Kapan Yah?? Ngiri!

Ditanyain temen kapan nikah jelas bikin kesel, tapi kalo liat temen-temen satu kerjaan udah ngirim undangan tuh… Sakitnya disiniii… *tunjuk ke jidat*

Siapa sih yang ga iri kalo liat temen nikah, bawaannya mikir mulu, “Gw kapan yah?” Yang ditunggu juga ga tau apaan, pacar tersedia, modal bisa diusahakan, ortu juga ga mungkin ogah-ogahan kalo diajak ngomong soal nikah, tapi selalu ada aja hal yang bikin mulut dan hati tiba-tiba ngomong, “Nanti dulu deh..” Begitu kata menikah muncul. Padahal SPG itu juga manusia, ada kebutuhan biologisnya tauk. Hmmm.. *mikir*

Ikhi juga akhir-akhir ini jadi suka ngajak ngobrol pake nama panggilan Ayah-Bunda. Meskipun kalo nelpon tetep ayang-ayangan dan sebenarnya nama panggilan ga terlalu nyambung sama topik post ini, entah kenapa jadi merenung sendiri. LDR itu berat, demi Allah Ta’alla berat banget. Relying on phone, bisanya cuma kontak lewat hp tiap hari. Orang bilang relationship kayak gini ga bakal bertahan lama dan ga ketemu ujung pangkalnya. Apalagi aku sama ikhi udah 3 tahun jalanin LDR, dan aku kurang tau berapa banyak kasus LDR bisa nyampe ke pernikahan. Aku bilang itu suatu hal yang istimewa kalo bisa jadi nikah. Tapi suka was-was, will we make it to marriage? 3 tahun itu kan bukan waktu yang sebentar.

Aku coba ngomong sama Ikhi beberapa hari yang lalu soal ini, soalnya aku mulai ngerasa kalo hal kayak gini harus sering di omongin biar kedepannya ga nyesel dan bisa serius fokus ke tujuan utama. Aku tahu kok kalau jodoh itu di tangan Allah SWT. dan cuma atas kehendak-Nya kita bisa berjodoh sampai pelaminan. Tapi ga masalah toh ngomongin hal kayak gini lebih serius, secara masing-masing udah dewasa. Biar bisa saling sadar sekarang bukan waktunya sekedar nyantai dengan bilang, “Tunggu waktu yang tepat.”

Semua sih ngarepin waktu paling tepat untuk lanjut ke pernikahan. Ikhi aja belum pernah ketemu ortu aku meskipun akunya sindiri udah ngobrol sama Mama Ikhi dan beberapa kerabatnya. Kadang sedih juga, kan pengin lho ngenalin pacar ke ortu. Pengen mereka ketemu langsung, soalnya aku belum pernah sekalipun ngenalin cowokku ke ortu. Bawa temen cowok aja jarang apalagi pacar. Aku udah bilang ini sama Ikhi berkali-kali tapi yang namanya janji itu ga bakal berguna kalau dilaksanakan. Entah yang ini serius mau ketemu atau ga, tapi semoga niat jangan cuma tinggal niat yang diucapin di mulut aja.

Aku rasa kita berdua punya perasaan yang sama tentang pernikahan, we’re both anxious and envied by other people who have made it to marriage. Sama-sama cemas, kapan nih nikahnya, sama-sama ngiri pula kalo dateng ke acara nikah temen. Masalahnya entah apa ga tau, pokoknya terus aja bilang nanti-nanti. Padahal umur udah mau seperempat abad. Ikhi sih udah ya, kalo aku 2 tahun lagi. Hahahaha.

Post kali ini edisinya galau-galauan, abisnya bulan depan mau nambah tua setahun. Tiap hari nambah tua sih, tapi sekarang tiap inget hari ultah bawaannya, “Kapan gw nikah nih?” Duhh… Potel kepala barbie baanggg!!! *tepok jidat*

2 thoughts on “Kapan Yah?? Ngiri!

  1. Sabar Mba Annie. Bismillah berdua dan luruskan niat trus langsung putuskan menikah. InsyaAllah ga ada yang perlu dicemaskan kok. Nanti kalo udah nikah insyaAllah adaaaa aja jalannya buat bisa bersama. Semangat!!🙂

    • Makasih mas semangatnya. Iya nih, harus extra sabaaaaarrr buat yg beginian. Ini karena lagi kebawa suasana temen2 pada banyak yang nikah jadi galau dehhh… Hiks. Terus do’a kok supaya dikasih jalan sama Allah SWT.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s