Sabtu Malam Minggu

Sebenarnya ini masih ada hubungan dengan post tentang #MalamMingguMiko dan Freemake, soalnya jum’at kemarin baru download dua episode barunya via Freemake. Sayang banget hal yang sama ga terjadi sama film Raditya Dika Kambing Jantan, moga-moga sempat download hari senin nanti.🙂


Well, ngomongin soal malem Minggu… Er… Sejujurnya ga ada yang bisa jadi bahan cerita tentang malam Minggu. Seumur-umur emang ga pernah diapelin, cuma pernah sekali maen ke rumah temen sampe akhirnya nginap di rumahnya. Waktu itu aku harus balik ke Bandar Lampung dan tinggal di rumah saudara selama sebulan untuk ikut UAS susulan karena sebelumnya ada masalah yang bikin aku ga bisa ikut UAS dan harus langsung menuju Tulang Bawang. Malam Minggu pas aku nginap di rumah sahabatku, Mutiara, jadi kenangan banget buatku karena besoknya aku sudah balik ke Tulang Bawang. Ah… Nostalgia nih… Haha. Lainnya, kayaknya ga ada tuh… Apalagi kalo di kaitkan sama urusan pacaran. Kebanyakan hanya dihabiskan bersama keluarga. Kadang ke supermarket belanja bareng emak (soalnya sama-sama doyan belanja, jadi malmingan ke Mall ato ke supermarket), kadang nonton film di rumah sampe malam (berhubung besoknya ga perlu bangun pagi buat ke sekolah). Jarang banget main ke rumah temen, biasanya mah sebelum sore udah kalem di rumah. Hangout bareng temen cowok, gebetan, ato bahkan pacar itu adalah BIG NO NO buat daku. Maklum, punya bapak galak jadi ga berani ngebolehin cowok main ke rumah. Sekarang setiap Sabtu malam, di socmed ngeliatin status dan tweet orang yang bergalau ria gara-gara ga diapelin ato jalan bareng pacar rasanya lucu aja. Lha.. Diriku sampe 21 tahun belum pernah tuh ngerasain diapelin, mesti bangga ato miris ya? *ketawa maksa*

Setelah nonton #MalamMingguMiko, agak kerasa terhibur sedikit. At least bisa menertawakan si “Miko” yang malam Minggunya ngancur dengan acara ngedate dan pengalaman punya gebetan yang aneh-aneh. Kalo aku harus punya gebetan yang bisa-bisanya dengan tanpa dosa masukin makanan kucing pas masak nasi goreng, ato disemprot pake semprotan deodorant gara-gara di kira psikopat sehabis ngedate… Doohh.. Mending di rumah, bertemankan TV dan remote, ato galau-galauan di socmed juga gapapa. Haha..

Yah.. Malam Minggu bisa beda arti untuk tiap orang. Ada yang memaknainya sebagai acara happy-happy setelah seminggu bergelut dengan aktivitas, dan menghabiskan waktu special dengan pacar. Ada pula yang lebih milih untuk lazying out, ngalong nonton DVD, film di TV, ato main game, terus siangnya molor seharian. Namanya juga weekend, waktu nyantai. Apapun cara orang menghabiskan waktu malam Minggunya, tentunya kepingin mendapatkan pengalaman yang menyenangkan. Ga melulu sama pacar ato temen, tapi juga harus dengan keluarga. Di hari-hari biasa belum tentu kita menyempatkan waktu yang berkualitas dengan orang tua maupun saudara, apalagi pas lagi sibuk-sibuknya… Suka ga sadar kalo belum sempat nyapa ibu, belum sempet makan bareng adek, nah.. Lupa kan akhirnya sama yang di rumah. Boleh sih mengabiskan waktu Sabtu malam di luar bareng teman atau pacar, tapi ga jelek juga kan ada di rumah biar bisa heart to heart talk sama orang tua dan saudara?🙂

Ehh… Tapi Sabtu malam kemarin tempatku mati listrik, ditambah hujan deras.. Trus guntur dan kilat menyambar-nyambar… Uhhh…. Malam Minggu semacam ini bukan contoh kongkret untuk post ini. Haha… *ngumpet*

6 thoughts on “Sabtu Malam Minggu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s