Cuti di Tahun Ini

Wah, alhamdulillah yaa.. Akhirnya aku inget untuk posting ini di blog. Dunno why but I’m somewhat happy buat ngeshare ceritanya di sini karena cuti pertama di tahun ini alhamdulillah bisa lancar dari hari pertama. Minggu berangkat dari Teluk Betung jam 8an dan sampai di rumah kira-kira jam 2 siang, soalnya sempat macet di jembatan deket simpang dua arah ke Kotabumi dan Menggala. Begitu lewat Menggala juga sempat hujan bentar, tapi pas di Unit 2 langit cerah. Ini kali pertama perjalanan pulang dimulai dari pagi, jadi nyampe rumahnya ga kesorean deh.

Lebih dari 8 bulan sejak cuti tahun kemarin, jalan ke Unit 3 malah jadi jelek banget. Pantes aja Ali sering cerita kalau dia selalu lewat jalan tembus ke Unit 4 yang dulunya ga diaspal. Kebetulan jalan itu kanan-kirinya hutan karet jadi agak sepi dan nyeremin, but at least ada alternatif jalan lain yang lebih bagus sehingga kami ga perlu kelamaan di jalan. Tapi kok yaa, mungkin karena udah lama ga tinggal di Unit, puanase puol. Cuma ngerasain 5 menit terpapar sinar matahari rasanya kayak di jemur seharian (lebay!!). Untunglah sampe rumahnya ga ada masalah, lancar jaya. Meskipun di perjalanan sempet agak mual karena dari pagi ga makan dan ganjel perutnya cuma pake dadar gulung sama tahu sumedang pas siang, syukur banget akhirnya bisa merasakan nyamannya rumah dan ga kesorean ataupun kemaleman seperti waktu dulu pertama kali pulang kampung di Maret 2014 lalu.

Ga banyak perubahan terjadi di rumah , semua ya sama seperti biasa. Kondisi agak lembab karena musim hujan, tapi untungnya kalau malam ga sampai sesak nafas kalo lagi tidur gegara udara subuh terlalu dingin. Aku bahkan ga harus pake celana atau baju panjang waktu tidurnya. Eh tumben lho itu aslinya, apalagi di sini kalo malem asli dingin banget. Terus sekarang rumah ga kekurangan air lagi dan ga perlu lagi harus mandi atau mencuci dengan air yang kekuningan, soalnya udah nyalur air dari sumur di pasar. Alhamdulillah banget, soalnya pas pulang ke sini kan pake baju warna putih. Lah kalo airnya kuning kan sayang banget, beli bajunya aja ngutang sebulan. Selain itu, air dari pasar juga bisa untuk masak jadi ga perlulah tiap sore berat-berat ngunjal air dari pasar ke rumah pakai galon. Di rumah pokoknya sekarang nyantai banget, bener-bener kerasa lagi libur euy! 4 hari yang sangat tenang dan damai, bahkan bisa bikin aku nikmat nonton drama korea setiap harinya selama cuti. Hihi, kebetulan di rumah kan ada parabola jadi banyak channelnya. Di Teluk aku ga dapet RTV padahal sekarang itu channel nasional yang sering nayangin drama korea. Sayang banget deh, tapiiii lucky banget di rumah aku berkesempatan nonton final episodenya City Hunter, soalnya waktu di tayangkan di Channel lain aku miss episodenya. Yang ga pernah kesampaian mah My Husband’s woman, padahal ini drama korea yang menarik banget dan lumayan langka loh karena cuma di K-drama Channel aja ditayangin. Huih, pokoknya bakal kangen banget nonton drama korea di rumah..

Padahal aslinya pulang kampung ga ada modal gegara uang yang di bapak ga bisa dibalikin. Jelas-jelas udah dibilang kalo uang itu mau dipake. Pegangan cuma 2 jeti sama ongkos jalan 100ribu doank, buat jajan pun ga cukup boro-boro mau ngasih adik-adik sepupu. Rasanya kesel ampe seumat-umat kalo inget malemnya sebelum berangkat, aku bahkan nangis sesegukan saking keselnya. Untung banget yaa, di sini ga ada masalah. Mamak juga ga banyak omong walaupun sempet ngoceh dikit. Toh apapun yang terjadi aku tetep pulang, bodo amat mau ada duit atau ga. Trus di rumah juga ga musingin ada duit atau ga karena kebetulan juga ga kemana-mana. Tadinya udah senewen mikirin uang pegangan ga cukup, apalagi (lagi-lagi) janji bapak mau ngembaliin uang ga ditepatin. Kalaupun harus keluar duit, palingan cuma buat ngasih uang jajan beberapa adik sepupu goceng-goceng, beliin mamak martabak dan ngurut ke mbah tukang urut sini. Haish, malemnya dibontot sama Mamak sekardus isi beras, gula, kopi serenteng, susu dua kaleng dsb. Terkadang jadi ga enak, itu kan buat dijual tapi malah mau kubawa cuma-cuma ke Teluk. Terharu dikit… Huhuhu… :”)

Eh iya, ngomongin soal ngurut-mengurut. Aku seumur-umur jarang banget diurut, kalo sakit paling banter ya kerokan sama minum obat. Mentok-mentoknya dibawa tidur doank. Sakit kayak apa aja emang cuma ditahan doank karena dipikir ya badan lagi ngalem dikit. Cuma emang udah lama sih, bagian perut bawah suka sakit kalo buang air kecil. Masalah nyeri haid juga sampai sekarang masih jadi momok buatku terutama kalo lagi kerja. Ngeluh sama Mamak, akhirnya disuruhlah urut di tempat salah satu tukang urut daerah sini. Awalnya ya pijet-pijet biasa, tapi begitu di urut dari bagian bawah perut ke tengah… 4 kali terdengar suara seperti air diseret pake sekop air. Itu lho, yang biasa dipake buat buat nyeret air atau lumpur keluar rumah. Kalo teras lagi disiram air kan buang keluar pake itu tuh. Nah, suaranya gitu. Serem banget pokoknya. Lah wong mbah tukang urutnya juga gegelengan kepala sambil romet. Gimanalah yaa, namanya juga penyakit lama yang ga pernah bener-bener dapet treatment khusus. Eh giliran diurut ga taunya gitu deh.

Pas balik ke Teluk hari Kamisnya, lumayan ngeselin karena udah nyampe jam 11 di Rajabasa malah nyampe kosan jam 1 siang. Padahal dari pagi sengaja bangun subuh, sengaja ga makan dan minum terlalu banyak biar di perjalanan ga ngalamin lagi kejadian naas tahun 2014 yang bikin agak trauma itu. Tapi sedihnya waktu berangkat dari rumah ke Unit 2, bawaannya mellow dan angsty banget karena rasa hati ga nyangka harus balik lagi ke Teluk. I mean, there will be no better place like your home where you can find happiness with family. Cuman kalo inget omongan Mamak yang kepingin beli tanah semalam sebelumnya, mau ga mau harus kuat jauh dari keluarga. Demi mereka juga kok.

Kinda angsty kalo mau inget lagi event bulan kemarin, mungkin karena masih fresh di otak. Dua minggu setelah cuti, masalah keuangan lumayan bikin aku agak senewen dan pusing berat meskipun bukan kali pertama ngalamin ginian. But afterall, seneng banget bisa cuti kemarin. Pengin lagiiii… Tapi masih lamaaa…. Cepetan donk bulan Oktobernyaaaa…

Advertisements

Cuti Pertama

Semenjak kerja udah ga tau lagi rasanya liburan. Dapet off seminggu sekali ya udah, intinya bisa nyantai sehari di kosan. Lagian pas dulu lagi nyari kerja muterin Bandar Lampung emang wayahnya lagi ‘liburan’, namanya udah stop kuliah. Sayang juga sama premi hariannya, lumayeun loh walaupun cuma goban.

Minggu kemarin aku ambil cuti niat mau liburan di rumah. Secara lebaran kan ga sempat pulang juga karena harus kerja dan ongkos juga lagi mahal beud di tanggal segitu. Sempet nunda-nunda rencana gegara nunggu gajian dan lawan shift yang galau mau resign tapi akhirnya ga jadi, juga acara kemerdekaan yang musti harus diurus berhubung kami disuruh pake kostum adat dan ina inu. Tapi intinya kemarin aku jadi pulang ke Tulang Bawang dan liburan 3 hari di sana. Berangkatnya Minggu trus balik lagi pas Kamis, lancar jaya dan ga kemaleman atau kesiangan. Bersyukur banget dah.

Minggu tanggal 23 Agustus kemarin itu masih jatah shift siang tapi aku minta tuker sama lawan shift dengan maksud mau labas pulang begitu dapet giliran break. Dianter bapak trus sampai di Rajabasa kalo ga salah jam setengah 3 gitu dan cepat dapat mobil. Perjalanannya juga syungg lancar ga kayak waktu Maret kemarin, di mobil cuma molor doank sih jadi ga capek-capek amat dah. Cuma agak laper soalnya emang ga sempet makan, tapi aku sengaja juga ga ngisi apa-apa biar ga beser. Ribet donk yah apalagi inget pengalaman di Bulan Maret dimana aku menderita nahan buang air selama perjalanan. Ini perjalanan adem ayemnya luar biasa dan nyampe di Unit 2 juga ga ampe malem. Jam 6 lewat aku turun di seberang pom bensin dan adikku baru aja keluar dari Indomaret beli sesuatu. Syip.

Setelah beli martabak bangka kami jalan ke Unit 3 dan nyampe rumah jam 7 kurang. Lega deh udah di rumah. Karena pas itu lagi musim kemarau di sini makanya semua kerasa berdebu. Aku ga makan sampai malem banget, which is odd karena kalo di kosan pasti bawaannya laper aja. Mungkin karena martabak Bangkanya kali ya, haha. Di rumah ada benda baru; LCD TV baru di kredit. Katanya gegara parabola lama signalnya jelek banget, sekalian aja ambil TV baru juga biar paketan. Trus Emak nyeletuk,

“Ntar kalo udah selesai kamu bawa aja di kosan, nanti Mamak mau ambil lagi.”

Ahahaduoohh, ga usah deh Makkuhh.. Aku kan cuma sendiri di kosan jadi apalah artinya bentuk dan ukuran TV asal masih bisa dipake buat nonton sekali-kali. Kalo bisa masang parbol di kosan mah pasti ga bakal ada namanya nonton channel semutan, tapi agaknya malu-maluin juga mau pake parbol segala. Walaupun rasanya keren juga punya TV LCD di kosan yah, muhewewewe. Ah tapi sudahlah, akhirnya kutolak. Stay humble with TV jadul aja deh. Percuma juga punya TV LCD tapi semutan, hahaha.

3 hari liburannya sih ga banyak event. Aku banyakan di rumah jaga warung, beresan, trus nyantai-nyantai aja nonton TV. Ketemu tetangga cuma sebatas say hi udah gitu ya biasa aja. Emang dasar anak rumahan dah, di rumah pun ya ga ngapa-ngapain. Padahal biyang udah main ke rumah buat nengokin, tapi akunya sama sekali ga kesana. Bener-bener istirahat aja gitu, ngerem di kandang. Malemnya cuma bbman sama temen kerja yang ngupdatein serba-serbi di tempat kerja. Ternyata waktu aku bolos pulang hari Minggunya, ada SPG lain yang juga kebetulan bolos dan ketauan karena pas supliernya kunjungan toko. Untungnya lawan shiftku bisa ngasih alasan kalo aku cuti, jadi aku lolos amukan supervisor. Apalagi setelahnya aku denger dia dikeluarkan. Wah.. Lumayan bikin aku was-was meskipun aku tau sebenarnya posisiku aman. Tapi sebaiknya buat yang kerjanya sama kayak aku, jangan ditiru yeh. Aku juga termasuk contoh senior yang ga baik. 😛

Hari ketiga di rumah sebelum besoknya pulang, aku minta tolong adik nganterin ke studio foto buat nyetak beberapa fotoku pas di tempat kerja, maksudnya buat kenang-kenangan. Agak mellow gitu di hari terakhir liburan, ga rela harus balik lagi ke Teluk. Bahkan sampai hari ini masih kerasa suasana rumah yang tenang dan damai. Ketawa-tiwi sama Mamak dan Ali trus ngobrolin acara TV sama tuh anak pake English. Kangennn!!!! Tapi Kamisnya aku udah harus balik karena kerjaan nungguin. Kali ini aku balik bawa oleh-oleh; keripik pisang stroberi buatan Mamak dan kompor gas baru. Ajib dah. Sekarang bisa masak sendiri, walaupun paling banter bakal ke telor dan mie. Hehehe. Buat calon suamiku kelak, bahagia banget kamu karena aku udah siap segala perabotan ampe ke kompor gas segala. Mwahahahaha. XD Kaget loh dibeliin Mamak beneran karene kupikir ga jadi. Eh ga taunya pulang dari pasar aku di suruh ke belakang dan dusnya dikasih ke aku. Hihi, Mamakku baik! Makasih Mamak sayang..

Well, cuti pertamaku punya kesan yang luar biasa menyenangkan. Moga-moga next time lancar lagi kayak kali pertama, amin.