termasuk ke bagian orang-orang penjaga kebersihan ternyata lebih sedikit ketimbang yang tutup mata sama hal ini. Misalnya kayak aku yang ga biasa naro sampah di luar kamar dan sengaja di taro di dalem biar para hewan liar ga ngegasak di malam hari (believe me, they do wild), kenyataannya masih kalah saing sama yang sekian nama di kamar-kamar sebelah dengan sampah mereka yang aduhai banget ganggu pemandangannya. Nah, kalo udah digasak hewan-hewan liar, yaudah ngomel aja trus diberesin. Besoknya taro lagi di luar, lengkap sama cucian piring kotor. Aku ga tau kenapa susah banget buat mereka setidaknya mengumpulkan cucian piringnya di dalam ember gitu kalo belum sempet dicuci, toh malah lebih gampang diatur daripada ditenggerin di samping pintu. Tapi seperti yang aku bilang, mereka kayaknya tutup mata dan nganggap itu masalah sepele. Nyapu lantai aja cuma dipinggirin di pojok, ngotorin lantai yang kebetulan dikarpetin dan dibiarin aja sampe mengerak dan nempel ga karuan. Ini SPG loh, yang notabene cantik dan wangi di tempat kerja tapi ampun parah joroknya di kosan sendiri.

Is it full their responsibility? Ibarat ada gula nganggur pastinya ngundang semut, kalo ada kondisi kosan dan penghuninya yang begitu pasti ga jauh-jauh dari si pemilik kosan yang juga ga terlalu pedulian mau kosannya bersih atau ga. Of course doski bakal ngamuk kalo sampah ga dibersihin, atau sejauh mata memandang semua pada berantakan ga jelas dan kotor, tapi ya cuma marah sebatas ngomong. WC sering banget meluap dan akhirnya ga bisa kepake juga banyakan diem aja. Walaupun kosan aku kebetulan menyambung ke rumah tetangga yang kamar mandinya bebas dipake, kalo malem-malem ya musti buka pintu belakang dan sendirian ke kamar mandi di luar area kosan juga rada horor yekan. Masalah tikus juga ga diapa-apain, dan aku udah ga tau lagi berapa kali cucian baju aku kena ‘bom’ si tikus-tikus janaham itu. Dikiranya pispot kali yah. 😤😤😤

Itu cuma sebagian kecil dari masalah kebersihan di kosanku yang kayaknya dari tahun ke tahun ga pernah difix. Penghuni kosan akan selalu jadi seperti biasanya mereka, tutup mata dan nganggep itu hal biasa. But the thing is, ketidakpedulian orang terhadap masalah kebersihan ga cuma terjadi di kosan doang. Akhir-akhir ini aku jadi risih banget akibat seringnya ngeliat temen-temen kerja aku yang bisanya cuma “IH JOROK!!” histeris ga jelas tapi ya udah ga ngapa-ngapain. Ada sedikit kotoran di WC malah ditinggal dan ga mau ngeluarin tenaga dikit buat disiram. Ya iyalah jorok kalo kotor, lah terus mau diam aja gitu? Aku curiga jangan-jangan di rumahnya juga pada kayak gitu kali yah, ninggalin kamar mandinya tanpa ngebersihin lagi begitu tau kotor hanya karena itu bukan dia pelakunya? Katanya bersih itu sebagian dari iman, tapi kok..?

I just want to say this for you guys; please don’t be picky to give a hand. Di tempat kerja aku kalo ada yang lagi bongkaran barang obral, ngangkat dan narik wagon atau koli ke gudang banyak yang bantu. Kasihan, itu temen kita lagi butuh bantuan, mereka suka bilang kayak gitu. Kenapa ya ga kita anggap aja kondisi WC yang kotor itu adalah problem yang harus kita bantu biar yang lain juga bisa pake tuh WC nanti. Dan itu cuma sedikit darah di WC, atau hal-hal lainnya yang ga kita sentuh sama sekali secara langsung. Siram doang kan langsung ilang juga, kenapa ribut? Makanya kemarin pas ada temen aku sibuk menganalisa apakah yang di WC pertama dari 3 WC tersedia itu bekas darah atau bukan tapi ya udah ngoceh aja ga ngapa-ngapain (tapi dia juga lagi make WC kedua jadi itu understandable) dan yang lainnya juga pada heboh, aku langsung keluar dari WC ketiga dan siram WC yang kotor itu sampe bersih. Wess..  Ga jadi mules. Keburu bete duluan. Hari ini terjadi hal yang sama, WC kosan kotor dan cuma ditutup doang pintunya. I’m. absolutely. miffed. Aku gondok. Ciyus deh.

Harapanku tahun 2018 : semoga orang-orang jangan sok risihan sama kondisi suatu tempat yang jorok dan kotor tapi ga ngapa-ngapain, dan bisa berpikir sedikit lebih dewasa untuk setidaknya suka rela menjaga kebersihan demi kenyamanan bersama. Sorry deh yah postingan awal tahun malah ngomong ginian, tapi kayaknya harus deh. Menjadi lebih baik dari awal tahun kan bisa di mulai dari hal kecil juga.

Advertisements

Cerita Anak Kosan : Saat Gajian

Ada beberapa fase yang terjadi saat sebelum dan sesudah gajian, tapi yang paling umum aku alamin biasanya sih fase ngirit sebelum gajian dan fase foya-foya setelah gajian. Well, kayaknya semua yang ngegawe pasti begitu kan yah? #ngakak

Tapi karena kebetulan tanggal gajianku beda sama yang lain, terkadang ada situasi khusus yang harus di atur berhubung hidup ngekos. Semua kewajiban dan hutang piutang kan deadlinenya di akhir bulan, jadi kalo pas gajian yang dihemat lagi sampe nanti akhir bulan biar bisa dibayar. Makanya kalo gajian tiba inilah yang terjadi ;

1. Belanja bulanan.

Sebelum gajian, aku selalu bikin list apa-apa aja item yang mesti dan urgent untuk dibeli bulan ini. Mana tau ya bookk, lagi asik-asik mandi eh sampo habis. Jadi pasti yang namanya belanja bulanan itu bakal jadi agenda penting right after ceki-ceki transferan gaji.

2. Bayar utang pulsa

Hee.. Yah begitulah, namanya anak kosan jadi ada aja utangan. Aku kan perlu kuota buat menceriakan hidup (baca : ngepoin orang di socmed), perlu pulsa juga buat silaturahmi sama keluarga (baca : telpon Emak) daaan lain2 yang mungkin mengikuti. Kebetulan ngutangnya kan sama temen, jadi udah ngerti gajian tanggal berapa dan bisa bayar tanggal berapa. Membantu perekonomian tentunya.

3. Food supplies

Beras, pasti banget. Roti-roti buat sarapan, yaa jelaaas. Air minum, ga bakal tinggal. Daaann pastinya cemilan cemilun, walaupun optional. Biasanya sih lebih mentingin saos dan kecap buat penyedap pas makan, tapi kalo ada duit lebih sih sayang juga ga beli penganan dikit-dikit.

4. Berhemat buat bayar kewajiban.

Bayar kosan dan ngebon belanja karyawan itu udah jadi kebiasaan yang ga bisa dilepas. Secara ga punya waktu buat keluar (baca : males gerak), jadi banyakan belanja di tempat kerja juga dah akhirnya. Karena gajiannya pertengahan bulan, otomatis harus mempersiapkan uang sekian untuk bayar kewajiban. Untungnya, makan juga ga susah di tempat aku ngekos. Banyak yang jualan sayur mateng atau kalo males keluar ya goreng telor dan masak mi. Perkisaran uang makan mungkin antara 300-500 ribu kalo ga ada acara keluar sana-sini.
So, how’s your salary spent for?

SPG Ngobrolin : Dillema Makeup

Makeup itu memang dilema perempuan. Dulu sebelum kerja ga pernah pusing sama warna-warni pemulas wajah, cukup pake bedak sama eyeliner doank trus capcus dah kemana-mana. Kalo diinget lagi, aku sering banget ngalamin ‘muka topeng’ gegara salah bedak. Dulu kan masih cabe sih ya, hahaha.

Sekarang mah malu atuh kalo kerja diantara para wanita cantik trus bawa muka topeng jaman bien. Mau ga mau dakupun mulai belajar pake makeup yang bagus. Lagian di kerjaan udah macam kelas makeup, senior-senior pada ribut ngomongin produk makeup yang bagus sementara pasukan Shaun The Sheep (alias anak-anak training putih-hitam) diam-diam ngeliatin SPG lama lagi dandan. Jaman aku masih training dulu ya gitu, sampai kadang jadi malu sendiri kalo nimbrung dandan bareng anak lama. Pernah waktu itu masih pake compact powder Fanbo Gold yang harga 12rebuan langsung dikomen, “Wah, ini sih bedak emak gw!” dengan susulan tawa membahana. Kalo tahan malu ya palingan ikutan ketawa aja deh.

Aku mulai pake produk makeup ‘branded’ pun karena rekomendasi Emak. Waktu Emak bilang kalo Wardah Lightening two way cake bagus dan tahan lama, pas gajian aku coba deh beli dan pake. Setelah pake beberapa bulan pake aku sadar kalo tekstur bedak Wardah emang padat banget sehingga wajar tahan lama. Beberapa temenku yang lain lebih prefer La Tullipe Compact Powder padahal harganya sama wae sih. Aku ga pernah nyoba, tapi sekali liat udah tau bedaknya padat ga ketulungan jadi sama aja sih mau pake yang mana. Lagian aku juga ga mau sering-sering gonta ganti bedak daripada kena resiko iritasi kulit. Dan dari perubahan pilihan bedaklah jadi nyamber ke hal lain, seperti moisturizing cream buat makeup base, eyeshadow kit, lipstik sampe ke blush on. Dari yang ga pernah pasang budget makeup lebih dari goban akhirnya mau ga mau harus pinter ngatur gaji biar semua kebeli. Inilah dilema pertama, pengin cantik tapi ga sejalan sama budget. Makanya aku nulis di post sebelumnya kalo makeup itu one rule only; siap nyoba atau mending ga usah sama sekali.

Kalo kerja ga nuntut makeupnya mesti lengkap dan at least enak diliat sih aselinya ga guna juga ngoceh ginian. Abisnya buat apa pula pusing kalo ga wajib kan yah? Sayangnya ini wajib, dan dilemanya jauh lebih berat ketimbang masalah bugdet. Namanya juga wajib, harus ada, sedangkan belum tentu kondisi keuangan memadai. Contoh kecil aja waktu blush on aku habis sementara sisa uang gaji cuma cukup buat makan doank. Akhirnya darurat beli blush on murah meriah meskipun akhirnya jerawat nongol satu-satu di pipi dan kadang suka berasa gatel kalo udah berjam-jam dipake. Mau gimana lagi, Lebih baik gitu daripada dibilang Supervisor kayak abis aborsi lah atau semacamnya. Sekedar warna lipstik pun juga ga ketinggalan bikin repotnya. Ga punya lipstik merah cabe jangan harap boleh masuk area kerja. Akhirnya kadang harus beli lebih dari 1 jenis warna lipstik, karena takutnya lagi asik kepingin pake lipstik warna favorite eh taunya di suruh ganti warna merah. Boros dah akhirnya. Gimana ga dilema tuh kalo tiap hari gini?

Sebenarnya bukan cuma masalah di atas, kalo mau di sebutin satu-satu gemporlah tangan adek bang. Tapi semua cewek pasti ngalamin dan bisa relate dengan dilemaku soal makeup. Dengan masalah-masalah tersebut aku harus tetep retouch makeup minimal 2-3 kali selama jam kerja. Minimal tiap bulan repurchase bedak dan lipstik jadi averagenya ya IDR80k per bulan. Ditambah dengan keperluan lain dan bayar kosan maka keinginan lain dengan berat hati harus dipendam dalam-dalam (beli buku misalnya). gajiku 1,5 juta per bulan dan sisanya paling dikit berkisar IDR300k-500k. Berasa jadi wonder woman ini yah ahahaha. 😀

In case if you’re wondering, ini peralatan perang bulanan aku;
1. Pixy Radiant Finish Lightening Cream, variant Complete Barrier. Sampe saat ini masih ampuh nyatu sama bedak yang kupake.
2. Wardah Lightening Two Cake, No. 01 Natural Beige. Yang selama ini cukup cocok di kulit dan keliatan proses mutihinnya.
3. Sariayu Black Eyebrow Pencil. Lembut dan pekat jadi ga perlu tebel aplikasi udah langsung kelihatan warnanya. Tadinya pake yang Pro tapi ga cocok buat aku yang gampang keringetan.
4. Mirabella Eye Shadow Kit. Awet banget jadi wajar harganya agak mahal karena staying powernya dijamin.
5. Nonna pink Pro Make Up Blusher. Merk lokal tapi hasilnya bagus kok di mukaku.
6. My darling Liquid Eyeliner dan Pixy Black Eyeliner Pencil. Buat upper dan lower lid, tapi jarang pake Pixy karena bikin mata berair mulu.
7. Evany Senses Mascara. Murah, gampang di bersihin, tapi kalo waterproof sebenarnya ga juga. Kalo aplikasinya tebel buat nambahin volume trus kena air (misal pas wudlu) Bakal melting, kayak nggumpal di bulu mata. Jadi aku jarang pake tebel-tebel.
8. Lipstik : Pixy Silky Fit Satin Lipstick “Strawberry Pink”, Beauty Kiss 3D liptint, Viva Lipstick No. 5, Pixy Pink Lip Colour Conditioner. Semuanya dipake lho. Ganti-ganti tapi.

SPG Ngobrolin : Fashion VS Makeup

Sekarang begitu sudah tau rasanya punya uang sendiri entah kenapa maunya ngomongin fashion dan make up, berhubung profesinya jadi SPG baju cewek. Dulu sih taunya buku ama inet, tapi sekarang review buku di blog aja udah ga pernah. Memang kayaknya aku ini orangnya cepet berubah ngikutin perjalanan hidup. Sekali waktu bisa jadi seorang fans JKT48 yang siap kapan aja nge-translate Q&A atau video buat fans luar nagri, eh ga taunya sekarang pikirannya cuma gimana biar bisa dapet look di fashion dan makeup yang bagus biar selfie juga keren gituh. Padahal, selfie pun jarang. Hadeh. Pening pala.

Pas siang lagi break makan di kosan, sempet ngobrol sama tetangga cabe. Lalu si Cabe pun berkomentar, “Walaupun umur gw udah 20 mbak, gw masih kepingin jadi cabe-cabean yang pengin pake baju bagus kemana-mana. Biar ga disangka tua.” Terus aku mikir, apa pula kabar diriku yang udah 24 ini kalo masih mikir soal baju dan makeup sementara di umur segitu orang lain mah udah punya anak dua biji dan mulai nabung buat masa depan keluarga. Ibarat kalo aku ngikutin jejak si Cabe, yang ada macam paprika kali yah. Bentuknya aja gede bantet, lah rasanya? Alhamdulillah kalo masih enak dimakan.

Sebenarnya cewek manapun dan di umur berapapun pasti doyan fashion dan makeup. Cuma seleranya aja beda-beda. Seleraku sama Cabe soal berpakaian jelas udah beda banget, mungkin dia masih greget kepingin beli baju branded padahal bahan mah ga jauh beda ama pasar sedangkan aku lebih milih ke sisi comfortnya. Kalo bagus tapi bikin nyesel karena mahal, kan ga comfort juga. Aduh, padahal bisa nunggu diskon atau mungkin bisa dapet di Simpur/Bambu Kuning. Suka gitu tuh yang muncul di kepala abis beli baju di mall, padahal diri sendiri yang milih. Makanya sekarang prinsipku ya belilah yang bikin nyaman di badan dan di kantong. Karena kalo nyesel, ga bisa di balikin. Ujung-ujungnya cuma numpuk ga guna di lemari, kan ngeselin.

Itu kalo soal pakaian. Soal makeup, ini lain cerita. Makeup cuma punya 1 rule utama, coba atau mending ga usah sama sekali. Soalnya menurutku makeup tuh lebih adiktif ketimbang baju dan kawan-kawannya. Sedangkan harga makeup tuh ga murah yah bu, padahal makenya ga cukup sebulan. Kalo baju dkk kan mehong juga bisa dipake dalam waktu yang lama, sedangkan makeup kalo boros pemakaian mah wasallam deh. Anehnya aku malah lebih demen ngurusin makeup ketimbang pakaian. Salah baju bisa di akalin dalam waktu cepet dan ga makan waktu, tinggal ganti doank. Lah salah makeup? Hasil jelek jadi kayak topeng onyit, eh taunya jerawat nongol sana-sini. Makanya dibanding pakaian, aku lebih care soal makeup, soalnya ga bisa sembarangan.

Tapi ini sih ga berlaku di setiap keadaan. Kadang juga males sih mau ribet-ribet soal makeup dan ngandelin penampilan biar ga keliatan kayak lagi ngegembel. Kadang juga udah males juga sama keduanya jadi sebodo deh diliat orang nggembel ria. Well, intinya yang penting semua dibawa hepi dan nyaman aja. Lagian kalo keduanya bisa jalan bareng sih lebih baik. Haha.