Ketika Mengurus Ayam-Ayam Emak

Happy Sunday!

Hari ini cuma aku dan adik di rumah nih, orang tua lagi pulang kampung karena ada urusan keluarga. So, sebagai anak yang baik mau ga mau harus aku yang menggantikan tugas emak membereskan rumah. Pagi tadi sebelum berangkat, dia punya pesan begini, “jangan lupa ayamnya di kasih makan ya.” Dan tentu kulakuin walaupun agak setengah hati. Begitu mendatangi kandang ayam-ayam emak yang ditaruh terpisah antara yang besar dan yang masih kecil, aku coba dulu ngasih makan ayam-ayam yang sudah besar. Bisa tebak ga apa yang terjadi waktu pintu kandangnya kubuka?

Jaan… Dari dulu aku ini jarang eneg, apalagi sampai muntah beneran. Paling cuma rasa mual dikit di perut, ga bener-bener huek-huek begitu. Tapi lho yaa.. Ampun bau kandang ayamnya mampu bikin aku mual sampe nangis gitu tadi. Ewww…. Langsung buru-buru ngasih makan dan ngisi tempat air minumnya dengan muka kusut merengut. Untungnya, pas giliran ngasih jatah makan dan ngisi tempat minum anak-anak ayam yang ada di kandang yang terpisah ga terlalu sulit. Sama-sama jijik dikit, tapi ga separah di kandang ayam yang besar. Weh, weh… Setelah cuci tangan dan duduk di kursi ruang tengah, aku bilang sama diri sendiri, “Emak hebat ya, bisa kuat melihara ayam..” Anehnya, ini bukan pertama kalinya aku ngasih makan ayam di kandangnya. Mungkin karena jarang kali ya, makanya ampe kaget gitu.. Hehe..

Baca lebih lanjut