Lebaran Yang Manis

Btw, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 Hijriah. Mohon maaf lahit dan bathin untuk semuanya.
Puasa dan Lebaran memang sudah lewat seminggu, tapi rasanya masih susah move on dari  euforia merayakan event yang cuma bisa di rasakan setahun sekali ini. Especially, tahun ini meski belum bisa ngerasain lebaran di rumah, aku tetap bisa merasakan suasana berlebaran di rumah. Hari pertama lebaran, dijemput pacar dari jam setengah 6 pagi dengan niat mau sholat Eid bareng. Meskipun pada hari itu bener-bener bukan waktu yang fit untuk aku berlebaran; badan super capek sehabis pulang jam 12 malem di malam takbir, sakit radang tenggorokan, ngantuk ga ketahan, tetep deh ikut sholat Eid dan halal bihalal di rumah pacar. Mumpung rame ye kaann..
Nah, siangannya setelah lumayan agak sepi dari para saudara sang pacar yang silaturahmi, mainlah kami ke rumah Uwak yang kebetulan dekat dengan rumah (calon) kakak ipar. Emang udah lama banget ga berkunjung sih, dan dari pagi juga udah diminta dateng. Sebenarnya aseli suara udah kayak kodok, dada sakit dan badan ga keruan capeknya, tapi yang namanya lebaran jelas ga afdol kalo ga silaturahmi dan keliling-keliling. Khasnya rumah orang Lampung, ga lebaran kalo ga ada lapis legit. Yang asli loh, bukan yang biasanya kalian makan. Soalnya resep lapis legitnya beda secara ini yang bikin asli orang Lampungnya. Hihi. Penginnya agak maruk dikit minta dibawa pulang, tapi ga enak sama si pacar yang ntar ga bakal kebagian. 😁😁
Lucunya tuh pas lagi di rumah Uwak, Aa’ dapet wejangan dari Uwak dan Minak (abang sepupu, anak kedua dari Uwak). Sebenarnya kasian sih sama yang diceramahin, tapi ada rasa puasnya juga. Habisnya si pacar orangnya selenge’an banget, asal ngemeng. Jadi biar mikir dikit lah.. Walaupun pas di bilangin sih seperti biasa songongnya keluar aja. Biarin dah, biar sendirinya juga nanti nyadar dan ga selenge’an lagi kalo ngomongin masalah pernikahan. Wis tuek mas, wis tuek lhoo…
Pulangnya dari rumah Uwak akhirnya tumbang juga di kosan. Capeeekkk… Akhirnya ga jadi mau lanjut kelilingan. Mau gimana lagi ya, biasanya yang taun-taun kemarin malah asik molor hampir seharian. Tapi seenggaknya puas juga karena bisa merayakan lebaran dalam suasana kekeluargaan yang rame dan seru, walaupun bukan keluarga sendiri. Yah, apapun itu, bisa berlebaran tahun ini tetap harus disyukuri. Berarti Allah SWT. masih memberikan kita kesempatan untuk merasakannya, karena kita ga tahu apa ada kesempatan lagi di tahun depan. Yang jelas, lebaran ini terasa manis gitu bareng pacar. Insyaallah tahun depan bisa di rayain dengan status yang berbeda. 😊😊

Ah, tapiii… Besoknya harus kerja juga setelah berlebaran. Tahun ini ada yang beda, lebaran di tempat kerja pake dress seragam. Cantik ga? Cantik ga?

Bodo deh paling gendats yang penting hepi. πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹

Baju Lebaran

Perasaan sebelum kerja mau beli baju apa atau yang gimana mah ga masalah. Walaupun uang di kantong nipis tetep dijabanin aja beli baju. Eh, setelah kerja kok ya males pake bingits ke mall atau at least pasar buat nyari baju lebaran. Bweh, padahal udah tinggal berapa hari lagi nih. Ini entah malesnya atau pelit ngeluarin uangnya ini yang jadi masalah. Udah dua kali muter-muter Pasar Kangkung yang kebetulan deket sama kosan sekedar liat-liat siapa tahu ada yang cocok sama selera tetep aja ga nyantol yang pengin di beli. Sama aja deh kayak waktu ke Matahari Dept. Store dan Center Point Mall minggu kemarin, muter-muter ga jelas tapi ga dapet apa yang mau di beli. Bawaannya jadi frustasiii… ><

Cuma emang dari dulu sebenarnya ga terlalu excited beli baju lebaran. Sekarang jadi sedikit penting soalnya nanti mau dipake pas lemburan di tempat kerja. Malu kan yah kalo ga beli baju baru, terutama karena di Chandra kan ada kecenderungan selalu mentingin tentang penampilan. Lagian pas momentnya boleh jaga konter dengan seragam yang sesuai keinginan kita. Tapi lagi-lagi, dasarnya cuek jadi orang, ga terlalu nanggapin juga mau pake baju apa pas lebaran nanti. Toh, ga bakal kemana-mana ini. Mau ngerayain lebaran di rumah kebetulan makan waktu perjalanan pulang yang lama, sekitar 4 jam. Besoknya harus lembur pula. Duh, mana kuat lah. Meskipun sedih ga bisa pulang ya harus terima nasib, at least masih bisa komunikasi lewat telpon. Ali juga rencana mau main ke sini, jadi masih senang karena ada kunjungan keluarga pas Lebaran. Tapi, baju lebaran bagi keluarga kan bukan hal yang penting. Jadi percuma juga beli baju lebaran kalau yang liat cuma keluarga sendiri duank. Teteplah, mau ga mau harus beli lah minimal satu. Biar kalo silaturahmi agak kece dikit kan yah… Hehehe. πŸ˜›

Terus, kayaknya udah mendarah daging banget kebiasaan dibeliin baju sama Emak. Bukan masalah dibeliinnya, tapi kalo Emak kan lebih pinter nyari baju yang bagus, dan biasanya lebih pinter nawar. Aku ini mau gimana juga ga bakal bisa nawar harga! Kayaknya kalo urusan tawar menawar perlu bakat nih, soalnya ga bisa-bisa juga walaupun udah sering ke pasar. Was-was juga nih, kalo jadi ibu rumah tangga ga bisa nawar harga, gimana nanti pas dikasih uang belanja sama suami ya?

Mungkin juga masalah waktu sih, tanggal segini udah mepet banget. Biasanya juga udah dimahalin harga barangnya. Mending kalo bagus, tapi soal bagus atau ga ya tergantung sama pembeli sih ya. Intinya itu beli atau ga. Tapiii…. Ah auk ah! Pusiiinnnggg!!!!!