Pelecehan

Sejujurnya, tindak pelecehan buatku itu bukan hal yang asing. Dari SD memang udah pernah terjebak situasi pelecehan dari mulai dari sekedar colek-colek sampai hampir mau di apa-apain orang jahat. Alhamdulillah sampai saat ini masih dilindungi Allah sehingga diri masih aman-aman aja. Yang penting sebenarnya tau gimana jaga diri.

Paling susahnya ini kalo dilecehkan sama orang yang tiap hari kita temui di tempat kerja, dan posisinya lumayan penting. Mau ngelapor, pada banyak yang bilang nantinya malah dikeluarin. Tapi kok ya, eneg juga kalo diganjeni sama bapak-bapak tua. Berusaha ramah bukan berarti beliau seenaknya bercanda keterlaluan gitu. Meski diceritain teman-teman satu kerja bahwa hal demikian memang sudah biasa, tetaplah sekecil apapun itu masih tetep dianggap pelecehan. Bayangin aja, nyolek atau ngelus-ngelus bagian tubuh orang seenak dewe, memangnya dipikirnya orang ga marah ya?

Jujur aja, awal-awal aku masih bisa nahan diri kalo cuma sebatas colek atau pegang bokong. Selama ga merembet ke tempat lain, daripada ribut mending melipir aja ngejauhin. Tapi sekarang ini malah jadi gerayangan kemana-mana, bikin jijik. Masa jadi kepala keamanan kok malah dia yang kerasa berbahaya buat para SPG? Semua teman-teman di tempat kerja udah tau sifat si bapak dan langsung nasihatin supaya langsung cepet pergi jauh-jauh kalo ada dia, cuma tetep aja rasanya ga habis pikir, kok masih aja ya orang macam begini meraja lela?

Kalau liat berita di TV tentang pelecehan murid oleh guru, atau pekerja oleh majikan, rasanya jadi kebawa emosi sendiri karena sekarang sedikit banyak paham gimana perasaan mereka. Kalo ga sungkan begini, pasti udah aku maki-maki atau sekalian langsung kutonjok mukanya biar tau rasa. Berhubung si bapak kepala keamanan ini posisinya disegani bahkan oleh para SP sekalipun, bawaannya jadi ribet. Serba salah, tapi eneg juga kalo ketemu tiap hari. Sebel!!

Jadi inget pertanyaan Ikhwan, “Yang, kalo di tempat kerja pakaiannya seksi ga? Kan SPG biasanya seksi-seksi, roknya pendek-pendek, bajunya ketat..” Padahal aslinya ga seperti itu lho. Ga semua SPG berpenampilan begitu, dan kalo adapun juga karena tuntutan kerjaan. Lagipula brandnya juga bukan menjual baju-baju seksi, tapi pakaian biasa untuk remaja dan wanita dewasa. Jadi ga ngaruh juga kali mau pake baju seksi. Beda kalau brandnya pakaian atau aksesoris pria dan rokok, soalnya konsumennya pasti kebanyakan cowok. Dan setelah ada situasi seperti di atas ini, rasanya ogah mau tampil seksi-seksian. Yang ada malah membahayakan diri sendiri karena yang hidung belang bisa kita temui tiap hari. Haduuhh….

Seharusnya sebagai orang yang diseniorkan di lingkungan kerja, masih ada pemikiran kalo tindakan semacam itu merugikan orang lain, mau sifatnya bercanda sekalipun. Lagian, masa iya sih begitu namanya bercanda? Wong pacar sendiri aja langsung kumaki kalo sampai main gerayangan ke badan. Lha ini, kenal juga sebatas di tempat kerja, asyik aja mentang-mentang disegani. Ampun dah, ini bikin aku rada ngeri juga seandainya kelakuannya makin bertambah parah di kemudian hari. Rasanya jadi ga nyaman kerja. Yang begini ini yang bikin kata senior jadi jelek, soalnya mentang-mentang orang lama alias senior, kelakuannya ga sopan dan melecehkan. Mending kalau cuma sekali dua kali, nyatanya ketagihan terus. Huh! Kalau ingat lagi, bikin dongkol!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s