Reuni SMK Tahun 2013

Ini kali kedua aku hadir di acara reuni SMK, tapi sayangnya masih sama aja seperti tahun lalu. Malahan rasanya agak minder gitu, soalnya angkatanku cuma sedikit yang dateng dan teman satu kelas sepertinya juga ga kelihatan. Beda dengan acara tahun kemarin, aku masih bisa ketemu temen satu kelas dulu. Selain itu, meskipun ruangan yang digunakan untuk acara reuni bagus karena baru dibangun setahun yang lalu, acaranya lelet dari jam yang tertera di RSPV Facebook. Katanya mulai jam 9, tapi molor sampai jam 11 siang. Di situ ga banyak temen yang bisa di ajak ngobrol, jadi agak sedih. Ketemu kakak-kakak kelas dulu yang tahun kemarin ga nongol di acara tahun lalu, pada kaget liat aku yang badannya jauh lebih kurus dibanding jaman SMK. Ehehe.. Iya donk mba’e, masa mau gemuk mulu. Tapi lama-lama akhirnya malu juga, masa ketemu guru reaksinya sama kagetnya. Waduh, sepertinya orang susah nerima kenyataan kalo orang yang gemuk bisa ngurus. Ada yang sampai berkomentar waktu kubilang aku ngurusin badan lewat puasa, “Aku kok puasa ga ngurus-ngurus ya?”. Itu berarti usahanya ga mantep hihihi…

Sambil nunggu acara di mulai, aku coba touring ngeliat perubahan kompleks sekolah yang sepertinya lagi dalam proses renovasi. Gedung lama yang dulu pernah aku tempati salah satu kelasnya pas kelas 10, gabungan dengan STM udah berubah jadi baru dan di cat beda warna. Gedung lain yang sudah dibangun lebih dulu pas aku kelas 12 sudah ada penambahan ruangan dan lantai lagi, dan ruangan yang ada di gedung itu yang digunakan untuk penyelenggaraan acara. Selebihnya, gedung-gedung lama belum banyak yang di bongkar, lapangan sepertinya juga mau dijadikan lokasi masjid karena ada batako dan adukan semen di letakkan sana. Overall, perkembangannya kelihatan so far.

Ini foto-foto kompleks sekolahku, SMK AL-IMAN, Banjar Agung, Tulang Bawang.

SMK AL-IMAN

Acara berlangsung selama dua jam, di buka dengan sambutan-sambutan dan langsung di tutup setelah sambutan di berikan. Cuma satu orang yang menyampaikan kritik dan saran di forum, tapi saking panjangnya para hadirin akhirnya langsung makan siang. Setelah itu yaa pulang deh, secara memang cuma segitu acara reuninya. Haha.. Untungnya sebelum pulang, aku bela-belain nungguin semua foto yang diambil selama acara di copy ke flash disk. Saking banyaknya hampir sekitar 20 menitan aku harus nungguin pengkopian. Kasihan banget sama adek yang nungguin aku sambil panasan, soalnya memang aku di antar dia menghadiri reuni. Aih.. Menghadiri reuni penuh perjuangan ya.

Yang kusedihkan adalah bahwa teman-teman satu kelas ternyata ga datang ke acara reuni. Padahal dari jauh hari aku udah ngobrol dengan beberapa teman supaya pada dateng ke acara, tapi entah apa karena ga tau waktunya, ga bisa, atau malahan udah reunian sendiri di tempat lain. Soalnya waktu itu ada yang ngusul kepingin di luar acara kampus, tapi ga ada yang konfirmasi satu pun baik lewat Facebook maupun sms/telpon. Diriku kecewa bok, tapi nasi telah menjadi bubur ayam sayangnya. Gapapa deh, jadikan pelajaran. Mungkin karena kurang info dan koordinasi jadi pada ga dateng, soalnya tahun ini jumlah yang hadir lebih sedikit.

Gini nih suasana acaranya di hari Minggu (11/08).

Reunion

Mungkin agak illfeelnya sama acara kemarin, karena waktunya ngepas Minggu jadi aku harus rela ga nonton acara favorit, terus terlalu molor waktu, dan akhirnya ga ketemu temen-temen sesuai harapan. Yaa mau gimana lagi, reuni tetep reuni. Cuma sekali setahun ini lah, sayang juga ga dateng. Moga-moga tahun depan ada hal yang lebih menarik terjadi dibanding tahun sebelumnya.

Advertisements

Puasa dan BW Sahur

Habis sahur, biasanya sambil nungguin waktu imsak dan subuh aku iseng BW atau baca fiksi online. Ada aja sih temen sms yang ngingetin buat tadarusan, tapi kok ya males ga mood aja gitu (emang musti ada moodnya??). BW juga ga sering-sering amat sih, mata keburu capek juga mantengin layar hp dan akhirnya malah ngantuk sendiri. Tapi kalo masa puasa gini, apalagi pas banget di waktu kuliah lagi libur, jadi rajin blogging. Meskipun suka nulis gaje yang kadang ga nyambung banget sama apa yang kepengin aku omongin, minimal update lancar laah… Siapa tahu habis lebaran bakal jarang nongol di blog, jadi sekarang puas-puasin aja posting tulisan ngalur-ngidul. Semoga yang baca ga bosen yaa hihihihi. πŸ˜›

Kayaknya yang suka BW di jam sahur nih bukan cuma aku ya, soalnya dua kali meriksa blog jumlah pos yang dibaca juga beda. Ternyata ada juga yang memanfaatkan waktu sahur buat BW atau posting di blog. Aku rasa memang di waktu-waktu tersebut rasanya leluasa. Daripada tidur lagi, yang ada bikin kepala pusing, perut buncit dan tenggorokan sakit. Mending cari inspirasi lewat BW, sekalian ngider-ngider promosi blog biar dapet kunjungan balik. Muhahaha modus banget yak. πŸ˜› Selain itu juga nambah temen lewat jalan-jalan blog kayaknya bagus, apalagi memang pas ketemu blogger yang tulisannya menarik dan kedepannya bisa di ajak sharing bareng konversasi di komentar. Sebenarnya sehabis BW udah kepingin langsung posting di blog destinasi di mana aja nyasarnya. Tapi lupa mulu ya… Hehe.. Padahal selama BW sahur aku banyak ketemu blog yang isi artikelnya lumayan menarik buat di share. Tapi yashyud gapapalah mungkin nanti kalo inget aku posting. Sekarang lagi muasin nemplokin komen di blog orang dulu deh khuhuhu. πŸ˜‰

Btw ngomongin puasa, gimana kisahnyakah? Lancar kan? Di tempatku minggu ini puasa sambil kedinginan gara-gara beberapa hari ini hujan dari pagi ketemu pagi. Yang biasanya tidur anteng ga pake selimut, berpendek-pendek ria sekarang berubah bagaikan buntelan kepompong. Ehtapi ya masih dingin jugaaa…. Karena ga punya jaket tebel, modusin adek ngambil jaketnya yang ada di lemari. Untungnya jarang dipake soalnya udah kecil banget. Susah ya punya adek jangkungnya ga ketulungan. Baru 16 tahun aja tingginya udah 170an lebih gimane pas 20-nya ya? Yaa begitulah, lain kakak lain adek kalo habis sahur. Dia mah baca komik online sampe waktunya siap-siap ke sekolah. Ckck..

Yasshyud met berpuasa ya, yang bagian paragraf akhir itu agak ga nyambung sama topik soalnya bingung mau nulis apa lagi. Hehehe :mrgreen: Yuk dadah bye-bye ekeh mau ngulet di kasur lagiiii…. #Pingsan.

Merenungkan Sebuah Pertanyaan

Ngomongin penelitian kemarin, di sesi tanya jawab aku ngasih kesempatan para siswa bertanya tentang hal-hal perkuliahan. Salah satu pertanyaan yang dilontarkan salah satu siswa cowok di kelas itu sampe saat ini masih aku pikirin. Simpel padahal, “Kak, kenapa milih DCC (perg. Tinggi tempatku kuliah)?“. Jawabannya juga udah aku utarain langsung sama dia. Tapi kok, kepikiran ya? Soalnya pertanyaan tersebut emang sedikit bersifat personal menurut opiniku. Wah… Semacam kayak pertanyaan interview pekerjaan atau semacamnya ya, walaupun kesannya sepele tapi bisa ngena di hati gitu… πŸ˜›

Memilih itu ga gampang asal cap cip cup, kadang-kadang bisa sampe bertapa sehari semalem buat nentuin mana pilihan yang tepat sehingga di masa depan ga bakal nyesel nantinya. Terutama di masa-masa kelulusan saat ini, lagi galau-galaunya nentuin pilihan dari mau kerja atau kuliah, terus jurusan dan tempat kuliah mana yang bakal dipilih kalo option kuliah diambil. Aku sempet vakum setahun sebelum kuliah dan nganggur, soalnya sering pro-kontra soal kerja. Mau ke sini, katanya rugi banyak biaya. Mau ke sana, katanya kejauhan ntar kalo ada apa-apa gimana. Nasib cewek yang banyak tetek bengek pertimbangan ini itu mengganjal keinginan. Waktu ditanya jurusan yang ingin aku ambil kalo memang ingin kuliah, jawaban “Bahasa Inggris” malah bikin bapakku berkomentar, “apa bisa kerja kalo kuliah bahasa Inggris…??” Kalo tanggapannya begitu, boro-boro deh mau mikirin pilihan universitas mana yang bisa di jabanin buat kuliah. Wong pengin kuliah ke jurusan yang dipengen aja malah diragukan. Aku rasa, semua juga pernah mengalami dilema yang sama ketika pilihannya sendiri ga tersedia untuk dipertimbangkan. Pusing toh? Intinya, mengenai pertanyaan ‘kenapa kuliah di situ?” ya simpel aja jawabnya, “kenapa tidak kuliah di situ?”. Banyak orang yang berkeinginan masuk perguruan tinggi yang berkualitas dan di wisuda dengan gelar yang sesuai dengan bidang yang ia tuju. D3 bukan tujuan aku kuliah, tapi masa mau ngeluh karena “kok cuma D3?”. Bahasa Inggris dari dulu memang bidang yang selalu kepingin aku tekuni, tapi masa protes karena “kok ABA?”. Ga ada jaminan di tempat lain kuliah bisa lancar dan aku bisa fokus kuliah dan di wisuda, jadi kenapa harus pake skeptis meskipun kuliah “cuma di situ?”. πŸ˜† Ga ada lho jaminan seseorang berhasil karena tempat kuliahnya bergengsi atau jurusan yang ia pilih bagus. Ga ada juga yang bisa nentuin kalo kuliah di perguruan tinggi lokal dengan gelar rendah ga menjanjikan karir dan masa depan. Semua itu sebenarny tergantung dari si pelaku itu sendiri. Bisa ga membangun sebuah potensi masa depan karir dan penghasilan meskipun dulu kuliahnya cuma di “situ”? Kalo kuliahnya juga selenge’an, mau sampe ke negeri Paman Sam juga belum tentu ngejamin. Orang yang ga kuliah aja bisa jadi milyuner lho, tapi masih ada yang musing-musing soal tempat kuliah. Masih bagus di kasih kesempatan kuliah, yang penting kan yang ngejalaninnya ya? Serius ato ga?

Ga cuma tentang pilih memilih dalam perkuliahan, segala hal dan aspek kehidupan juga kasusnya sama ketika ngomongin pilihan. Dari pakaian, tempat tinggal, sampai hal yang lebih jauh lagi seperti jodoh. Ga ada yang tau apakah jodoh kita itu baik atau buruk, atau “the right one” buat kita. Tapi kalo belum pernah ada relationship, mana ada yang bisa tahu tentang hal tersebut? Ga salah kan ngejalaninnya walaupun resiko bisa aja ending jadi hancur lebur patah hati bin galau. Hehe.. Ya moga-moga ga begitu. πŸ˜€ Pokoknya yang penting jalani, kenapa dan bagaimana itu mah lewatin aja. Soal hasil, jadi orang belajar optimis aja mbak bro. Don’t be afraid of something we can ensure about. Istilahnya, woles ajaaa… Hihihihi… Eeeh kok jadinya ngalor ngidul kemana-mana ya hahahahaha… Jawabanku sama anak tersebut akhirnya gini nih..

“DCC tentu aja bukan pilihan kakak, tapi kakak punya tanggung jawab untuk menjalani kuliah karena orang tua sudah memberi kakak kesempatan untuk kuliah. Lagipula, belum tentu dengan kuliah di tempat yang lebih bagus maka kakak bisa sukses. DCC juga tempat untuk belajar, kenapa kakak harus tolak?”

Mahap renungannya gaje begini… Tapi masalahnya ngeganjel di otak mulu sih.. Hahaha. :mrgreen: Thanks aja buat si siswa cowok dari kelas XI IPS 2 SMA N I Banjar Agung yang ngasih pertanyaan buat daku jadiin bahan untuk mikir. Punya pikiran biasanya jarang dipake sih… πŸ˜€ #jujurkacangijo.

At Weekend : Blogwalking, Anyone?

After listening to Puffy AmiYumi‘s song “All Because of You“, an idea popped in my head to search for Japanese people who write English blogs. I googled it yesterday and found a site called The Japan Blog List. This site contains lists of Japan related blogs which are written in English, and in my observation they mostly are foreigners who share their living or visiting experiences in Japan on personal blogs. I didn’t get much times to explore all blogs in the list, so I just chose randomly on blogs like “Without my diary” Cassie’s travelblog and The Japanese School Lunch Blog. It’s cool to read their stories about Japan how they live in this state, Kinda makes me want to go there. πŸ˜† I really wish I could though, but reading their blog is quite enough for me to know more about living in Japan. I’m very grateful because they write it in English since a lot of people can’t speak Japanese. Then again, they use WordPress for blogging flatform which is easier for me to read and give comments. πŸ™‚

Continue reading