SPG Curhat : Peraturan Baru

I can’t believe I’ve wasted a whole March without no post at all! Kok ga ada yang ngingetin syiiiihhhh… *nangis* Padahal di bulan Maret ada beberapa event yang mau aku arsipin di blog, eh malah kelupaan dan akhirnya ga nulis apa-apa selama sebulan kemarin. Ugh, dasar males banget.

Yah, bukannya mau ngasih alesan klise. Emang sih di tahun ini kayaknya tiap hari pikiranku wrecked banger sama kerja dan kerja. Tuntutan omzet semakin lama semakin berat dan peraturan baru yang berlaku sejak akhir Maret kemarin bikin stres berat. Iya nih, sekarang kerja aja udah ga ada santai dan rasa enjoynya lagi. Masuk shift pagi pun ga tentu lagi kapan pulangnya, belum tentu jam 4 sore seperti sebelumnya. Kondisi toko sepi abis acara ultah Chandra gini, eh malah ada peraturan baru yang malah ngebebanin pikiran. Udah susah-susah berusaha mencari omzet bulanan, sekarang malah harus semakin berusaha lagi kalo mau pulang tepat waktu pas shift pagi. Bayangin, dari Senin kemarin aku pulang jam 6 sore, berlanjut lembur, besoknya juga pulang jam 6 sore. Sedihnya, udah overtime ga dibayar, belum tentu juga menghasilkan nota. Apalagi kemarin, dua hari aku di PHP-in costumer gegara nota ga ditebus. Ngeselin ga sih, atuh sekalian ga usah minta bikinin nota kalo ga niat ditebus. Huh!

Costumer memang ibarat raja bagi SPG, tapi mbok ya kasihan lho dengan kami-kami yang berjuang sampai begini susahnya demi gaji sebulan. Terkadang kepingin marah sama si costumer karena bikin kerjaan jadi dianggap sia-sia, tapi mereka juga berhak demikian. Mau nyalahin peraturan baru yang bikin badan remuk juga percuma, kerja ya kerja. Dari awal penerapan juga udah protes berkali-kali. Tapi ya ujung-ujungnya harus dijalanin apapun keberatan yang diajuin. Just swallow it up, even if it feels disgusting.

Setelah ngalamin tiga hari melelahkan ini, aku ga pernah sebahagia ini ngerasain off day. Semalam saking udah kecapekannya kakiku bener-bener ngilu dan susah dipake jalan. Rasanya mau nangis kalo kayak gini mah. Terus-terusan muncul di kepala keinginan buat resign dan cari kerjaan baru. Tapi kebutuhan akan uang bikin aku takut cari kerjaan baru karena ga ada yang tahu nanti kalo cari kerjaan baru bisa gampang dan gajinya sesuai. Lha wong ngedapetin kerjaan yang ini aja bukannya gampang, apalagi harus resign dan musti nganggur lagi beberapa waktu sampe dapet kerjaan baru. Rasanya males aja ngalamin hal begituan lagi. Tapi kalo inget kondisi kerja yang semakin lama semakin ga nyaman, haduhh… Berat jalaninnya.

Kalau mau tahu, peraturan Chandra sebelum ini juga udah berat untuk dijalanin. Standard makeup dan pakaian masih bisa dijalanin, ga bawa hp selama kerja juga masih bisa ditanggung, tapi kalo masalah cuti yang cuma bisa ngambil 3 hari aja dan sakit yang harus ribut pake surat dokter kerasa berat. Pas Idul Fitri dimana orang lain bisa kumpul sama keluarga, kami harus tetep kerja dan hanya dikasih off sehari layaknya kondisi kerja yang biasa. Di malam takbir kami mana bisa nyalahin membludaknya costumer yang dateng sampe toko pun tutupnya jam 12 malam. Tapi keharusan lemburnya itu bener-bener nyiksa dengan kondisi sedang berpuasa. Sepatu minimal 3 cm sih bukan soal, tapi ga ada keringanan untuk pake flat shoes di hari tertentu juga ngeselin. Pokoknya jangan dikira SPG seperti aku yang kerja di mall itu enak, terima gaji tiap bulan dan modal dandan doank. Nyatanya anak-anak yang baru masuk kerja bahkan sebelum ada banyak peraturan kayak sekarang ini belum tentu kuat sehari. Iya kalo sehari bisa buka nota banyak, lah kalo no-sale? Anak baru pengganti lawan shiftku yang resign bulan Februari kemarin aja cuma bertahan 2 hari. Untung aja setelahnya dapet yang bagusan, anaknya mau kerja dan ga masalah sama standard gaji Missty.

Terkadang aku kalo lihat ada demo buruh yang nuntut tunjangan atau gaji suka mikir sendiri. Aslinya memang ga bakal ada kondisi kerja yang selalu memuaskan buat kita. Semua ada capeknya, ada resikonya, dan kalo ga mau capek atau kena resiko ya mending ga usah cari kerja. Tapi kita juga berharap para pembuka lapangan kerja juga ngeliat gimana perjuangannya demi gaji sebulan. Bukannya ga menghargai kesempatan, tapi kalo ada yang ga bekerja dengan baik lalu ngimbas sama yang udah bekerja keras kan ga adil. Mentang-mentang ada di antara kami yang kerjanya main-main, lalu yang serius dianggap ikutan ga becus hanya karena ga buka nota. Lalu pengorbanan 2 tahun lebih ini buat apa? Aku butuh duit, tapi kemampuanku seharusnya ga dibatasi dengan sekedar buka nota atau ga-nya. Apa bedanya SPG berumur di atas 23 tahun dengan 19 tahun? Fresh juga kalau ga berniat kerja yang bener apa masih kepingin nyari yang muda2? Bener-bener rasanya pengin numpahin semua uneg-uneg tapi panjang lebar ngebacot juga percuma. Well, anak muda yang baru mau masuk dunia kerja, siap-siap aja masuk lubang buaya. Kamu masuk remuk badan, mau keluar jalannya terlanjur licin pula. Intinya jangan jadi SPG, apalagi ngelamar jadi SPG Chandra Toserba. Kalo masih takut capek sama sakit mending sih ga usah.

Ya, maaf ini mah aku harus jujur ngomongin tentang kondisi kerjaku. Ga ada maksud buat menghujat apalagi ngejatohin pihak tertentu. Andaikan ente-ente pade ngerasain apa yang aku rasain, pasti bakal ngelakuin hal yang sama. Atau bahkan bisa yang lebih buruk, entah. Anggap aja kenangan buat masa depan. Seenggaknya sekarang aku ngerti, bener-bener ngerti susahnya nyari duit. Semoga anak-anakku kelak ga ngerasain kesusahan yang sama, Amien.

Lipstik Balu… oh Lipstik Baluuu…

Aku orangnya ga banyak perkara soal makeup. Lagian budget tight juga yekan, mau beli mehong bin branded yang harganya setara beli bakso berapa mangkok ya mending ga usah deh. Emang sih ada beberapa produk yang ga tergantikan karena udah cocok sama kulitku, tapi lainnya sih ga masalah walaupun nemu di pasar. Semisal lipstik, banyak teman di kerjaan suka pake La Tullipe tapi harganya bikin aku agak mikir dua kali dulu. Ada juga para penggemar Wardah tapi harganya juga lumayan untuk sepotong gincu. Lainnya settle back on Pixy yang murmer. Tapi murah pun, namanya lipen di pake saban hari lebih dari sekali ujung-ujungnya juga nguras kantong karena cepet habis. Berhubung lipstick Satinnya Pixy tipe yang berminyak, jadinya ga tahan lama dan harus sering diaplikasiin biar ga keliatan kayak baru belajar dandan. Ah, tapi lama-lama jadi males pake Pixy, di bibirku kesannya berat.

Minggu kemarin niatnya mau cari lipen merah mumpung baru gajian. Sekalian ke pasar pengin beli mascara yang udah habis, tetiba tertarik sama display warna lipstik Just Miss yang banyak itu. Sebelumnya udah sering liat ni lipstik mangkal di jajakan kosmetik kalo lagi main ke Simpur Center atau Bambu Kuning, tapi ga terlalu yakin mau beli soalnya takut ga aman. You knowlah gimana produk lokal, bukan suudzan tapi udah kebanyakan liat praktek nyeremin oknum nakal yang bikin merinding. Tapi namanya cewek yang attention spannya ga jauh dari sesuatu yang coloury dan sparky, pengin coba juga deh akhirnya beli 1. Icip-icip kan boleh yaa, lagian muririn banget cyinnn alias murah gituh yaa. Warna yang aku beli juga manis manja deh… cocok buat pergi main. Point plus-plusnya, ini lipstick matte yang cukup ringan di bibirku. Walaupun baunya agak mengganggu, tapi untuk ukuran lipstik lokal ini punya kesan positif buatku. Kemasannya praktis buat dibawa wara wiri soalnya ini tipe lipstik pensil. Tadinya aku skeptis dikit mau make lipstik yang harus di serut-serut dulu, tapi ternyata ga ngeborosin. Ga gebuang banyak residu kok, cukup dikit aja di serut dan ga pake belepotan segala.

My new lipstick, gambarnya minjem blog tetangga.

Tenang aja, ini udah ada nomor BPOMnya lho. Silahkan liat-liat di situs resminya yaa…

So far aku pake lipstik J-6 dan J-16. Untuk J-16, warnanya merah dan berbeda dengan J-6, ini lipen lebih kering teksturmya. Aku sebenarnya nyari warna J-1 tapi ga ketemu, cuma gapapa juga sih soalnya tetep merah kok. J-16 sekali swatch langsung meronggg udah kayak minum darah, bukan rekomendasi terbaik dari aku jadi sok aja mau dicoba atau ganya. Lain hal dengan J-6 dan warna soft yang lain, worth trying kalo pengin punya lipen matte enak dipake dan di kantong. Banderol 15 rebu perak aja, no way kalo ga repurchase. Hehehe, kapan lagi punya kosmetik cocok di muka dan di dompet ya mbak yuuu…. Eh, mau liat koleksi warnanya? Ada reviewnya di sini loh.. Ada J-6 juga hihihih…

Oh btw, aku lagi nyoba pakai Wardah Exclusive Two Way Cake yang kebetulan di jual secondhand tapo masih utuh sama supervisor areaku. Katanya ga cocok di mukanya karena beli coba-coba. Dibanding Lightening Two Way Cake, berasa enak pake Exclusive malahan yaa. Biasanya kalo muka udah kayak kerupuk kebanyakan minyak bakal blotchy kalo di tepuk bedak sembarangan, tapi pas pake yang Exclusive lebih gampang aja. Auh,, tapi kenapa pas udah cocok di kulit malah mehong sihhhh???? *nangis bombay* Ga kasiyan apa sama anak kosan iniiii???? TwT huhu…

Iseng Iseng Ngeband

Kalo ada yang baca post ini termasuk penggemar karaoke, pasti tau juga lah bedanya nyanyi diiringi musik karaoke dengan yang asli dari band. Kalo nyanyi karaoke, mau suara bagus atau nggak yang penting ikut musik, namanya juga buat have fun. Aku ga pernah bener-bener merhatiin kalo suaraku sebenarnya amburadul juga meskipun beberapa ada yang bilang aku punya vocal yang bagus. Ga tau aja mereka yak.

Dari bulan kemarin, teman kerja ngajakin ngeband iseng-iseng. Rencananya mau ngisi festival di bulan Januari gitu, tapi belum tau kapan. Mumpung nganggur kupikir, ‘Ok dah, suara gue juga nggak jelek-jelek amat kok’. Sampai saat ini beranggotakan 4 orang SPG dan SPB (masing-masing 2 cewek dan cowok) plus satu anak SMP yang kebetulan adik salah satu anggota parking boy di area parkir Chandra Teluk Betung. Latihan baru 3 kali dan masih stuck di lagu Takkan Pisah by Eren dan Cinta Terbaik by Casandra. Bingung mau nyari lagu apa, soalnya ekeh ternyata kagok yak, nyanyi ini itu susah. Mau gimana geh, udah biasa nyanyi dibantu lirik, giliran ngeband yaaa… sesuai seadanya kemampuan deh. Hihi. Tiap latihan maunya ketawaa aja, sayah kok ancur gini ya? Malu-maluin aja.

Tetapi, bisa dibilang kegiatan baru ngeband iseng ini adalah impian masa abege yang akhirnya bisa terwujud. Jaman SMK dulu aku ngarep banget diajak orang ngeband, ikut-ikut festival nampangin suara. Karena selama SMK ga pernah ikut lomba nyanyi apapun, bawaannya jadi ga puas. Kok masa 3 tahun terakhir sebelum jadi orang dewasa malah ga punya cerita, di ajak ke studio nonton orang pada ngeband mah hepi aja. Kalo lagi classmeeting maka waktu kosong berakhir dengan main sama teman, diam-diam ke studio musik terus jam 2 balik lagi ke sekolah di mana jemputan pastinya udah dateng atau lagi otewe. Lewat jalan tikus donk tentunya, biar ga kena damprat. Tapi ya itu, acaranya cuma nonton dan ga jadi yang ikut terlibat dalam sebuah band. Kalau diingat lagi sih sekarang aku malah ngerasa agak bodoh karena waktu yang luang seperti itu terbuang sia-sia.

Yang bisa aku syukuri adalah bahwa Allah masih ngasih aku kesempatan untuk mengalaminya meski agak telat. Gapapa, better be late than never. Toh passionnya sama besar dengan waktu sekolah dulu, tapi sekarang ga perlu nyumput-nyumput lagi deh dari orang tua. Um, post ini pendek karena ga terlalu banyak yang aku bisa ceritain, berhubung juga latihan masih bisa diitung berapa kalinya. Doain aja deh moga-moga bisa dapet kesempatan manggung. Amienn…

Ketika Air Jadi Masalah

Kalau banyak, terbuang-buang. Giliran ga netes jadi masalah.

alhamdulillah punya tempat kos yang ga punya masalah berarti soal MCK, dengan 6 kamar mandi dan tempat cuci yang lebar jadi salah satu alasan kebetahanku di sini. Meskipun, ada kalanya terjadi hal ga terduga yang bikin bad mood semisal pompa air listrik rusak. Ini terjadi tiba-tiba Selasa kemarin di mana hari itu jadwal lemburku minggu ini. Ngebayangin ga mandi di hari lembur aja udah ga sanggup, apalagi itu hampir beneran terjadi. Kesalnya itu ya kenapa harus pas lembur gitu? Masa iya seharian harus merasakan gerah dan bau keringat tanpa diguyur air segar?

Pagi itu aku sebenarnya udah denger orang bawah teriak kalau ga ada air. Biasanya kalo pun air di tower habis masih ga bakal bener-bener ga ada kok, seenggaknya Keran di luar kamar mandi bisa jadi alternatif darurat. Tapi begitu turun ke bawah sambil bawa cucian piring sebaskom dan langsung buka keran air, ga ada setetespun yang keluar. Ampe ga nyangka harus ada kejadian gini pagi-pagi. Alhasil aku terpaksa harus nampung air di ember nebeng sama umi yang rumahnya bersebelahan dengan kosan. Itupun ga bisa banyak-banyak dan ngeburu waktu karena udah kesiangan, dan aku pun mandi ayam biar jadi syarat doank. Kebagiannya cuma sikat gigi dan cuci muka, lalu kuguyur ke badan ngilangin hawa panas dan bau badan sehabis tidur malam. Sempet tergoda buat ga jadi lembur dan milih untuk masuk siang, tapi akhirnya berangkat juga karena awal bulan masih banyak kerjaan yang musti diselesaikan. Ga enak juga sih karena tetangga konter juga pastinya sama-sama sibuk dan ga bisa diharepin bantuin jaga konterku. Tapi ya bete jadinya karena pagiku diawali dengan hal yang ga ngenakin.

Selama lembur ya seperti biasa, sibuk dan sibuk apalagi awal bulan. Sore saat pulang ke kosan buat makan, aku harus kegerahan karena mati lampu. Udah ga mandi dengan bersih ditambahin mandi keringet, aku sampe pake sedikit lebih banyak parfum biar ga bau badan. Untungnya hari ini bisa buka nota 2 pcs barang 50%+20% jadi berasa lega. Ga mau tidur dalam keadaan badan gerah dan bau akhirnya aku mandi malem-malem, ngambil air pake pompa tua manual yang corong buat ngalirin airnya dibikin dari botol plastik . Biarin deh, daripada ga mandi terus gerah dan bau yekan.

Esok harinya ga terlalu ribet mau mandi karena udah tau bakal mompa, jadi bangunnya agak pagian. Yang jadi kendala adalah setelahnya tangan jadi pegel sehabis mompa. Kadang kalo dipikir lagi, keadaan dulu di Tulang Bawang berkali-kali pernah ngalamin yang lebih berat dari sekedar ngegenjot pompa air. Dulu waktu SMK bahkan pernah sampe tengah malem sendirian nimba air biar paginya bisa mandi dan nyuci baju, dan itupun terkadang harus nimba air lagi setelahnya. Di Kampung memang hidupnya berat gitu, jadi kalo dibandingin sama ini mah belum seberapa. Tapi tetep ya, pagi-pagi harus berpegel ria memang ga enak. Haha.

Hari Sibuk dan Celana Sobek

Ketika celana robek, dan harus di situ lagi.

Hal paling nyebelin biasanya selalu terjadi saat lagi sibuk, seperti hari Senin kemarin. Di kerjaan, ngalamin hal-hal tak terduga yang kalo diinget lagi bikin malu sendiri udah jadi bumbu penyedap 1001 rasa. Jatoh dari tangga pas ngeburu ngabsen di C-clock, pernah. Salah kasih barang ke konsumen sampe salah tingkah sendiri, pernah. sepatu ketinggalan gegara lari ngejer nganter barang di kasir, sering banget. Ampe kejatohan patung display gegara ngegeret koli ke gudang pun udah di rasain. Cuma kalo lagi sibuk banget eh celana tiba-tiba robek, jujur aja malunya jauh lebih kerasa tuh.

Yaa gimane buuk, beli celana dasar buat kerja yang murmer punya ye kan biar hemir gituh. Padahal belinya udah ukuran XL jadi berasa bagai pinjeman siapa gitu, eh ternyata tak luput dari bencana celana robek. Di mana pas awal bulan November dan jari Senin pula, area Dept. Store lagi pembongkaran buat acara big sale menyambut akhir tahun. Yang ikutan acaranya pada sibuk ngeluarin barang buat di display di wagon atau area promosi. Kebetulan untuk tahun ini brandku ada acara 50%+20% untuk beberapa artikel barang jadi ikutan juga mandi keringet nyiapin wagon dan barang yang musti diturunin. Sebenarnya agak was-was karena belum sempet SO sementara udah tanggal wayahnya ngirim laporan dan masih banyak lagi yang musti dikerjakan pagi tadi. Ga mungkin ngarepin bantuan para tetangga secara sama-sama lagi banyak tugas, jadi siap mental aja dan doa biar badan fit. Jujur aja hari Senin ini kayak Selasa, cuma 8 jam shift kerja tapi kok capeknya kayak lagi lembur. Ditambah insiden celana robek bikin tambah panas hati banget. Lengkap gitu deritaku.

Jadi sebenarnya percuma yah ngakalin insiden sobek celanan dengan make ukuran gede, karena ketika jongkok untuk ngikatin cover spanduk di wagon sambil puter otak biar semua kerjaan kelar dengan waktu seminim mungkin tetep berbahaya juga. berhubung ngeburu waktu akhirnya tetep lanjut kerja dengan keadaan nista gitu. Untung ga ada yang liat, soalnya pasti akan terlihat yang mustinya tak terlihat. Kan rugi atuh ngasih tontonan gratis. Dan yang paling untung lagi adalah insiden celana sobek bukan sesuatu yang ga asing di kerjaan, jadi pas mau jahit celana mah ga perlu nunggu ke tukang jahit lagi karrna pasti ada yang punya. Setelah kerjaan beres langsung cepet-cepet ke fitting room buat ngejahit bagian sobeknya celana. Baru dah lanjut kerja lagi, yang emang banyak banget sampe waktu breaknya cuma setengah jam. Beginilah nasib orang cari duit buat makan sehari-hari, ngoyo ya udah biasa.

Sekarang kalo lagi duduk atau jongkok agak parno dikit, jadi waspada takutnya nge’bret!’ lagi kayak pas Senin kemarin.

SPG Ngobrolin : Fashion VS Makeup

Sekarang begitu sudah tau rasanya punya uang sendiri entah kenapa maunya ngomongin fashion dan make up, berhubung profesinya jadi SPG baju cewek. Dulu sih taunya buku ama inet, tapi sekarang review buku di blog aja udah ga pernah. Memang kayaknya aku ini orangnya cepet berubah ngikutin perjalanan hidup. Sekali waktu bisa jadi seorang fans JKT48 yang siap kapan aja nge-translate Q&A atau video buat fans luar nagri, eh ga taunya sekarang pikirannya cuma gimana biar bisa dapet look di fashion dan makeup yang bagus biar selfie juga keren gituh. Padahal, selfie pun jarang. Hadeh. Pening pala.

Pas siang lagi break makan di kosan, sempet ngobrol sama tetangga cabe. Lalu si Cabe pun berkomentar, “Walaupun umur gw udah 20 mbak, gw masih kepingin jadi cabe-cabean yang pengin pake baju bagus kemana-mana. Biar ga disangka tua.” Terus aku mikir, apa pula kabar diriku yang udah 24 ini kalo masih mikir soal baju dan makeup sementara di umur segitu orang lain mah udah punya anak dua biji dan mulai nabung buat masa depan keluarga. Ibarat kalo aku ngikutin jejak si Cabe, yang ada macam paprika kali yah. Bentuknya aja gede bantet, lah rasanya? Alhamdulillah kalo masih enak dimakan.

Sebenarnya cewek manapun dan di umur berapapun pasti doyan fashion dan makeup. Cuma seleranya aja beda-beda. Seleraku sama Cabe soal berpakaian jelas udah beda banget, mungkin dia masih greget kepingin beli baju branded padahal bahan mah ga jauh beda ama pasar sedangkan aku lebih milih ke sisi comfortnya. Kalo bagus tapi bikin nyesel karena mahal, kan ga comfort juga. Aduh, padahal bisa nunggu diskon atau mungkin bisa dapet di Simpur/Bambu Kuning. Suka gitu tuh yang muncul di kepala abis beli baju di mall, padahal diri sendiri yang milih. Makanya sekarang prinsipku ya belilah yang bikin nyaman di badan dan di kantong. Karena kalo nyesel, ga bisa di balikin. Ujung-ujungnya cuma numpuk ga guna di lemari, kan ngeselin.

Itu kalo soal pakaian. Soal makeup, ini lain cerita. Makeup cuma punya 1 rule utama, coba atau mending ga usah sama sekali. Soalnya menurutku makeup tuh lebih adiktif ketimbang baju dan kawan-kawannya. Sedangkan harga makeup tuh ga murah yah bu, padahal makenya ga cukup sebulan. Kalo baju dkk kan mehong juga bisa dipake dalam waktu yang lama, sedangkan makeup kalo boros pemakaian mah wasallam deh. Anehnya aku malah lebih demen ngurusin makeup ketimbang pakaian. Salah baju bisa di akalin dalam waktu cepet dan ga makan waktu, tinggal ganti doank. Lah salah makeup? Hasil jelek jadi kayak topeng onyit, eh taunya jerawat nongol sana-sini. Makanya dibanding pakaian, aku lebih care soal makeup, soalnya ga bisa sembarangan.

Tapi ini sih ga berlaku di setiap keadaan. Kadang juga males sih mau ribet-ribet soal makeup dan ngandelin penampilan biar ga keliatan kayak lagi ngegembel. Kadang juga udah males juga sama keduanya jadi sebodo deh diliat orang nggembel ria. Well, intinya yang penting semua dibawa hepi dan nyaman aja. Lagian kalo keduanya bisa jalan bareng sih lebih baik. Haha.

Lights out and Dry Season

It’s a relief to see some raining since few weeks ago. Dry season in Bandarlampung is different than in Tulang Bawang, but it’s still hot nonetheless. My room is usually hot as a human oven every time I come back from my day shift work. At the day when Sun is at its highest point, my room walls get heated and an electric fan does little to cool down the temperature. I feel bad that even though my room is one of he biggest rooms in second floor, with the condition it feels so troubling.

The dry season also causes constant lightsouts which means you have to face the heated nights or buying fast foods when you’re kinda tight in budget. I’m not used to with this kind of situation and it’s really annoying to wait for 3-5 hours until the electricity gets normal. A couple days ago when I went to a nearby internet cafe to play online games and get some video watching time, we got a light out right after the billing started to run for few minutes. Though the clerk was kind enough to give me free pay, I was still dissapointed with it.

By the way, I have been recently addicted a bit to facebook online games. I used to play life simulation games such as The Sims or Harvest Moon when we still had a playsation at home. I often play Farmville on Facebook and it’s fun enough though all I do is planting and harvesting.

Last week I tried playing City Girl life and it has fastly became my favorite games so far. I set my character as a pixy-cut hair with baby doll top and skinny jeans type girl. I also set her dream carreer as an author, which is actually my own dream career. I think this is the reason why people like playing games like these types, because we can be antyhing we want in games.

Again about electricity, Dad bought me an emergency lamp to anticipate it. I’m greatly helped by this, but I kinda wonder how he handles his own problems if he always buys thing for me. Lights out isn’t actually giving much problems though I can’t stand the heat. I hope he could afford to buy things for himself because I in fact have my salary to provide myself.

Oh, and before I forget, I just watched the news this afternoon about the fog problems in some of Indonesian areas, especially in Sumatra. I also hope it’ll get over soon now that we’re starting rain season. Just imagining the other places have to endure living with mask every day is really hard.