Gajian

Dulu kalau denger ada yang suka ngeluh ga punya uang karena belum gajian, pikirku ya biasa aja. Mungkin karena emang belum ngerasain hidup bergantung sama gaji, jadi ga ngerasa bener-bener simpatik. Sekarang udah kerja, ternyata emang susah ya ga punya uang sementara tanggal gajian masih jauh. Haishh!!

Masih training, gaji belum ngikutin UMR. Tapi gaji bulan kemarin dibilang senior masih jauh lebih lumayan ketimbang waktu dia masih masa training dulu. Ga tau juga harus bersyukur atau mawas diri, soalnya dari temen SPG yang lain pada bilang juga kalau gaji di brandku memang kecil dari tahun ke tahun. Ngintipin slip gaji senior bulan-bulan yang lalu memang kelihatan sih angkanya. Cuma ga ngebayangin aja kalau kecilnya gaji bikin jadi pusing sendiri. Karena perbandingan sama sepupu yang kerja jadi sales Yamaha, gajinya ga nyampe sejuta padahal pekerjaannya lapangan. Untung aja keluarganya punya lahan karet luas sehingga pendapatannya bertambah dari getah karet. Harusnya aku bisa bersyukur dan mencoba berpositive thinking sama keadaan ini; masih training, wajar gaji kecil. Nanti juga ada hasilnya selama kerja dijalani dengan niat yang kuat. Wah, jujur aja berat lho menumbuhkan semangat positif ini, tinggal di rumah saudara dimana pribadi harus tahu diri dan bersyukur ada yang mau nampung dan merawat. Banyak yang sugesti, “Ngekos aja sih Ai, enak lho. Tinggal sama saudara mah susah. Barengan sama siapa kek, kan bisa ngurangin pengeluaran.”

Pikiran buat kos sih udah dari kapan-kapan ada di kepala. Apalagi jarak tempat kerja memang sedikit jauh, males aja nglajunya. Banyak yang nawarin ngekos bareng, sampe bingung. Ga enak sama Uwak, udah bagus ditampung kok malah mau ngekos. Tapi gitu deh… Karena masalah gajian telat yang kemarin sempat mengeluarkan komentar-komentar ga mendukung dari keluarga bikin perasaan jadi campur aduk sendiri. Kesal aja, yang digaji aja ga repot, kok yang ga digaji komentar sana-sini? Gajian telat itu biasa, semua kan juga ngalamin.

Makanya dipikir lagi, masalah gaji bisa bikin urusan yang aslinya sepele jadi acak adut. Mungkin ga banyak terjadi sama orang lain, tapi ini aku alami. Belum waktu gajian, ribet ngurusin pengeluaran. Akhirnya berat hati ganti kartu SIM biar pengeluaran untuk internetan jadi lebih murah. Nyetok keperluan bulanan juga makin pengiritan, yang biasa dibeli jadi kegeser posisinya sama yang lebih murah. Alhamdulillah banget, aku punya jenis kulit yang jarang bermasalah. Ga pusing harus beli produk khusus semacamnya, dan ga pusing pula walaupun berkulit gelap. Namanya juga dari lahir punya warna kulit begitu, mau diapain? Yang penting sehat aja deh ya.

Dengerin juga cerita teman kerja yang sudah nikah, pusing sama pengeluaran bulanan terutama yang masih punya anak balita. Padahal gajinya sudah lumayan, tapi kurang juga. Yah, kebutuhan itu memang bakal selalu bertambah dan ga jalan seiringan sama pendapatan. Kudu harus pinter ngatur biar ga habis di tengah jalan dan ujung-ujungnya nimbulin masalah yang lain. Aih.. Omonganku sok ngerti amat yak? Wahaha..😛

Yang jelas, jadi SPG ada enak ga enaknya. Gajian mungkin bisa besar, pekerjaan di tempat ber-AC dan sejujurnya monoton dari hari ke hari. Tapi ga bisa kemana-mana dan liburan juga cuma waktu off atau cuti. Tapi gitu deh ya, tuntutan kerja. Setidaknya ada hasil, daripada ga sama sekali. Hehehe.

Mesti minta tolong Mas Dani buat konsultasi keuangan kali yah. *lirik ngarep ke Mas Dani*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s