Softlens Murah itu Jelek? Mosok Sih?

“Yaaahh kalo dia sih senengnya beli softlens yang murah-murah, kalo gw sih ga bisa yaaa…”

Dimana-mana kalo ngomongin soal softlens pasti bilangnya, “Aduuhhh jangan beli softlens murah-murah gitu ah, mendingan yang merek A atau B aja. Mata tuh sensitif lho jangan dipakein yang KW-annn…”. Kutipan komentar yang paling atas tuh sebenarnya omongan temen kerja yang waktu itu ngeliat daque pake softlens yang sepaketnya cuma seharga Rp 65,000 (Softlens, tempat softlens sama 1 botol sedang pembersih merek Nicelook). Softlens yang aku beli waktu itu namanya True Color Foxy Gray (jadi warnanya abu-abu polos). Tampilan kotaknya kira-kira kayak gini;

Mungkin doski ga tau kalo softlens ini sudah buanyak yang make walaupun murah. Kalian bisa liat review orang yang pernah nyoba ni softlens di sini . Well, softlens yang pernah aku coba ga cuma ini doank sih, pernah juga beli dari A+ sama 2 seri dari X2 yang salah satunya jadi favorit yaitu X2 Glam Aquamarine. But really, emang ngaruh ya antara harga sama softlens? Kayaknya ga gitu juga sih.. Berdasarkan pengalamanku, baik itu softlens murah maupun mahal semuanya punya resiko buat bikin mata iritasi. Yang bikin kalian ga bisa pake beberapa merk softlens yang lebih murah bisa jadi karena faktor lain.

Kira-kira kenapa ya?

Well, mungkin penjabaran di bawah ini bisa sedikit ngasih pencerahan.

1. Branded bukan berarti cocok sama Mata.
Waktu aku udah mulai faseh (beuh bahasanya) make softlens, nyoba-nyoba beli softlensnya X2 yang seri Diva warna brown. Seingetku harganya sekitar seratus ribu lebih gitu dan belinya di konter SpexSymbol. Waktu itu orang banyak yang bilang X2 nyaman banget, ga kayak lagi pake softlens, terpercaya dan blah bleh bloh. Buktinya tuh softlens cuma kepake sekitar 2 bulanan dan aku stop pada akhirnya gegara ga kuat sama rasa perih yang ditimbulkan. Padahal aku udah lumayan rajin ngeganti air rendaman softlensnya dan ngebersihin secara teratur, tapi tetep aja rasanya ga nyaman banget. Barulah aku ganti sama True Color Foxy Gray yang nyatanya ga ngasih efek perih segitunya. Padahal kata orang softlens murahan bikin mata perih lah, iritasi lah… tapi aku ga ngerasa gitu kecuali kalo lagi ga rajin ngebersihin softlens. Dari situ aku bisa ngambil kesimpulan kalo ini bukan karena softlensnya yang murahan atau branded. Setiap jenis softlens bisa memberikan reaksi yang berbeda sama si pengguna, so hari ini pake softlens yang lebih murah bisa aja jauh lebih nyaman ketimbang kemarin pake softlens branded yang harganya ratusan ribu. Jadi bisa dibilang softlens itu cocok-cocokan sama mata.

2. Beda orang, beda rasa
Kalo pake makeup aja mata udah sensitif, ya wajar banget lah kalo pake softlens juga bikin iritasi. Toh juga kalo ga perlu-perlu banget, aku sendiri pun ga pernah maksain untuk menggunakan softlens. Apapun merk softlensnya kalo dasarnya punya mata sensitif mah kudu harus hati-hati ngambil option buat make softlens. Terus, seperkasanya kondisi mata sampe bisa pake softlens apapun, kalo mata lagi lelah atau dalam kondisi sakit juga ga segitunya kali’ mesti maksa pake softlens. Belum lagi kalo emang mata cepet kering saat berada di ruangan AC atau di luar ruangan, liat-liat dulu donk apa bisa memungkinkan memakai softlens atau ga. Contohnya dari aku sendiri yang susah pake softlens di dalam ruangan ber AC karena mataku jadi cepet kering. Sementara kalo pergi keluar justru berbahagia aja pamer mata warna-warni bahkan bisa seharian, itu pun juga ga ngaruh sama softlens yang aku pake. Walaupun begitu, kalo emang rencananya mau pergi ke pantai atau ke tempat yang banyak debu, aku ga bakal mencelakakan diri sendiri dengan tetep kekeuh pake softlens. Pernah waktu itu main sama temen, ga taunya diajakin ke air terjun dan harus seharian pake softlens (yang true color) gegara hujan deres. Mataku iritasi parah padahal selama 3 jam pertama ga ada masalah apa-apa. Untungnya aku langsung antisipasi dengan menghentikan penggunaan softlens selama seminggu dan rajin pake obat tetes mata. Softlensnya yaaa tentu aja dibersihin donk mbakyahh, masa dibiarin. Abisannya toh biasa aja tuh, hepi-hepi aja ga ada masalah.

3. The way you treat your softlens and eyes.
Sebelum bilang softlensnya yang bersalah, coba inget dulu deh kapan terakhir kali ngebersihin softlens, tempat softlens dan alat pasang/capit khusus softlens. Inget juga apakah sebelum di pasang ke mata, softlensnya kamu bersihin dulu pake air perendam softlens yang baru. Plus kamu sempet tetesin dulu gak permukaan softlensnya pake tetes mata khusus softlens. Atau misalnya, pernah ga kamu kroscek kondisi softlens kamu dengan senter buat tau seandainya ada bagian yang kemungkinan lecet/sobek? Kalo kamu mulai mikir lama untuk jawab pertanyaan di atas, berarti bukan softlensnya yang salah, tapi kamu yang kurang rajin memelihara softlens kamu.
Softlens apapun dengan harga berapapun ga bakal bisa awet kalo cara perawatannya ga bener. Paling ga dalam 1 minggu kudu dibersihin dan diganti air perendamnya 2-3 kali. Pas mau dipake, biarpun udah rajin dibersihin juga tetep harus di bersihin lagi di air rendaman yang lain. Sebelum dipasang juga harus ditetesin dulu permukaannya pake tetes mata khusus softlens dan selama pemakaian juga sekali-dua kali ditetesin biar tetep lembab. Setelah dipake pun, softlens juga harus dibersihin lagi dengan cara yang sama kayak sebelum dipasang, baru di simpen di dalam casenya. Lho, kenapa ribet banget gituh? Menurut situ kenapa coba ada kasus dimana udah beli softlens mahal-mahal tapi masih perih juga, bahkan ketika baru dipasang. Ya karena serajin-rajinnya kalian ngebersihin softlens, kalo pas mau dipake ternyata kotor lagi kan sama aja bohong toh? Lah wong beli yang mahal aja ga rajin dibersihin apalagi yang murah pulak? Jadi yahh walaupun ribet, tahap ngebersihin softlens sebelum dan sesudah menggunakan softlens tuh bakal ngejaga umur softlens dan mata kalian sendiri dan kemungkinan mata terkena iritasi juga bakal berkurang. Terus, kalo kalian kebiasaan pake solution water alias air perendamnya justru malah bikin mata penuh sama endapan sabun pengembang softlens. Kalo mau lubrikasi mending pake tetes mata softlensnya yang jauh lebih aman dan emang khusus digunakan selama softlens nempel di mata. Di luar dari itu semua, rajin-rajinlah pake tetes mata biasa (bukan yang tetes mata softlens atau air perendam ya!) Buat ngebersihin mata kita dan setiap mau pasang/lepas softlens harus dengan jari yang bersih. Intinya, everything must be clean before and after. Inget!

(Aku attach cara aku ngebersihin softlens setelah dipake. Kalo pas masangnya juga dibersihin dengan cara yang sama, tapi ditetesin dulu pake tetes mata 1-2 drops terus baru dipasang)

4. Yakin air perendam softlens yang kamu pake cocok sama mata?
Nah, ini juga baru akhirnya aku tahu setelah beli softlens dari akun @softlensmuralbdl di Instagram. Toko softlens yang berada di daerah Kedaton, Bandar Lampung ini ngasih banyak banget info seputar softlens termasuk cara pakai, ngebersihin dan info mengenai air perendam softlens yang ternyata kemungkinan jadi alasan kenapa mata suka perih kalo pake softlens murah. Menurut miminnya sih, air perendam softlens yang biasa sepaket sama softlens berharga murah bakal bikin mata perih dan panas (contohnya Aquos sama Pure n Soft, atau Nicelook yang pernah aku pake). Kalian bisa liat salah satu highlighted storynya yang aku Screenshot;

Moreover, beli di olshop ini softlensnya sepaket sama air perendam X2 jadi doski sendiri ngebuktiin kalo tidak dianjurkan untuk pake air softlens yang lain karena bakal merah, perih dan panas. Aku beli softlens New More Dubai yang “Aquatic Blue ” dan sampe sekarang baik-baik aja tuh kalo direndam dan dibersihin pake air softlens dari X2. Malahan baru kemarin ini aku bersihin dan nyatanya ga ada masalah, beda sama pemakaian sebelumnya yang sempet bikin mataku perih gegara langsung aku pake aja. Jadi ya, faktornya banyak keleus.. jadi harus rajin ngerawat.

5. Situ makeupan dulu, atau make softlens dulu tuh?
Ini jarang banget disadari orang tapi sering terjadi. Kadang orang suka lupa kalo meskipun softlens udah dalam keadaan bersih juga masih bisa langsung kotor karena masang setelah makeup. Waktu itu pernah kejadian sama aku yang gegara pengin pake softlens pas kerja, kupasang di dalam area kerja yang full AC (soalnya kan mall) plus dengan makeup yang udah lengkap. Eh… Ndhelalahnya jadi verih syangaaatt soalnya kena mascara, jadi ngumpul di dalem softlens. Belum lagi makeupnya juga ancyur kena air mata, wohhh pokoknya siyalll. Sejak saat itu aku jadi lumayan hati-hati kalo mau pake softlens setelah makeup. Kalo emang udah terlanjur pake bedak, aku pake softlens dulu baru lanjut aplikasiin eyeshadow, eyeliner sama mascara. Malahan kadang eyeliner aku skip aja dan cuma pake mascara tipis kalo mau hangout biar ga ngeganggu kebersihan mata. Ini juga termasuk alasan kenapa aku nyaranin untuk ngebersihin softlensnya pas mau dipasang dan setelash dilepas. Nah, coba inget-inget deh, dirimu pasang softlensnya sebelum atau setelah makeup?

6. Dan lain-lain.
Selain poin-poin di atas, harus juga merhatiin apakah tangan dalam keadaan bener-bener bersih saat masang/lepas softlens, dan softlensnya sendiri pun masih baik atau ternyata udah sobek. Misalnya kamu beli softlens via online, reviewnya positif atau malah banyak yang negatif? Kondisi kemasan masih tersegel atau udah kebuka? Tanggal produksi, expired dan BPOMnya udah dicek belum? Dan sebelum dipake, sempet rendem softlensnya di air rendaman yang baru selama 1 hari belum? Yang kayak gini juga harus dicek lho. (Liat SS di atas, olshopnya pun nganjurin untuk periksa Nomor terdaftar Kemenkes supaya aman, terutama bagi yang punya mata sensitif)

Kalo dibaca satu-satu emang rasanya ngeribetin sih, tapi believe it or not aku memakai semua cara di atas dan alhamdulillah softlens yang aku pake semuanya (kecuali X2 Diva) ga ada yang mubadzir alias kebuang sia-sia gara-gara masalah perih dan iritasi. Yaa bukannya ga pernah iritasi lho, tapi setidaknya bukan karena softlens yang dipake murahan dan bukan yang bermerk. After all it’s up to the costumer themselves yang berminat atau ga. Kalo emang dengan segala cara di atas tetep bikin mata perih pas make softlens murah, yo wes ga usah dipaksa. Mungkin itu bukan rezeki anda mwhahahaha 😂. Tujuan aku ngoceh panjang lebar gini juga cuma untuk sekedar menjelaskan kalo softlens yang bagus itu ga selalu dinilai dari brand dan harga. Aku pernah nonton video youtube dari negeri tetangga tentang pengalaman seorang pengguna softlens yang ga bisa pake jenis softlens dengan kadar air di atas 50%, noh… Aneh kan? (Sayangnya begitu aku cari lagi di youtube udah ga nemu 🤔) Weheheheh.. semua bisa terjadi nona maniss. Yang jelas semua terserah yang mau make softlensnya. Terus dipake sesuai kebutuhan. Udah gitu aja deh.

(Btw ini foto-foto aku pake softlens X2 Glam Aquamarine dan New More Dubai Aquatic Blue. Dua softlens dengan harga yang beda tapi sama-sama nyaman karena perawatannya sama-sama rajin.)

Bisa tebak mana yang X2 dan mana yang Dubai? 😜