Lalalalalaps

Sejak lulus sekolah aku udah bertekad kepingin nurunin berat badan, soalnya selama SMK badanku gemuk buanget hingga kayaknya lemak tuh di mana-mana bersarang (ga pernah cek berat badan, takut pingsan). Sekarang udah dua tahun sejak menerima ijazah SMK, berat badan di angka 54 kg. Lah.. Kayaknya sama aja tuh ya, tapi kalo dibandingin sama dulu yang ditaksir kira-kira mencapai 60 lebih yaa…. Lumayan lah. Hehe😉 Karena program diet extremenya cuma makan mi+telor sepanjang hari akhirnya eneg sama masakan berdaging. Dari awal juga ga bisa makan seafood karena allergi, jadi ga ada pengganti. Mau ga mau ya telor maning telor maning. Cuma jeleknya daku yang masih terus dipiara adalah suka milih-milih kalo mau makan yang bersayur. Maunya ya kangkung dan bayam, kalo ga ya sop ayam atau cap cay (soalnya kolnya pasti banyak). Dari sekian banyak jenis masakan bersayur, aku paling anti lalapan. Lha kok tiba-tiba, beberapa minggu yang lalu bisa doyan banget lalap daun singkong yak?


Jadi ceritanya tuh berawal dari emak yang bikin sayur santan daun singkong, yang biasanya ga pernah kucobain. Pokoknya sejarah daku makan olahan daun singkong itu samar-samar hingga ga bisa diinget lagi. Eh.. Nyium baunya yang.. Beuuhhh.. Aduhaiii ranum bikin ngiler. Awalnya nyicip dikit, terus balik lagi, dan lagi, dan sampe 4 kali bolak-balik ke dapur dan ruang tengah bawa piring. Nasinya utuh, tapi untung sayurnya ga ludes soalnya dimasak banyak. Ckck ampun. Besok-besoknya, tiap ada lalapan singkong di lemari makan langsung nyomot aja. Terus kalo liat emak metik daun singkong di belakang rumah juga langsung nitip rebus banyakan biar dapet bagian. Lebih parah lagi, bener-bener pasang muka sedih macam bocah ga dapet permen setiap lalapan daun singkong rebus ga tersedia atau sudah habis. Saatnya kita bilang ih waaaaaaaawwwww…😆

Ini mungkin kesannya lebay banget (udah ketauan lebay masih bilang mungkin?), tapi menurutku ini ajaib sekali. Pada dasarnya orang rumah memang pada pemilih soal makanan, jadi emak jarang masak. Palingan ya pepes ikan atau pindang ikan, yang jadi menu harian bapak. Aku mana mungkin suka? liatnya aja eneug. Sedangkan adik cowok sukanya yang gorengan. Ya udah deh, setiap hari cuma beli aja. Kalo ga sempat beli, ya cuma ngabisin stok mie dan telur di rumah (rumahku warung sembako). Sayuran hijau itu ada di daftar menu paling bawah, mesti di olah sama yang berdaging dulu baru pada mau makan. Nah, ngerti sendiri kan kalo akhirnya emak males masak? Buatku yang jarang makan olahan sayuran hijau, apalagi lalapan, bisa doyan olahan daun singkong gitu tuh rasanya aneh aja. Kenapa baru sekarang-sekarang ini ya? Padahal dari jaman baheula yang namanya lalapan seperti daun singkong, terong rebus, kadang pete dan semacamnya selalu tersedia dalam menu makanan di rumah.

Ya tapi bagus juga ya, sekarang mulai punya selera yang sama dengan emak. Alhamdulillah akhirnya mau juga makan lalapan karena sebelumnya ogahan gitu. Kadang suka mikir, gimana mau sehat kalo ga ada asupan nutrisi dari sayuran hijau, padahal katanya kepingin jadi vegetarian. Syukur deh hahaha.. Pacar ampe muji, “bagus dong, harusnya dari dulu geh.”

Jadi malu, masa setua ini masih ogah gitu konsumsi sayuran hijau. Ntar gimana kalo mau ngajarin anaknya makan sayur ya?😆

Hehe… Lalalalalaps enyaknyaknyaknyaks..😆😀

Btw, 54 kg sebagian besar adalah berat tulang-tulangku, bukan lemak lhoo…😛

2 thoughts on “Lalalalalaps

  1. Semangat Ann (eh dipanggil Annie tak apa-apakah kan?).
    Setahun lalu pernah diet dan berhasil turun lumayan banyak dalam 3 minggu menjelang pernikahan, resepnya: makan semuanya dikukus termasuk dada ayam tanpa garam sama sekali. Makan garam dan gorengan sekali seminggu di hari minggu aja. Hehehehe.
    Kali aja mau nyoba. Yang pasti banyak makan sayuran dan ga boleh laper..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s