Nyobain Mom and Me Eyeliner

Sebelumnya aku pernah bikin blog tentang eyeliner My darling yang udah jadi benda wajib dari segala keseluruhan alat tempur yang aku pake buat tampil cetar. Ceile gayanya. Tapi emang iya loh, selama ini aku ga pernah pindah ke lain hati kalau soal eyeliner, soalnya jarang banget ada eyeliner lokal dengan hasil matte finish dan harganya super terjangkau. Bulan Januari kemarin entah gimana caranya tas makeup aku ilang di tempat kerja dan yang ikut hilang juga termasuk si kesayanganku itu, eyeliner My Darling. Bete berat deh. Udah dari lama niat mau beli baru di pasar dan bahkan sempet ikut temen ke Simpur center buat nyari, eh alhasil ga kebeli juga. Anehnya memang, beberapa tempat yang biasa jadi sumber penyalur makeup aku ga punya stok eyeliner ini. Setdah, kok ni eyeliner jadi kayak langka gitu ya? Pas aku ke Pasar dan akhirnya ketemu toko yang jual eyeliner My Darling, harganya justru jadi mehong. Ga bisa di tawar kurang dari 20ribu. Shieeettt. Sayang juga nih keluar duitnya, jadi aku pergi ke toko lain.

Sampai di toko yang juga sering aku datengin buat beli alat makeup, ternyata ga jual eyeliner My Darling juga. Dobelshieett. Udah jauh-jauh jalan dengan harapan dapet barang yang diinginkan malah kecewa lagi. Di tawarin sama yang punya toko merk eyeliner lain dengan kuas padat kayak pensil, langsung aku tolak karena aku udah berpengalaman sama jenis kuas eyeliner seperti ini. Jujur aja, jangan ngarepin bentuk eyeliner runcing tipis ala cat eyeliner yang smooth deh pake eyeliner dengan kuas padat terutama kalo kamu belum terbiasa pakai eyeliner. Aku aja masih setia pakai eyeliner berkuas tipis lentur karena hasilnya lebih rapi dan ga ketebelan. Eyeliner spidol is a big NO buatku karena waktu dulu pernah beli eyeliner spidol The One dari Oriflame malah ancur-ancuran. Kayaknya udah aku ceritain di post aku yang review My Darling itu, tapi lupa juga sih. Terus, ada mbak lain yang menawarkan eyeliner berkuas tipis seharga 25ribu dengan merk Mom and Me. Karena penasaran akhirnya aku beli, walaupun sedikit nyesel dengan harganya yang lebih mahal. Pas dicoba di kosan, jatohnya lebih kecewa lagi. kuasnya memang enak dan megangnya juga mantep. Kemasannya mirip kemasan eyeliner Pixy yang hitam-pink tapi beda jenis kuas. Tapi ya itu, sama-sama glossy finish. Dan aku baru sadar pas liat tulisan di kemasannya itu;

  • “WATERPROOF & PEEL OFF EYELINER”

Ya ampun. Dari situ aja udah keliatan kalo hasilnya bakal glossy, tapi aku ga lebih dulu perhatiin kemasannya dan langsung buru-buru beli. Itulah jeleknya aku, suka terlalu spontan ngambil keputusan. Ugh. Aku juga agak curiga sama isinya yang kayaknya lebih sedikit daripada My Darling. Beneran apes banget ngebeli sesuatu yang ga sesuai keinginan, plus mahal pula. Kebanyakan eyeliner lokal yang pernah aku coba memang rata-rata hasilnya glossy sehingga bisa nemuin satu yang matte finish itu buatku lucky banget. Memang sih, waktu pake My Darling tetep pecah-pecah juga kadang. Terus kan emang ga waterproof juga jadinya kalo dipake wudhu ya luber kemana-mana. Tapi hasil mattenya tuh bikin mata aku ga keliatan kayak dipakein lampu bohlam, ga keliatan aneh banget gitu. Coba kalo pake yang glossy finish, udah kayak tante-tante deh… geli akunya. Makanya aku heran kok kebanyakan eyeliner malah hasilnya glossy gitu padahal buatku efeknya berlebihan. Apa mungkin cewek-cewek Indo malah suka kali yang glossy ketimbang matte makanya kebanyakan eyeliner lokal jenisnya yang ini? Anyway, karena udah terlanjur dibeli terpaksa harus tetep dipake sampe gajian nanti. Tahan dulu aja jadi tante-tante. Hehehehe 😂

Note : aku bikin draft post ini setelah beli eyelinernya. Ternyata setelah beberapa hari pemakaian yang aku simpulkan adalah;

1. Pemakaiannya menyakitkan. Karena peel off, kalo dibersihin ya ngelupas-lupas gitu dan rasanya sakit. Eyeliner kayak gini mendingan ga usah sering-sering di reapply deh kalo kalian ga mau mata kalian langsung iritasi. Kesalahan besar banget buatku yang nge-reapply 3 kali dalam satu hari karena pas dibersihin mata aku langsung perih ketarik sama sisa eyelinernya. 


2. Pemakaian selanjutnya, setelah balajar dari pemakaian pertama aku cuma sekali apply eyeliner dan just let it as it was sampe pulang kerja jam 10 malem. So far ga buyar ataupun ngelupas-ngelupas meskipun kena air wudhu, dan ga sesakit yang sebelumnya waktu dibersihin. Dan berbeda dengan Eyeliner My Darling, sisa makeup dari eyelinernya ga sampe ngeblok hitam di kapas.Ya wajar sih, kan peel off eyeliner. Jatohnya ntar jadi semacam kulit-kulit gitu sisanya.


So my thought? No way I’m gonna repurchase it. Ini bukan jenis yang cocok buat aku yang udah terbiasa make My Darling. Jadi ya tetep dah, nunggu gajian dulu baru bisa kebeli kepenginannya. Hahaha 😂

Advertisements

Perempuannya Yang Jaga Diri terus-terusan, atau…

Di kota besar, perempuan memang mesti pintar-pintar menjaga diri. Mau itu yang masih muda sampai bahkan yang sudah ibu-ibu, aku rasa semuanya pernah at least sekali seumur hidup mendapat perlakuan tidak baik di jalan. Kalo belum, alhamdulillah anda termasuk diselamatkan dari bahaya seperti ini. Ga usah pake acara ngomong, “ah, paling ceweknya aja yang salah. Udah pake baju seksi, jalan sendirian di tempat pula. Gimana ga diganggu orang” , karena berdasarkan pengalamanku malah gangguan-gangguan dari lawab jenis kebanyakan berada di jalan yang rame. Seperti tadi, di trotoar samping Chandra Teluk Betung. Hal sepele, nyentuh pun juga kagak sih sebenarnya. Tapi di depan segitu banyak orang, bapak-bapak merentangkan tangan di depan perempuan seolah-olah mau meluk itu di anggap apa coba? Masih bisa ga dianggep bercanda? Jarak antara aku sama si bapak tukang becak itu sekitar semeteran, jadi ya emang ga nyentuh sama sekali. Tapi bercanda di depan orang banyak ke perempuan yang jelas-jelas ga saling kenal sama dia, kalo aku bisa mungkin sudah aku laporin sebagai tindak pelecehan. Setidaknya kalaupun ga punya pendidikan tinggi, kan masih punya pendidikan agama. Apakah ga berfikir kalau hal semacam ini dilarang agama?

Ini pun terjadi tanpa perlu aku pakai pakaian seksi. Kejadian pun di depan area yang ramai. Mungkin yang membaca post ini akan bilang, “ah lebay. Kan becandaan doang ga usah berlebihan.” Well, seandainya kamu di posisi aku, enak ga kira-kira diperlakukan begitu sama orang ga dikenal? Yang ada bukan ketawa nganggap itu lucu, justru malah takut. Sama yang udah kenal aja masih kaget kalau tiba-tiba digituin, apalagi yang ga kenal begini? Rasa kesalnya pun ga ilang-ilang padahal kejadiannya sudah sejam berlalu.

Jujur aja, kelakuan-kelakuan orang-orang aneh seperti ini bukan pertama kali aku rasain. Dari masih SD aku udah aware dengan kondisi jalan raya, gang dan daerah perumahan sepi itu ga ada yang 100% aman sejahtera. Pernah denger cerita di luar sana tentang anak SD diperkosa bapak-bapak di pinggir jalan? Dulu aku pernah hampir ngalamin kejadian ini di Gang seberang Xaverius 1 Teluk Betung ( kalau yang tahu, tepatnya yang tembus ke puskesmas. Kejadiannya tepat di samping puskesmasnya). Untungnya masih bisa menyelamatkan diri, tapi itu cukup bikin trauma sampai sekarang. Tindakan sex exhibitionism? Aku juga pernah jadi korban laki-laki ga dikenal yang mengeluarkan kemaluannya di daerah Kangkung Dalam, Teluk Betung. Bahkan semasa kerja ini pun bukan sekali dua kali aku diganggu dan dilecehkan orang di jalan; mulai dari yang sekedar colak-colek bokong di angkot sampai ngeluarin kemaluannya. Waduh, bisa dijadiin satu buku kalo diceritain satu-satu. Tapi banyak. Dan ga ada satupun di antaranya dalam keadaan aku pakai baju seksi dan mengundang. Satu atau dua di antaranya memang terjadi tempat yang sepi, tapi seperti kejadian paling pertama yang aku sebutin di awal post malah sebagian besar di tempat yang rame. Bingung sendiri rasany, kok tega sekali melecehkan orang. Kalau lagi pakai tanktop dan hotpants terus diganggu, aku masih bisa nganggap ini murni kesalahan akunya yang ga memakai pakaian sopan saat keluar. Sedangkan ini, sudah pakai celana panjang dan kaus lengan 3/4 gombor segede baju emak gw delalahnya masih kena juga digangg orang di jalan. Aduduh.. apakah Indonesia seberbahaya itu ya sampai di jalan aja ga ada yang aman lagi?

Prihatin loh aslinya aku tuh, karena tingkat kriminalitas di jalan kayaknya makin bikin resah orang-orang yang biasa kemana-mana jalan kaki kayak aku ini. Udah naik motor banyak resikonya entah itu kecelakaan sampai yang kena begal lah, di jalan pun ngalamin hal semacam ini juga. Aa sering banget ngebecandain aku, bilang “Jangan sendirian kalo kemana-mana, ntar kamu di culik.” You have no idea loh actually. Aku udah ibarat makan asam garam sama yang beginian. Masalahnya, salah siapa? Kejadian kayak gini kalau ditanggepin sama pihak berwajib, jawabannya cuma wacana supaya hati-hati, jangan kemana-mana sendirian di tempat sepi dan memakai pakaian yang sopan. Plis deh pak, masa saya beli makan di pinggir jalan yang jaraknya cuma lima menit dari kosan mesti pake rame-rame? Terus salah kitanya gitu kalo jalannya sepi? Atau kalau sepulang kerja kebetulan seragamnya rok pendek atau kaus nyetrit jadinya gimana tuh, salah kita juga?

Permasalahannya adalah hal beginian ga ada pembelaan ke pihak yang dirugikan. Kalau udah ada kasus pelecehan, orang cuma bisa berkomentar ‘Makanya ini dan makanya itu’. Kenyataannya orang-orang yang melakukan tindakan pelecehan begini ya belum tentu dapat ganjaran. Kalo ngelawan, malah balik menyalahkan atau ngelak. Orang cuma bercanda, katanya. Situ senang ya bercanda-bercanda bikin takut orang, situ punya anak atau istri dibegitukan orang kok marah ya? Kan egois ya. Jadinya, yang disuruh ‘tahu diri’ ya pihak perempuan. Ya tahu dirilah, kalau cewek harus hati-hati, ntar diganggu orang. Trus yang ngeganggu mesti diapain? Didiemin aja?

Plis dong, plis ini mah. Tolong renungkan ini. Mesti apa, selalu perempuannya yang kemana-mana harus up-guard kayak dikejer setan, atau pihak-pihak terkait yang seharusnya melakukan tindakan yang benar-benar tegas untuk para pelaku biar ada efek jera?

​They Talk About Hygiene, but..

Aku orangnya dibilang resik-resik banget juga ga sih. Kadang ada waktunya males bin mager tingkat dewa sama urusan kebersihan. As you can see on some stereotypical anak kosan biasanya emang ga ngeribetin mau kosannya rapi dan bersih kinclong karena intinya kamar dipake buat molor, molor dan molor everyday, sehingga aku pun juga seperti itu. Yeesss, molor is my favorite hobby. Dan kosan aku juga bukan kompleks boarding house yang elite serba bersih juga, so we’re talking about the place where people in different ranges of hygiene awareness here. Ga usah kaget seandainya suatu hari kalian ke kosan aku dan bertemu dengan tikus segede alaihim, kucing sial yang suka boker dan pipis sembarangan (dan kemaren baju-baju aku jadi korbannya!), dsb dsb. Buat aku, itu biasa banget malah. I’ve experienced worst than those. Heh.

Permasalahannya adalah kita-kita yang termasuk ke bagian orang-orang penjaga kebersihan ternyata lebih sedikit ketimbang yang tutup mata sama hal ini. Misalnya kayak aku yang ga biasa naro sampah di luar kamar dan sengaja di taro di dalem biar para hewan liar ga ngegasak di malam hari (believe me, they do wild), kenyataannya masih kalah saing sama yang sekian nama di kamar-kamar sebelah dengan sampah mereka yang aduhai banget ganggu pemandangannya. Nah, kalo udah digasak hewan-hewan liar, yaudah ngomel aja trus diberesin. Besoknya taro lagi di luar, lengkap sama cucian piring kotor. Aku ga tau kenapa susah banget buat mereka setidaknya mengumpulkan cucian piringnya di dalam ember gitu kalo belum sempet dicuci, toh malah lebih gampang diatur daripada ditenggerin di samping pintu. Tapi seperti yang aku bilang, mereka kayaknya tutup mata dan nganggap itu masalah sepele. Nyapu lantai aja cuma dipinggirin di pojok, ngotorin lantai yang kebetulan dikarpetin dan dibiarin aja sampe mengerak dan nempel ga karuan. Ini SPG loh, yang notabene cantik dan wangi di tempat kerja tapi ampun parah joroknya di kosan sendiri.

Is it full their responsibility? Ibarat ada gula nganggur pastinya ngundang semut, kalo ada kondisi kosan dan penghuninya yang begitu pasti ga jauh-jauh dari si pemilik kosan yang juga ga terlalu pedulian mau kosannya bersih atau ga. Of course doski bakal ngamuk kalo sampah ga dibersihin, atau sejauh mata memandang semua pada berantakan ga jelas dan kotor, tapi ya cuma marah sebatas ngomong. WC sering banget meluap dan akhirnya ga bisa kepake juga banyakan diem aja. Walaupun kosan aku kebetulan menyambung ke rumah tetangga yang kamar mandinya bebas dipake, kalo malem-malem ya musti buka pintu belakang dan sendirian ke kamar mandi di luar area kosan juga rada horor yekan. Masalah tikus juga ga diapa-apain, dan aku udah ga tau lagi berapa kali cucian baju aku kena ‘bom’ si tikus-tikus janaham itu. Dikiranya pispot kali yah. 😤😤😤

Itu cuma sebagian kecil dari masalah kebersihan di kosanku yang kayaknya dari tahun ke tahun ga pernah difix. Penghuni kosan akan selalu jadi seperti biasanya mereka, tutup mata dan nganggep itu hal biasa. But the thing is, ketidakpedulian orang terhadap masalah kebersihan ga cuma terjadi di kosan doang. Akhir-akhir ini aku jadi risih banget akibat seringnya ngeliat temen-temen kerja aku yang bisanya cuma “IH JOROK!!” histeris ga jelas tapi ya udah ga ngapa-ngapain. Ada sedikit kotoran di WC malah ditinggal dan ga mau ngeluarin tenaga dikit buat disiram. Ya iyalah jorok kalo kotor, lah terus mau diam aja gitu? Aku curiga jangan-jangan di rumahnya juga pada kayak gitu kali yah, ninggalin kamar mandinya tanpa ngebersihin lagi begitu tau kotor hanya karena itu bukan dia pelakunya? Katanya bersih itu sebagian dari iman, tapi kok..?

I just want to say this for you guys; please don’t be picky to give a hand. Di tempat kerja aku kalo ada yang lagi bongkaran barang obral, ngangkat dan narik wagon atau koli ke gudang banyak yang bantu. Kasihan, itu temen kita lagi butuh bantuan, mereka suka bilang kayak gitu. Kenapa ya ga kita anggap aja kondisi WC yang kotor itu adalah problem yang harus kita bantu biar yang lain juga bisa pake tuh WC nanti. Dan itu cuma sedikit darah di WC, atau hal-hal lainnya yang ga kita sentuh sama sekali secara langsung. Siram doang kan langsung ilang juga, kenapa ribut? Makanya kemarin pas ada temen aku sibuk menganalisa apakah yang di WC pertama dari 3 WC tersedia itu bekas darah atau bukan tapi ya udah ngoceh aja ga ngapa-ngapain (tapi dia juga lagi make WC kedua jadi itu understandable) dan yang lainnya juga pada heboh, aku langsung keluar dari WC ketiga dan siram WC yang kotor itu sampe bersih. Wess..  Ga jadi mules. Keburu bete duluan. Hari ini terjadi hal yang sama, WC kosan kotor dan cuma ditutup doang pintunya. I’m. absolutely. miffed. Aku gondok. Ciyus deh.

Harapanku tahun 2018 : semoga orang-orang jangan sok risihan sama kondisi suatu tempat yang jorok dan kotor tapi ga ngapa-ngapain, dan bisa berpikir sedikit lebih dewasa untuk setidaknya suka rela menjaga kebersihan demi kenyamanan bersama. Sorry deh yah postingan awal tahun malah ngomong ginian, tapi kayaknya harus deh. Menjadi lebih baik dari awal tahun kan bisa di mulai dari hal kecil juga.

Lampung Fair : Dari Ayam Geprek Bensu Hingga Foto Bareng Ular

Bagi yang tinggal di daerah sekitaran Bandar Lampung atau yang pas lagi berkunjung ke sini, Lampung Fair 2017 memang kebetulan lagi hype-hypenya gitu (besok terakhir loh! Cepetan kesono kalo belum!). Ga tau juga kalo tahun-tahun kemarinnya di adain di bulan apa aja, tapi untuk tahun ini acaranya di adakan di bulan Desember dan bertempat di lapangan PKOR Way Halim Bandar Lampung (silahkan liat google map bagi yang ga tau). Secara selama kerja di sini aku belum pernah sekalipun dateng ke Lampung Fair, alhamdulillah sekali tanggal 18 kemarin dapet kesempatan yang spontanous buat kesana. Hehehe.. Norak ya aku? Gapapa lah daripada ga pernah sama sekali. Awalnya sih niatan bukan kesana juga. Temen aku Septi mau ke Chandra Tanjung Karang buat ngirim absen dan nota karena koordinatornya nyuruh, terus ngajakin aku. Dari bulan kemarin aku juga ga main keluar sama sekali gegara pesenan doodle art yang mesti aku selesain sementara aku juga udah kecapean sama jam kerja (padahal ga ngapa-ngapain). Rencana kita sehabis dari Chandra Karang langsung ke Simpur Centre, belanja gitu. Naahh kan pas tuh momentnya, dua hari sebelumnya aku baru aja gajian. Sip kan? Pulang kerja kita cus ke tempat tujuan. Ga ganti baju, jadi pake jaket sama bawa tas kecil yang isinya beberapa makeup, dompet dan henpon. Yakali ga bawa apa-apa padahal mau shopping ye kann..

Di Chandra Karang ternyata makan waktu cukup lama karena ada problem sedikit, terus harus ke Pasar Tamin juga karena Septi mau nganterin absennya langsung ke tempat Koordinatornya. Alhasil waktunya udah sore banget pas kita ke Simpur dan posisi udah gelep mendung sama sedikit gerimis. Sempet juga sih masuk bentar, muter-muter tapi karena udah pada mau tutup jadi ga kebeli apa-apa. Kalo aku sih jadinya cuma makan es krim sama beli vitamin rambut Fion. Sayang kan udah keluar gini, jadi aku nyeplos aja ide pergi ke Lampung Fair. Eh, si septi setuju. Asyik deh. Abis nelpon sebentar sama Ka Rendi (pacarnya), kita langsung jalan ke Way Halim. Sempet juga sih mandek di jalan gegara bensinnya habis, tapi over all lancar. Padahal tadi sempet mendung dan gerimis, tapi nyampe di tempatnya ga pake keguyur hujan. 

Di Lampung Fair, ramenya itu bukan sekedar rame loh. Manusia numpuk sana-sini belum lagi kendaraan-kendaraan yang lalu lalang. Septi markir motornya di depan minimarket yang lumayan agak jauh dari pintu PKOR, katanya bakalan susah keluar kalau mau markir di dalem karena pasti kejebak macet. Dan iya aja, udah disambung sama jalan aja masih sussaaaahh banget buat masuk. Aku harus pegangan tangan sama Septi sepanjang jalan, takut kepisah kan susah lagi nyarinya (udah kayak anak ilang aja kale). Depan loket tiket masuknya udah kayak kumpulan semut ngerubingin gula. Serem euy! Untungnya kita masuk barisan yang palung sedikit orangnya, jadi ga pake acara ngantri kelamaan. Tiketnya 10 ribu, affordable kok. Di dalem Lampung Fair ada pameran budaya, food court, tenant-tenant produk-produk makanan dan minuman, ada tenant jualan barang-barang beraneka harga dan ada semacam panggung buat nyelenggarain lomba. Pas kami masuk ada yang lagi nyanyi lagu Agnes Monica dan suaranya bagus deh, aku kira artis Lampung tapi ga taunya peserta lomba. Karena PKOR itu luas makanya isi Lampung Fair juga banyak banget dan nyebar. Perasaan baru jalan bentar aja tau-tau udah jam setengah 9, padahal datengnya juga jam 7.25. Pas masuk area food courtnya, ketemu deh sama tenant Ayam Geprek Bensu. Kebetulan aku belum pernah nyoba, jadi menu dinnernya makan iniii..

Septi beli yang level 10, aku cukup di level 5 aja deh soalnya ga kuat pedes. Tapi enak deh ayam gepreknya, sambelnya buat aku udah pedes banget jadi mungkin mikir-mikir dulu buat coba level yang lebih tinggi. Septi bilangnya ga kerasa apa-apa 😂 aku jangan disamain ya soalnya aku mah dari dulu ga kuat-kuat banget makan makanan pedes. Pas lagi makan, Ka rendi nelpon lagi. Memang udah jam 9 lewat juga sih dan udah mulai gerimis lagi, tapi septi masih mau muter-muter. Jadi kami lanjut jalan lagi dan masuk ke rumah yang isinya barang-barang serba 50 ribu. Masing-masing dari kami dapet makeup box, punyaku warna creamy white dan septi warna coklat dengan motif emboss. Jujur aku suka banget punya Septi, tapi gapapalah wong dia duluan yang liat. Muter lagi, Septi beli kalung Kayu 25 ribu dapet 3 biji. Kalo aku cukup puas dengan foto bareng ular. Yesss, foto bareng uler dirikuuu…

Pulang dari Lampung Fair itu sekitar jam 10 kurang, ehh… Harus ganti ban juga karena ban belakang motor Septi ternyata bocor. Terus hujan juga, jadi lengkap deh petualangannya hahaha.. Nyampe kosan udah jam 11 kayaknya, capeeekk banget dan sebenarnya masih ada pesenan doodle art yang mesti diselesain juga. Cuma udah tepar duluan dan besoknya mesti masuk pagi. But after all ini pengalaman yang menyenangkan, semoga tahun depan dapet kesempatan kesana lagi deh.

Salah naik Go-Jek


Aku jarang nonton di bioskop, jadi ga hobi-hobi banget merhatiin film baru di XXI. 22 Desember 2017 juga kebetulan Grand Opening Trans Studio Mini di Way Halim Bandar Lampung, jadi bioskop CGV (bener ga sih nulisnya?) yang dibuka disono  bakal jadi serbuan cinema-lover. Sayah? Ga tau deh… Agak males mau jauh-jauh ke Way Halim buat nonton. Walaupun babang Go-jek dan Grab udah bikin markas yang deket banget dari kosan, masalahnya tuh kan biaya dari Teluk Betung ke Way Halim sekali jalan aja udah nyamain naik angkot 2 – 3 kali bolak balik. Cepet nyampe sih cepet nyampe tapi yaa ruginya ituloh..

 Ngemeng-ngemengin soal ojek online, baru aja aku dapet pengalaman lucu soal mesen Go-jek. Jadi ceritanya, sebelum day off temen emang udah ngajakin ke 21 buat nonton film baru. Ngajak sana-sini dapetlah satu lagi personnel buat diajak nobar secara ga mungkin juga kan jadi obat nyamuk diantara orang pacaran. Tapi pas di hari H-nya, pesenan doodle art yang lagi aku kerjain belum selesai gegara mager parah 😂😂. Harusnya bisa selesai sebelum jam 12 malah jadi ga selesai-selesai, jadi aku langsung cancel acara dari pada bikin orang nunggu-nunggu. Then, henpon matot lobet. Yaudindahh sayah boci-boci. Pikiran juga kepingin istirahat aja deh di kosan mumpung lagi suasana hujan.

Jam setengah 3 henpon aku aktifin coz batrenya udah rada penuh, dan ternyata temen aku itu kirim Whatsapp nanyain udah selesai apa belum. pesenan aku udah selesai dari jam setengah 2 sih aslinya tapi karena aku udah cancel acara dan henpon matot jadi ga mikir lagi. Dan dia pun whatsapp kalo filmnya mulai jam 5 sore dan bukannya di MDS (Matahari Dept. Store alias Center Plaza kalo nama bekennya) melainkan di BKM (Boemi Kedaton Mall, tapi orang lebih kenal dengan akronim MBK). Otomatis aku bisa nyusul donk kesana. Yaa.. Mikirnya gitu pertamanya. Padahal buat siap-siap dari mulai mandi sampai mau berangkat aja udah makan waktu setengah jam lebih, sementara aku pesen gojek di spot yang bikin aku jalan sekitar 5 menit dari kosan biar waktu nunggunya ga bengong kayak orang bego. Sooo sangat banyak sekali waktu kebuang, but everything seemed fine at the beginning jadi aku belum bener-bener panik. Belum ada masalah sampai si mamas Go-jek dateng ngejemput. Awalnya dia nanya, “Kupangnya di mana mba?” padahal aku pesen untuk tujuan ke Mall Boemi Kedaton. Kalo di situasi berbeda dimana aku lagi ga gupek ngejer waktu, aku harusnya udah nyadar ada kesalahan disini. Tapiiiii dengan enaknya aku bilang, “Mungkin error kali’ mas. Berangkat dulu aja deh gapapa yang jelas anterin dulu saya ke BKM”. Si Mas Go-jek mas iya-iya wae yang penting bayar, which is kita go offline.

Udah jalan lewat Rumah Sakit Bumi Waras, I got some weird feeling kayaknya ada yang ga beres. Dan beneran aja, henpon yang biasa aku pake buat telpon dan sms doank berdering nomor hp ga dikenal. Jelas donk apa masalahnya, ternyata aku dari awal salah naik driver Go-jek.

Diulang yah, GW. SALAH. TERIMA. DRIVER.

*ketawa sambil ngerasa bodoh sendiri*

WHY, ON EARTH, GW HARUS SALAH NAIK GO-JEK PULAK?

Aku ngomong ke abang driver dengan perasaan was-was takut si abang marah gitu, tapi dia sendiri juga jadu ketawa karena terjebak di situasi yang lucu. kita berhenti dulu di pinggir jalan dan setelah ngomong bentar, akhirnya ngebut balik ke pick up location. Tukeran driver gitu deh jadinya, udah kayak lagi syuting FTV gitu deh ekehh.. Aku kira bisa berangkat dengan lancar ke BKM, tapi emang yaaa… My Lord is always in need to have a funny moment with human’s life. Tuh abang Go-jek yang beneran pesenan aku udah nunggu bareng dengan pemesan yang drivernya jemput aku. Huehehe.. karena ga enak, jadi kukasih aja goceng buat abang driver yang salah jemput tadi. Dermawan ga sih? (padahal efek malu) Sambil ketawa-tawa nahan malu, curhat gitu sama driver yang bener waktu kita jalan menuju ke BKM kalau aku juga aslinya udah mulai bingung dari pas driver satunya nanya “Kupangnya sebelah mana?” . But we went on aja deh, kan intinya aku buru-buru juga ke XXI biar ga telat nonton.

Ehhh ga taunyaaa..  byurrrr… Hujan turun. Lumayan deres, sementara aku ga pake jaket. Abang driver masih sempet nanya mau labas atau kagak, dan aku juga dilema soalnya ga pake pelindung apa-apa selain baju di badan (tapi pake helm sih). Makeup udah sok-sok ala Korea pake blush on tebel dibawah mata gitu, masa iya mau diancurin air hujan? Aku ngeromet parah dalam hati. Akhirnya karena hujannya makin deres, kami berhenti di depan semacem loket apaan gitu. Terus aku video call temen aku buat nginfoin kondisi terkini. Haha.. Efek nonton live report ya bok. Yang ngangkat pacarnya si temen.

Pacar temen : Mah, lu dimane?

Aku : Ujan Haaarr, gw masih di jalan.

PT : udah nyampe Karang blon? (Tanjung Karang maksudnya)

Aku : Borooo, gw baru lewat Bumi waras (RS. Bumi Waras). Udah mulai blum filmnya?

PT : Masih lama, 20 menitan lagi lah kira-kira.

Aku : Oh yadah, bilangin Anggun gw masih otw.

PT : Yaya, Anggun ke WC. Ntar gw bilangin.

Aku : Oke ‘kee, tiket gw blom dibeli kan?

PT : Blomm.

Aku : Yaya gapapa takut gajadi sayang duitnya.

Tau gak, legaaaa banget ternyata masih banyak waktu sebelum filmnya mulai. Abang Driver nanya lagi mau di labas atau ga, dan setelah mikir bentar aku pun bilang “Gapapa kak labas aja, kerja di mall ini udah biasa dingin.” Songong ya hehe.. Tapi emang aku mah lebih kuat nerjang air hujan ketimbang kena AC. Seenggaknya air ujan rada anget wkwkwk. So cuss juga kita ngelabas hujan yang udah mulai mereda. Lancar lancar dan lancar jalan, di depan Pusat Belanja Bambu Kuning jalanan macet dan kita stuck. Shieeet maaannn… Aku udah putus asa banget dan mikir kalo aku pastinya udah ditinggal sama temen nonton duluan. Jam udah nunjukin sekitar 15 menit sebelum film mulai. Macetnya bukan sekedar macet tapi macet parahrahrah yang bisa bikin orang stuck berjam-jam, bisa kali disempetin tiduran di trotoar kalo bosen.  Wajar sih, soalnya jam segitu kan emang pasnya orang-orang pada pulang kerja. 

Aku : Waduh, mas gimana ini? Macet banget.

Abang driver : Iya nih mba, kalo gitu ambil jalan sini aja lah.

Terus abangnya belok masuk ke Bambu Kuning yang di depannya ada jembatan penyebrangan (kan ada dua, yang di sebelah Telkom sama yang sebelah hotel. Yang sebelah hotel itu depannya ada jembatan). Entah gimana caranya dia ambil jalan muter-muter yang langsung nembus ke depan BKM. Gile, untung aja aku balik lagi nyari dia di pick location karena nyatanya dia tau jalan. Makasih yah Bang Imam! Di depan BKM itu jalanan udah kayak diserbu pasukan, rame banget sama macet! Pas kita nyampe dan berhenti di seberang BKM, hujan langsung turun ngebyur. Itu posisinya udah tinggal 5 menit sebelum film mulai. Yaudah gpp yang penting udah nyampe. Nyebrang jalannya alakazam banget saking macetnya, but I was on time! Sumpah berasa kayak prajurit menang perang deh pokoknya!

Turn out credit dan iklan yang muncul sebelum film di mulai ternyata panjang banget dan aku ngerasa bodoh sendiri kenapa pake gupekan segala mau on time. Padahal waktunya juga masih panjang sih, jadi aku pake aja buat touch up makeup yang berantakan gegara hujan tadi. Eh, aku nontonnya Lima Cowok Jagoan soalnya si Anggun (temen yang ngajak nonton) pengin nonton film komedi. Um.. Lucunya ya lucu standard, habis kayak lagi nonton parodi gitu; refering to Japanese game/anime character sama Resident Evil. Heavily RE reference, and I’m not much of a zombie fan. So di tengah-tengah udah ha ha maksa. Intinya sih sukses nonton, jadi ga sia-sia ngeriweh mesen Go-jek ampe segitunya.

Udahannya si Anggun bilang, “Mah, ke Lampung Fair yuk!” Aku jawab, “Gw berhenti dulu mesen Go-jek jauh-jauh! Capek gw!”

Beautiful and Surreal

For recents years I haven’t been into K-pop music though I sometimes still see few names on youtube such as CL or those cute boys like BTS. And there’s no doubt that I’m in love with their dramas so getting in touch with Korean taste isn’t that far. A few days ago, CNN Indonesia showbiz reviewed about BTS’ performance and it somehow made me recall about my chat with workmates before. I talked about “Goblin” rerun on local tv and one of them said, “I don’t really like watching Korean dramas, they are too beautiful and making me feel surreal.” Honestly, I laughed because long time ago I also felt the same. Before Korean wave stepped its feet in Indonesia, almost all local TVs aired Taiwanese dramas and movies which also gave a bit same effect as Korean did. Beautiful actors and actress have always been a fascinating sight to watch, so hence the reason why us Indonesians always are so into white and smooth skin. Now, with Korean wave invading our life style and every other aspects, just watching them on tv would give some surreal feeling and wonder why such those creatures could exist. You might find what I said sound funny, but that’s what I’ve always thought every time I watched Korean dramas.

These days I begin to feel some matureness after experiencing independent life living as a worker and alone renting a room in small boarding house. No idea if  it influences my view about beauty and such, but somehow I don’t even feel too much awe like I did before when watching them again. They’re still beautiful and surreal but not in the way that makes me blinded and faint. I just watched BTS’ “Dope” video few minutes ago to prove my theory  and was like “Oh, this is good. Okay. But no need to follow them”. So that’s it. Years ago I would almost scream if Super Junior was on the screen, and now I only see them as good performers and nothing else. When thinking about this, I feel like I’m actually behaving like an adult should be; stick to the realistic facts. And the fact is, they are selebrities. Only fun and entertaining to watch. (Btw, I like this song so I’m kinda their fan heheh..)

I don’t say this to discourage K-pop fangirling since I was actually in the same league years ago. But in my experience a person’s view can change in the matter of time and deep down I already know that beauty shouldn’t be something to pursue too much. I mean, Korean selebs are all beauties and sexy and fashionable but those are just for temporary. When I watched “The Return of Superman” on Youtube, I saw a father of a son who was an ex-boyband member aged into someone so much different. Though still had some fine feature, the difference didn’t go unnoticed . And that’s what I’d always think every time I watch Korean selebs; will they always be that beautiful and surreal Until they age? It might be too much but someday I’d be happened even for beautiful people like them. 
I wonder how CL would be when she ages, lol..

My Fave ever : My Darling Eyeliner

Aku termasuk yang jarang gonta-ganti produk kosmetik, apalagi kalo selama pemakaian ga pernah ada masalah serius macam alergi kulit atau faktor yang lain. Exception on lipstick, hampir semua kosmetik yang aku pake itu masih sama seperti waktu pertama belajar dandan 3 tahun yang lalu. For example, my choice of eyeliner.

Ga muna’ sih ya kalo sekali dua kali pernah nyoba pake eyeliner lain, secara suka penasaran sama merek dan jenis eyeliner kekinian yang nampang di olshop ato display konter kosmetik. Contohnya waktu itu ada temen kerja yang baru aja jadi member Oriflame, aku beli eyeliner spidol The One yang lagi promo di bulan itu. Ah well, buat yang suka sama glossy finished look bakal suka dengan eyeliner macam ginian. Power staying ya jauhlah di atas My Darling, dibersihinnya musti pake remover karena ga gampang dihapus dan kena air pun ga gampang meleber (kalo aku sih). Ya ada harga ada barang. Eh.. Ndelalah tetep balik ke My Darling juga. Hahaha.

The question is, why? 

Firstly, karena murah lah. Dikiranya karena udah kerja terus langsung beli yang mehong gituh? Ga juga neng. Salah satu temen pernah bilang make My Darling ga jauh beda dengan make eyeliner Maybelline harga pasar. So why so serious with brands? Kalo masih nyaman di mata dan ga ada masalah tertentu ya gapapa juga dipake. 3 tahun aku make My Darling ga pernah bermasalah tuh, dan kalo ada reaksi tertentu pun jarang banget di temui. Mentok-mentoknya juga cuma cracky kalo kelamaan dipake. That’s all.

Second, kebanyakan review bilang kalo My Darling kuasnya susah dipake dan kepanjangan. Tapi buat aku malah enak, mau bikin winged eyeliner juga bagus soalnya cukup tipis untuk bikin garis yang tajam. Soal kuas tipis inilah yang jadi poin aku tetap setia sama eyeliner ini, karena mau eyelinenya ditebelin atau dibikin tipis juga oke. Misalnya kalo mau make eye-line yang tebel dan bold, aku memposisikan kuas dengan gerakan menyapu. Nah kalo mau yang tipis, pake ujung kuas. Beda sama waktu pake The One, ujungnya ga keluar tinta eyeliner sehingga susah buat bikin garis tipis. Tapi yah, beda tangan sih ya. Mungkin karena udah biasa dengan My Darling makanya make yang lain jadi kagok.

Third, aku suka dengan finished looknya. Matte, ga glossy. Glossy look buat aku no good banget, kesannya kayak belum kering terus matanya keliatan blinky gitu. Ga deh… Kalo matte look kan lebih natural aja. Ga tau yang lain, tapi kalo aku sih pekat-pekat aja warnanya. Terus kalo salah, ya gampang di bersihin. Jujur aja, aku malah seneng My Darling ga cepet kering. Kalo linenya kelebaran ato ga ngebentuk tinggal di koreksi pake tisu. Easy much?

Ya tapiii… Bukan Aini namanya kalo ga netral sama pendapat. Bads about this eyeliner juga tetep ada sih :

First, ga tau kenapa ya.. Kalo kuas dicabut dari wadah itu tintanya langsung cepet meluap. Kalo lagi buru-buru kan suka langsung main asal nyabut aja, eh tau-tau meluap dah tuh tinta eyeliner. Kadang sampe muncrat kemana-mana, sampr kesel gegara cipratannya kena ke muka. Untungnya awet, pemakaian paling cepet bertahan sebulan setengah. Rata-rata aku butuh dua bulan lebih sampe ini eyeliner abis dan kering. Kadang sampe 3 bulan ga abis juga. Cuma ya itu, muncrat-muncratan.

Secondly, kalo cracky terus mengelupas bakalan ninggalin residu berupa flakes ato butiran debu (bukan lagu, bukan) di sekitar mata. Well, Kalo kayak aku yang touch up makeup beberapa kali sih no problemo yah.. Cuma kadang kan mles juga mau ngebenerin dandanan apalagi kalo lagi banyak kerjaan. Untungnya aku sih ga ngalamin masalah-malasah ginian pas di luar ruangan, soalnya jarang dipake juga. Tapi di dalam ruangan terutama untuk waktu yang lama memang jadi minus point yang mengganggu. 

Third, Berhubungan dengan bad point yang pertama nih. Gegara sering meluap-luap gitu tintanya kalo lagi nyabut kuas, lama-lama tinta jadi kebanyakan mengering dan bikin kerak di pinggiran lid tempat tinta. Ngeselin kan?! Akhirnya malah ga bisa di tutup dan ujung-ujungnya ketara banget abal-abalnya. Zebel dah.. Denger-denger ini brand asli Indonesia, jadi mudah-mudahan ada fixation untuk masalah tinta yang meleber dan mengering di bagian lidnya, soalnya kalo eyeliner lain tuh ga sampe segitunya. Yaaa… Tapi entah juga kali ya, apa karena aku doank ato gimana pokoknya bikez banget.

So, review aku buat My Darling? From 1 to 5 aku kasih nilai 3 karena jelas masih banyak brand eyeliner yang lebih baik dari dese yeess.. Tapi karena ini paporit ekeh jadi bakalan repurchase terus donk pastinyaa..