Yang Jadul dan Yang Canggih

Selama ini, aku rely banget sama WordPress karena tampilan blognya gampang di atur lewat hp. Karena aku ga terlalu suka ngutak-ngatik blog kalo ga penting banget, buatku selama fungsinya bisa di akses lewat mobile, ga dipake juga gapapa. Contoh waktu aku cerita soal nyobain blogspot, pusingnya setengah mayi gegara dashboardnya ga kompatibel sama sekali buat mobile. Mending kalo masih bisa buat postingan, eh… Mau posting juga susah!! Akhirnya ku delete akun blogspotku daripada bikin tambah keki. Ujung-ujungnya ke WP lagi ya, hehe.

Susahnya, WordPress ini juga sering update-update ini-itu. Awal pengupdate-an tampilan WP, kaget juga gegara ga bisa akses dashboard. Sama pusingnya waktu ngubekin menu blogspot lewat mobile. Kayaknya sih udah beberapa kali kena masalah tampilan WP yang ga kompatibel sama hp. Padahal gadang-gadangnya lebih gampang digunain. Tapi kok, kadang menu dahboarr ga bisa di akses, display jadi setengah ketutup sama window yang ga bisa di apa-apain, terus akhirnya jadi aneh karena kepotong ga jelas. Ribet. Kayaknya dulu di tahun 2011 masih gampang. Begini-begitunya ga susah. Ckckck…

Sekarang kejadian lagi, padahal beberapa hari yang lalu masih biasa aja. Bikin kepala jadi puyeng kalo gini. Entah apa karena hpku yang terlalu jadul, atau WP-nya nih yang kecanggihan? Hahaha. Akhirnya yang ini postnya lewat mobile ver. site WP, daripada pusing. Tapi kalo lihat displaynya yang ketutup setengah gitu kok yaa… T^T

Betewe, ini udah bulan Desember kan yah? Udah mau tahun baru kan yah? Kali ini mau rencana ke mana nih? Kalo aku, kayaknya masih sama kayak tahun-tahun sebelumnya, moloran. Wkwkwk. Jangan lupa mikirin resolusi tahun depan, biar ikut mainstream jawaban seleb yang bakal diberondong pertanyaan “resolusi” ini dan itu. Ah, kalo aku bukannya resolusi, kayaknya mah resoles aja deh, hehehe. XD

Tentang Niat, Obrolan dan Blog

Tadinya rencanaku mau mulai puasa di hari ini, tapi kok ga jadi. Semalem sampe jam 2.30 pagi di depan laptop baca komik dan udah niatan banget, “kebetulan nih, mendingan sahur deh..”. Pas itu juga udah laper banget ๐Ÿ˜› . Ealaahh.. Begitu keluar kamar ada Mamak lagi nonton TV, dan keinginan buat sahur demi menjalankan puasa esoknya malah ga jadi. Wkwkwk.. Habisnya tak pikir lagi, orang rumah pada mulai puasa di hari Rabu, kalopun jadi mulai puasa hari ini juga ga bakal kuat ngeliat yang lagi makan-makan di dalam satu rumah. Jahh… Katanya niat tapi ga terlaksanakan deh akhirnya. Hmm…

Seperti tahun sebelumnya, awal puasa memang selalu jadi bahan perdebatan. Baik yang sudah memulai puasa lebih dulu atau sesuai dengan penetapan riuh rendah memperdebatkan masalah kapan seharusnya puasa di mulai. Dipikir-pikir lagi, bukankah semua kembali lagi ke niat? Mau kapan puasa dimulai, niatnya adalah tetap untuk menjalankan perintah Allah SWT. Apakah sesuai syariat Islamnya adalah kembali kepada si pelaku, karena selama itu ga melenceng jauh dari ketetapan kan ga perlu heboh. Semisal, yang berpuasa dua hari sebelumnya ternyata tidak menjalankan tata cara yang benar atau semacamnya. Entah mungkin sahurnya melewati jauh dari waktu yang ditentukan atau berbukanya pun bukan setelah maghrib, nah… Ini baru dipertanyakan. Kalau cuma selang sehari mah ya ga masalah toh? Mungkin bakal jadi masalah ya waktu Idul Fitrinya, bareng atau ga. Biasanya beda waktu awal puasa beda pula penetapan Idul Fitrinya. Karena aku juga bukan yang berwenang untuk ngomongin masalah kayak gini, daripada asplos alias asal nyeplos, mendingan dijalanin dulu aja deh puasanya. Harusnya bulan ini kan mulai masuk musim kemarau, tapi cuaca mendung terus. Ga bakal terlalu dehidrasi karena ga keringetan, cuma biasanya cepet banget laper soalnya kalori banyak kebakar buat menghangatkan suhu tubuh ya. Yaaahh yang penting kita jalanin aja lah puasa tahun ini dengan nikmat dan semangat nyokk. :mrgreen:

Ngomeng-ngemong, kemarin juga Mamak masak lontong dan opor ayam. Maksud hati kepingin menyajikan masakan buat menyambut puasa, tapi ternyata kecepetan lagi seperti tahun kemarin. Sebenarnya rada sebel juga sih kenapa malah ga tepat lagi, tapi pemerintah juga udah melakukan penetapan jadi mau diapain. Tetep ngedumel juga sih ujung-ujungnya. Hahaha… ๐Ÿ˜€

Eh iya, selain itu semalem aku juga diajakin ngobrol sama Ali soal blogger Enigma yang katanya kalo bikin post tun mendetil banget penjelasannya seperti essay intelektual sampe-sampe yang komen bisa sampe 400 orang (kayaknya sih gitu ceritanya). Dari apa yang dijelasin adekku, blogger ini termasuk rajin dan teliti. Maksudnya, kalo aku mah ga bakal kuat disuruh bikin post membedah topik tertentu trus nyari sumber ini itu sampe ngirim email segala ke institusi demi konfirmasi. Tapi aku salut kok sama dia, walaupun keliatan kurang kerjaan (pizzzz damai, damai :Db) soalnya ada postnya yang dari awal udah ketebak jelas jawabannya tapi masih juga dicariin bukti kemana-mana. Etapi begitulah namanya seorang penulis, menurutku orang seperti dia pasti kalibernya sekelas detektif (Ali bilangnya gitu) atau jurnalis koran/majalah tingkat internasional. Aku pernah baca artikel temen FB tentang dia dan sempet penasaran. Tapi udah lupa sih ya, soalnya itu dulu banget… Apalagi si Enigma ini sempet vakum. Sebagai seorang blogger dia itu devoted banget dan merupakan contoh bagi aku yang masih pemula. Ga gampang lho bikin post-post yang teliti sampe bisa nyari sumber ini-itu sebagai bukti. Kalo aku sih… Haha kayaknya jauh banget deh..

Yahh apapun ceritanya, yang penting diriku tetap setia blogging. Untuk saat ini lebih nyaman jadi daily blogger yang doyan ngoceh random di blog ga pake mikir. Hahaha ๐Ÿ˜€