Kelegaan

Ketika komunikasi menjadi kunci sebuah hubungan, pengaruhnya besar banget ke diri sendiri secara emosional. Depresi berminggu-minggu yang aku rasain semenjak ngomongin masalah pernikahan sama Aa akhirnya hilang gitu aja sehabis aku ungkapin semua uneg-unegku kemarin malam. What makes it quite funny is, that it’s still the same place we argued and reconciled. Lucu sih ya..

Tadinya udah mulai banyak ngerencanain gimana supaya persiapan pernikahan bisa lancar, sampe ga tidur enak berhari-hari karena kepikiran mulu. Bawaannya pusing dan stres secara kebutuhan kan juga harus makin diatur biar tabungannya bisa kumpul. Pokoknya jadi senewen sendiri dan ujung-ujungnya jadi berantem terus, belum lagi tiba-tiba menstruasi padahal awal bulan juga udah dapet mens. Terakhir kali aku ngalamin mens dua kali dalam sebulan tuh udah lama banget dan hal ini nunjukkin tingkat stres aku melebihi normal. Ya gimana ga, ini kan soal masa depan dan kalo ga diomongin bener-bener maunya jadi kayak apa nanti. Dan kalo dari diskusi awal udah digagalin malah bikin aku jadi ga semangat ngejalaninnya. Lah terus kapan ane kawinnya broh??

Itulah kenapa aku berasa lega banget karena akhirnya bisa ngomongin hal ini baik-baik dengan Aa, bisa mendiskusikan semuanya dengan bener sehingga pesenku nyampe ke dia. Impactnya langsung bikin aku seolah-olah baru aja selesai ujian nasional, intinya lega aja. Toh kita juga sama-sama udah dewasa sih, kalo ga memecahkan masalah dengan komunikasi pastinya bakal kebawa pas nikah nanti. Itu yang pengin sebisa mungkin aku hindari. Thanks God, I feel so much relief now.

Semoga setelahnya ga ada lagi hal-hal yang bikin aku stres kayak gini lagi. And of course, hopefully our goal can be realized sooner.

Advertisements

What I Hope is Just..

Every single person has a fear of marriage and its stuffs. Well, emang sensitif sih ya kalo ngebahas masalah pernikahan. Secara aku juga punya referensi nyata pernikahan yang kurang baik. Bukannya jadi parno atau trauma gitu, tapi bawaannya berhati-hati aja kalo ngomongin soal nikah. Dan entah kenapa, akhir-akhir ini aku jadi restless mikirin pernikahan.

Boong lah ya kalo aku ga stres, Aa ngeributin soal pernikahan lah nabung lah tapi giliran diajak diskusi malah menghasilkan banyak omongan yang bikin aku nyelekit sendiri. It’s only 3 months since the first day of us dating tapi aku mulai anxious. Did I choose the right one?

I know I’m already 25 and being an Indonesian, a woman in my age these days should have married and had at least one child. Kalo mau bilang iri, ya jelas bingid-bingid dah ngirinya. 25 harusnya udah gendong anak tapi ini mah masih jadi anak kosan. Bosen mak, boseeennn… Tapi karena ada ini dan itu, aku belum nikah. Pas giliran ada greget untuk nikah yang terjadi adalah ketemunya sama yang… emmm… susah jelasinnya ini mah.

My Aa, you see, sebenarnya udah punya niat yang baik sekali untuk nabung demi memenuhi biaya nikah nanti. Nikah kan tetekbengeknya banyak, kalo ga disiapin dari sekarang yang ada waktu keburu berlalu gitu aja sia-sia. Maksudku tuh sebenarnya cuma pengin mengarahkan dia untuk berdiskusi tentang detil persiapannya, mau yang gimana, berapa, dimana dan lain-lainnya. Lah wajar kan, nabung juga harus ada target biar bisa terealisasi dengan halangan seminim mungkin.

But what happened was, diskusi yang bikin tekanan darah tinggi jadi naik. Ujung-ujungnya mulai berpikir yang aneh-aneh, is it the right choice? we’re only 3 months dating, after all. Banyak hal bisa terjadi setelahnya, dan kalo di awal gini aja udah banyak keraguan gimana nanti?

Jujur aja aku orangnya gampang illfeel sama orang. Walaupun sayang, sekali mengecewakan kayaknya keinget aja terus. Buatku hal ginian harusnya dibicarain dangan serius, ga asal ngomong sambil ngacuhin seolah bisa di urus nanti. Pernikahan kan harusnya sekali seumur hidup, lah kalo diskusinya aja selengekan gimana nanti? Semenjak aku adu mulut sama Aa soal ini, tiap keinget bawaannya baper bangey dan stres. Depresi deh jadinya.

Aa, I know you love me and so do I. But marriage is not just a word, it’s a lifetime moment which we shoukd think over and plan carrefully. I just hope you understand that I can’t take jokes lightly when it comes to something important to me. After all, we’re planning to live forever, not just having fun while setting everything aside. And above everything, I just hope it’ll work for us.

Kapan Yah?? Ngiri!

Ditanyain temen kapan nikah jelas bikin kesel, tapi kalo liat temen-temen satu kerjaan udah ngirim undangan tuh… Sakitnya disiniii… *tunjuk ke jidat*

Siapa sih yang ga iri kalo liat temen nikah, bawaannya mikir mulu, “Gw kapan yah?” Yang ditunggu juga ga tau apaan, pacar tersedia, modal bisa diusahakan, ortu juga ga mungkin ogah-ogahan kalo diajak ngomong soal nikah, tapi selalu ada aja hal yang bikin mulut dan hati tiba-tiba ngomong, “Nanti dulu deh..” Begitu kata menikah muncul. Padahal SPG itu juga manusia, ada kebutuhan biologisnya tauk. Hmmm.. *mikir*

Ikhi juga akhir-akhir ini jadi suka ngajak ngobrol pake nama panggilan Ayah-Bunda. Meskipun kalo nelpon tetep ayang-ayangan dan sebenarnya nama panggilan ga terlalu nyambung sama topik post ini, entah kenapa jadi merenung sendiri. LDR itu berat, demi Allah Ta’alla berat banget. Relying on phone, bisanya cuma kontak lewat hp tiap hari. Orang bilang relationship kayak gini ga bakal bertahan lama dan ga ketemu ujung pangkalnya. Apalagi aku sama ikhi udah 3 tahun jalanin LDR, dan aku kurang tau berapa banyak kasus LDR bisa nyampe ke pernikahan. Aku bilang itu suatu hal yang istimewa kalo bisa jadi nikah. Tapi suka was-was, will we make it to marriage? 3 tahun itu kan bukan waktu yang sebentar.

Aku coba ngomong sama Ikhi beberapa hari yang lalu soal ini, soalnya aku mulai ngerasa kalo hal kayak gini harus sering di omongin biar kedepannya ga nyesel dan bisa serius fokus ke tujuan utama. Aku tahu kok kalau jodoh itu di tangan Allah SWT. dan cuma atas kehendak-Nya kita bisa berjodoh sampai pelaminan. Tapi ga masalah toh ngomongin hal kayak gini lebih serius, secara masing-masing udah dewasa. Biar bisa saling sadar sekarang bukan waktunya sekedar nyantai dengan bilang, “Tunggu waktu yang tepat.”

Semua sih ngarepin waktu paling tepat untuk lanjut ke pernikahan. Ikhi aja belum pernah ketemu ortu aku meskipun akunya sindiri udah ngobrol sama Mama Ikhi dan beberapa kerabatnya. Kadang sedih juga, kan pengin lho ngenalin pacar ke ortu. Pengen mereka ketemu langsung, soalnya aku belum pernah sekalipun ngenalin cowokku ke ortu. Bawa temen cowok aja jarang apalagi pacar. Aku udah bilang ini sama Ikhi berkali-kali tapi yang namanya janji itu ga bakal berguna kalau dilaksanakan. Entah yang ini serius mau ketemu atau ga, tapi semoga niat jangan cuma tinggal niat yang diucapin di mulut aja.

Aku rasa kita berdua punya perasaan yang sama tentang pernikahan, we’re both anxious and envied by other people who have made it to marriage. Sama-sama cemas, kapan nih nikahnya, sama-sama ngiri pula kalo dateng ke acara nikah temen. Masalahnya entah apa ga tau, pokoknya terus aja bilang nanti-nanti. Padahal umur udah mau seperempat abad. Ikhi sih udah ya, kalo aku 2 tahun lagi. Hahahaha.

Post kali ini edisinya galau-galauan, abisnya bulan depan mau nambah tua setahun. Tiap hari nambah tua sih, tapi sekarang tiap inget hari ultah bawaannya, “Kapan gw nikah nih?” Duhh… Potel kepala barbie baanggg!!! *tepok jidat*