Curcol After Kejambretan

*Menghela nafas berat*

The thing is, selama ini ga pernah nyangka bahwasanya hal semacam kejambretan, kerampokan, kecopetan dkk itu sesuatu yang… REAL. Yaa kan liatnya juga cuma di tipi doank, mana tau bakal jadi salah satu korbannya. Dan.. yahh… Akibatnya pun agak sangat mengena juga ke kehidupan aku beberapa minggu setelahnya. Yang jelas, I should be grateful I’m still alive today. Bahkan masih bisa sempet posting curcolan ini pada akhirnya. Kebaikan Allah SWT memang tiada duanya, alhamdulillah.

Singkat cerita, tanggal 26 Maret 2018 kemarin pulang dari Mall Boemi Kedaton sehabis COD pesenan doodle art sama kostumer, niatan mau cari makan dulu mumpung masih sore. Waktu itu aku pikir, ‘Ah.. kalo bolak-balik lagi yang ada makan waktu, capek pula. Sekalian aja makan di luar biar pulang ke kosan tinggal istirahat’. Jadi sehabis mengantarkan sesuatu ke tempat kerja aku ambil jalan ke Pasar Tengah buat ke Geprek Takis (yang udah aku buat reviewnya, silahkan dibuka aja linknya yah). Eh.. udah tanda kali’ yah, pas banget jam segitu udah abis. Tapi masih sempet minum es teh manis sekitar setengah jam. Setelahnya pulang, gitu deh.

Tapi aku ga pulang. Di jalan ketemu kenalan yang akhirnya ngajakin makan ke tempat lain, so kita cus ke sana naik motor. Waktu itu masih jam 8 malem, ya ampun… Masih sore banget lah untuk terjadi sesuatu. Aku juga ga punya firasat apa-apa bakal ada kejadian kayak gitu. Dan yang lebih ngenes lagi, saat itu lumayan banyak barang yang aku bawa di tas; dua handphone, pouch berisi makeup, tempat softlens baru dan cairan softlens yang masih baru (hisss kesel kalo ingetnya), serta dompet berisi uang tunai yang cukup banyak. Belum lagi di situ ada kartu atm dan berkas-berkas penting lainnya. Overall semua yang ada di dalam tas aku itu semua penting dan akhirnya di hari itu raib di bawa pejambret. TKPnya di daerah Pengajaran, sebelum lampu merah dekat RS Bumi Waras kayaknya. Aku juga ga yakin exact pointnya di mana, tapi aku sama kenalan yang ngebonceng aku masih sempet ngejar sampai akhirnya kehilangan jejak waktu kami ngelewatin perempatan lampu merah. Karena ga ada yang bisa dilakuin lagi, akhirnya aku di antar ke kantor Polda Teluk Betung. Dari sana kami disarankan untuk melapor ke Poltabes aja biar langsung di proses. Waktu pelaporan mulai dari jam 9 sampai 11 malam baru kelar, sama sekali ga mikirin makan. Yang dipikirin cuma, ‘Ya Allah.. setelah ini mau bagaimana aku?’

Jujur aja shock cuma sekedar kata-kata kalo mau menggambarkan perasaan aku waktu itu. Bener-bener sedihnya ga ketulungan karena kok bisa sampai kejambretan, toh aku di Teluk Betung juga udah tinggal lebih dari 4 tahun. Ngebego-begoin diri sendiri juga kenapa mau ikut ajakan orang, dan kenapa ga pulang dulu aja biar barang bawaan aman. Ah… Semua campur aduk jadi satu sampe ga bisa ngomong apa-apa lagi. Cerita sama ortu aja ga berani, takut kena marah. Yang tau cuma adek doank, itupun baru bisa nghubungin setelah seminggu kemudian.

Guys, emang bener deh. Seberani-beraninya kita di negeri orang, jalanan lebih berani buat mengancam keselamaran kita. Walaupun udah biasa main sendirian dan hanya ngandelin transportasi online, ga ada jaminan keamanan pasti ketika berada diluar rumah. Ngalamin kejadian kayak gini bikin aku seakan ditampar keras banget dan akhirnya aku sadar, aku ini perempuan. Gampang jadi sasaran kriminal. Mandiri sih sah-sah aja, tapi jangan abaikan keamanan. Tetep harua waspada sama sekitar karena kita ga bakal tau apa yang bakal kita alami nanti. Gitu deh.. I’ve learned it. And hard.

Well.. buat yang lewat daerah Pengajaran, Teluk Betung, Bandar Lampung, hati-hati dengan jambret yang berkeliaran ya. Dan lebih baik kemanapun jangan sendirian, biar ga kayak aku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s