Gagal Move On dari Kata Katro

Jadi inget pas bulan kemarin tanggal 26, ada kostumer mbak-mbak yang kayaknya udah paruh baya lagi liat-liat baju dan pas itu nemplok di wagonku. Emang kebetulan lagi ada acara diskon 50% barang lama bulan Juli ke belakang terus barangnya diminta turun ke wagon sama supervisor. Trus that woman happened to see my wagon, sambil sesekali ngeluarin hp dari tasnya. Antara senyum dan cekikikan tetiba ngomeng, “Penasaran banget sih pengin liat foto aku, tapi malu soalnya aku udah tua.” Responku ya cuma senyum aja sih, lagian mau ngomong apalah ya secara tugasku cuma nawarin barang. Ternyata setelahnya minta difotoin sama aku, yang abis itu diliat hasilnya sambil cekikikan. Dia ngomeng lagi, “Tapi dunia sosial media memang menarik ya mbak. Bisa kenal dengan banyak orang. Yang ini kenalan dari Malang. Aku juga baru kok disini, tadinya dari sana juga.”

Cuma bisa eh oh aja padahal dalam hati sih whatever I don’t care. Untungnya doi beli baju kemeja batikku karena kalo ga ya ogaahh ya ngeladeninnya lama-lama. Apalagi ternyata si mbak ini minta di fotoin sama yang lain beberapa kali bikin aku penasaran sebenarnya orang macam apa yang chatting sama dia atau dirinya sendiri orang macam apa yang pede begete minta di fotoin berapa kali sama SPG mall. But guess what, aneh nanyain hal kayak gituan karena dalam hidup ini kita bakalan sering ketemu macam keunikan yang mungkin lebih heboh dari kejadian di atas.

Misalnya pagi tadi waktu lagi ga ada kerjaan. Iseng aja ngenet meskipun aslinya ga tau mau ngapain. Ada invitation di BBM dengan nama S*trio yang setelah aku terima ngakunya anak Pondok Indah dan lago kuliah kedokteran sambil kerja. Awalnya ngomongnya biasa sampe akhirnya dia cerita kalo dia kerja jadi cowok panggilan demi bayar uang kuliah, dan pacarnya bisa nerima pekerjaan yang udah di tekuni selama 2 tahun itu. Chat terakhir dia nawarin ngirim foto alat kelaminnya, tapi aku jawab aku ga mau karena takut bintitan. Haha boong amir gueh.. biarin ajalah daripada mata jadi terkontaminasi konten vulgar berbahaya. Aku kan masih polos kakak. *digeplak*

Yak, menurut aku yang ngajak chat di BBM ini termasuk unik karena kayaknya dia mendapatkan kepuasan dari ngomingin hal ga penting dengan orang ga dikenal. Secara aku udah keseringan ketemu hal kayak ginian makanya ga ngaruh sih.. tapi heran aja kok masih ada segelintir manusia yang demen ngajak ngobrol dengan modus-modus beginian. Daripada ngomongin hal vulgar, coba aja dia nyari temen yang bisa ngasih solusi keuangan dengan jalan halal. Katanya kuliah kedokteran tapi kok jadi cowok panggilan? Ketahuan banget kan modus maniaknya?

Bener sih kata si mbak di atas, dunia socmed itu emamg menarik. Tapi ga juga keles nanggepinnya norse gitu. Apalagi kalo masih dipake buat modus para maniak menonjolkan ‘keunikannya’, aku rasa mereka ini gagal move on dari kata katro khasnya Om Tukul. Hahaha. 😛

Kegajean Orang Dewasa

Ini menu makan siang kemarin, es kopi moka sama lontong sayur. Lupa naro kerupuknya sebagai pemanis tapi ya sutralah berhubung perut keroncongan juga lah ya (padahal masih sempet foto dulu). Nempatin salah satu kamar kos di daerah Kebon Pisang, Teluk Betung udah sekitar 8 bulan lebih dan selama itu pula wara-wiri depan warung Mba Kar yang masuk gang depan hotel Inna Eight aku baru tahu lontong sayurnya enak (dan murah). Biasanya kalo mau cari makan yang murah pasti andalannya Rumah Makan Pandawa, tapi musti jalan lagi ke arah Pasar Kangkung beli nasi campur atau sayurnya doank yang bisa dapet banyak cuma dengan dua rebu perak. Hemm… Agak gimana gitu pas dibilangin Mbak Kar, “Nahh, ketagihan yaa.” waktu tadi beli lontong sayurnya. Hehe, iya mbak. Siapa yang ga ketagihan kalo cuma goceng? Wkwkwkwkwk.

Emang ya kalo ngekos gini musti perhitungannya ampe gimana gitu. Waktu di Tulang Bawang jarang jajan kemana-mana tapi kalo makan di luar emang pas ketemu yang murah. Di sini pilihan makanan jelas lebih banyak, tapi kalo nurutin perut pengin nyoba ini itu ya atuh habis dweh gaji ekeuh. Apalagi sekarang harus pinter ngatur pengeluaran per bulan karena ortu kan ga bisa lagi jadi andalan buat pemasukan. Malu donk, masa udah kerja masih nadah tangan minta uang? Padahal harusnya justru ngasih uang ke ortu.

Ngomongin soal pengeluaran, ngiseng aja malem-malem liatin isi tas makeup yang biasa aku bawa-bawa kalo kerja. Isinya ya makeup, dari A sama Z pokoknya yang diperluin. Hmm.. Intinya tetep sama aja, kerja gini malah pengeluaran makin buanyaak, terutama soal makeup. Padahal kerja juga di dalam ruangan, ga panas-panasan dan kalo capek-capeknya juga ga tiap hari. Jadi ga tau juga kenapa mesti harus make up lengkap, kan yant diliat tuh produk yang di jual yah?

Bulan ini lagi banyak diskon karena Chandra Super Store ngadain bulan Big Sale. Pixy, Olay, dan Revlon walaupun cuma bentar diskon 20%, brandku Missty diskon 30%, dan special price juga dari beberapa brand lain. Kadang tergiur juga liat promo big sale kayak gitu dan penginnya beli semua. Mumpung ini loh, mumpung. Tapi sayangnya pengeluaran bulanan juga harus dipikirin kalo ga mau banyak utang. Ntar cuma gara-gara lagi big sale, bukannya pengin hemat malah jadi kecekik sama utang yang numpuk. Ckckck..

Bingung juga nih kesimpulannya dari hal-hal di atas itu apaan. Dari kemarin-kemarin emang sok narsis foto-fotoin stuffs yang sebenarnya gaje terus niat iseng jadiin topik obrolan di blog. Tapi ya jadi gaje juga sih, karena aku juga bingung nyambungnya apa ya antara lontong sayur Mbak Kar dengan make up? Khehehe.. Gitulah.. Namanya juga lagi iseng. Intinya dengan sekarang kondisi kerja dan jadi anak kos, musti pinter-pinter ngatur pengeluaran. Udah sering banget posting entri ngomongin soal hemat-hematan tapi prakteknya mah ga hemad sama sekali. Nihil, nada. Terutama untuk bulan-bulan terakhir ini kayaknya malah makin gila aja pengeluaran. Bikin setres aing mah.

Alhamdulillah ya, pengeluaran banyak dan gaji kecil, aku masih bisa punya simpanan uang. Kadang ngetrik aja minjemin uang ke temen, maksudnya buat nyimpen ke mereka. Emang cuma kisaran di bawah 300k sih, soalnya ngeri juga kan kalo minjemin lebih dari itu. Untungnya temen-temen yang minjem pengertian juga kalo sama-sama butuh. Aku minjemin uang ya bukan karena sok kaya ato gimana sih.. Tapi karena tangan suka gratil aja kalo inget di rekening masih ada simpenan. Kalo dipinjemin ya jelas kan harus nunggu mereka gajian dulu baru bayar, meski kadang juga bete kalo bayarnya ga sesuai janji. Selama ini dengan cara minjemin uang ke temen aku bisa nabungin uangku. Ga efektif banget sebenarnya, malahan agak susah karena kalo tanggal tua ya musti tahan-tahanin aja makan dan jajan daripada ga bisa menuhin keperluan yang lebih penting. Tapi gapapa, minimal berbuat baik dengan bantuin temen. Hehehe..

Jadi orang dewasa ini ribet ya. Ini salah satunya, bikin pos gaje saking ga tau mau nulis tentang apa. Hahahaha. *senyum2 sendiri*