In September

Bulan September udah mulai hujan-hujanan lagi…

Akhir-akhir ini, entah kenapa kalo aku ada acara keluar dari sarang (kosanku ibarat sarang sih, tempat ngendep yang pewe banget!) pasti ada aja kejadian. Awalnya pas di ajak ke Taman Kupu-kupu Gita Persada di Kemiling, yang udah dari jam 8 pagi mantengin kosan temen ga berangkat-berangkat juga… ternyata jam 10.30 siang baru otw. Lalu terkena tragedi V-belt putus di tengah-tengah tanjakan Batu Putu. Aku baru pertama kali tahu daerah bernama Batu Putu itu yang ternyata mirip-mirip Unit 3 akhirnya harus rela luntang-lantung di jalan sampe jam 12.30 . Ngelewatin proses bolak-balik dari Batu Putu ke Teluk terus ke Gita Persada, barulah tercapai masuk ke taman kupu-kupunya. Lumayeun kan nong, at least bisa foto walopun cuma sebiji dua biji..

Pulang jam 3 lewat, kan emang udah niat mau ke Mall Boemi Kedaton beli buku. Sebelumnya udah beli buku di Bazaar bukunya, tapi gegara ngebet kepingin beli Mockingjay. Tapi Kamvreto bingit, capek-capek kesana ga taunya udah liyaww.. Ga ketemu sama sekali tuh buku jahanam. Njir banget dah! Jadi daripada ga bawa hasil, beli aja buku Blue Smoke by Nora Roberts sama Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar. Untungnya Blue Smoke turned out to be one of faves so far, soalnya udah berapa kali beli buku bazaar yang keliatannya bagus ga taunya yagitudeh.. Ga menarik banget. Untung cuma noban tuh harga.

Terus kemarin ini, ada rencana mau Kondangan tempat temen di Sukadanaham, tapi akhirnya gagal gegara ketinggalan tumpangan. Aku rada shock berat jadi sempet nangis, tapi akhirnya pasrah aja soalnya ga bisa ngapa-ngapain juga. Kepikiran juga sih.. Ga ada cowok gini nyiksa juga, mau kondangan aja ampe ga ada tumpangan. Ibaratnya ngemis kasihan orang juga. Tapi punya pacar pun ga guna, kejauhan. Derita LDR ya gitu… Sekarang pacar pun ga punya, jadi tambah galau.. 😥

Kalo aku orangnya gampang weak gegara hal ginian, mungkin udah tiap hari aja mata keperes nangis mulu. Padahal keputusan sendiri, tapi susah buat nerimanya. 4 tahun ngejalanin LDR tanpa sekalipun ketemu, ngegantungin rasa sama orang yang ga berjuang sekalipun buat ketemu minimal sekali dalam setahun, tapi janji udah seribu satu macam diucapin. Aku juga ada batasnya kalo mau sabar, dan mungkin ini nih titik batasnya. Kalo mau dipikir lagi sih, nyesek banget harus berhenti padahal udah segini lama. Tapi masa mau nunggu terus? Kita kan udah sama-sama tua, ga tau umur bakalan panjang atau ga. Yang ditunggu sama perempuan seumur aku ya lamaran nikah, jadi kalo ga dilamar-lamar juga masa mau ditunggu terus?

Kalau dia mau tau aku di sini gimana mungkin bakal salut kali. Aku cuma temenan sama buku aja, kemana-mana sendiri dan jarang ngajak temen. Kalo ada yang tanya pacarnya mana paling cuma aku senyumin. Ya ampun.. Orang lain mah off day pasti main sama cowoknya, lha aku mentoknya juga ke Gramed ato liat bazaar buku. Padahal banyak waktu buat nyari gebetan baru, tapi aku lebih banyak ngabisin waktu di kamar. Cewek lhoo.. Ga bagus kan di kamar mulu? Tapi aku biasa banget begitu. Udah setia kayak mana aku nungguin dia?

Lah kok jadi curhat…

Anyway…

Akhirnya kalo mikir mau keluar bareng temen yaa… Takut aja ujung-ujungnya jadi gatot lagi dah. Walaupun ga semua acara begitu sih, soalnya waktu main bareng Septi lancar-lancar aja. Nginep di rumahnya juga oke-oke aja tuh. Oh, tapi abisnya ada tikus mati di depan kamarku pas pulang paginya. Untung aku ga jijik’an, jadi langsung aku buang. Udahnya ya tidur, ihihi. Yang di atas tadi itu tuh yang rada ngena di hati. Alhamdulillah kemarin pas belanja ke Simpur lancar deh..

Oh, tapi beli Bakuman malah lompat volume. Harusnya beli volume 9, eh malah 10. Udah gitu nyarinya meni susyahh!! Efek pake kalung choker kayaknya, begitu di lepas itu bloody books were found!! Lain kali kalo ke toko buku jangan pake choker deh, bikin susah nemuin buku.

Um.. Recently bought books pas Bazaar kemaren ;

(Agustus)
The Ghost Bride by Yangsze Choo
The Iron Empress by Kang Byung-Sung*
2 States by Cheetan Baghat (Fave banget!)
Guru Para Pemimpi by Hadi Surya
Rembulan Ungu by Bondan Nusantara.*
Bulan Merah by Gin*

(September)
The Hunger Games by Suzanne Collins
Red Riding Hood by Blakley Cartwright/Johnson
Blue Smoke by Nora Roberts
Barefoot in Baghdad by Manal M. Omar
Impian di Bilik Merah by Cao Xueqin*

Yang di kasih tanda bintang open for sale. Kalo ada yang mau WA ke 089657191127 yess. Soalnya sayonggg kalo gasuka tapi diendep di kosan, mending jadi hepeng kan? Heheh.. Bisa jadi usaha ini mah. 😀

Betewe, rencana ke Citra Land juga gagal gegara hujan. Pshh… -_-

Advertisements

Tumbenan

Tumben, seminggu yang lalu entah kenapa kepingin lagi baca “Perahu Kertas”-nya Dee, jadi langsung download file EPUB-nya hasil nyedot dari Google. Udah pernah dibaca beberapa kali tapi entah kenapa masih suka aja sama kisah roman picisan si Kugy ama Keenan ini. Mungkin kepincut juga sama lagu Perahu Kertas yang dinyanyiin Maudy Ayunda kali ya makanya bawaannya kepingin baca lagi. Selesai di baca sekitar 4 harian, yang biasanya mungkin bisa selesai sehari atau dua hari. Akhir-akhir ini emang jadi gampang capek liat layar hp jadi kalo udah kerasa matanya sakit langsung berhenti dulu daripada kepala pening. Setelahnya mulai tertarik baca yang lain, dan akhirnya download “Laskar Pelangi”. To be honest meskipun udah pernah nonton film adaptasinya, aku belum pernah nyicipin buku pertama tetralogi karya Om Andrea Hirata. Kebalikan dari “Perahu Kertas” yang justru belum pernah sempet kutonton film adaptasinya. So far baca beberapa babnya, Om Andrea Hirata demen banget dengan istilah. Istilah ini-itu ada aja di setiap halaman tapi justru bikin novelnya jadi menarik kayak semacam karya ilmiah. Terus karena ini merupakan cerita masa kecilnya Om Hirata, seru dan mengesankan banget bisa mengenal Negeri Belitong dan riwayat hidup tiap masing-masing tokoh cerita dari kacamata seorang anak kecil penghuni komunitas miskin di sana. Terutama karena itu juga kisah otentik, bikin alur ceritanya jadi ngena banget di hati. Kalo Perahu Kertas sebenarnya berasa terlalu biasa apalagi narasinya udah keliatan khasnya orang Indo kalo nulis metaforanya suka kebangetan, tapi untungnya bisa dinikmatin karena ide ceritanya bagus. Di Laskar Pelangi, alurnya ga pake kata-kata puitis atau metafora yang berlebihan, jadi intinya kerasa. Bisa fokus bacanya tanpa ngejengit kalo nemuin adegan yang kalimatnya panjang-panjang lebay. Sayangnya belum bisa sempet baca karena tiap pulang kerja bawaannya capeeekkk mulu dan lebih sering ngeladenin pesan temen-temen di BBM ketimbang nyempatin ngelanjutin baca. Hahaha.

Sayang di sayang ya, ga banyak novel Indonesia yang bisa didapet secara gretong. Kalo koleksi novel English sih udah kayak jamur, berterbaran di mana-mana dan nyarinya gampang. Meskipun bisa dibilang baca novel gretongan itu tindakan pembajakan, yaahh.. Budget ga mencukupi buat beli paid versionnya. Tapi seenggaknya masih sempet dapet kesempatan baca novel yang isinya menarik dan inspiratif. Mungkin kalo ada di luar sana cukup dermawan nyumbangin novel downloadan free alias gretongan, aku bakal berterima kasih banget. Yang penting kan cinta produk Indonesah, kawan. Walaupun ceritanya tema gretongan, hehe.

Betewe, awal bulan September lalu akhirnya jadi juga beliin adek dua komik sesuai janji. Maksudnya buat bagi rezeki gajian gituh. Trus aku beliin One Piece dan Bleach. Eh, ga taunya pas aku tanyain tentang judul komik yang dipajang di tabel promosi, dia malah bilang mendingan beli komik itu aja. Shingeki No Kyujin yang isinya gore gila gitu justru didemenin, duhh. Akhirnya janji lagi gajian selanjutnya bakal beliin SnK.

Udah lama ga nonton animenya, jadi penasaran juga sama Bleach. Ceritanyq seru seperti biasa, tapi ga mau tergoda buat beli lagi. Hehe, bisa-bisa gaji cuma abis buat beli komik doank lagi. Ini juga belinya cuma karena janji sama adek. Hehehe… Minimal bisa ngebagi rezeki dengan beliin sesuatu buat sodara. Hemm.. Itung-itung hadiah ultah yang ketunda. Ehh.. Bulan depan ultah adek nih, jadi pas juga kalo beliin dia komik pesenannya. Well, there’re your early presents bro. 🙂