Semangat Kerja Sebelum Resign

Ngomongin lawan shift yang mau resign akhir bulan ini, artinya juga ngomongin tentang anak baru. Terus aku yang bakal jadi Emak konter alias senior. Ampun dah, jadi ada tanggung jawab gede buat ngajarin yang masih baru. Tapi mau ga mau ya harus siap.

Inget kejadian sama lawan shift di Chandra Karang yang ngomong mau resign pas aku masih baru dua minggu di rolling ke Teluk. Tanpa babibu lagi nelpon bilang mau resign dan udah ga masuk beberapa hari. Otomatis was-was donk yah, daku belum bisa apa-apa sebagai anak hitam putih. Pokoknya galau nian sejak dapet telpon dari si lawan shift, meskipun sebenarnya ga terlalu kaget lagi karena sebelumnya dia sempet bikin aku kelimpungan gegara ga masuk dan malah ngabarin sakit ke orang lain. Padahal aku yang lawan shiftnya ga tahu menahu, sampe jadwal kerja jadi kacau. Dengan lawan shift di Teluk sih meskipun kasusnya mirip-mirip, masih lumayan bisa dijalani karena udah dapet off. Tapi waktu di Karang, belum dapat off tapi harus lembur dua kali dalam seminggu. Sedangkan gaji yang diterima aslinya sih jauh dari pengharapan. Namanya juga gaji training..

Intinya, ngehadapin lawan shift yang mau resign itu ribetnya minta ampun, dan itu juga bukan tentang kerjaannya.

Soalnya dua kali ngalamin hal ginian, pasti di hari-hari mendekati waktu resignnya pada jarang masuk, alasannya bejibun ini itu, dan waktu masuk pun jarang ngurus kerjaan. Ya sudah males kan, bilangnya pasti “Ah, udah mau resign ini.” Jelas yang nantinya repot tuh lawan kerjanya. Yang harusnya udah kelar malah molor, harusnya bisa selesai dikerjain berdua jadi ketunda. Laporan ini itu kan bukannya sehari langsung bisa selesai, karena kalau salah satu ya salah semua. Harus dicari lagi mana yang masih minus di sana-sini dan bolak-balik ke ruang stok buat konsinyasi laporan. Masih enak ngurus konsinyasi laporan buat Chandra karena langsung bisa selesai. Nah, kalo yang salah itu laporan buat kantor brand, bawaannya jadi ribet. Belum dimarahin sama admin dan suplier, terus harus ngurus begini begitunya dari awal. Aishhh… Pusying cyiiinnn!!!

So, entah kenapa jadi galau sendiri dengan kondisi lawan shift yang bentar lagi resign. Andaikan sebelum resign doi masih punya semangat kerja, aslinya ga susah amad kalo mau ngurusin laporan akhir bulan. Berhubung semangat kerjanya sudah sangat meredup karena mau resign, jadilah… Ujung-ujungnya kena juga deh. Haahh…😐

Habisnya kan kalo ingin keluar dengan cara yang baik, “kenangan” yang ditinggalkan paling ga juga baik donk. Minimal masih ada semangat jualan produk atau ngerapiin display, soalnya meskipun udah mau resign kan masih berstatus lawan shift. Aku sendiri sih ga nuntut banyak sebenarnya, cuma minta jagain konter dengan benar. Setelah itu mah ga terlalu mikirin kalau ga ngerjain laporan bareng. Laporan masih bisa dihandle sendiri, tapi kalo konter ga dijaga baik-baik dan jualan ga lancar kan ga enak. Jadinya percuma nuntut gaji gede kalo ga kerja bener ya.

Yah, semoga aja sih bisa dapet anak baru yang lebih baik, punya semangat kerja tinggi dan jelas ga ngeribetin kalo mau resign. Yang bagian itu agak bikin trauma sih.. Hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s