Seperti Ini “Broken Home”?

Semalem aku ikutan tweet JAWABJUJUR, ketemu pertanyaan begini, “pernah ga ngalamin yang namanya broken home?”. Wah, kalo ceritanya begini termasuk “Broken Home” ga nih?

Dulu pertama kali ngerasain kondisi keluarga kacau di kelas 3 SD, rasanya seperti pengungsi bencana gempa bumi. Mau ngapain aja udah takut, tapi lebih takut nanya emak yang pikirannya kalut. Barang-barang rumah di pack dan dibongkar lagi berulang-ulang. Setelah bapak pulang ke rumah sehabis beberapa hari kabur dari kejaran penagih hutang, aku pikir semua bakal tenang dengan menjual rumah dan mengontrak di tempat lain.

Ga taunya, masa hampir 6 tahun seperti makan buah simalakama. Kalau hari sekolah, mau pulang ke rumah udah ga ada gairah. Ribut terus pagi dan dan malam. Sampai akhirnya lagi-lagi bapak kabur menghindari kejaran hutang, kali ini kami benar-benar pergi dari rumah dan tinggal di Seputih Banyak di tahun 2007. Waktu itu yang terpikir, “ga apa-apa kalau ga bisa sekolah, yang penting hidupku dan emak sudah tenang.” kenyataannya, bapak datang lagi dan kami kemudian pindah ke Unit 3 di Tulang Bawang.

Continue reading

Blog Jalan-Jalan: English & Emak Tercinta

Good morning Indonesians!
Hari ini semoga menjadi awal pekan yang menyenangkan bagi kita semua. Kemarin aku absen sehari dari curhat tembok di blog. Kenapa curhat tembok? Soalnya yang baca curhatan aku diem aja sih, gx ninggalin jejak. Jadi kayak ngomong ama tembok, ya. Haha. Just kidding, just kidding.
Lagi males aja sih kemarin, kerjaan rumah juga numpuk jadi kupikir kan masih ada hari esok buat ngelanjut curhat narsis tentang hidup yang datar ini.
By the Way, ini hari Senin. Semalem dapet SMS dari temenku Anis, nanyain mau berangkat ke kampus ato gx. Soalnya mungkin ada pengisian FRS. Laah.. Aku mah mana mungkin gx ke kampus. Bukan karena rajin pengin cepet-cepet ngisi FRS-nya, tapi buat ngenet. Hihi, jangan ditiru ya. Plis jangan ditiru.

Continue reading