Senior dan Junior

Punya lawan shift yang masih baru dan lebih muda sebenarnya gampang-gampang susah, apalagi kalau di awal sering implikasi tentang senioritas. Bawaannya jadi ga enak deh kalo mau ngomongin, takut dianggap sok senior. Padahal semakin hari, gerah juga sih liat tingkahnya yang ga bisa diatur. Konter berantakan, barang yang belum terlalu lama di hambalan malah pindah ke gudang, sudah itu bisa-bisanya bilang hitungan salah padahal setelah dihitung ulang kenyataannya ga ada yang minus sama sekali. Belum lagi keluhannya, duh. Gitu-gitu, kalau suplier komplein selalu aku bela. Tapi ternyata yang dibela malas ga bisa ngasih kinerja yang diharapkan.

Aku ga pengin dianggap sok senior dengan bilang bahwa dia ini lack of skills. Kalau dibilang males juga ga gitu-gitu amat, tapi effortnya yang ogah-ogahan. Kalau barang rapi, konter kelihatan bagus dan kostumer juga senang lihatnya. Ngerjain laporan harian toh ga akan makan waktu sampai berjam-jam, dan selama waktu kerja bisa diisi dengan ngerapiin lipetan baju dan rapi-rapi tatanan hambalan. Bukannya itu lebih produktif? Bukannya cuma berdiri ga ngapa-ngapain. Sudah sulit buka nota, eh konter juga kelihatan ga rapi. Bahkan baju yang baru dateng hari Senin ga di pindah ke depan supaya displaynya dilihat kostumer. Kalo gitu gimana mau bisa buka nota?

Kepingin banget nyoba ngomong sama si anak biar seenggaknya sedikit pengertian bahwa kita punya kewajiban sebagai SPG suatu brand. Apalagi ini pakaian cewek, yang notabene harus bisa bikin kostumernya tertarik untuk lihat dan beli. Kalo konter aja ga rapi, display juga acak-acakan, mana mungkin kostumer mau mampir dan liat dagangan kita. Lagipula, dengan jumlah stok barang di konter yang segitu banyak, kalo ga rapi kan jadi susah waktu menghitung, karena pasti selip-selipan. Bahkan barang yang ditaruh di gudang aja ga coba untuk di simpan di tempat/wadah yang sedikit rapi, kayak kardus. Di dalam gudang ada banyak kardus tapi ga mau di pake untuk naro barang lama. Lah.. Kalo hilang, gimana?

Jujurnya, sedikit kecewa. Kirain bisa diajak kerja sama dalam ngurus konter. Bawaannya jadi kayak kerja sendiri, yang masih mikir buat rapiin barang ya aku aja, itu pun pas kebagian shift pagi. Pas shift dia, belum tentu mikir ngerapiin barang. Bahkan belum nyampe weekend, barang udah berantakan aja. Huh! Kesel!

Sebagai senior, aku berusaha ngerti bahwa kita ga bisa mengekspektasi orang sesuai keinginan kita, terutama dari seorang junior. Tapi junior ini, masalahnya, udah lebih dari dua bulan kerja bareng. Surely, harusnya udah tahu dunk harusnya gimana? Atau malah jangan-jangan sengaja kali, mentang-mentang ada senior yang back-up kerjaan dia? So, siapa yang masih mentingin senioritas kalo kejadiannya kayak gini, mau dianggap equal tapi tanggung jawabnya ogah-ogahan. Tetep aja, yang bakal di rugikan ya so called senior.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s