Kunjungan Mamak yang Kedua

Kunjungan kedua Mamak ke kosan Kamis kemarin sebenarnya ga mantep, soalnya pas aku dapet jatah lembur. Mo gimana lagi, kebetulan ada tumpangan gratis tetangga makanya mendadak gitu datengnya. Jam 12 siang waktu aku balik ke kosan, Mamak udah nunggu di depan kamar. Katanya udah nunggu sekitar setengah jam, padahal ngomongnya suruh aku telpon aja kalo udah jam istirahat. Hm.. Gapapalah yang penting intinya nyampe kosan dengan selamat. Sambil makan, ngobrol bentar sama Mamak dan ngeluarin barang-barang yang aku minta bawain dari rumah. Kasian nih Mamak, selalu dimintain bawa sesuatu. Padahal akunya ga pernah ngasih apa-apa kecuali uang tabungan. Ckckck..

Jam 1 Mamak ikut ke Chandra bareng aku, katanya mau liat-liat di sana. Sekitar 5 menitan aku masih di belakang dandan dikit, sementara Mamak udah ngider ke beberapa konter. Pas ketemu, ga taunya lagi liat barang OB. Jadi sambil jaga konter, liatin Mamak jalan sana-sini liat baju. Dan baju pertama yang dia beli adalah salah satu artikel 50% dari konterku. Hehe, Mamak bantuin aku ngomset.😀 Tapi ga enak juga sih karena ukurannya tinggal L, padahal kalo ada XL kan ga terlalu ngetat banget. Cuma Mamak tetep mau beli, katanya, “Emang ada ukuran yang lebih gede?” Yasutralah Mak, yang penting ditebus. Hehe.

Abis itu beli kemeja Dust, lipstik Revlon, dan bra Wacoal beli 3 pcs diskon 50%. Karena belinya di dept store ya jelas branded, tapi temen-temen pada ngomong kok Ibunya beli barang branded padahal anaknya aja beli baju di Bambu Kuning? Biarinlah, toh jarang-jarang Mamak kesini. Kenapa harus dilarang beli barang branded?

Jam 3 sore sebelum balik lagi ke kosan, aku narik dulu uang simpanan dari ATM. Terus di kosan langsung kukasih ke Mamak, kubilang itung-itung belanjaan tadi aku yang bayarin. Emang udah niat mau ngirimin Mamak uang, tapi ga pernah kesampaian karena transfernya harus lewat rekening sepupu sementara udah beberapa kali kejadian kalo transfer uang lewat rekening doi pasti selalu gx pas duitnya, alias kurangannya banyak banget. Alasannya katanya ATMnya pecahan 100ribuan atau udah kepotong, padahal kalo Tahapan BCA kan ga bakal kepotong ampe seratus ribuan. Lagian kalo narik di cabang bank juga ga mungkin mesin ATM cuma 1. Tapi ya sudahlah, yang penting udah bisa bagi rezeki sama orang tua walaupun ga setiap bulan.

Pas malemnya waktu tidur, liatin Mamak kegerahan karena kondisi kamar kos yang emang sempit bikin ga tega jadinya. Sementara Mamak ga kuat pakai kipas angin, padahal kalo kipasnya dihidupkan tentunya hawa panas jadi berkurang. Dulu sih emang aku ga suka pakai kipas angin kalau tidur malam, secara seringnya kebablasan terus flu besok paginya. Tapi berhubung udah kebiasa sama kondisi tempat kerja berAC dan hawa gersang kamar kos yang bikin aku mau ga mau harus pakai kipas angin, jadinya kalo malem ya tetep angin-anginan sama si kipas angin biar tidurnya adem. Mamak juga yang tadinya kekeuh ga mau pake kipas angin akhirnya ngalah juga. Tapi baling kipas sengaja di hadapkan ke atas biar angin ga langsung ngarah ke kami tapi masih tetep adem. Alhasil akhirnya bisa tidur nyenyak juga deh.

Paginya sumpah masih ngantuk banget, tapi karena shift pagi jadi dengan berat hati harus bangun dan siap-siap buat berangkat kerja. Mamak kusuruh tidur lagi soalnya semalamnya kan ga bisa tidur karena kegerahan. Abis mandi ke warung Pandawa beli sayur buat Mamak sarapan, dan untungnya udah masak nasi jadi ga perlu repot nyiapin sarapan buat Mamak. Sambil makeupan berasa sedih gitu, cuma bisa ketemu Mamak sebentar. Tapi paling ga bisa ketemu setelah sekitar 8 bulanan ga ketemu. Sebelum berangkat kerja, sedikit maksa minta foto bareng Mamak. Hehe, biarin aja Mamak cuma pake daster doank, yang penting ada foto.😀

Yang sedih banget waktu berangkat kerja, cuma bisa pamitan doank karena waktu udah mepet banget. Di jalan nangis gitu, tapi berusaha tahan takut makeup luntur. Pulang jam 12 siang waktu istirahat tuh miriisss banget begitu liat kamar rapi tapi kosong ga ada orang. Yah, sendirian lagi deh… Tapi kali ini udah bisa lebih ceria dari pada sebelumnya, soalnya Mamak pulang ga dengan tangan kosong. Moga-moga bisa dateng lagi ya ke kosan, atau aku sendiri bisa cepet-cepet pulang ke Tulang Bawang. Kangen banget sama rumahnya ga kekira. Yang jelas memori Kamis dan Jumat kemarin meskipun sebentar rasanya legaa banget. Makasih Mamak udah nyempatin datang ke kosan nengokin aku.🙂

2 thoughts on “Kunjungan Mamak yang Kedua

    • Iya Mas, pas nangis tuh mikir terus di jalan, “Aku kerja buat keluarga.” Makanya bisa kuat. Bukan buat diri-sendiri aja tapi juga buat Mamak. Walaupun sedih tetep harus semangat, toh nanti ketemu lagi. Lagian masih bisa nelpon jadi ga masalah.🙂 Makasih buat doanya Mas, Aminin aja deh semoga Mamak dan kita semua sehat terus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s