Lampung Fair : Dari Ayam Geprek Bensu Hingga Foto Bareng Ular

Bagi yang tinggal di daerah sekitaran Bandar Lampung atau yang pas lagi berkunjung ke sini, Lampung Fair 2017 memang kebetulan lagi hype-hypenya gitu (besok terakhir loh! Cepetan kesono kalo belum!). Ga tau juga kalo tahun-tahun kemarinnya di adain di bulan apa aja, tapi untuk tahun ini acaranya di adakan di bulan Desember dan bertempat di lapangan PKOR Way Halim Bandar Lampung (silahkan liat google map bagi yang ga tau). Secara selama kerja di sini aku belum pernah sekalipun dateng ke Lampung Fair, alhamdulillah sekali tanggal 18 kemarin dapet kesempatan yang spontanous buat kesana. Hehehe.. Norak ya aku? Gapapa lah daripada ga pernah sama sekali. Awalnya sih niatan bukan kesana juga. Temen aku Septi mau ke Chandra Tanjung Karang buat ngirim absen dan nota karena koordinatornya nyuruh, terus ngajakin aku. Dari bulan kemarin aku juga ga main keluar sama sekali gegara pesenan doodle art yang mesti aku selesain sementara aku juga udah kecapean sama jam kerja (padahal ga ngapa-ngapain). Rencana kita sehabis dari Chandra Karang langsung ke Simpur Centre, belanja gitu. Naahh kan pas tuh momentnya, dua hari sebelumnya aku baru aja gajian. Sip kan? Pulang kerja kita cus ke tempat tujuan. Ga ganti baju, jadi pake jaket sama bawa tas kecil yang isinya beberapa makeup, dompet dan henpon. Yakali ga bawa apa-apa padahal mau shopping ye kann..

Di Chandra Karang ternyata makan waktu cukup lama karena ada problem sedikit, terus harus ke Pasar Tamin juga karena Septi mau nganterin absennya langsung ke tempat Koordinatornya. Alhasil waktunya udah sore banget pas kita ke Simpur dan posisi udah gelep mendung sama sedikit gerimis. Sempet juga sih masuk bentar, muter-muter tapi karena udah pada mau tutup jadi ga kebeli apa-apa. Kalo aku sih jadinya cuma makan es krim sama beli vitamin rambut Fion. Sayang kan udah keluar gini, jadi aku nyeplos aja ide pergi ke Lampung Fair. Eh, si septi setuju. Asyik deh. Abis nelpon sebentar sama Ka Rendi (pacarnya), kita langsung jalan ke Way Halim. Sempet juga sih mandek di jalan gegara bensinnya habis, tapi over all lancar. Padahal tadi sempet mendung dan gerimis, tapi nyampe di tempatnya ga pake keguyur hujan. 

Di Lampung Fair, ramenya itu bukan sekedar rame loh. Manusia numpuk sana-sini belum lagi kendaraan-kendaraan yang lalu lalang. Septi markir motornya di depan minimarket yang lumayan agak jauh dari pintu PKOR, katanya bakalan susah keluar kalau mau markir di dalem karena pasti kejebak macet. Dan iya aja, udah disambung sama jalan aja masih sussaaaahh banget buat masuk. Aku harus pegangan tangan sama Septi sepanjang jalan, takut kepisah kan susah lagi nyarinya (udah kayak anak ilang aja kale). Depan loket tiket masuknya udah kayak kumpulan semut ngerubingin gula. Serem euy! Untungnya kita masuk barisan yang palung sedikit orangnya, jadi ga pake acara ngantri kelamaan. Tiketnya 10 ribu, affordable kok. Di dalem Lampung Fair ada pameran budaya, food court, tenant-tenant produk-produk makanan dan minuman, ada tenant jualan barang-barang beraneka harga dan ada semacam panggung buat nyelenggarain lomba. Pas kami masuk ada yang lagi nyanyi lagu Agnes Monica dan suaranya bagus deh, aku kira artis Lampung tapi ga taunya peserta lomba. Karena PKOR itu luas makanya isi Lampung Fair juga banyak banget dan nyebar. Perasaan baru jalan bentar aja tau-tau udah jam setengah 9, padahal datengnya juga jam 7.25. Pas masuk area food courtnya, ketemu deh sama tenant Ayam Geprek Bensu. Kebetulan aku belum pernah nyoba, jadi menu dinnernya makan iniii..

Septi beli yang level 10, aku cukup di level 5 aja deh soalnya ga kuat pedes. Tapi enak deh ayam gepreknya, sambelnya buat aku udah pedes banget jadi mungkin mikir-mikir dulu buat coba level yang lebih tinggi. Septi bilangnya ga kerasa apa-apa 😂 aku jangan disamain ya soalnya aku mah dari dulu ga kuat-kuat banget makan makanan pedes. Pas lagi makan, Ka rendi nelpon lagi. Memang udah jam 9 lewat juga sih dan udah mulai gerimis lagi, tapi septi masih mau muter-muter. Jadi kami lanjut jalan lagi dan masuk ke rumah yang isinya barang-barang serba 50 ribu. Masing-masing dari kami dapet makeup box, punyaku warna creamy white dan septi warna coklat dengan motif emboss. Jujur aku suka banget punya Septi, tapi gapapalah wong dia duluan yang liat. Muter lagi, Septi beli kalung Kayu 25 ribu dapet 3 biji. Kalo aku cukup puas dengan foto bareng ular. Yesss, foto bareng uler dirikuuu…

Pulang dari Lampung Fair itu sekitar jam 10 kurang, ehh… Harus ganti ban juga karena ban belakang motor Septi ternyata bocor. Terus hujan juga, jadi lengkap deh petualangannya hahaha.. Nyampe kosan udah jam 11 kayaknya, capeeekk banget dan sebenarnya masih ada pesenan doodle art yang mesti diselesain juga. Cuma udah tepar duluan dan besoknya mesti masuk pagi. But after all ini pengalaman yang menyenangkan, semoga tahun depan dapet kesempatan kesana lagi deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s