‘Resign’ yang Kocak

Kalau mau jujur, aku jarang banget baca novel karya lokal. Bukannya ngeremehin atau gimana, tapi emang jarang aja tertarik buat baca. Karena waktu masih sekolah dulu kebanyakan genre yang dilirik ya macam-macamnya fantasy kayak Harry Potter atau Chronicles of Narnia, makanya ga ada keinginan buat nyari produk dalam negeri. Begitu kerja, ternyata malah terjadi banyak perubahan soal selera genre novel. Termasuk Resign karya Almira Bastari ini yang sebenarnya ga sengaja aku temuin pas download aplikasi Webcomics beberapa bulan yang lalu. Denger-denger ini tadinya di publish di Wattpad yah? Soalnya pas aku ke Gramedia Mall Boemi Kedaton dan nemuin buku ini di sono (aku beli buku ini via Tokopedia btw), kayaknya sih ada yang nyebutin kalo ini tadinya novel Wattpad. Wah, berarti Wattpad banyak kemajuan juga nih bisa menelurkan novel yang bagus gini.

Lucunya,pas ketemu buku ini emang kebetulan lagi pusing mikirin soal resign dari kerjaan. ‘Kok pas banget?’ pikirku gitu setiap baca chapter buku ini di Webcomics. Akhirnya karena males nunggu-nunggu dapet free ticket buat baca chapter barunya tiap 5 hari sekali, aku beli deh bukunya. Alhamdulillah ga sia-sia ngeluarin kocek buat doi, soalnya ceritanya masih acceptable buat aku yang agak-agak kurang suka sama novel drama gini.

Walaupun udah bisa nebak endingnya bakal gimana, menurutku kisah cinta kocak alranita yang mati-matian kepingin resign dengan Tigran yang nyebelin tingkat dewa ini cukup menarik buat disimak. Aku kayak ngerti banget perasaan Rara, panggilan Tigran untuk Alranita, yang berusaha menahan diri bekerja dengan orang yang dia ga suka padahal keinginan terbesarnya adalah kepingin keluar dan cari pekerjaan baru. Alur ceritanya ala FTV banget; Tokoh utama adalah Karyawan perusahaan swasta dan love interestnya seorang Atasan super ganteng dan Kaya, tapi cerewet dan ngeselin. Novel ini jadi makin seru karena diisi dengan teman-teman kerja Alranita yang sama-sama ingin resign dan saling bergosip ria mengenai si bos dan masing-masing teman satu divisi. Di semua tempat kerja manapun tuh emang ga afdol yak kalo ga ngegosip, hehehe.. dan selama membaca novel Resign aku kebanyakan senyam-senyum sendiri, ngerasa lucu aja gitu. Kalo aja bagian endingnya ga langsung jebret nikah (yaaa misalnya si Alranita sok-sok jual mahal dikit terus tambah adegan kocak lagi pas ngelamarnya gitu yeee kaaaann) mungkin novel ini bisa jadi salah satu yang aku favoritkan buat nemenin ngopi santai. After all, romance-nya tetep dapet sih. Sayangnya, English convo yang ada disini kerasa mengganggu. Aku emang kurang suka sebenarnya kalo ada novel lokal yang percakapannya pake ditambah-tambahin bahasa Inggris. It’s okelah kalo nyebutin istilah atau kayak memang adegannya lagi ngomong sama English native speaker, tapi buatku kesannya jadi maksa kalo percakapan bahasa Inggris ditambahkan dalam novel lokal.

Tapi eh tapiii, novel Resign tetep worth buat dibaca. Ceritanya cukup menarik dan humornya masih sesuai tempat. Aku paling suka setiap kali geng The cungprets lagi ngegosip terutama via whatsapp. But next time kalo si penulis mau bikin novel baru lagi, aku rasa percakapan bahasa inggrisnya lebih baik ga usah terlalu banyak, cukup dengan bahasa formal aja udah nunjukin perbedaan lingkungan sosial yang ditunjukkan dalam novel ini. Itu sih… Kalo penulisnya mau sih yaa… Hahahaha.