Iseng Iseng Ngeband

Kalo ada yang baca post ini termasuk penggemar karaoke, pasti tau juga lah bedanya nyanyi diiringi musik karaoke dengan yang asli dari band. Kalo nyanyi karaoke, mau suara bagus atau nggak yang penting ikut musik, namanya juga buat have fun. Aku ga pernah bener-bener merhatiin kalo suaraku sebenarnya amburadul juga meskipun beberapa ada yang bilang aku punya vocal yang bagus. Ga tau aja mereka yak.

Dari bulan kemarin, teman kerja ngajakin ngeband iseng-iseng. Rencananya mau ngisi festival di bulan Januari gitu, tapi belum tau kapan. Mumpung nganggur kupikir, ‘Ok dah, suara gue juga nggak jelek-jelek amat kok’. Sampai saat ini beranggotakan 4 orang SPG dan SPB (masing-masing 2 cewek dan cowok) plus satu anak SMP yang kebetulan adik salah satu anggota parking boy di area parkir Chandra Teluk Betung. Latihan baru 3 kali dan masih stuck di lagu Takkan Pisah by Eren dan Cinta Terbaik by Casandra. Bingung mau nyari lagu apa, soalnya ekeh ternyata kagok yak, nyanyi ini itu susah. Mau gimana geh, udah biasa nyanyi dibantu lirik, giliran ngeband yaaa… sesuai seadanya kemampuan deh. Hihi. Tiap latihan maunya ketawaa aja, sayah kok ancur gini ya? Malu-maluin aja.

Tetapi, bisa dibilang kegiatan baru ngeband iseng ini adalah impian masa abege yang akhirnya bisa terwujud. Jaman SMK dulu aku ngarep banget diajak orang ngeband, ikut-ikut festival nampangin suara. Karena selama SMK ga pernah ikut lomba nyanyi apapun, bawaannya jadi ga puas. Kok masa 3 tahun terakhir sebelum jadi orang dewasa malah ga punya cerita, di ajak ke studio nonton orang pada ngeband mah hepi aja. Kalo lagi classmeeting maka waktu kosong berakhir dengan main sama teman, diam-diam ke studio musik terus jam 2 balik lagi ke sekolah di mana jemputan pastinya udah dateng atau lagi otewe. Lewat jalan tikus donk tentunya, biar ga kena damprat. Tapi ya itu, acaranya cuma nonton dan ga jadi yang ikut terlibat dalam sebuah band. Kalau diingat lagi sih sekarang aku malah ngerasa agak bodoh karena waktu yang luang seperti itu terbuang sia-sia.

Yang bisa aku syukuri adalah bahwa Allah masih ngasih aku kesempatan untuk mengalaminya meski agak telat. Gapapa, better be late than never. Toh passionnya sama besar dengan waktu sekolah dulu, tapi sekarang ga perlu nyumput-nyumput lagi deh dari orang tua. Um, post ini pendek karena ga terlalu banyak yang aku bisa ceritain, berhubung juga latihan masih bisa diitung berapa kalinya. Doain aja deh moga-moga bisa dapet kesempatan manggung. Amienn…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s