Pulang Kampung Permanen

Ceritanya lumayan panjang ketika aku pulang ke Tulang Bawang. Setelah melalui proses yang agak panjang (sok gaya banget nih ngomongnya) dari Stok Opname yang ga kelar-kelar sampe dikirimin uang sama Mamak saking udah ga ada pegangan lagi buat bertahan di Bandar Lampung, akhirnya aku pulang kampung juga walaupun gajiannya harus dipending lumayan lama. Waktu itu hari Jum’at (17/8), aku di antar teman balik ke kosan karena sehari sebelumnya sempat nginap di rumahnya. Karena waktu itu bapak kosan sudah sibuk nanya kapan pindahan, akhirnya aku ngebut ngerjain mahar buat temenku Septi yang bakal melangsungkan pernikahan pas September nanti dan ujung-ujungnya nginep di rumah doi. Aku pikir tadinya bisa berangkat lebih pagi biar nyampe lebih cepet di Menggala trus bisa istirahat, eh.. ga taunya malah di jemput jam setengah 3 sore. Alhasil banyak waktu yang sebenarnya kebuang sia-sia cuma buat nungguin travel jemputan.

Malamnya aku sampai di Penumangan baru, Menggala sekitar jam 7. Ternyata disuruh Bapak nginap di rumah Tante aja biar pagi bisa langsung berangkat naik bis. Dari Penumangan Baru aku berangkat sekitar jam 8 naik Bis yang mirip transbus gitu, eh tapi mahal banget tarif ongkosnya karena dihitung sama bawaanku yang emang lumayan banyak. Padahal perabotanku di kosan banyak juga yang udah aku jual dan di hibahkan ke orang lain, tapi masih juga harus bawa 3 kardus yang isinya baju dan sepatu. Yah, ini jadi pelajaran buat diri-sendiri supaya jangan numpuk barang yang ga begitu berguna, akhirnya malah nyusahin sendiri waktu pindahan.

Nyampe di Unit 2 pun juga harus nunggu sekitar setengah jam karena waktu aku nyampe di sana adik aku malah baru berangkat. Ini juga jadi kali pertama aku nyewa ojek buat bawain barang-barang aku sampai ke rumah. Wuih, rasanya lega banget udah ada di rumah sendiri. Bahkan walaupun kesel karena masih harus ngurusin SO dan gajian yang di pending, aku tetep ngerasa nyantai karena akhirnya aku pulang kampung permanen. Alias, back again jadi penghuni rumahan.

Yang lucunya tapi sudah jadi hal yang biasa kalo pulang kampung adalah pas ketemu orang-orang sinipasti bakal di tanya, “Kok pulang, mau nikah ya?”. Jangankan mereka, wong temen kerja juga sibuk bilangnya mau nikah makanya resign dan pulang kampung. Aku sih cuma bilang Amin kalo ditanya gitu daripada kesel sendiri, padahal pengin pulang ya bukan karena nikah juga sih (walaupun keinginan itu jelas pasti ada), tapi lebih supaya bisa deket sama keluarga. Ngerantau dan dapat kerjaan bagus juga kalo jauh dari ortu tetep aja ga enak kan? Apalagi setelah banyak ngalamin kejadian-kejadian ga ngenakin sebelumnya, perasaan malah semakin kerasa ga aman. Keluar siang juga bawaannya takut aja, apalagi kalo sendirian. Selain itu juga karena akhir-akhir ini aku emang semakin boros dan ga bisa ngontrol keuangan, akhirnya tekad bulat juga buat resign dan pulang kampung. Toh juga sama aja kalo mau dipertahankan; gaji kecil, biaya hidup besar, jauh dari orang tua itu yang bikin makin parah. Malah sampai 5 kali lebaran ga bisa dirayain bareng keluarga. Sudahlah.. makin sesih kalo diceritain. Intinya aku sudah di rumah, sudah bebas. Alhamdulillah.

Rencana selanjutnya juga belum tau sih. Mamak nyuruhnya kerja dulu, kumpul-kumpul modal buat usaha. Gaji plus deposit tabungan selama kerja juga disimpen di bank buat pegangan. Yaa sementara nganggur dulu lah gapapa, toh ga ada yang di buru. Sudah di rumah ini kok .