Nyobain Mom and Me Eyeliner

Sebelumnya aku pernah bikin blog tentang eyeliner My darling yang udah jadi benda wajib dari segala keseluruhan alat tempur yang aku pake buat tampil cetar. Ceile gayanya. Tapi emang iya loh, selama ini aku ga pernah pindah ke lain hati kalau soal eyeliner, soalnya jarang banget ada eyeliner lokal dengan hasil matte finish dan harganya super terjangkau. Bulan Januari kemarin entah gimana caranya tas makeup aku ilang di tempat kerja dan yang ikut hilang juga termasuk si kesayanganku itu, eyeliner My Darling. Bete berat deh. Udah dari lama niat mau beli baru di pasar dan bahkan sempet ikut temen ke Simpur center buat nyari, eh alhasil ga kebeli juga. Anehnya memang, beberapa tempat yang biasa jadi sumber penyalur makeup aku ga punya stok eyeliner ini. Setdah, kok ni eyeliner jadi kayak langka gitu ya? Pas aku ke Pasar dan akhirnya ketemu toko yang jual eyeliner My Darling, harganya justru jadi mehong. Ga bisa di tawar kurang dari 20ribu. Shieeettt. Sayang juga nih keluar duitnya, jadi aku pergi ke toko lain.

Sampai di toko yang juga sering aku datengin buat beli alat makeup, ternyata ga jual eyeliner My Darling juga. Dobelshieett. Udah jauh-jauh jalan dengan harapan dapet barang yang diinginkan malah kecewa lagi. Di tawarin sama yang punya toko merk eyeliner lain dengan kuas padat kayak pensil, langsung aku tolak karena aku udah berpengalaman sama jenis kuas eyeliner seperti ini. Jujur aja, jangan ngarepin bentuk eyeliner runcing tipis ala cat eyeliner yang smooth deh pake eyeliner dengan kuas padat terutama kalo kamu belum terbiasa pakai eyeliner. Aku aja masih setia pakai eyeliner berkuas tipis lentur karena hasilnya lebih rapi dan ga ketebelan. Eyeliner spidol is a big NO buatku karena waktu dulu pernah beli eyeliner spidol The One dari Oriflame malah ancur-ancuran. Kayaknya udah aku ceritain di post aku yang review My Darling itu, tapi lupa juga sih. Terus, ada mbak lain yang menawarkan eyeliner berkuas tipis seharga 25ribu dengan merk Mom and Me. Karena penasaran akhirnya aku beli, walaupun sedikit nyesel dengan harganya yang lebih mahal. Pas dicoba di kosan, jatohnya lebih kecewa lagi. kuasnya memang enak dan megangnya juga mantep. Kemasannya mirip kemasan eyeliner Pixy yang hitam-pink tapi beda jenis kuas. Tapi ya itu, sama-sama glossy finish. Dan aku baru sadar pas liat tulisan di kemasannya itu;

  • “WATERPROOF & PEEL OFF EYELINER”

Ya ampun. Dari situ aja udah keliatan kalo hasilnya bakal glossy, tapi aku ga lebih dulu perhatiin kemasannya dan langsung buru-buru beli. Itulah jeleknya aku, suka terlalu spontan ngambil keputusan. Ugh. Aku juga agak curiga sama isinya yang kayaknya lebih sedikit daripada My Darling. Beneran apes banget ngebeli sesuatu yang ga sesuai keinginan, plus mahal pula. Kebanyakan eyeliner lokal yang pernah aku coba memang rata-rata hasilnya glossy sehingga bisa nemuin satu yang matte finish itu buatku lucky banget. Memang sih, waktu pake My Darling tetep pecah-pecah juga kadang. Terus kan emang ga waterproof juga jadinya kalo dipake wudhu ya luber kemana-mana. Tapi hasil mattenya tuh bikin mata aku ga keliatan kayak dipakein lampu bohlam, ga keliatan aneh banget gitu. Coba kalo pake yang glossy finish, udah kayak tante-tante deh… geli akunya. Makanya aku heran kok kebanyakan eyeliner malah hasilnya glossy gitu padahal buatku efeknya berlebihan. Apa mungkin cewek-cewek Indo malah suka kali yang glossy ketimbang matte makanya kebanyakan eyeliner lokal jenisnya yang ini? Anyway, karena udah terlanjur dibeli terpaksa harus tetep dipake sampe gajian nanti. Tahan dulu aja jadi tante-tante. Hehehehe 😂

Note : aku bikin draft post ini setelah beli eyelinernya. Ternyata setelah beberapa hari pemakaian yang aku simpulkan adalah;

1. Pemakaiannya menyakitkan. Karena peel off, kalo dibersihin ya ngelupas-lupas gitu dan rasanya sakit. Eyeliner kayak gini mendingan ga usah sering-sering di reapply deh kalo kalian ga mau mata kalian langsung iritasi. Kesalahan besar banget buatku yang nge-reapply 3 kali dalam satu hari karena pas dibersihin mata aku langsung perih ketarik sama sisa eyelinernya. 


2. Pemakaian selanjutnya, setelah balajar dari pemakaian pertama aku cuma sekali apply eyeliner dan just let it as it was sampe pulang kerja jam 10 malem. So far ga buyar ataupun ngelupas-ngelupas meskipun kena air wudhu, dan ga sesakit yang sebelumnya waktu dibersihin. Dan berbeda dengan Eyeliner My Darling, sisa makeup dari eyelinernya ga sampe ngeblok hitam di kapas.Ya wajar sih, kan peel off eyeliner. Jatohnya ntar jadi semacam kulit-kulit gitu sisanya.


So my thought? No way I’m gonna repurchase it. Ini bukan jenis yang cocok buat aku yang udah terbiasa make My Darling. Jadi ya tetep dah, nunggu gajian dulu baru bisa kebeli kepenginannya. Hahaha 😂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s