Kunjungan Emak

Seminggu yang lalu dapet kunjungan dari Emak sebenarnya pengin langsung cerita di blog, tapi karena ada ini dan itu akhirnya jadi lupa. My life has been very hectic since then, soalnya lawan shift mau resign dan mulai jarang masuk sehingga jam kerja dan pikiran jadi kacau. Ya tapi itu ceritanya nanti aja yah.

So Kamis minggu kemarin harusnya jadwal lembre alias lembur karena off hari Selasa. Tapi ga taunya lawan shift minta tuker off karena mau nganter lamaran kerja sehingga jadilah Selasa daku lembur. Pas Kamis di kosan lagi nyantai, iseng pengin nelpon Emak tapi ga diangkat-angkat. Ternyata eh ternyata dikabarin Ali kalo lagi di perjalanan mau kesini. Walah, mendadak brew. Ga ngomong-ngomong dulu mau ke Teluk Betung, eh sorenya udah nyampe depan gang kosan. Dan pas liat Emak tercinta yang 7 bulan ga kutemui, rasanya gimana gitu. Hepiiiiiiiii sangat.

Berhubung kondisi kosan yang sempit sementara Emak bawa barang banyak, yang berupa beberapa baju dan piring gelas, aku sempet bingung gimana mau naro barangnya. Plus emang si kamar kosan ini panasnya naudzubillah, Emak agak engap juga. Hehe, maaf ya Mak, beginilah anakmu berdiam sehari-harinya. Dimaklumi aja tempatnya sempit dan panas, padahal udah ada kipas angin kecil. Tapi ya namanya ibu-ibu, ada aja ceriwisnya. Haha..

Sorenya ngajak Emak main ke tempat kerja, ketemu sama temen-teman di Chandra Teluk Betung yang lagi shift malam. Belanja dikit buat oleh-oleh, terus dari sana main ke daerah kami tinggal dulu di Kelurahan Kangkung Dalam. Ngobrol lumayan lama sama tetangga sekitar, pulangnya beli nasi bungkus di pasar. Pas pagi ke pasar lagi buat belanja, ketemu sama saudara jauh Emak. Ngobrol lama di warung saudara, dan pulang dari pasar harusnya udah bisa buat rekening di BCA. Yahh.. Sayangnya masih kurang syaratnya, jadi pas Mamak pulang KK aslinya ga dibawa. Ckck..
Padahal awal niat ke sini emang mau bawain KK buat bikin rekening.

Sedihnya itu waktu Emak mau pulang. Masih kangen berat tapi siangnya udah harus pulang soalnya Ali sendirian di rumah. Termehek-mehek sama ibu, mumpung masih belum berangkat. Sedih banget sumpah, ga bisa berhenti nangis. Gini ya yang namanya merantau, harus rela jauh dari orang tua. Mesti kuat padahal sebenarnya ga bisa jauh dari ibu. Hikss… Pas ngeliat Emak naik angkot sampe “diusir” Emak saking ga kuat ngeliatnya. Duh, ga tega ya Mak. Baru ketemu udah pisah lagi.. Huhu..😥

Memang itulah ya, dari dulu bahkan sebelum ngerasain hal-hal begini sekarang, Emak udah sering nasehatin kalau yang namanya merantau itu susahnya pake bingits. Apa-apa sendiri, ga ada yang bantu, dan jelas jauh dari orang tua. Mau ketemu juga cuma sekali-sekali, dan itupun singkat. Sekarang ngerasain sendiri, ya beginilah adanya. Rasa kangen terobati sebentar, tapi pas dateng lagi mah lebih parah. Adooohh… Cerita ginian bikin mewek lageee…!!!!

Eh betewe, pas Emak udah pulang, mau berangkat kerja ga berhenti nangis lho. Mata sampe sembab. Aih, daku pun masih anak Emak yang belum kuat jauh lama-lama dari beliau rupanya. Hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s